KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
(sharing) Tentang Ibu yang Tidak Langsung Sayang pada Anak Setelah Melahirkan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5dc44048263772125326acdf/sharing-tentang-ibu-yang-tidak-langsung-sayang-pada-anak-setelah-melahirkan

(sharing) Tentang Ibu yang Tidak Langsung Sayang pada Anak Setelah Melahirkan

Selama ini gambaran ttg memiliki anak spt nya indah dan romantis sekali ya.. Bgitu anak lahir langsung jatuh cinta pada pandangan pertama, unconditional love, dsb padahal GAK SEMUA ibu langsung merasakan spt itu seromantis itu.. ada yg butuh waktu untuk bonding dan tumbuh rasa sayang sama anak.. Ibu spt ini beneran ada dan dia gak kena Depresi pasca melahirkan dan sampe ngelakuin hal2 yg membahayakan kok,, dia tetap ngurus anaknya tp ya smata2 krn kewajiban dan tanggung jawab sedangkan rasa sayangnya belum yang bener2 besar ke anaknya itu.. Ane mau share SC dari IGS influencer favorit ane mba @annisast yg ngangkat tema ini









Sekarang ane mau sharing aja tanggapan ane thd IGS tsb:

Seneng banget si sm tulisan2 kayak gini, anti mainstream.. bisa kepikiran gitu ngangkat topik2 dan menuliskan realita yang sebenernya sehari2 terjadi tapi ga prnah dibahas mgkin karena terlalu tidak wajar ya, rawan di judge banget lah topik ginian

Kalo ngaca sama pengalaman diri sndiri saya juga ga langsung auto jadi keibuan banget setelah anak lahir.. gak langsung sayang sama bayi yang baru ktmu,, huhu kalo diinget masa2 cuti setelah lahiran rasanya ga pengen ngulangin lg kecuali saat hari lahir tentunya yang sampe sekarang kalau diinget masih berasa haru biru, inget smuanya, perencanaan tindakan SC, ditegur sus karena dateng krg pagi, mghadapi mau SC, dan momen melihat bayi pertama kali

Setelahnya, menyusui yang belum lancar, kesakitan, ga yang berjuang banget untuk berhasil menyusui karena mungkin ya blm kenal dan sayang bener2, sy ga memaksakan diri mghadapi sakitnya mnyusui, toleransi thd sakit yg rendah, kurangnya pengetahuan akan pentingnya menyusui, dan capeekk bgt mski sesar tp bnran sesudahnya itu nyerii bgt, ditambah ga prnah bisa tidur malem, bukan karena bayi nya ya.. Karena kalo malem bgt bayi dibawa ke kamar bayi dan diurus suster.. tp karena kamar kelas 1 yang sekamar berdua dan yang sebelah ituu ampun ngoroknyaa meriaahh bgt lebih dr seorang dan kerass bgt,

Dan saat udah mau pulang dari RS eh bayi kuning karena dehidrasi karena saya kurang berjuang nahan sakit menyusui di awal padahal ASI saya sudah keluar sejak setelah lahiran T. T sedih bayi harus dirawat di perina, pulang dari RS tanpa bayi berasa kehilangan, pertama kali jalan di RS untuk pulang, tapi tanpa bayi, rasanya aneh biasanya saya ke RS ini bayi masih sama2 di perut untuk kontrol rutin ke dokter kandungan terus perut saya udah kosong dan skrg misah sama bayi.. Saya rajin pumping untuk setor asi ke RS

Lalu setelah beberapa hari di perina bayi pun boleh pulang, tp kemudian : bingung puting karena saat di perina pemberian ASI melalui dot

1 minggu pertama rasanya happy bgttt krn bayi msh gampang dihandle tidurnya dan lama tidurnya, suami pun masih menemani karena cuti jg

Tapi stelahnya malah ga enjoy sm cuti lahiran,, kolik ampir tiap hari bayi nangis 3 jam ampe tengah malem, namanya kolik nangisnya jerit2 kyk apa,, sbg ibu baru panikan dan serba khawatir, dulu kl mnjelang malem rasanya suka takut, bayi bingung puting jadi sy sempat menjalani jadi mama eping (eksklusif pumping) sebelum akhirnya konsul ke laktasi dan mulai berjuang lagi untuk direct breastfeeding lagi yang alhamdulillah berhasil seminggu sebelum cuti abis dot dibuang jauh2 dulu.. Pas masa2 eping itu krjaan ya pumping per 2 jam dan cuci botol dan pompa ASI jarang pegang bayi, kehilangan bonding, tdrnya msti digendong, sama sekali ga bs ditaro,

Kok nangis trs, kok ga kenal, kok ga bs dihibur, kok susah amat tdrnya, kok ga bs ditenangkan sm sekali, udah gt kurang prepare blm tau abis cuti mo gmn siapa yg rawat dd, kl sm pngasuh rawan bikin emosi krn nangis trus susah ditenangin

Kmudian mndapat jawaban kl dd alergi, kolik jg bs disebabkan alergi/hipersensitif saluran cerna, dan sptnya nurun dr sy krn sy jg alergi dan kl diingat2 pncrnaan suka krg enak

Dan baru bs lmyn enjoy di usia bayi 4 bln saat ud mulai intraksi, mulai kenal, ktika ga ada tanda2 alergi, mukanya mulus, dd tuh ya anteng, senyum trus, ktawa2, bs ditaro aja, bobonya gampang, mski msh harus d gendong tp bntr aja ud merem dan bs ditaro,, fix brarti kl rewel tuh ada yg dirasa ga enak/ga nyaman, kl ibu keibuan dr awal ud bisa ngertiin bayinya bgini ya .. Sedangkan saya msti melewati 4 bln dl, smpelah di usia bayi sekitar 5 bln pngn waktu jgn cpt2 krn lg seneng2ny, rasanya suka baper2 gk jelas kok waktu cpt amat, selalu smgt tiap wiken pngn mghabiskan waktu sm bayi

Baca tanggepan ibu2 di story mba annisast di atas ini ternyata byk yg perlu waktu lebih lama smpe bener2 sayang dan enjoy sama anak, ada yg perlu waktu sampe 1 taun dan lebih,

Jadi intinya apa ya?
Haha ya pokoknya pengalaman setiap perempuan ketika pertama kali menjadi ibu itu beda2.. motherhood itu tidak seindah dan seromantis image2 yang ditampilkan (bagi sebagian orang), ga semua ibu langsung sayang sama anaknya

Pesan Intinya lagi idealnya adalah memang perempuan itu harus well prepared banget lah saat mau punya anak itu dari segi mental sudah matang karena menghadapi bayi/anak itu sangat membutuhkan itu, materi sudah mumpuni supaya tenang ngurus anak perlu apa2 bisa mengakses/afford, udah selesai sama diri sendiri jadi bisa membagi diri sendiri dengan baik ke individu lain yaitu si anak, punya support system yang baik terutama dari suami dan keluarga

Sekian sharing aja hehe
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mr.adhayuda dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh lazyistj91
Betul tidak semua ibu sayang begitu anaknya lahir ...bahkan ada yang langsung membunuh anaknya......Begitu juga tidak semua Bapak langsung sayang begitu anaknya lahir...ada juga yang ingin anaknya segera hilang dari muka bumi...atau yang paling halus adalah kehadiran si kecil menjadi beban bagi kehidupannya.

Is it normal ? of course Not.....Is it bad? not always ..tergantung case nya. Sesuatu yang tidak normal itu tak selamanya buruk..bisa jadi itu malah merupakan proses untuk menjadi luar biasa.

Infact...sebagian besar kehadiran anak bagi mama dan papa nya adalah suatu kebahagiaan....saya tekankan lagi ya SEBAGIAN BESAR mama papa merasa bahagia atas kehadiran si baby....terlepas dari bagaimana cara ngurus baby...banyak kerempongan yang terjadi ...itulah yang harus dipelajari baik saat masih gadis, saat menikah, saat hami dst...banyak waktu kalo mau belajar.

Aku masih inget bagaimana rempongnya istriku yang juga bekerja dan memilki baby dan drama2 ART waktu tinggal di jakarta...owh amazing banget perjuangan istri..apalagi aku kerja di hutan2 mencari sesuap intan berlian ( kalo mencari sesuap nasi khan ngapain jauh2 ke hutan...pergi aja ke pasar banyak tuh sisa beras berserakan tinggal dipungutin )

el final...

Tidak semua yang tidak normal itu buruk...Bisa jadi itu adalah proses menjadi luar biasa.

Sekian dan Terimakasih

( lalu kemudian mengalun lagu 'cinta luar biasa dari Ame' sebagai backsound )

profile-picture
profile-picture
profile-picture
mr.adhayuda dan 2 lainnya memberi reputasi
profile picture
orgasmax
kaskus addict
@aaaa1 betul sekali gan...memang harus ada kerjasama team...kalo ane sih gak masalah bangun malam2 bikinin susu buat baby....
profile picture
aaaa1
kaskus addict


@orgasmax bener, tp yg jd masalah kdg klo kerjaan suami gk mendukung. Misal dinas diluar kota. Klo kompak gk susah kok melihara anak
profile picture
orgasmax
kaskus addict
@aaaa1 melihara Emang gak susah...tapi menjadikan anak 2 yg berkualitas itu hal berbeda...ada tetangga anaknya 6 pada hidup semua sih dipelihara.... tapi yagitudeh....
profile picture
mr.adhayuda
kaskuser
@aaaa1 @orgasmax agreee in somanylevel
profile picture
aaaa1
kaskus addict


@orgasmax betol.

Tp kalo baru lahir mah masih kategori melihara gan. Didiknya belum ada. Paling jgn digendong doank.
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di