alexa-tracking

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000004875926/fr-jalan-santai-ke-bali-sendirian-9-hari
[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari
Hello agan dan sista penghuni forum traveler, berikut ini gue mau share FR dari trip gue ke Bali kemarin, tgl 21-29 Juli.

Thread ini adalah kelanjutan dari thread gue yg dulu: [url= http://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=4297872] [ASK] ke bali sendirian naik kereta] [/url]

Mohon maaf kalo udah banyak yang bikin FR trip ke Bali,
tolong gue jangan di emoticon-Blue Guy Bata (L)... tapi kalo di emoticon-Blue Guy Cendol (L) gue ngga nolak.. haha..

Karena banyaknya thread serupa, gue sebisa mungkin menghindari pengulangan, dan coba menceritakan dari sudut pandang gue. Tujuan trip gue ini untuk santai dan melihat kehidupan Bali lebih dekat. Hal ini karena gue udah bosen ikut tur ke objek2 wisata segala macamnya, tinggal di hotel yang bagus, kemana2 naik mobil... dianter supir... ngobrol sama temen or keluarga doang... basi! Maka dari itu, kali ini gue menetapkan misi:

"Kemanapun pergi, sebisa mungkin jalan kaki" emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Nggak ada sewa-sewa motor atau mobil.
Nggak boleh naik taksi (penghematan, hahaha)
Kemana2 harus naik ojek atau bemo.
Pokoknya semua tujuan sebisa mungkin ditempuh jalan kaki.
Sekalian diet dan olahraga sih, gan... emoticon-Ngakak

Hasilnya, selama 9 hari disana, walaupun gue makan kyk tukang becak, berat gue ngga nambah sedikit pun. Yang ada, telapak kaki gue banyak melepuh disana-sini... karena di Jakarta gue anak mobil yg ngga biasa jalan jauh emoticon-Hammer tapi yang penting gue mendapat banyak pengalaman yg nggak mungkin gue dapetin kalo pergi rame-rame: Teman baru, insight, ketenangan, kebebasan, pokoknya mantep deh solo backpacking!

Tanpa basa basi, gue mulai FRnya dari hari pertama...

(to be continued, udah jam 6 pagi, bentar lagi musti siap2 ngantor :P )


======UPDATE======


Sept 2011: Gambar2 hotel yang ilang udah dibenerin! Enjoy!


======FAQ======


- Nyari rincian dana trip ini? Sebelum nanya2, baca dulu post ke 10 disini

- Enakan naik pesawat atau kereta sih sebenernya?
Tergantung waktu dan budget lo, kalo duit gue banyak, gue naik pesawat, kalo mau hemat naik kereta ekonomi, tapi lo kudu siap2 ekstra waktu 2 hari di perjalanan. Kalo lo banyak duit dan banyak waktu, naiklah kereta eksekutif yg harganya sama dgn tiket pesawat dan nyampenya lama... emoticon-Hammer (S)

- Ada rencana trip ke Bali lagi nggak sis? Atau kemana, gitu?
Sorry nih. Untuk kedepannya belum ada. Cuti kantornya udah habis. Kita lihat lagi taun depan ya.


======SUB-THREAD ANE:======


[url= http://www.kaskus.co.id/showthread.php?p=345763355#post345763355] Review aneka warung babi guling di Bali[/url]


emoticon-I Love Indonesia
20 Juli 2010

Selasa pagi, gue berangkat naik Argo Bromo Anggrek. Harga tiket 290rb. Sebetulnya niatnya naik ekonomi... tapi rencana gue ketahuan sama nyokap dan doi protes, karena gue cewek dan pergi sendirian... ya udahlah, daripada bikin nyokap parno, gue beli tiket Argo Anggrek dengan berat hati (karena harganya hampir sama dengan tiket pesawat)

Argo Anggrek dijadwalkan berangkat pagi jam 9.30, tapi ternyata baru cabut dari Gambir 1 jam kemudian, dikarenakan ada masalah kereta mogok di stasiun Manggarai...

Spoiler for Argo Bromo Anggrek:


Sekitar jam 5 sore, (yang rasanya udah sangat lama banget) kereta nyampe di Semarang. Banyak penumpang yang naik. Gue iseng tanya2, berapa lama lagi ke Surabaya? Ternyata masih lama... emoticon-Hammer padahal rencananya gue mau nyambung naik Mutiara Timur ke Banyuwangi jam 22.15 dari Stasiun Gubeng. Kalo menurut schedule yang bener, seharusnya Argo Anggrek sampe di Stasiun Pasar Turi jam 7 malam. Tapi kata bapak sebelah gue, hal itu nggak pernah terjadi, karena Argo Anggrek dapat dipastikan datangnya selalu telat dari jadwal...

Gue pikir dalam hati, yah, sabar2lah... :P

Sepanjang perjalanan gue jadi ngobrol sama bapak2 di depan gue dan bapak2 di kursi depannya. Kata mereka, kalo nggak ngejar untuk nyambung naik Mutiara Timur, lebih baik nginep di Surabaya dulu, atau naik bis malam ke terminal Bungurasih. Harganya kurang lebih sama, dan langsung ke terminal Ubung, Denpasar.

"Hah, ke terminal? Sendirian? Malem2? Saya cewek pak, nggak apa2?"
"Begini dek, saya juga mau ngejar bis ke sana, saya mau ke Jember..." kata bapak2 berkumis tebel yang gue ajak ngobrol. "OK pak, nanti taksinya patungan aja pak.. "

Tips: Nggak lagi deh, mending sekalian naik kereta ekonomi, biar lambat tapi murah... ini naik KA eksekutif, udah mahal, lambat juga... mending sekalian nyari diskonan Air Asia emoticon-Hammer

Kereta sampai di Pasar Turi jam 10.30 malam, terlambat sekitar 3 jam dari jadwal. Gue dianter sama temennya bapak2 berkumis untuk nyari taksi di luar stasiun. Dapet taksi yang merknya nggak jelas, dan argonya kuda banget! emoticon-Frown emoticon-Frown

Jarak ke terminal Bungurasih sebenernya nggak jauh kalau naik tol, sekitar 15 menit kemudian kita sampai ke terminal, dengan tarif argonya 60 ribu! Gue itung2 kalo naik Blue Bird di Jakarta dgn jarak tempuh segituan, paling nggak ada 40 ribu, ah ya sudahlah, daripada gue sendirian ke terminal... udah untung ada temennya... bayar 30-30...

Sampai di Bungurasih, tinggal milih bis malam. Bisnya banyak dan tersedia 24 jam. Gue beli tiket bis AC, 145rb ke Denpasar, termasuk makan malam 1x emoticon-Smilie

Spoiler for Bis Malam PO Sarika Express:


Tips dari bapak2 berkumis: Untuk yang beli tiket bis, naik dulu ke bisnya trus beli sama petugas/keneknya. Jangan lupa minta tanda terima. Jangan beli sama calo yang banyak berkeliaran di luar, karena begitu naik bisnya, elu disuruh bayar lagi... jadi bayar 2x emoticon-Frown

Jam 11 malam. Bis malam mulai melaju, banyak penumpangnya yang lelap tertidur. Bisnya rada2 sempit dan bau, ya udahlah, yang penting rodanya bulet... Lewat tengah malam, sekitar jam 2 pagi, bis berhenti di Situbondo untuk isi bensin dan penumpang dipersilahkan makan malam. Menunya prasmanan. Lumayan lah, beda 25rb dari tiket kereta, tapi dapat makan gratis...

Bis terus melaju membelah malam... Karena cape, akhirnya gue pun juga tertidur dengan sukses.
21 Juli 2010: Kuta dan sekitarnya

Ditengah perjalanan gue terbangun... nggak terasa udah jam 5.30 pagi, dan bis sedang antri untuk memasuki pelabuhan Ketapang, Banyuwangi. Nggak lama kemudian bis masuk parkir ke dalam ferry, dan akhirnya! Menyebranglah kita ke Bali.

Lama penyebrangan kurang lebih 1/2 jam. Penumpang bis boleh turun dan duduk di ruang penumpang ferry. Karcis bis ini termasuk harga ferry, jadi ngga usah bayar lagi.

Spoiler for Sunrise di atas ferry, ajib banget!:


Sampai di Gilimanuk jam 6, cek2 KTP, perjalanan lanjut sekitar 3 1/2 jam ke Denpasar. Keadaan jalan menuju Denpasar sangat macet... tanya kenapa? emoticon-Amazed Anyway, jam 10an WIB (jam 11 waktu Bali, WITA) gue nyampe di terminal Ubung. Karena mampus kelaparan, gue sarapan dulu nasi campur seharga 10rb... menu yang selanjutnya jadi standard menu makan gue seminggu kedepan.

Abis itu gue langsung nyari angkot/bemo ke terminal Tegal. Angkotnya banyak, warna biru, berderet2, tapi nggak ada penumpang... terminal sepi banget. Lalu gue tanya2 sama kenek setempat... kapan berangkatnya? Kata keneknya: "Jam 11 gini terminal udah sepi non, susah nyari penumpang... bis2 dari Jawa kebanyakan datangnya pagi..." Oalah... pantesan gue sendirian terdampar dengan ransel 60 liter...

Daripada gigi kering nungguin orang lain, gue akhirnya naik ojek ke Poppies, Kuta. Ditawar2 dapet 30rb. Perjalanan sekitar 1/2 jam.

Tips: Kalo lo sendiri/berdua dan mau naik angkot/bemo dari Ubung-Kuta, mendingan pagi sebelum jam 11 deh! Kalo bawa rombongan sih ngga apa2, selama masih pada jam operasional bemo, biasanya mereka langsung mau narik kalo bemonya penuh!

Spoiler for Kuta di siang bolong, panas banget:

Spoiler for Turis bule dgn kombinasi baju yang paling ajaib:

Siang itu panasnya minta ampun, matahari bagaikan ada 10 biji! Gue minta turun di gang antara Poppies 1 dan 2... lalu jalan menyusur, cari losmen, semua FULL! emoticon-Nohope emoticon-Frown Emang bener lagi musim liburan ABG2 bule. Dimana2 bertebaran. Jalan2 clueless, sampailah di depan Arthawan, kebetulan gue hoki karena ada 2 kamar kosong... 40rb semalam, ya sudahlah, karena cape banget dan kepanasan, gue bayar buat 1 malam.

Spoiler for Kamar di arthawan. Kalo lo biasa tinggal di hotel, harap maklum ya liatnya:


Spoiler for Nih buat perbandingan, kamar yg 150ribuan di Poppies (non AC) kyk gini... :


Siang dan sorenya dihabiskan muter2 di sekitar Kuta, Jl. Legian, Jl. Pantai Kuta, sampe ke Kuta Square, dan balik lagi ke hotel.

Sunset hari itu keren banget... Semua rasa capek karena perjalanan ke Bali rasanya terbayar sore itu juga... emoticon-Angkat Beer
[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari
22 Juli 2010: Uluwatu, Dreamland, Kuta

Pagi2 buta gue terbangun dengan kepala puyeng, karena Arthawan berisik banget. Sekedar informasi buat yang gak tau, lokasi Arthawan itu di Jl. Poppies 2, sekitar 100m masuk dr Jl. Legian ke arah pantai. Nah, persis di depan pertigaan Jl. Legian itu, banyak banget tempat dugem... Mbargo, Bounty, Sky Lounge, apalah, yang kalo malem super duper kenceng banget musiknya sampe jam 4 subuh...

Spoiler for Pagi itu di depan Arthawan ada upacara adat:

Spoiler for Poppies 2 yang masih sangat sepi di pagi hari, kejadian langka!:

Sempat terpikir untuk nyari hotel dan pindah, tapi apa daya, gue terlalu males... Setelah beres2, mandi, dan mikir2, hari itu gue memutuskan untuk muter2 ke ujung selatan Bali naik motor!

Berhubung gue nggak punya Sim C, nggak mahir2 amat baca peta, dan males kalo kenapa2, gue nyari ojek yang bisa dicarter seharian untuk keliling... (Rp 100.000,- ditambah duit bengsin, kasian, ojeknya bapak2 udah tua gitu, setua motornya...)

First stop: Pura dan Pantai Uluwatu. Biaya masuk: 6rb. Minjem sarung: gratis. Pemandangan, priceless!

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Spoiler for Pura Uluwatu:

Lanjut ke Dreamland... Nama resminya: New Kuta Beach. Iya deeh. Mataharinya ada 20, tapi tetep aja rame dgn turis!

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Spoiler for Tebing karang di Pantai Dreamland:

Setelah itu gue balik ke daerah Jl. Raya Kuta, liat2 Joger, Titiles, dan toko2 pusat oleh-oleh. Di sepanjang jalan Raya Kuta ini banyak toko2 besar khusus jualan segala macam oleh2 khas Bali, dan ada beberapa penginapan/losmen murah.

Tips: Kalo lo mau beli oleh2 makanan, boleh lah disini tempatnya, tapi kalo untuk baju, kerajinan tangan, dll, mending ke Pasar Badung (Denpasar) or Sukawati (Ubud), jauh lebih murah!

Spoiler for Joger, dari jaman dulu sampai hari gene masih rame aja:

Selesai belanja, kaki gue rasanya mau copot, ngojek balik ke Poppies... istirahat bentar, lalu sorenya gue lanjut jalan menyusuri Jl. Pantai Kuta sampe ke Discovery Mall.

Kebetulan di Discovery Mall sedang berlangsung Ombak Bali International Surf Film Festival. Nonton screening film2 surfing gratis di arena terbuka... Akhirnya gue nongkrong di sana sendirian deh , di bawah langit penuh bintang. What a perfect holiday! emoticon-thumbsup: emoticon-thumbsup:

Spoiler for Layar tancap ala Kuta:
23 Juli 2010: Kuta, Legian, Seminyak

Pagi itu gue merencanakan jalan2 santai menyusuri pantai dari Kuta ke Seminyak, trus muter2 di Seminyak sampai makan siang. Jaraknya nggak jauh, sekitar 10km-15km saja, tapi lumayan lho kalo ditempuh jalan kaki, di tengah terik matahari...

Sepanjang pantai banyak kuta cowboys... hmm itu lho, istilah kerennya mas2 rental surfboard yang biasanya gondrong, telanjang dada, kulit hitam legam, perut six-pack emoticon-Big Grin Gue sempat ngobrol dengan salah dua dari mereka, ternyata nggak semua dari mereka asli orang Bali... ada yang dari Jawa, Palembang, Medan, jauh2 ke Bali, jadi surfer boy juga!

Pantai Kuta juga dipenuhi dengan tukang2 rental payung tenda, tukang minuman, tukang kepang rambut, dan tukang tattoo temporer. Mereka lumayan antusias melihat gue, karena mereka kira gue turis dari Jepang atau Korea... "Konnichiwa? Ni hao?" buset.. pinter amat? "Makasih, mas!" ...Pas gue jawab pake bahasa Indonesia, mereka rada2 mundur teratur deh... *ngakak mode on emoticon-Big Grin

Di pantai Legian lagi ada kompetisi surfing apa gitu... walaupun gue bukan surfer, tapi seru aja nontonnya!

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Spoiler for Kuta cowboy dan gebetan bulenya :

Spoiler for Mau sewa kursi berpayung untuk sunbathing? 50 ribu saja!:

Spoiler for Penjual lukisan surfing di pantai Seminyak :

Setelah lunch Babi guling di Legian, (sorry buat yang ngga makan emoticon-babi) gue kembali ke Kuta, untuk nongkrong sore dengan temen2 gue yang tinggal di Denpasar. Kita ngopi2 di Bali Bakery di Jl. Raya Kuta... tempatnya recommended buat nongkrong, makanannya enak2, ya lumayan lah untuk sekali2 break dari makan nasi campur 10 ribuan! emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

Spoiler for Matahari sore ini nggak kalah bagus dengan sebelumnya!:

Nggak terasa, udah malam lagi. Seperti kemarinnya, gue kembali nongkrong nonton film surfing di Discovery Mall. Istirahat, siapkan energi, karena besoknya gue akan cabut ke Ubud!
24 Juli 2010: Ubud

Jam 10 pagi, gue check out dan beli tiket bus Perama (Rp. 50.000,-) ke Ubud. Busnya tanpa AC tapi lumayan nyaman, kebanyakan yang naik backpacker bule, dan semua tempat duduk terisi penuh. Kalo nggak booking sehari sebelumnya, kayaknya nggak bakal dapat tempat.

Perjalanan ke Ubud ditempuh dalam waktu 1 1/2 jam, maklum macet dan ujan...

Sampai Ubud, gue diturunin di depan kantor Perama di ujung Jl. Hanoman setelah Monkey Forest. Kalo jalan dari situ ke pusat kota, lumayan lah bisa 10 menitan... Dengan niat nyari hotel di sepanjang Jl. Hanoman, gue berjalan kaki menembus hujan gerimis...

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Dari turun kantor Perama sampai pertigaan Monkey Forest, banyak orang ngetem dan manggil2 kita (TURIS! CALON TAMU!) yang turun dari bus. Disitulah gue ketemu Pak Wayan yang nongkrong dengan motornya.

"Excuse me miss, konnichiwa"
"Wah bahasa Indonesia aja pak, saya ngga ngerti..."
"Oh, orang Indonesia? Kirain orang Jepang... Mau kemana? Udah dapat hotel? Liat dulu tempat saya... Sekarang Ubud lagi rame banget, kamar di homestay saya tinggal 1"
"Nanti kalo ngga cocok sama kamarnya, gimana?"
"Oh, itu udah biasa mbak, nanti mbak saya turunin lagi disini... " emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

Singkat cerita, gue ikut Pak Wayan dan akhirnya jadi ambil kamar di losmennya, Dewi Antara Homestay di Jl. Sugriwa, nggak jauh dari pertigaan Hanoman dan Monkey forest, cuma 5 menitan jalan kaki. Tempatnya juga tenang banget, jauh dari keramaian pusat kota Ubud, tapi cukup deket untuk jalan kaki (10 menit). Gue dapet 125rb/malam, kamarnya bungalow pribadi, ada air panas, bersih, pake fan (tapi nggak gue nyalain juga, karena Ubud dingin banget, top bgt deh, puncak ngga ada apa2nya!)

Untuk foto homestay, bisa liat di FR tanggal 27 Juli

Beres2 tas bentar, hujan sudah reda dan gue langsung cabut lagi, karena mau ngejar makan siang di Babi Guling Bu Oka, takut keabisan. Maaf lagi buat yang nggak makan emoticon-babi, tapi buat yang makan emoticon-babi, menurut gue babi gulingnya Bu Oka memang salah satu yang paling enak di Bali! emoticon-thumbsup:

Ngantri di Bu Oka gila-gilaan, dan harganya pun 3x babi guling biasa. Tapi nggak apa2, gue rela. Mayoritas yang makan di sana orang bule (tanya kenapa?)

Selesai makan siang, gue puas2in muter2 Ubud dengan jalan kaki sampai malam...

Kebetulan pas gue lewat, di Pura Saraswati ada kejuaraan menari legong untuk anak2... salut jek, ini anak2 ada yang baru 4-5 tahun tapi narinya bagus2 banget!
Spoiler for Penari legong cilik:

Gue lanjut jalan ke arah Utara lewat Jalan Kajeng. Sepanjang jalan ini ada tegel2 beton dengan ukiran tangan tanda mata turis2 yang pernah ke sana. Kayak star walk di Hollywood gitu deh... Jalan ini juga tersedia banyak hotel, bungalow dan homestay, lain kali gue mau coba nginep disini ah, karena pemandangannya bagus, dan langsung dekat ke arah sungai dan sawah2...

Spoiler for Jalan Kajeng:

Spoiler for Jalan Kajeng kalo diterusin ke atas, bisa tembus ke sawah2. Pemandangannya TOP banget!:

Cape muter2in sawah, gue balik ke hotel sebentar untuk merencanakan kegiatan besok: Tanya2 soal sewa sepeda (20-25rb per hari), tarif naik bemo (5-6rb sekali jalan) dan booking tour bus (mulai dari 130rb, tergantung tujuan kemana)

Tips: Buat yang pengen ikut tur ke objek2 wisata, booking di Ubud jauh lebih murah daripada harga booking di Kuta. Bedanya bisa 100 ribuan!

Sorenya, gue muter2 sekitar hotel dan pusat kota Ubud lagi. Buat yang muak sama hingar bingarnya Kuta, pas banget untuk datang ke Ubud, melihat dan mengalami kehidupan di Bali yang relatif lebih tradisional.

Spoiler for Sore2 di bale banjar Padangtegal, (Atau wantilan? hehehe) anak2 muda pada berlatih gamelan Bali:

Jam 6 malam. Matahari mulai turun, dan gue masih muter2 di sekitar Jl. Raya Ubud... tiba2 dari salah satu gang, banyak banget penduduk berbondong2 keluar ke jalan. Semuanya memakai baju adat/tradisional. Ada beberapa anak muda yang mengusung semacam tandu yang dihiasi kain warna warni... Mereka terlihat sangat antusias.

Spoiler for What a colorful crowd!:


Setelah gue tanya2, ternyata lagi ada acara penguburan penduduk yang baru meninggal, dan menurut aturan adat, semua yang tinggal di desa itu harus ikut berpartisipasi. Gue baru tau, ternyata tidak semua orang Bali yang meninggal itu langsung dibakar (ngaben). Karena ngaben mahal, kebanyakan dari mereka dikuburkan dulu, sambil mengumpulkan dana untuk ikut upacara ngaben. Upacara juga hanya akan dilaksanakan kalau ada "hari baik".

Gue numpang nonton upacara pemakaman itu... trus lanjut lagi muter2... nggak terasa, waktu sudah jam 8 malam. Setelah makan malam murmer, gue balik ke hotel untuk istirahat... karena besok, gue rencana mau keliling objek2 wisata di bagian tengah Bali.

Tidur di Ubud nggak perlu pake AC karena dingin banget. Untuk pertama kalinya sejak hari Senin malam, gue bisa tidur dengan tenang...
Minggu, 25 July 2010: Keliling Bali!

Pada hari Minggu ku ikut tur ke kota... *garing*

Iya gan, karena sendirian dan mumpung lagi di Ubud, yang lokasinya pas di tengah2 Bali, gue iseng2 ikut tour keliling obyek2 wisata. Turis abis! Biaya tournya 130rb, jauh lebih murah dari harga2 yang gue dapetin di Kuta. Gue juga heran, tanya kenapa!

Jam 9 gue cabut dari losmen. Peserta tur ada 4 orang: Pasangan dari Spanyol, cowo rada ganteng dari Thailand (sayang gak tukeran nomer atau FB), dan gue, kita naik Panther yang dikemudikan supir yang namanya juga Pak Wayan (ngga ada hubungannya dengan Wayan2 yang lain di cerita ini emoticon-Big Grin )

Nah si Pak Wayan ini, setiap sampai ke tempat wisata, doi parkir, dan kita dipersilahkan jalan sendiri, jadi dia sebagai driver, tapi bukan tour guide... apa karena ini biaya turnya lebih murah ya? EGP!

Nggak sampai 15 menit, kita tiba di spot pertama, Goa Gajah. Cuaca hari itu hujan, tapi di obyek-obyek wisata yang gue datengin, rame2 aja. Mungkin karena musim liburan.

Tips: Buat yang belum tau, untuk turis yang berkunjung ke pura, harus pakai celana panjang dan baju yang ada lengannya, kalo nggak, dianggap ngga sopan dan nggak boleh masuk!

Gue pake celana 3/4 dan terpaksa beli sarung, padahal kemarinnya udah beli sarung 5 biji di Seminyak... tapi lupa di bawa emoticon-Hammer ...jadi merasa agak tolol emoticon-Frown

Spoiler for Goa Gajah, tiket masuknya 15rb:

Next, kita lanjut ke spot paporit gue: Pura Tirta Empul, Tampaksiring. Tiket masuknya 15rb, seperti biasa, pakailah busana sopan. Buat yang mau ikut mandi ala orang Bali, dipersilahkan, asal mau ikut tatacara yang berlaku.

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Spoiler for Mandi berjamaah di Tirta Empul! Edan ramenya!:

Dari sana kita cabut ke perkebunan kopi organik on the way ke Kintamani. Ditawarin macam2 jenis kopi Bali dan minuman2 jamu herbal. Ada toko yang jual kopi Bali, kopi luwak, dan oleh2 lain. Sayang harganya rada mahal. Tapi menurut gue pemandangannya yang lebih mahal lagi. Keren abis!

Spoiler for Mantepnya minum kopi di atas gunung...:

Mobil terus menanjak, sampailah di spot parkir di atas bukit... disini kita poto2 pemandangan... lalu kita berhenti lagi di rumah makan "Lereng Agung" di atas gunung. Nah, mungkin namanya karena lokasi restoran ini di lereng gunung Agung *sotoy*. Yang datang ke sana bis-bis turis semuanya, kebanyakan bule2.

Menu makanan di sana prasmanan all you can eat, 1 orangnya kena 70 ribuan plus2! emoticon-Hammer
Spoiler for Pemandangan dari atas gunung, Kintamani:

Lanjut ke Pura Besakih. Hari itu, puranya rame banget sama penduduk Bali, mungkin lagi hari baik untuk sembahyang?

Dari parkiran, jalan ke Pura utamanya (gue lupa namanya) sekitar 1km, dan jalannya nanjak abis... gue langsung tewas ngos2an... sementara bule2 itu segar2 aja, tanya kenapa? Oh ya, buat kalian yang udah uzur, nafas Marlboro gak kuat nanjak, atau sekedar males, banyak kok orang lokal yang nawarin untuk ngojekin naik ke komplek pura nya. Bayar 5 ribu.

Sampe di pelataran puranya, untuk masuk ke kompleks pura, harus bayar guide lagi. Sebetulnya mereka nggak mau menyebut dirinya "guide", tapi "penjaga pura"... dan bayar mereka pun terserah kerelaan hati kita.

Spoiler for Pura Besakih:

Spoiler for Penduduk Bali yang sembahyang ke Besakih dengan baju tradisional:

Gue nggak naik sampe ke atas, karena kaki gue mulai sakit2... melepuh di sana sini karena kebanyakan jalan selama di Kuta kemarin. Akhirnya gue nongkrong di salah satu warung di pinggir jalan menuju pura. Di kiri kanan jalan banyak sekali rumah makan, dll. Makan nasi campur dengan porsi kuli seharga 10rb, karena tadi nggak makan di restoran yang 70rb itu. *ketahuan pelitnya* emoticon-Big Grin

Spot terakhir sebelum balik ke Ubud, kita ke Klungkung, ke istana Taman Gili di tengah kota Klungkung. Tiket masuknya 12rb, tapi karena kita masuknya salah pintu, lewat jalan belakang, jadinya gratis... emoticon-Big Grin

Spoiler for Istana di Klungkung:

Pemandangan kota Klungkung dari atas istana:

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Tour selesai, gue dianterin balik ke hotel...

Ubud hujan deras, tapi gue sempatkan nongkrong sama anak2 setempat, sama temen gue yang baru kenal di hotel... Anak2 disini lebih nyantai dari anak Kuta. Karena disini ngga ada tempat dugem, biasa mereka hangout ke bar, main billiard, atau sekedar nongkrong di mini market semalaman seperti yang gue lakukan, ngebir2 sambil main kartu emoticon-Smilie

Seru juga.
Senin, 26 Juli 2010: Sukawati, Gianyar, Ubud

Hari ini gue rencana naik bemo/angkot ke Sukawati, lihat2 pasar Sukawati yg terkenal itu... (terakhir ke sana udah 8 tahun yg lalu), trus lanjut ke Gianyar.

Menurut temen gue yang punya losmen, ke Sukowati mendingan pagi2 aja, karena kalo pagi, pedagang2nya lebih mau ngasih harga murah... karena untuk penglaris buat dagangannya sepanjang hari. Maka berangkatlah gue dari Ubud jam 9 pagi. Nyari bemo di perempatan Raya Kuta & Monkey Forest. Bemonya banyak pada ngetem... gue naik aja ke salah satu yang udah mau berangkat. Nggak lupa sebelumnya tanya jurusan mana.

Disini, jangankan ada nomer rutenya (seperti di Jakarta), nama jurusannya (seperti di bandung) pun ngga ada, jadi lo harus tanya sama supirnya... ini bemo tujuannya mana, lewat mana... rempong cyiin :P :P

Tips: Nggak usah tanya2 tarifnya berapa, kalo lo tanya2 tarif malah ketahuan kalo lo turis dan tarif dimahalin 2xnya. Biasanya tarif bemo sekitar 5-6rb (jauh) 2-3rb (dekat)

Spoiler for Angkot dari Ubud-Sukowati:

Sampai di pasar Sukowati, ada 2 ibu-ibu yang turun... Yang satu Bu Ketut, yang satu lagi lupa siapa namanya... maap ya bu! Karena mereka tau gue mau ke sana, gue ngikut lah sama ibu2 itu... langsung masuk ke pasar, dan belanja dagangan mereka di pasar... dikasih murah, cuy, karena penglaris emoticon-thumbsup: emoticon-Smilie ...abis gue bayar, duit dari gue di pukul2in ke dagangan yang lain. Kyk film jadul aja! Cute banget!

Yang agak disayangkan, Penjual2 di Sukowati rada2 agresif sama turis, belum beli udah ditarik2, pas ngeliat dipaksa2, gak jadi beli, ditarik2 lagi... hmm...
emoticon-Cape deeehh

...mungkin kelakuan mereka pada ky gitu karena banyaknya persaingan, dan semua pedagang rata2 jualannya juga sama. Sukowati yang gue inget dulu, jualannya lebih beragam. Sekarang bener2 atraksi turis banget. Tapi boleh lah untuk sightseeing.

Jam 11, gue lanjut ke Gianyar... di kota Gianyar ngga banyak objek wisata. Tujuan gue ke sana memang untuk wisata kuliner... saatnya makan siang!

Spoiler for Gini nih bikinnya sate khas Bali:

Spoiler for Gini nih masaknya Babi Guling di Depot Melati, paling terkenal di Gianyar:

Balik ke Ubud naik bemo lagi... kali ini bemo penuh dengan sayuran, ayam, mi instant 10 kardus, dan macam2 penumpang. Ketemu sama 2 turis ABG bule yang ngga bisa bahasa Indonesia tapi nekat naik bemo! Setelah ngobrol2, ternyata mereka bule 1/2 indonesia... ibu mereka orang Bali, dan mereka lagi pulang kampung untuk ikut upacara adat. Muka mereka ngga ada asia2nya sama sekali sih. Siapa juga yg nyangka.

Gue merasa salut, sama anak2 blasteran nekad ini. Cinta Laura sih lewat! emoticon-Ngakak

Kita bertiga turun di pasar Ubud...

Spoiler for Pasar Ubud, tempat beli oleh-oleh yang cukup lengkap:

Gue lanjut ke Puri Saraswati. Letaknya pas di depan Pasar Ubud. Masuknya dari Cafe Lotus. Pemandangannya keren banget, karena puri ini terletak di tengah danau buatan yang penuh teratai... top banget deh... sayang ngga sempat nongkrong di Cafe Lotusnya.

Spoiler for Puri Saraswati:

Hari mulai sore, gue lanjut lagi ke objek terakhir yang pengen gue liat di Ubud: Monkey Forest. Beli tiket masuk, harga 20rb per orang, monyet masuk gratis...

Selama 3 hari gue di sana, Ubud hujan terus, ngga beda dengan sore hari ini, tapi itu nggak mengurangi jumlah turis yang ke sana. Monkey Forestnya penuh banget! Banyakan orang dari monyet! Ati-ati kepleset... karena banyak yang jualan pisang untuk monyet, dan buangnya pada sembarangan! emoticon-Frown emoticon-Frown

Spoiler for Nih wujud monyetnya, di sini ada ratusan!:

Spoiler for Monyet bule dan orangnya:

Spoiler for Di tengah Monkey Forest ada Pura Dalem Padangtegal, yang rame karena persiapan upacara adat tanggal 9 Agustus...:

Ditengah2 gue sightseeing di sana, hujan makin deras... akhirnya jalan2 harus disudahi dengan mengungsi ke warnet. Yah, gitulah. Malam terakhir di Ubud masih diwarnai hujan. Malam itu gue dinner sama temen gue di Warung Mina, rumah makan seafood di atas bukit, sambil berjanji: Gue akan kembali ke sini, bawa temen2 yang banyak, karena

Ubud emang TOP banget! emoticon-thumbsup: emoticon-thumbsup:

Balik hotel, beres-beres, karena besok gue akan cabut lagi ke Kuta...
Selasa, 27 Juli 2010: Ubud - Legian

Pagi itu gue rada sedih karena hari ini terakhir di Ubud... selesai makan pagi, gue sempatin foto2 penginapan: Dewi Antara Homestay, di Jl. Sugriwa.

Penginapan ini di rumah keluarga, cuma ada 8 kamar, jadi tinggal di sini nggak kaku kayak tinggal di hotel. Bersih, tenang, orang2nya helpful dan ramah. Recommended! emoticon-thumbsup:

Spoiler for Taman & bungalow:


Spoiler for Kamar tidur:


Tengah2 beres2 barang, ada bapak2 mampir ke bungalow gue... kita kenalan. Ternyata dia pelukis dari daerah Batuan, yang lagi keliling jualan lukisannya di sekitar Ubud. Rajin banget yak, jualannya keliling! Namanya pak Ida Bagus Suardhana.

Saat ngobrolan dia panggil gue "ma'ana" ... mungkin itu sebutan "ente" di bahasa Bali yak? :P Kita sempat ngobrol seru karena kita 1 profesi, bedanya ane lebih sering pake komputer dan udah lupa cara gambar pake cat air... :P Gue emang ngefans banget sama lukisan gaya Bali. Cucok lah dia mampir kemari. Tetap berkarya, pak!

Selesai packing, foto2, gue dianter ke kantor bus Perama sama Kadek, anaknya pak Wayan, yang sering nemenin gue selama 4 hari di Ubud... sedih juga nih ninggalin Ubud dan orang2nya yang asik banget, but the trip must go on...

Tip: Kalo booking Perama bolak-balik (return trip) dapet diskon 20rb dari harga tiket one way dikali 2

1 1/2 jam kemudian gue sampai di Kuta dan seperti biasanya, mataharinya ada 20! Pusing!

Gue minta turun di sekitar Jl. Benesari, karena gue kapok nginep di Poppies yg berisik. Jalan2 dikit, dapet kamar di Bali Duta Wisata seharga 80rb semalam, kipas angin.

Untuk foto Bali Duta Wisata, ada di FR hari kedua...

Lanjut jalan kaki lagi seputar Legian, rute yang ditempuh: Legian - Benesari - Melasti (makan di pasar seni Legian) - Patih Jelantik (ada toko alat musik tradisional yang asik bgt disini!) - Jl. Dewi Sri - Legian - Pantai - Makan di Jl. Mataram - balik lagi ke hotel karena cape...

Asik juga ngeliat macem2 toko di sekitar Legian, toko2nya lebih beragam dari di daerah Kuta yang notabene jualan2 suvenir turis... sarung, sendal, bosen aja ngeliatnya!

Spoiler for Toko manik2 Bougenville, Jl. Legian antara Patih Jelantik dan Benesari:

Spoiler for Warna warni toko Vespa di Jl. Dewi Sri:

Spoiler for Toko apa nih, jual peralatan pelaut dan helm2 penyelam dari jaman baheula, Jl. Patih Jelantik:

Setelah jalan sekitar 45 menit, sampailah gue di kedai/pabrik Coffee Domba di Jl. Dewi Sri, salah satu tujuan gue siang ini. Gue emang niat kemari karena pernah melihat ada yang bawa packagingnya dan designnya lucu... ternyata kopinya enak juga, kok. Interior Kedai kopinya unik, penuh dengan grafitti kenang2an turis dari Jepang dan Taiwan... Lumayan untuk istirahat sebentar ditengah panasnya matahari.

Spoiler for Coffee Domba. Pendirinya imigran dari Taiwan. Kopinya, Bali asli. Enak!:

Balik ke hotel dalam keadaan setengah tewas, karena dihitung2 gue jalan kaki selama total 4-5 jam hari itu... anyway, malam itu dilanjutkan kopdar dengan kaskuser, bro str33t, yang baru nyampe ke Kuta kemarin malamnya. Kebetulan dapet hotel yang sama, jadi gampang ketemuannya....

emoticon-I Love Kaskus emoticon-Angkat Beer

Walhasil malam itu gue tidur subuh... it's ok, karena besok pagi gue ngga ada acara... mau nyantai aja sebelum lanjut ke Denpasar!
Rabu, 28 Juli 2010: Denpasar

Rabu. Second last day in Bali. Bangun siang, makan sarapan bule. Lama-lama bosen juga sama banana pancakes. Badan gue mau remuk saking capenya, tapi benar2 terasa puas sama liburan sendiri ini. Andaikan bisa sebulan penuh... Ada yang mau bayarin? :P

Spoiler for All-day brunch di Enhay Cafe, Benesari. ENAK!:

Berhubung besok gue udah balik ke Jkt, temen gue di Denpasar ngajak gue main ke rumah... Jam 3 sorean, gue naik ojek ke Denpasar. Bayar 25 atau 30rb, gue lupa... Jaraknya lumayan jauh, mungkin seperti Pondok Indah - Menteng. Halah... emoticon-Smilie

Gue turun di Pasar Badung dan foto-foto. Pasar ini adalah pasar tradisional paling besar di Bali. Mau cari apa aja, ada disini. Di seberang sungai, ada Pasar Kumbasari, yang khusus menjual oleh-oleh khas Bali. Mirip Sukowati, lah. Buat yang nggak sempat ke Sukowati, jualan di Badung/Kumbasari mirip2 di sana kok, dan harganya juga OK...

Pasar Badung ini buka dari pagi sampai malam.. makin sore malah makin rame, dengan para penjual bunga, yang digunakan untuk canang... itu lho, persembahan/sesajen hariannya masyarakat Bali.

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

Spoiler for Keramaian Pasar Badung di sore hari:

Spoiler for Penjual bunga Hydrangea. Nggak ada di Jakarta!:

Nah, agan2 liat ibu yang berbaju merah? Dia penjual bunga yang lagi nyari bahan dagangan di Badung. Dengan berbaik hati, dia nawarin untuk nganter gue ke rumah temen gue di Denpasar... di antara barang dagangan dia, 10 kresek penuh bunga dan anyaman bambu, naik motor bebek! Gue terharu, gan! Di Jakarta jarang ada orang kayak gini... dan banyak orang Bali lainnya yang baik2 banget!

emoticon-Malu emoticon-Malu

Malamnya gue main ke rumah temen gue... dan balik ke Legian lagi naik taksi... menyalahi aturan yang gue bikin sendiri! emoticon-Hammer Abisnya udah malem dan ngga ada angkutan lain. Naik taksi deh. Biaya taksi Denpasar - Legian: 50rb. Naik Blue Bird. Parno naik yang lain, takut argonya kacau lagi...

----------------------------------------------------------------------------

Kamis, 29 Juli 2010: Bali - Jakarta

Pagi-pagi check out dari Bali Duta Wisata, trus naik ojek ke bandara. Ongkosnya gue nego 25rb... karena masih pagi jadi mahal kynya...

Spoiler for Lobby/halaman losmen Bali Duta Wisata:

Fast forward beberapa jam, akhirnya gue pulang juga deh, kali ini naik pesawat. Bye Bali, for now! Semoga gue bisa lekas kembali lagi ke sini!

[FR] Jalan santai ke Bali sendirian 9 hari

----------------------------------------------------------------------------
Appendix: Campur aduk hasil belanjaan gue di Bali :P

Spoiler for Sarung animal print dari Seminyak, @25rb:

Spoiler for Kalung2 surfing di Sukowati, tawar edan, 15rb dapet 7 biji:

Spoiler for Lukisannya pak Ida Bagus, udah gue bingkai dgn baik dan benar...:

Spoiler for Maaf, yang ini rada2 BB17 :

----------------------------------------------------------------------------
Appendix: Rincian budget

[update 12/9/2010] AKHIRNYA! Nih perincian budgetnya. Maaf kalo kurang detail satu persatu, feel free to ask.

Ongkos pulang pergi:
Tiket KA\t \t\t\t290.000
Taxi ke Bungur\t\t\t30.000
Tiket Bis ke Ubung\t\t145.000
Ojek ke Kuta\t\t\t30.000
Tiket pesawat\t\t\t325.000
Travel dari airport\t\t35.000

Ongkos transport selama di sana:
Transport Kuta-Ubud PP\t90.000
Ojek Kuta-Uluwatu PP\t 100.000
Tour di Ubud\t\t\t130.000
Ojek, taksi dll\t\t\t110.000

Penginapan:
Kuta 3 malam Arthawan\t120.000
Ubud 3 malam\t\t\t375.000
Kuta 2 malam BDW\t\t160.000

Biaya hidup
Makan minum\t\t\t550.000\t\t\t\t\t\t
Oleh-oleh\t\t\t\t300.000
Tiket masuk wisata\t\t70.000
Biaya lain-lain:
Warnet, supermarket dll\t350.000

----------------------------------------------------------------------------
Akhir kata, terima kasih buat yang sudah baca, follow, nge-rate, dan ngasih emoticon-Blue Guy Cendol (L) ...

Moga2 FR gue ini berguna untuk referensi agan2 yang berencana ke Bali. Silahkan posting komen2nya! Haturnuhun! Suksma! Danke! Sampai FR berikutnya!

I emoticon-heart BALI!

emoticon-I Love Indonesia
mantap kali ente,,

ditunggu ceritanya deh bro
tambahin deh.
Spoiler for share pengalaman:


maap nulisnya berantakan
Setuju sama bro The Bear... pengalaman ke Bali lewat jalan darat kayak gini, sekali seumur hidup! (Kecuali ada yang nyandu dan mau ngulang2 lagi ya!)

Thanks for sharing!

Gue lagi di kantor... jadi blm bisa update2 FRnya, stay tuned guys :P
ahh..keren. salut..
kenapa kepikiran jalan sendiri ke bali, sist?
kira2 berapa pengeluaran dari jkt-bali jkt?
thanks gan, gue kepikiran impulsif aja, kynya asik deh jalan sendiri, kemana2 lebih bebas... lagian temen2 gue pada ngantor semua, susah nyamain cutinya. Daripada ngebet pingin ke Bali tapi gak kesampe2an, cabut deh gue, sendirian...

Untuk pengeluaran... kira2 abis 3-3.5 juta untuk 10 hari. Itu banyak yg diluar dugaan karena sanak saudara dan teman2 pada nitip oleh2! emoticon-Hammer Gue belum itung persisnya, nanti dimasukin ke perincian budget emoticon-Smilie
Mantap! emoticon-2 Jempol
Quote:


totally!

laen kali kudu nyoba nyebrangin pulau sumatra nih :)
temen gw berdua ke bali cuma bawa total duit 75rb ama gitar kecil doank...

dapet 2 mingguan di bali....

bawa gitar buat nyari tambahan ongkos ama makan...

emoticon-I Love Kaskus
comment dolo baru baca ... .biar mejeng di pekione emoticon-Big Grin
di bukmak dulu dah,,

ini poto tsnya mana? emoticon-Big Grin
×