KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5da82df709b5ca39e54a324f/quotkehidupan-hotelier-based-on-true-storyquot

"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"

Disini ane mau berbagi pengalaman sewaktu kerja di salah satu Hotel Budget. Mungkin agan-sista disini ada yang jurusan perhotelan dan penasaran gimana sih rasanya kerja di Hotel? Enak ga sih? Gajinya gede ga sih? Terus bener ga sih, hotel tuh tempatnya orang mesum? Terus yang kerja disitu semuanya mesum juga dong? Secara mainan di Got, pasti ikut kena comberan dong ?

Lah ya ga gitu juga kali Gan !

Hotel memang identik dengan kemesuman. Hotel, diskotik, tempat karaoke bisanya dipandang sebagai tempat "ena-ena" . Tapi ga berarti kita yang kerja di dalemnya juga suka "ena-ena" dong.
Karena balik lagi itu semua kan tergantung sama individunya ya, kalau emang dia "nakal" kerja ditempat begini ya pasti menjadi dong.
Tapi kalo buat yang kalem kaya ane ya diambil sisi positifnya aja, jadi kita tau kehidupan "Liar" itu yang kaya gimana sih. Yang penting pinter-pinter jaga diri aja. Betull ga Gan ??


sumber gb

Ane mulai kerja dihotel ini sekitar bulan Maret 2017. Ane dulu ikut psikotes dan interview ini cuma buat iseng-iseng sebenernya, karna waktu itu ane masih kerja jadi Auditor di salah satu KAP,  yang kantornya terletak di Jakarta Pusat.  Ga disangka setelah interview gaji yang ditawarin lebih gede ketimbang gaji ane di KAP, otomatis ane tergiur dong, apalagi gaji yang ditawarkan belom termasuk insentif dll. Masuklah ane ke Hotel ini. Oiya posisi ane sebagai Accunting Hotel.

Awal kerja disini ane ga kebayang kehidupan hotel itu kaya apa dan gimana. Ane pikir ya samalah kaya kerja di kantor-kantor biasa. Berangkat jam 8 pulang jam 5, weekend libur.
Ga ada yang istimewa, pikir ane dulu.

Tapi setelah terjun langsung ke TKP (alias tempat kerja) bener-bener WOW bagi ane.
Ane baru tau setelah kerja disini, sisi gelap kehidupan kota itu gimana. Selain itu hotel tempat kerja ane ini ternyata punya histori kelam yang berdampak sampai saat ini.

Hari pertama ane kerja, ya biasalah pengenalan sana-sini, basa-basi sana-sini, ngobrol sana-sini, dan nyari data sana-sini. Maklum ketika ane masuk ternyata posisi yang ane dudukin ini udah kosong selama 1 bulan karna staff yang dulu keluar tanpa notice. Jadi ga ada yang namanya handover dokumen atau kerjaan. Ane hanya dapet arahan sedikit dari Manager Hotel mengenai tugas apa yang harus dikerjakan daily, weekly dan mothly-nya.

Sementara ane masih blm ada kendala, setiap step ane lakuin pelan-pelan ane cari histori datanya, terus ane sambungin. Oiya ruangan ane ini (Office Staff) ada di Lantai 2, dipojok kiri lorong dekat tangga darurat.  Di ruangan ini sebenarnya ada 5 orang yang seharusnya stay. Manager Hotel "Pak Sam", Manager Marketing "Pak Setia", Purchasing Hotel "Ci Franda", Puschasing Resto "Pak Wawan" serta ane.

Siang itu kebetulan ane di Office sendirian, karena Pak Sam dan Pak Setia sedang meeting diluar, Pak Wawan selaku purchasing resto sedang di dapur mengurus beberapa bahan makanan mungkin, dan si Ci Franda sedang dilantai 3 di gudang Housekeeping. Pokoknya ane sendirian di office lah, sebenernya dari awal masuk ke office ini ane ngerasa hawanya aneh, dingin. Cuma ane ga mau berspekulasi apa-apa. Mungkin memang hawa di office seperti ini karena ane liat ga ada jendela, dan sinar matahari juga gabisa masuk.

Awalnya ada dering telepon masuk di meja tengah, ane gatau itu telepon buat siapa. Tapi karena dirungan itu cuma ada ane, jadi ane berinisiatif buat angkat telepon takutnya itu telepon penting kan. Pas ane angkat, ternyata itu telepon dari tamu:

Ane :"Halo selamat siang"

Tamu :"Halo siang , ini dari kamar 202, boleh minta bantuan?"

Ane : "Iya apa yang bisa saya bantu bu?"

Tamu :"Minta tolong ke kamar saya, cepetan ya mb jangan pake lama"

Ane : "Baik bu, saya akan segera kesana"

Ane tau ini bukan tugas ane, tapi ane bingung mau minta tolong ke siapa, di Office ga ada orang satupun, dan ane juga belum tau sambungan telepon ke department lain itu berapa. Masa ane harus lari-lari ke lobby dulu buat nyari staff Housekeeping atau Staff yang lainnya. Nanti kelamaan  pikir ane, apalagi ini tamu mintanya cepet. Yauda ane nekatin aja buat langsung meluncur ke kamar tamunya, toh kamarnya deket masih satu lantai.

Ane ketok kamarnya "tok-tok" masih belum ada jawaban, ane ketok lagi "tok-tok".
Ane liat yang buka pintu ini cewek abis mandi.

jangan nanya kenapa ane tau dia abis mandi nih !
Secara rambut sama badanya aja masih basah, terus pake anduknya gitu amat dah (keluh ane dalam hati) enggak dililitin kebadan, tapi cuma yang dipake seasal buat nutupin bagian-bagian tertentu aja gitu lho.

Astaga, ini kalo yang dateng cowok matanya bisa copot kayaknya. Dia nyodorin uang lembaran merah selembar Rp. 100.000. Ane bingung awalnya tapi tetep ane terima, terus si tamu nya bilang
Tamu : Mb, tolong dong mb beliin kondom ****** yang ada rasanya. Cepetan ya mb

Tanpa ada omongan apa-apa lagi dia langsung nutup pintu, ane belom sempet jawab ini. Sumpah ane bingung banget. Duit mau ane balikin, tapi pintu udah ditutup, mau ane ketok lagi takut salah. Mau ane beliin, ya ane malu dong masa beli beginian. Mana ane juga kaga tau kondom yang ada rasanya gimana bentuknya. Sumpah, ane kan masih polos banget waktu itu.

INDEX
1. Awal Keanehan
2. Pendalaman Profesi
3. Penglihatan Mrs.Jean
4. Kasus 1
5. Kasus 1 (Part 2)
6. Personil Baru "Nadya"
7. Persahabatan vs Duit
8. Persahabatan vs Duit (Part 2)
9. Si Centil Nadya
10. Rating Yang Hampir Berujung Maut
11. Rating Yang Hampir Berujung Maut (Part 2)
12. Si Tukang Kesurupan "Adit"
13. Anak Kecil Di Lantai 5
14. Story Pak Wawan
15. Adit
16. Berak Di Hotel Sendiri
17. Kasus Pertama Tio
18. Dilema Pak Sam
19. Adit dan Kamar 503
20. Management Pusat (Part 1)
21. Management Pusat (Part 2)
22. Goodbye Pak Sam
23. Insiden 1
24. Misteri Pelaku Insiden 1
25. Affair Nadya dan Dodi Maintenance
26. Hari Yang Super Crowded

Ane mohon maaf karena gabisa nyelesein story ini. Tapi ane rasa ini adalah pilihan terbaik. Dan terimakasih untuk semua kaskuser yang telah memberikan komentar positif. Ane ga akan berenti nulis, semangat berkarya untuk semua. Detail
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 119 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh sinsin2806
20. Management Pusat (Part 1)

Ane belum pernah nyinggung susunan management sebelumya. Oke pengenalan dulu. Jadi, owner ane ini punya grup yang terdiri dari bisnis multifinance, property, hotel, resto, advokat, bahkan sampe wedding organizer. Udah jelas ya ane ga mungkin nyebut logo atau apapun, ane gamau nanti berujung pencemaran nama baik. Bisnis terbesar owner ane yaitu dibidang multifinance, karna cabangnya sudah tersebar di kota-kota besar seluruh Indonesia. Untuk hotel, ini adalah bisnis hotel pertama yang dibangun sama owner, makanya baik sistem, sampe promo yg diadain dihotel sifat nya masih percobaan.

Owner utama sebenernya Pak Billy, cuma karena beliau sudah berumur dan jarang aktif di kantor, akhirnya Pak Farhan (anaknya) yang menggantikan posisinya. Tapi kalo ada keputusan yang bertentangan antara Pak Billy dan Pak Farhan, tetap keputusan Pak Billy yang diutamakan.

Untuk hotel jabatan direktur diduduki oleh Pak Donny. Tugas pak Donny apa? Selama ane kerja dihotel ane belum pernah liat Pak Donny dateng kehotel selayaknya direktur ngasih pengarahan kesana-kesini atau sekedar diskusi masalah hotel. Setau ane beliau kehotel ya cuma buat nginep dikamar, itu doang. Kalau dikantor pusat ya memang, beliau bertugas mengecek ulang semua pengajuan hotel. Untuk pengajuan yang udah lulus sensor, beliau yang mengajukan ke owner.

GM (General Manager) diduduki Pak Endra. Beliau adalah manager property di kantor pusat yang merangkap menjadi GM Hotel. Tentu jabatan GM hotel ini hanyalah status, karena beliau sama sekali tidak pernah ikut campur masalah hotel. Pak Endra ini sudah terkenal karna sifatnya yang kurang ramah dengan orang lain, sulit untuk berbaur. Ane pernah sekali ketemu Pak Endra di dalem lift kantor pusat, pas ane nyapa "Selamat pagi pak Endra" beliau cuma ngelirik ane sambil senyum tipis di bibir, buset ni orang sombong banget, batin ane. Padahal kita bareng di lift dari lantai G sampai lantai 9 kebayang kan canggungnya kayak apa. Ane bahkan pernah denger cerita dari Ci Franda, katanya Pak Endra pernah ngamuk ke security kantor pusat gegara mobilnya baret tapi gaketahuan siapa yang ngebaretin.

HM (Head Manager) tentu Pak Sam. Oke itulah jajaran management atas. Untuk department, di part awal ane cuma nyebutin yang stay di Office Hotel cuma ane (accounting), ci Franda (purchasing hotel + admin GA), Pak Wawan (Purchasing resto), Pak Setia (Marketing) terus apa ga ada department lain? kok karyawanya dikit amat? ga ada HRD ?recruitment? finance and treasury? PR ? Audit? Ada semuanya lengkap, semua department ada di kantor pusat, tapi mereka ini bukan department khusus hotel, mereka adalah department group yang menghandle semua urusan group termasuk hotel. Ane sendiri punya Chief Accounting di kantor pusat, atasan langsung ane bukan Pak Sam, tapi si chief accounting ini. Beliau sudah resign dan sampai sekarang belum ada penggantinya.

Ane tau selama ini Pak Sam ga pernah akur sama management pusat, begitu juga dengan Pak Setia (marketing). Awal Pak Setia sulit bekerja sama dengan management pusat karena beliau merasa tidak pernah dilibatkan untuk masalah pemasaran hotel, baik promo atau kegiatan apapun. Tapi ketika promo atau kegiatan tsb gagal atau mangkrak Pak Setia selalu dijadikan tumbal seolah-olah beliau ini tidak bisa menjalankan promo/ kegiatan yang sudah dibuat. Padahal nyatanya bukan karna tidak bisa menjalankan, ide promo/kegiatan tersebut yang memang tidak komersil.

Nah siapa sih pelopor promo/kegiatan ngawur ini? Jadi di kantor pusat ane kaya ada Tim Kreatif yang beranggotakan 5 orang, tugas mereka ini melakukan inovasi dibidang pemasaran untuk tujuan meningkatkan omset. Program terbaru yang mangkrak saat ane masuk adalah, Program City Tour. Program ini sudah dibahas matang dikantor pusat oleh Tim Kreatif dan owner tentunya. Awalnya kami orang hotel sama sekali tidak tau akan diadakan program ini, sampai tiba-tiba ada security kantor pusat drop 2 kardus brosur untuk dibagikan ke tamu, dan besoknya datang cewek yang megaku sudah ttd kontrak sebagai tour guide untuk program City Tour. Pak Sam dan kami semua tentu bingung, ini kenapa ga ada satu orangpun yang konfirmasi ke hotel, seharusnya minimal libatkanlah Pak Sam jika ingin membuat program untuk hotel. Karena mau bagaimanapun orang yang paling tau tentang hotel kan Pak Sam.

Setelah lama ditunggu ga ada info apapun, akhirnya Pak Sam konfirmasi ke Pak Donny meminta penjelasan terkait program ini, dan galama datenglah mb Saga dia ketua tim kreatif. Dia ngejelasin panjang lebar mengenai program ini, jadi Program City Tour ini adalah program khusus untuk turis mancan negara, dimana dengan program baru ini kita bisa menyediakan fasilitas jalan-jalan ke berbagai tempat wisata di kota Jakarta, seperti Monas, Kota Tua, Tanah Abang, TMII dan beberapa tempat wisata lain, range harganya mulai dari 250k - 500k tergantung tempat yang dipilih. Brosur sudah dibuat, tour guide sudah di rekrut, mobil sudah disiapkan, supir juga standby.

Pak Sam ga serta merta nerima program ini, karena setelah semua brosur, mobil diantar kehotel Tim Kreatif seperti lepas tangan. Lho pak Sam tentu gamau lah bertanggung jawab kalo programnya gagal. Apalagi dari penilaian Pak Sam program ini ga cocok buat hotel kita, karna orientasi tamu hotel kita bukan turis mancan negara, ini hotel kecil macem hotel budget, kebanyakan tamu yang nginep disini adalah tamu daerah yang sedang perjalanan dinas kekota. Perjalanan dinas cuma 2-3 hari mana sempet city tour, ada lagi tamu yang booking hotel cuma buat ena-ena aja, mana mau jalan-jalan. Turis yang nginep dihotel ane bisa diitung pake jari per harinya plaing cuma 2/3 orang, dan kebanyakan dari mereka adalah backpaker yang nginep di Dormintory.

Nyatanya bener kan, udah jalan 2 bulan cuma ada 1 orang yang mau ikut City Tour. Dipanggilah Pak Setia dan Pak Sam untuk meeting dikantor pusat, management pusat tentu nyalahin Pak Setia dan Pak Sam karena gabisa menjalankan program, padahal semua kebutuhan untuk program tsb sudah didukung. Pak Sam tentu ga diem aja, dia berargumen kenapa bisa program hotel dibuat tanpa melibatkan orang hotel. Program untuk hotel seharusnya didiskusikan dengan orang hotel yang lebih tau dan paham kondisi hotel. Apa tim kreatif sudah melakukan riset sebelum membuat program? Apakah tim kreatif tau selama ini orientasi tamu kita itu siapa?

Nyatanya ini bukan perselisihan pertama antara Tim kreatif dan Pak Sam, banyak sekali program dan promo yang mangkrak dan merugikan hotel.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh sinsin2806
profile picture
ivan1311
kaskus maniac
ko keliatan seru ya kerja di Hotel, emoticon-Frown jadi ngiri,
profile picture
rogololong
newbie
katrok juga team kreatifnya. bikin program hotel tanpa koordinasi dgn unit hotel. terang aja gagal programnya.
dari penjelasan awal saya udah perkirakan ini hotel budget. ngapain pulak bikin program city tour??
saya pernah kerja di salah satu premiere hotel, yg pasti segala program, promo, event besar yg libatkan group hotel secara keseluruhan, semua stake holder yg terlibat pasti diajak rembuk.
btw, keren sis tulisannya. ditunggu updetannya...
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di