KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
midim7407 dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

70. Reality

Quote:









"Geriii ??? ah Damar boong"

" . . . . . ." Damar bisu, cuma bisa nengok ke arah gue untuk keduakalinya.

"Kalo beneran Geri dia pasti udah masuk kesini nemuin aku dan bilang . . . . "

"ada banyak hal yang pingin aku bicarain sama kamu Nad" jawabku lirih disela kaki yang beranjak berat untuk maju menemui sosok yang pernah gw cintai setulus hati.

Yah suasana siang itu mengharu biru, secara reflek gw peluk erat Nadia. Pelukan ini beda, beda rasanya dari sebelumnya. Dan mungkin pelukan yang gakan pernah sama seperti waktu itu. Masih hangat tubuh rapuh Nadia saat kulingkarkan jemariku di pinggangnya, aroma tengkuknya pun masih ttap sama seperti saat dulu pernah kuhirup dalam2. Seolah ngebuat perasaan yang dulu pernah tersakiti, kini berucap maaf dengan tulus untuknya, bahkan tanpa dia minta sekalipun. Tapi untuk perasaan sayang ini . . . jangan, jangan sampai terbagi. Aku mohon tuhan jaga perasaan ini meski aku tau tengah berkecamuk dalam pelukan Nadia. Bisa kubelai rambut coklat miliknya masih lembut terurai panjang kini, sosok yang sangat gue idam2kan saat pertama kali punya pacar seperti dia. Dia terlihat anggun, mungkin karena lama tak jumpa, hanya saja sedikit pucat warna kulitnya.

"Ceritanya panjang, maaf aku ga bilang sama kamu" ucap Nadia lirih masih memelukku seolah dia butuh sandaran hidup yang teramat sangat.

"aku cuma minta satu dari kamu"

"iya, apa ... ??"

"aku pingin kamu cepet sembuh, itu aja dulu"

Tanpa gw sadari anak2 yang tadinya masih pada ada dikamar kini entah kemana. Mungkin mereka tau, cuma gue sosok yang di butuhin Nadia saat ini. Pelukan itupun mulai memudar, gue duduk tepat disebelah ranjang Nadia dan percakapan ini banyak ngebuat hati gw terasa pilu dan nyeri.

"Jadi kemarin anak2 udah pada cerita semua tentang kamu, aku gabisa respon apa2 kecuali perasaan bersalah, semalem mau jenguk kamu tapi jam besuk udah habis"

"kamu gak perlu ngerasa sesalah itu, sini coba angkat kepala kamu jangan nunduk gitu. aku milih keputusan ini karena pilihan ku sendiri dan aku nyaman ngejalaninnya"

"nyaman gimana, kamu gada siapa2 disini. Sakit separah ini gada satupun anggota keluarga. Siapa yang jagain kalo anak2 lain pas lagi ga bisa"

"aku udah muak sama kelakuan papah, sedari waktu kamu main k rumah pertama kali aku tau bakal gabisa jalan sama kamu. akupun juga udah ga betah di rumah jadi buat apa aku bertahan disana, keluargaku cuma bayangan semu, mereka gak nyata, kasih sayang mereka gak sampai kesini ( sambil dia nunjuk dada )"

"kenapa kamu ngelarang anak2 untuk gabilang sama aku perihal hal ini ????"

"aku ga mau ganggu kamu sama Citra"

"gakan semudah itu Nad mikirnya !! aku gahabis pikir ini gimana ceritanya aku bisa jadian sama Citra tapi disisi lain kamu keadaan kaya gini, ayolah yang rasional dikit, aku bahagia diatas penderitaan kamu !!"

"Geri,.. Geri,... denger !! hal yang harus kamu tau bahwa kamu berhak bahagia, kamu berhak dapat yang lebih dari keadaanku sasat ini. kamu gakan bahagia jika terus2an sama aku . . . sudahlah iklasin yang dulu udah terjadi"

"pernah punya pacar seperti kamu, itu adalah titik paling membahagiakan dalam kehidupanku, seandainya kamu gak minta untuk ninggalin aku waktu itu, bahagiaku akan tetap sama dan selamanya seperti ini karena aku punya kamu"

"tapi aku yakin kamu bahagia sama Citra, dia pantes dapetin kamu"

BRAAAAKKKKKK !!!!!! meja portable RS gue balik. Ya maaf gue terlalu emosional saat itu. Anak2 pun cuma bisa ngintip dari pintu depan ngeliat gue yang udah stres di dalam kamar gak habis pikir sama keputusan Nadia. Kalian bisa rasain ga sih gimana posisi gue saat itu ??? isinya pen emosi mulu cuk, sumpah gada enaknya kalo jalan ama Citra masih kaya gini. Nadia pun kaget ngeliat kelakuan gue banting meja RS, tapi dia tau gue lagi posisi tertekan saat itu. Perlahan dia genggam tangan gue, ngajak duduk kembali membicarakan masalah ini kembali.

"Geriii maaf, jangan maraahhh . . . aku takut kamu marah kaya gini" pintanya lirih menahan tangis.

"aku bingung harus marah gimana, kesiapa, dan bagaimana ngungkapinnya"

"kamu ttep seperti biasa jalani kehidupan kamu, aku cuma minta suport aja dari jauh asal kamu dan Citra ga keberatan"

"aku jenguk kamu setiap sabtu minggu selepas kerja dari RS. Aku usahain ada waktu buat kamu"

"tapi minta izin dulu sama Citra, jangan diem2"

"iyaa . . aku usahain. ini pengobatan kamu gimana biayanya ??"

"aku ada jaminan kesehatan dan tabungan, masih aman kok untuk beberapa bulan kedepan"

"kalo ada apa2 kabarin aku, jangan ada hal yang disembunyiin lagi, aku ga mau tau"

"iyaa, aku bakal cerita . . . "

Gue cabut dari RS siang itu ada perasaan sedikit lega, masalah yang tadinya rumit sedikit demi sedikit mulai teruraikan. Jadi untuk jadwal bulan2 ini gue bakal sering main k Malang jengukin Nadia. Kalo ditanya soal perasaan gue gimana pas bisa ketemu Nadia hingga pulang dari RS jujur yang ada di otak gw cuman mikir dia sembuh itu aja dulu. Balik kehidupan yang normal seperti dulu lagi. Soal Nadia mau jalan sama cowok mana aja terserah asal dia bahagia. Karena pada saat itu prioritas gw masih ttep untuk Citra, tekad gw merit pertengahan tahun depan udah bulat sehabis Citra wisuda. Nyampe dirumah gw beneran lusuh mirip kolor Anpanman yang belom dicuci 3 minggu, Gw rebahan di ruang tamu ngelepas penat sambil minum sebotol soda. Nyokap yang saat itu tau gue baru pulang dari Malang ga banyak nanya macem2 cuma nyiapin makan malam buat gw. Sehabis makan otomatis gw tepar diruang tamu, bukan masalah capek fisik, enggak. Ini lebih capek secara naluri, capek batin, lelah dengan kondisi hidup kaya gini, berada dalam posisi serba salah dan gaenak.

"Geri bangun, sholat isya dulu nak" Ucap nyokap kala bangunin sambil mijitin kaki gw.

"iya mah, bentar lagi, masih pusing ... " jawabku lirih.

"jadi gimana di Malang hari ini, ada masalah sama Citra ???"

"eng ..... gada sih mah"

"terus kenapa bisa sampe sepenat ini, mikirin apa ??"

"engga, bukan apa2 kok . . . "

"filling mamah kalo masalah Citra sih bukan, ada masalah sama orang lain ??? mungkin kamu mau cerita ke mamah"

"ko nebaknya gitu sih . . ., sotoy banget, tapi emang bener"

"kan yang ngelahirin kamu mamah, gimana sih, mamah lebih peka daripada dirikamu sendiri"

Nyokap lebih peka ke gue daripada diri gue sendiri ???? ng ..... kayanya ada benernya juga sih. Mungkin gw bisa sharing k nyokap soal Nadia.

"mamah pernah gak bahagia diatas penderitaan orang lain ???"

"ya pernah lah, sering malah"

"wihhh !!!! ( seketika gue bangun dan duduk ) trus mamah ngejalaninnya gimana kalo nemu sikon kaya gitu"

"diperbaiki sebisa mungkin"

"maksudnya ???"

"memperbaiki perasaan orang yang terluka karena kita, tapi juga ttep mempertahankan keadaan saat ini yang kita jalani"

"Berarti aku musti baik2 sama Nadia, tapi juga ttep ngejaga perasaan Citra"

"Nadia kenapa emang ??"

"ceritanya panjang mah, dia lagi sakit d RS sekarang. dia sekarang juga mualaf, muslim sama kaya kita"

"beneran dia mualaf ????"

"iya mah, semua gara2 Aku"

"kamu gak harus semenyesal itu. semua udah ada takdirnya, tinggal gmn kita memperbaiki keadaan saat ini, kapan kamu mau jenguk Nadia lagi ???"

"Minggu depan mah"

"yaudah minggu depan mamah ikut ya"




"LaaHhhh kok ?!!!!!!!!!"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
midim7407 dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91
profile picture
jiyanq
aktivis kaskus
Mamah ente emang blm pernah ketemu sm Nadya, tp dulu ente sering ceritain tentang doi k Mamah. D tambah faktor Nadya yg sedang sakit n jadi mualaf bikin rasa simpati Mamah tumbuh. Gitu kali ya, Ger?
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di