alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Ketika Cinta Dipisahkan Oleh Kematian
4.96 stars - based on 25 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000006514715/ketika-cinta-dipisahkan-oleh-kematian

Ketika Cinta Dipisahkan Oleh Kematian

hai agan2 and sista2..
ane mau bikin cerita nih, tapi berhubung masih newbie jadi maap2 yah kalo thread ane berantakan.. hehe..
emoticon-Kiss

chapter 1
chapter 2
chapter 3
chapter 4
chapter 5
chapter 6
chapter 7
chapter 8
chapter 9
chapter 10
chapter 11
chapter 12
chapter 13
chapter 14
chapter 15
chapter 16
chapter 17
chapter 18
chapter 19
chapter 20
chapter 21
chapter 22
chapter 23
chapter 24
chapter 25
chapter 26
chapter 27
chapter 28
chapter 29
chapter 30
chapter 31
chapter 32
chapter 33
chapter 34
chapter 35

chapter 36
chapter 37
chapter 38
chapter 39
chapter 40
chapter 41
chapter 42
chapter 43
chapter 44
chapter 45
chapter 46
chapter 47
chapter 48
chapter 49
chapter 50
chapter 51
chapter 52
chapter 53
chapter 54
chapter 55
chapter 56
chapter 57
chapter 58
chapter 59
chapter 60
chapter 61
chapter 62
chapter 63
chapter 64
chapter 65
chapter 66
chapter 67
chapter 68
chapter 69
chapter 70
chapter 71
chapter 72
chapter 73
chapter 74
chapter 75
chapter 76
chapter 77
chapter 78
chapter 79
chapter 80
chapter 81
chapter 82
chapter 83
chapter 84
chapter 85
chapter 86
chapter 87
chapter 88
chapter 89
chapter 90
chapter 91
chapter 92
chapter 93
chapter 94
chapter 95
chapter 96
chapter 97
chapter 98
chapter 99
chapter 100
chapter 101
chapter 102
chapter 103
chapter 104
chapter 105
chapter 106
chapter 107
chapter 108
chapter 109
chapter 110
chapter 111
chapter 112
chapter 113
chapter 114
chapter 115
chapter 116

to be continued --> next page
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 75
aku membuka mataku dengan sangat malas saat ku terbangun oleh berisiknya weker yang ku pasang. Saat jam lihat jam mungil berbentuk persegi itu, betapa kagetnya aku saat melihatnya ternyata sudah jam setenga 7. Dan itu artinya aku telat untuk pergi ke sekolah.
“mamaaaaaaaaaa!!! Ko gak bangunin aku sih, akukan jadi telat nih!” teria aku kepada mama sembari mengambil handuk dan langsung menuju kamar mandi.
“tadi mama udah bangunin mba, tapi mbanya gak bangun2. Ya udah mama diemin aja” jawab mama sambil setengah berteriak dan masih asik dengan pekerjaannya yg sedang menyiapkan sarapan untuk papa.
“makannya mba jadi anak perempuan tuh jangan males-males, bangun pagi aja susahnya ampun-ampun” sambung papa sembari menghabiskan makanannya.
“aahh papa nih, qo jadi mojokin aku gitu sih” jawab aku saat aku bersiap2 akan pergi kesekolah.
“mah, mas bayu mana? Dia udah berangkat ngantor ya?” tanyaku sambil mengikat sepatu hitam.
“belum deh kayanya, tuh dia lagi manasin mobilnya di garasi” jawab mama sambil menunjuk ke luar
“ ya udah mah, pah aku berangkat dulu ya. Udah telat nih. Bisa2 gak boleh masuk kelas ntar” sambil mencium tangan kedua orang tuaku.
“ loh kamu gak sarapan dulu? Tanya mama yg tampak bingung melihat tingkah polahku yg terburu-buru.
“ngga ah ntar aja dikantin, aku udah siang nih. Udah ya aku jalan” jawabku sambil sedikit berlari ke luar rumah

Sebagai pemberitahuan aja, mba itu nama panggilanku dirumah karna aku anak perempuan satu-satunya dirumah. Dan aku hanya memiliki seorang kakak. Mas bayu adalah kakakku yang paling aku sayang, entah karna aku adik perempuan satu-satunya, dia sangat memperhatikan aku. Bahkan apapun yang aku minta pasti slalu diberikannya. Mas Bayu bekerja sebagai Manager salah satu perusahaan swasta. Mas bayu baru berusia 25 tahun dan dia sudah memiliki pacar, namanya mba sherly.

“mas anterin aku ke sekolah yah, aku udah telat nih” pintaku dengan terburu-buru
“kebiasaan banget deh lo de’, makannya jangan kebo kalo tidur” ledek mas bayu padaku
“iiiihh udah buruan deh gak pake ceramah!” gertakku kepada kakakku yang paling aku sayang.

Tanpa ada argument lagi mas bayu langsung meluncurkan mobilnya, tak disangka saat keluar dari perumahan komplek kami macet sudah menanti. Rasa lapar karna belum sarapan dan kesal karna macet membuat aku emosi. Saat kulihat jam di tangan, waktu sudah menunjukkan pukul tujuh kurang lima belas menit. Panik itulah yang kurasa, aku sudah sering telat makannya guru piket disekolah sudah hapal sekali dengan wajahku. Rasanya ingin sekali memaki-maki kendaraan yang saling serobot dan berhenti sembarangan. Sekitar 20 menit kemudian sampailah aku disekolah, segeran ku mencium tangan kakakku dan langsung berlari ke sekolah. Jam pelajaran sudah dimulai 10 menit yang lalu, gerbang sekolahpun sudah dikunci oleh satpam sekolah.

“Pak, tolong bukain dong, saya mau masuk nih..” pinta saya sambil memelas kepada satpam sekolah.
“nggak bisa, kamu tuh telat terus yah! Gak kapok-kapok udah sering dihukum juga” gertak satpam sekolah dengan tegas
“iih bapak, jalanan macet bgt pak, liat aja sana kalo ngga percaya” timpalku dengan tampang innocentnya
“rara lagi rara lagi, sampe bosen saya liatnya” timpal pak yanto dari dalam sekolah
“hehe.., pak ijinin saya masuk dong, saya ada ulangan nih pak ntar, masa saya gak boleh masuk sih..” pintaku ke pada pak yanto guru piket pada saat itu
“ ya udah pak, biarin dia masuk.” Pinta pak yanto kepada satpam sekolah.
“makasiihhh paakkk” seruku sambil masuk gerbang dan langsung pergi menuju kelas
“eeeehhh siapa yang susuh pergi?? Sini dulu kamu! Enak aja main pergi gitu aja. Nanti sehabis pulang sekolah kamu ke ruangan saya ya” timpal pak yanto sambil tersenyum dengan senyumnya yang khas
“ngapain pak??” tanyaku heran
“udah gak usah banyak Tanya” gertak pak yanto
“oke deh pak, saya balik ke kelas dulu ya” pintaku sambil pergi meninggalkan pak yanto

reserved

aseek ada cerita baru. nenda dulu emoticon-army:
dari judulnya pasti sedih dah,, gelar tiker +,+
lanjut yaa..

Setelah sekolah selesai aku pun segera meluncur ke ruangan pak yanto. Segera aku menyapanya agar aku bisa cepat-cepat pulang ke rumah untuk beristirahat. Seharian ulangan membuat kepalalu terasa pusing.

“permisi pak.. tadi bapak minta saya ke ruangan bapak ada apa ya??” Tanya ku bingung
“duduk kamu, berhubung tadi kamu telat dan belum dihukum, jadi abis dari sini kamu ke toilet guru dan bersihin toiletnya sampai bersih.” Suruh pak yanto sambil menulis di buku hukuman siswa
“apa pak? Bersihin toilet?? Saya?? Sendirian?? Gak mau ah pak!” kataku dengan nada yang masih sopan
“kamu mau pilih skors apa bersihin toilet???! Kamu itu udah sering bgt telat, masih untung kamu Cuma disuruh bersihin toilet” kata pak yanto dengan nada yang meninggi
“iya pak iya saya bersihin toilet.” Jawabku dengan suara yang lemas sambil keluar dari ruangan pak yanto.

Waktu sudah menunjukkan pukul tiga sore. Aku bersihkan toilet guru dengan perasaan yang sangat malas. Ku ambil Ipodku ku pasang headsetnya di telingaku, ku putar musik kesukaanku dengan volume yang besar. Ku putar lagu Keyshia Cole yang berjudul Love, sambil membersihkan toilet sambil bernyayi pula untuk mengusir rasa bosan yang mulai melanda. Tiba-tiba dari belakang ada seseorang yang mencolek bahuku.

“heh ngapain lo disini daritadi gw cariin juga?” Tanya Rama sambil mencolek bahuku
“gwkan tadi telat, jadi gw disuruh bersihin toilet deh sama pak yanto.” Jawabku dengan raut muka cemberut
“perlu bantuan gak? Ntar gwpanggilin yang lain nih..”
“gak usah, udah kelar qo. Ini gw mau keruangan pak yanto, mau kasih tau dia kalo gw udah selesai”
“ooh ya udah, kita tunggu di kantin ya.”

Setelah selesai membersihkan toilet akupun pergi ke ruang pak yanto untuk melapor bahwa tugasku sudah selesai. Setelah itu aku langsung menyusul sahabat-sahabatku yang sedari tadi sudah menungguku di kantin. Ternyata di kantin masih ramai, siswa-siswa yang lain sedang asik mengobrol sambil menyantap minuman.

“du ilee keringetnya abis ngapain neng?? Abis kerja bakti yak” ledek Ari sambil memberikan minumam dingin kepadaku
“apaan sih?! kan udah gw bilang jangan panggil gw neng! Abis bersihin toilet guru gw, gara-gara telat masuk tadi.” Jawabku ketus sambil asik minum minumanku
“hahahahahaha, kasiaan pasti cape ya lo??” ledek Ari lagi
“tau ah!! Udah gw mau pulang. Capek bgt!!” jawabku dengan ketus sambil berdiri dan pergi meninggalkan mereka.
“eeeehhhh tunggu bareng” jawab sahabat-sahabatku serempak seperti paduan suara yang gagal.
Quote:


silakan di nikmati gann.. emoticon-coffee
Quote:


hihihi.. tunggu kelanjutannya yaa..
silakan di nikmati ala kadarnya..

Sahabatku Rama termasuk orang yang agak pendiam namun amat sangat perhatian kepada sanahabat-sahabatnya. Baik itu kepadaku atau kepada Ari, kami bertiga dekat sudah dari kecil. Selain karna sekolah kami yang selalu bersamaan dari SD, rumah kamipun saling berdekatan. Rumah Rama tepat disebelah rumahku, sedangkan rumah Ari hanya berbeda tiga rumah dari rumahku. Dari kecil kami selalu bermain bersama. Sikap ari sangat bertolak belakang dengan Rama, Rama yang pendiam berbanding terbalik dengan Ari yang cerewet dan hiperaktif. Mungkin karna dia ikut dalam banyak organisasi yang mengharuskannya banyak berinteraksi dengan siapapun. Bagaimanapun mereka, mereka tetap sahabat-sahabatku yang paling aku sayang.

“Ra, gw maen ke ruma lo ya sama Ari. Lo gak kemana-manakan?” Tanya Rama sambil meyetir mobilnya
“pada mau ngapain emangnya? Mau ngegeratak rumah gw ya lo pada??” tanyaku menyelidik
“hahahaaa gituuu deh” jawab mereka seadanya sambil tertawa

Sesampainya dirumah aku langsung menuju kamarku, lelah sekali habis membersihka toilet tadi. Belum juga aku mengganti seragam sekolahku aku langsung merebahkan badanku di kasur.. aahh nyaman sekali rasanya sampai-sampai aku ketiduran dan lupa bahwa dua sahabatku itu mau main ke rumah. Lagi nyenyak=nyenyaknya tidur, tiba-tiba akupun terbangun karna kaget dengan suara teriakan yang suaranya sudah sangat ku kenal.

“Raraaaaaaaaaaaaa banguuuuuunn!!! Dasar kebo jam segini udah tidur!!” teriak Rama dan Ari bebarengan.
“aaaahh apaan sih?? Ganggu gw tidur aja deh lo! Gw ngantuk bgt nih..” jawabku dengan mata yang masih terpejam
“baguuuuuuuuuuuuuuuuuuunn!!!” teriak Ari lagi sambil menarik tanganku
“iya iya gw bangun! Sakit tau tangan gw lo tarik2!” gertakku sambil terduduk dengan mengucek-ucek mataku
“mau ngapain sih??” tanyaku keheranan
“jalan yoookk, ke mall apa kemana kek gitu gw bosen nih dirumah” ajak Ari dengan nada yang merengek
“males aahh.. gw cape nih gara-gara tadi bersihin toilet..”jawabku memelas
“Aaahh ayo pokoknya temenin gw! Rama juga mau tuh, masa lo gak mau sih!”
“nggak mau! Sama Rama aja deh. Lagian tadikan bilangnya cuma mau maen doing trus kenapa jadi ngajakin jalan gini deh?”
“Itu mah si Rama noh yang mau maen kesini, ayo dong raa gw bête bgt nih, gw traktir deh sepuas lo apa aja yang lo mau”
“hhmmmm traktir ya? Apa aja? Yang gw mau?? Serius?? Lo gak boongkan??” tanyaku menyelidik
“iya, suer dua jari deh” jawab Ari sambil mengannkat tangannya dengan membentuk huruf V
“hhhmm baiklaahh.. tapi gw mandi dulu yak”
“ya udah cepet sana, kita tunggu dibawah ya sekalian mau ngobrol-ngobrol sama mama” kata Ari sambil mengajak Rama
Quote:


lagi dinikmati sist emoticon-Embarrassment

enak yee punya sahabat emoticon-Big Grin pasti gak pernah ngerasa kesepian. masih sahabatan gak tuh sist?
numpang nenda ya gan
hehe

ditunggu updatenya
Setelah sekitar setengah jam aku berlama-lama memanjakan diriku, akupun segera turun ke lantai bawah untuk menemui sahabat-sahabatku tersayang dan segera pergi untuk makan malam diluar.

“kita mau makan dimana nih?”Tanya Rama sambil mengemudikan mobilnya
“hhhhhhh.. di blok m aja yaa, sekalian ada yang mau gw beli soalnya” jawabku sambil mengutak atik handphone
“gimana ri?? Lo mau ke blok m??” Tanya rama kepada ari yang sedang asik juga memainkan gadgetnya
“terserah lo pada lah, gw dimana aja juga ayo” jawab Ari sekenanya

Akhirnya kamipun memberhentikan mobil di palkiran Blok M Plaza, dan kami langsung meluncur ke tempat makan favorite kami. Setelah kami mendapatkan tempat duduk yang pewe yang bisa melihat semua pengunjung kamipun memanggil waiters untuk memesan makanan..

“lo mau pesen apa Ra?” Tanya Ari sambil melihat menu
“hhmm gw nasi goreng seafood aja deh.. trus minumnya cappuccino float”
“kalo lo Ram??” Tanya Ari lagi pada Rama
“hhmmm bihun goring seafood deh, minumnya lemon tea ice”
“nanti gw minta seafoodnya ya Ram.. hehe” pintaku pada Rama dengan nada yang manja
“siip, tenaaang tapi jangan diambil semua ya” ledek rama kepadaku

Setelah selesai memesan kamipun menunggu pesanan datang kita malah asik sendiri dengan kesibukan masing-masing.. Rama sibuk mengsms pacarnya, Ari asik dengan gadget barunya dan aku masih asik dengan handphoneku memainkan game. Setelah setengah jam kami menunggu, makananpun datang dan kami langsung menyantapnya. Setelah selesai makan kami segera keluar menuju salah satu departemen store yang ada disana.

“lo mau cari apa si Ra? Tanya Ari yang berjalan disebelahku”
“gw mau nyari dress, tas, sepatu. Hehe”
“what??!” jawab Ari dan Rama serempak dengan wajah kaget
“iihh kenapa sih lo pada kaget gitu? Biasa aja kali”
“itu mah sama aja lo minta temenin kita shopping, dodol dah!” jawab Ari sekenanya
“lo gak mau?? Ya udah sana pulang, gw bisa sendiri qo.” Kata gw ketus sambil memilah-milah dress yang ada.
“ya ngga gitu juga, iya iya gitu doing ngambek. Jelek lo ah”
“biar!!” jawabku sambil menjulurkan lidah.
“udah-udah ngapain sih pada berantem. Ra buruan lo pilih apa yang mau dibeli dan lo Ri, lo duduk anteng disini jangan berisik” kata Rama yang berdiri di tengah-tengah aku dan Ari

Setelah aku dapat semua barang yang aku cari, kamipun segera menyudahi acara shopping dadakan ini dan langsung meluncur pulang. Di sepanjang jalan aku tertidur karna terlalu lelah, akupun dibangunkan oleh Rama ketika sudah sampai didepan rumah.

“Ra, ra bangun udah sampe nih” kata Rama sambil mengusap-usap kepalaku yang sedari tadi bersandar dibahunya
“hah, udah ya, hooaaammss. Gw ngantuk, langsung masuk ya, Ram, Ri makasih ya.. hehe” kataku sambil mengucek-ucek mata
“yoi sama-sama” jawab mereka serempak
“daaaaaa, nite dudes” kataku sambil masuk kedalam rumah
“Ri, gw juga langsung pulang ya, cape bgt nih” kata Rama sambil memegang tengkuk lehernya
“ok, bye Ram” jawab Ari sambil masuk ke dalam mobilnya

Kamipun akhirnya masuk ke rumah masing-masing, menyudahi hari ini dengan senyum kebahagiaan. Aku merasa beruntung memiliki sahabat seperti mereka. Meskipun kadang kami masih suka berantem tapi itulah indahnya persahabatan kami, kita masih tetap solid meski banyak perbedaan yang saling bertolak belakang.
Keesokkannya Ari menjemput aku dan Rama untuk berangkat ke sekolah bersama. Hari ini kita tidak belajar seperti biasanya, hari ini kami hanya belajar Matematika seharian full . Karna kita sudah kelas XII dan sudah mendekati ujian juga, jadi kamipun belajar extra keras untuk mendapatkan hasil yang terbaik. Sesampainya di sekolah kami segera masuk kelas dan langsung mengeluarkan buku pelajaran, ternyata Pak Muhammad sudah ada dikelas, tapi pelajaran juga belum dimulai. Beliau hanya bercerita tentang bagaimana cara terbaik menghadapi ujian nasional. Setelah beliau selesai bercerita, pelajaranpun segeran dimulai. Beliau mengajar Matematika, dan ini pelajaran yang paling sulit menurutku, aku sangat bebal dipelajaran ini, jadi aku harus memperhatikannya sebaik mungkin. Dua jam sudah kami belajar matematika, otakku sudah berasa penuh, cacing-cacing diperut sudah pada demo untuk diisi makanan. Waktu sudah menunjukkan pukul Sembilan lebih 20 menit, yang berarti 10 menit lagi waktu istirahat. Hah, sudah tak sabar rasanya, perutku sudah keroncongan. Tak terasa sepuluh menit cepat berlalu, bel istirahatpun berbunyi.

“teeeeettttt teeeeeeeeeeeeeettttt”
“Alhamdulillah tertima kasih ya alloh” batinku sambil membereskan buku-buku yang tercecer dimeja
“Ra makan yuk, laper nih gw” ajak Rama yang duduk disebelahku.
“yuuk, gw juga laper banget nih, tadi gak sempet sarapan soalnya”
“Ri yok kekantin” ajak rama lagi yang kini mulai beranjak dari tempat duduk

Kami bertigapun pergi bersama ke kantin. Sesampainya dikantin kami segera duduk di tempat favorite kami, lalu memesan makanan favorite kami juga. Rama memesan nasi goreng Bu nia, sedangkan Ari memesan ketopraknya Bu Ida, dan aku memesan makanan favoriteku somaynya Om Omay.. hehe
Tak lupa kami memesan es the manis mas gito, satu-satunya es yang terkenal seantero sekolah. Kamipun melahap makanan masing-masing dengan lahapnya. Sambil bersenda gurau dan bicara ngalor ngidul. Pada saat kami sedang asik bercanda, tiba-tiba ada seseorang yang menghampiri kami.

“Hi Ram” sapa Nina dengan sok imutnya
“Hi, tapi disini bukan ada aku doing loh. Ada Ari sama Rara juga” kata rama dengan nada yang ketus
“aku cuma mau sapa kamu doang ko, kan kamu pacar aku.” Jawab nina dengan manja
“iya tapi mereka sahabat aku”
“ya udahlah Ram, kita juga gak minta di tegor sama dia, iya kan Ra?” Tanya Ari kepadaku
“iya, lagian gak rugi juga gw gak ditegor sama dia. Ya udah yuk Ri kita balik ke kelas” ajak gw ke Ari
“kita duluan ya Ram” kata Ari pada Rama lalu langsung pergi
“kamu tuh gak pernah berubah ya?! Apa sih salah sahabat-sahabat aku sama kamu sampe kamu gak suka sama mereka?!”
“mereka itu udah bikin kamu jauh sama aku, kamu udah gak ada waktu lagi sama aku”
“ya tapi gak kaya gitu juga, aku gak suka sama sikap kamu!”
“iya maaf, aku gak akan kaya gitu lagi”
“ya udah aku balik ke kelas dulu ya Nin”
“ya udah deh, aku juga balik kekelas aja”
“loh kamu gak makan?”
“ngga ah, udah gak laper lagi”
Quote:


enak bgt gan. alhamdulillah sampe sekarang ane masih sahabatan sama mereka.. emoticon-Smilie
Quote:


udah ane apdet lagi gan.. silakan dinikmati..emoticon-coffee
Seharian belajar Matematika membuat kepalaku terasa mau pecah. Setelah sekolah usai akupun memilih pulang sendiri dan meninggalkan dua sahabatku itu. Akupun langsung pergi ke sebuah Mall yang biasa ku kunjungi bersama mereka. Sesampainya disana aku berjalan-jalan memasuki setiap counter baju ataupun pernak pernik, tapi tak ada satupun menarik minatku untuk membeli salah satunya. Lalu akupun masuk ke toko buku yang ada disana dan langsung menuju rak yang bertuliskan novel. Siapa tau nanti pikiranku kembali normal setelah aku membaca beberapa novel. Akupun memutuskan untuk membeli dua buah novel yang bertema percintaan. Lalu aku menuju ke rak bagian psikologi, melihat-lihat apa ada yang buku bagus yang menarik perhatianku untuk membelinya. Sejak jaman SMP aku memang sudah tertarik dengan psikologi dan bercita-cita ingin menjadi psikolog yang hebat, makannya setelah lulus nanti aku berencana kuliah mengambil jurusan psikologi. Saat aku masih asik melihat-lihat buku, handphoneku pun berbunyi, dan saat melihat layar teryata terlihat nama kakaku di layar handphone, dan segera ku mengangkatnya.

“halo assalamua’alaikum mas bayu” jawabku sopan
“ de lagi dimana? Kamu udah pulang belom?”
“belom mas, aku lagi di toko buku, pusing abisannya gara-gara ngeliat angka seharian. Hehe”
“loh? Qo bisa??” Tanya masku heran
“iya tadikan aku seharian belajar matematika buat persiapan ujian”
“ooh, ya udah kalo gitu nanti malem kamu ikut masnya.”
“kemana mas??”
“ke rumah temen mau ngumpul-ngumpul kaya biasa. Mau kan?”
“mau ada arung jeram lagi yaa?? Mau dong ikuut” jawabku dengan manja
“ya udah, makannya kamupulang sekarang biar gak kecapean”
“iya mas, ini juga aku mau pulang”
“ya udah, kamu ati2 ya. Assalamu’alaikum”
“iya mas.. walaikumsalam”

Akupun segera menuju kasir dan membayar novel yang tadi aku beli. Aku langsung menuju lobby untuk mencari taksi. Hah, diluar panas sekali. Rasanya ingin sekali cepat-cepat sampai rumah lalu langsung berendam di bathtub. Sesampai di lobby aku segera memberhentikan taksi, dan langsung memberitahukan supir taksi tersebut alamat rumahku. Tanpa banyak Tanya, supir taksinyapun langsung melajukan mobilnya dengan cepat.
wah update lagi...
seneng psikologi ya sist?

ditunggu next update
hehe
Quote:


hehe.. iya gan..
sabar menanti ya.. lagi nyari ilham dulu.. emoticon-Big Grin
ijin nenda ya sist emoticon-linux2
Quote:





wow
pasti sist
ditunggu
sabar menanti
BRB solat jumat dulu yak
hehe
emoticon-I Love Kaskus
Quote:


silakan gan..
Quote:


ok gan.
titip doa yak.. emoticon-Smilie
Halaman 1 dari 75


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di