KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5da82df709b5ca39e54a324f/quotkehidupan-hotelier-based-on-true-storyquot

"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"

Hai Gansist, gimana kabarnya? Mudah-mudahan bahagia selalu ya, disini ane mau berbagi pengalaman sewaktu kerja di salah satu Hotel di Pusat Jakarta. Mungkin agan-sista disini ada yang jurusan perhotelan dan penasaran gimana sih rasanya kerja di Hotel? Enak ga sih? Gajinya gede ga sih? Terus bener ga sih, hotel tuh tempatnya orang mesum? Terus yang kerja disitu semuanya mesum juga dong? Secara mainan di Got, pasti ikut kena comberan dong ?

Lah ya ga gitu juga kali Gan !

Hotel memang identik dengan kemesuman. Hotel, diskotik, tempat karaoke bisanya dipandang sebagai tempat "ena-ena" . Tapi ga berarti kita yang kerja di dalemnya juga suka "ena-ena" dong.
Karena balik lagi itu semua kan tergantung sama individunya ya, kalau emang dia "nakal" kerja ditempat begini ya pasti menjadi dong.
Tapi kalo buat yang kalem kaya ane ya diambil sisi positifnya aja, jadi kita tau kehidupan "Liar" itu yang kaya gimana sih. Yang penting pinter-pinter jaga diri aja. Betull ga Gan ??


sumber gb

Ane dulu kerja di salah satu hotel di kota Jakarta. Ane mulai kerja disana sekitar bulan Maret 2017. Ane dulu ikut psikotes dan interview di Hotel ini buat iseng-iseng sebenernya, karna waktu itu ane masih kerja jadi Auditor di salah satu KAP,  yang kantornya terletak di Thamrin, Jakarta Pusat.  Ga disangka setelah interview gaji yang ditawarin lebih gede ketimbang gaji ane di KAP, otomatis ane tergiur dong, apalagi gaji yang ditawarkan belom termasuk insentif dll. Masuklah ane ke Hotel ini. Oiya posisi ane sebagai Accunting Hotel.

Awal kerja disini ane ga kebayang kehidupan hotel itu kaya apa dan gimana. Ane pikir ya samalah kaya kerja di kantor-kantor biasa. Berangkat jam 8 pulang jam 5, weekend libur.
Ga ada yang istimewa, pikir ane dulu.

Tapi setelah terjun langsung ke TKP (alias tempat kerja) bener-bener WOW bagi ane.
Ane baru tau setelah kerja disini, sisi gelap kehidupan kota itu gimana. Selain itu hotel tempat kerja ane ini ternyata punya histori kelam yang berdampak sampai saat ini.

Hari pertama ane kerja, ya biasalah pengenalan sana-sini, basa-basi sana-sini, ngobrol sana-sini, dan nyari data sana-sini. Maklum ketika ane masuk ternyata posisi yang ane dudukin ini udah kosong selama 1 bulan karna staff yang dulu keluar tanpa notice. Jadi ga ada yang namanya handover dokumen atau kerjaan. Ane hanya dapet arahan sedikit dari Manager Hotel mengenai tugas apa yang harus dikerjakan daily, weekly dan mothly-nya.

Sementara ane masih blm ada kendala, setiap step ane lakuin pelan-pelan ane cari histori datanya, terus ane sambungin. Oiya ruangan ane ini (Office Staff) ada di Lantai 2, dipojok kiri lorong dekat tangga darurat.  Di ruangan ini sebenarnya ada 5 orang yang seharusnya stay. Manager Hotel "Pak Sam", Manager Marketing "Pak Setia", Purchasing Hotel "Ci Franda", Puschasing Resto "Pak Wawan" serta ane.

Siang itu kebetulan ane di Office sendirian, karena Pak Sam dan Pak Setia sedang meeting diluar, Pak Wawan selaku purchasing resto sedang di dapur mengurus beberapa bahan makanan mungkin, dan si Ci Franda sedang dilantai 3 di gudang Housekeeping. Pokoknya ane sendirian di office lah, sebenernya dari awal masuk ke office ini ane ngerasa hawanya aneh, dingin. Cuma ane ga mau berspekulasi apa-apa. Mungkin memang hawa di office seperti ini karena ane liat ga ada jendela, dan sinar matahari juga gabisa masuk.

Awalnya ada dering telepon masuk di meja tengah, ane gatau itu telepon buat siapa. Tapi karena dirungan itu cuma ada ane, jadi ane berinisiatif buat angkat telepon takutnya itu telepon penting kan. Pas ane angkat, ternyata itu telepon dari tamu:

Ane :"Halo selamat siang"

Tamu :"Halo siang , ini dari kamar 202, boleh minta bantuan?"

Ane : "Iya apa yang bisa saya bantu bu?"

Tamu :"Minta tolong ke kamar saya, cepetan ya mb jangan pake lama"

Ane : "Baik bu, saya akan segera kesana"

Ane tau ini bukan tugas ane, tapi ane bingung mau minta tolong ke siapa, di Office ga ada orang satupun, dan ane juga belum tau sambungan telepon ke department lain itu berapa. Masa ane harus lari-lari ke lobby dulu buat nyari staff Housekeeping atau Staff yang lainnya. Nanti kelamaan  pikir ane, apalagi ini tamu mintanya cepet. Yauda ane nekatin aja buat langsung meluncur ke kamar tamunya, toh kamarnya deket masih satu lantai.

Ane ketok kamarnya "tok-tok" masih belum ada jawaban, ane ketok lagi "tok-tok".
Ane liat yang buka pintu ini cewek abis mandi.

jangan nanya kenapa ane tau dia abis mandi nih !
Secara rambut sama badanya aja masih basah, terus pake anduknya gitu amat dah (keluh ane dalam hati) enggak dililitin kebadan, tapi cuma yang dipake seasal buat nutupin bagian-bagian tertentu aja gitu lho.

Astaga, ini kalo yang dateng cowok matanya bisa copot kayaknya. Dia nyodorin uang lembaran merah selembar Rp. 100.000. Ane bingung awalnya tapi tetep ane terima, terus si tamu nya bilang
Tamu : Mb, tolong dong mb beliin kondom ****** yang ada rasanya. Cepetan ya mb

Tanpa ada omongan apa-apa lagi dia langsung nutup pintu, ane belom sempet jawab ini. Sumpah ane bingung banget. Duit mau ane balikin, tapi pintu udah ditutup, mau ane ketok lagi takut salah. Mau ane beliin, ya ane malu dong masa beli beginian. Mana ane juga kaga tau kondom yang ada rasanya gimana bentuknya. Sumpah, ane kan masih polos banget waktu itu.

INDEX
1. Awal Keanehan
2. Pendalaman Profesi
3. Penglihatan Mrs.Jean
4. Kasus 1
5. Kasus 1 (Part 2)
6. Personil Baru "Nadya"
7. Persahabatan vs Duit
8. Persahabatan vs Duit (Part 2)
9. Si Centil Nadya
10. Rating Yang Hampir Berujung Maut
11. Rating Yang Hampir Berujung Maut (Part 2)
12. Si Tukang Kesurupan "Adit"
13. Anak Kecil Di Lantai 5
14. Story Pak Wawan
15. Adit
16. Berak Di Hotel Sendiri
17. Kasus Pertama Tio
18. Dilema Pak Sam
19. Adit dan Kamar 503
20. Management Pusat (Part 1)
21. Management Pusat (Part 2)
22. Goodbye Pak Sam
23. Insiden 1
24. Misteri Pelaku Insiden 1
25. Affair Nadya dan Dodi Maintenance
26. Hari Yang Super Crowded

Ane mohon maaf karena gabisa nyelesein story ini. Tapi ane rasa ini adalah pilihan terbaik. Dan terimakasih untuk semua kaskuser yang telah memberikan komentar positif. Ane ga akan berenti nulis, semangat berkarya untuk semua. Detail
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 119 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh sinsin2806
17. Kasus Pertama Tio

Ane masih geleng-geleng nelen teori dari Pak Sam. Ga masuk akal sama sekali. tetiba telepon meja Pak Sam berdering, ane masih dalam posisi ngebolak-balik voucher OTA.

Pak Sam : "Tio mana sin?"

Ane negok ke arah Pak Sam dengan muka cengo. Hah maksudnya apa nanyain Tio ke ane, emang ane emaknye.

Ane :"Mana saya tau pak...kan dari tadi saya duduk disini"

Pak Sam : "kan kamu pacarnya masa gatau dimana" ledek Pak Sam

Ane : "Idih ogah pak, emang kenapa nyariin Tio pak?"

Pak Sam : "202, 205 minta make up cepet. Ade lagi ngerjain Dormintory, si Tio di HT in ga nyaut-nyaut, pergi kemana tu anak. Cari sin di CCTV"

Ane : "iya pak"

Dengan ogah-ogahan ane pindah ke monitor CCTV, ane cari di Bar, Lobby, Dapur, Setiap Lorong lantai, ruang server, mushola, ruang TV atas, smooking area, udah ane cek semua nih ga ada keleatan batang idungnya si Tio.

Ane : "Ga ada pak, udah dicari kemana-mana"

Pak Sam : "Yakin ga ada yang kelewat?"

Ane : "Yakin pak, ini liat sendiri kalo ga percaya"

Pak Sam : "Tidur dikamar pasti nih anak, power HT dimatiin. Emang bocah setan, bukanya kerja malah tidur" Pak Sam beranjak dari kursi dan menuju pintu keluar.

Pak Sam : "Saya nyari Tio dulu"

Walaupun Pak Sam udah keluar, tapi ane masih silir-silir denger suara ngedumel Pak Sam. Emang kadang kelakuan anak-anak operasional ada-ada aja. Jam kerja bukanya HT di on-in biar gampang komunikasi. Ini malah gatau kemana. Shift pagi hari ini staff housekeeping yang bertugas cuma 2 orang yaitu Tio sama Ade (anak baru). Selang 10 menit, telepon meja Ci Franda bunyi. Ternyata itu telepon dari FO (Opi) nyampein pesen dari Pak Sam katanya ci Franda disuruh pergi nyari Tio.

Ci Franda : "Pak Sam kemana si, kok malah nyuruh gue nyari Tio" sambil jalan ke arah monitor CCTV

Ane : "Tadi bukannya dia sendiri yang bilang mau nyariin Tio."

Ci Franda : "Sin..sin liat CCTV sin sini"
Dengan penasaran ane jalan ke monitor CCTV, ane liat di Bar Pak Sam lagi duduk-duduk cekikikan sama Via, duileeh ini orang malah nyangkut disini.

Ci Franda : "Emang manager setan, bukannya kerja malah nontonin Via"

Ane cuma bisa ngakak, keinget omongan Pak Sam yang ngatain Tio bocah setan, malah sekarang pak Sam yang dikatain manager setan wkwk.

Ci Franda : "Alamat masuk kamar tuh sin Pak Sam kalo udah begitu"

Ane : "Is jangan suudzon ci"

Ci Franda : "Kita liatin aja sin ntar di cctv masuk kamar berapa dia, ntar kita gangguin hahaha"

Ane : "Idih gila emang cici"

Ci Franda : "Eh temenin nyari si Tio dulu yuk sin, cepetan biar bisa nontonin Pak Sam masuk kemana hahahha"

Ane : "yaudah ayoklah cepet hahaha"

Ane sama Ci Franda mulai nyari dari Lantai 2, terus keatas. Ci Franda awalnya sempet ngusulin buat minjem secondary key ke Opi jadi kita bisa nge gap Tio kalo emang dia beneran jam kerja tidur dikamar. Cuma ane nolak lah, trauma ane. Ntar kejadian salah masuk kamar kaya kemaren repot urusan. Jangan sampe mengulang kesalahan yang sama. Mending mencegah lah. Oke lantai 2 ga ada, lantai 3 ga ada, lantai 5 ga ada, lantai 6 ga ada, buset ane udah mulai ngos-ngosan. Secara dari lantai 2 kita naik tangga, tapi ane salut sama Ci Franda stamina nya lebih kuat dari ane, padahal umur dia jauh diatas ane.

Ane : "Ci bentar ci, capek ci. Duduk dulu di sofa sana ci" bujuk ane

Ci Franda : "Baru segini sin, makanya sering-sering olahraga biar seger kayak gue"

Ane : "Olah raga apa ci?"

Ci Franda :"Olahraga diatas kasur hahahha"

Ane : "is kirain si serius"

Ci Franda : "Lah serius sin, makanya sekali kali nyobain biar tau efeknya"

Ane : "Iye ntar kalo udah nikah ci"

Setelah istirahat beberapa menit, ane sama ci Franda lanjut lagi naik tangga ke lantai 7. Ditangga samar-samar ane denger suara cewek-cowok cekikikan. Wah di smooking area ada yang lagi pacaran nih, pikir ane. Tapi pas kita nyampe di lantai 7, kita cek smooking area ga ada orang, di ruang TV juga ga ada orang, ane agak ngerasa aneh perasaan tadi kayak denger suara orang cekikikan. Tapi kalo kuntilanak ya ga mungkin berpasangan. Awalnya ane pikir ane doang ya denger, sampe pas kita selese ngecek kamar mandi. Ci Franda ngomong.

Ci Franda : "Sin denger suara orang ketawa ga tadi ditangga?"

Ane :"Denger ci, iiihh aku pikir ci Franda ga denger, orang dari tadi diem aja"

Ci Franda : "Denger lah sin orang lumayan kenceng kok, tp ga ada orang ya aneh"

Ane : "Lah itu ci, maksudku juga kaya gitu. Itu tadi di belokan tangga sampingnya ada pintu ci, dari situ kali suaranya"

Ci Franda : "Ga mungkin lah itu ruangan kosong bekas ruang SPA dulu, dikonci juga"

Jadi disetiap lantai hotel, dibelokan tangga/ditengah tangga disamping kanan nya selalu ada ruangan. kayak di pertengahan lantai 1ke2 ada toilet, dilantai 2ke 3 ada mushola, dilantai 3ke5 ada gudang, lantai 5ke6 ada ruang server, dan dilantai 6ke7 ada bekas ruang SPA ini. Ane sendiri belum pernah masuk ke ruangan ini.

Ane : "Coba kita cek dulu ci, ayo"

Ane sama Ci Franda turun ketangga menuju ruang bekas SPA tadi, dan setelah diperhatiin ternyata bener emang sekilas kayak ada suara dari dalem, ane sama ci Franda dorong-dorongan siapa yang mau ngintip duluan. Jadi di pintunya itu ada kacanya ukuran persegi panjang, kecil lah selebar telapak tangan anak kecil ada kayaknya. Ane ogah ngintip duluan, ngerilah ntar taunya kuntilanak apa ga kejang ane, apalagi ane udah tau historinya emang banyak setan disini. Cuma ci Franda nyubitin ane terus, yaudah lah ane maju duluan akhirnya. Ane merem-merem ngintipnya, biar kalo setan beneran ga kaget-kaget banget, pas ane buka mata Anjirrrr ane langsung lari ke tangga.

Ane : "Goblok, anjirr itu Tio lagi cipokan sama cewek didalem ci!"

Ci Franda : "Sumpah?" Ci Franda langsung ngintip ke kaca.

"Jedarrrrrrrr" suara ci Franda nendang pintu, ane langsung ketawa ngakak di tangga, gila juga ci Franda ga permisi dulu, itu yang didalem pasti kelimpungan hahahha. Pintu nya ternyata di slot dari dalem, jadi walaupun ditendang ga kebuka. Ci Franda udah siap-siap pasang muka serius didepan pintu. Pas pintu dibuka, keluar si Tio sama cewek. Ane gatau cewek ini siapa, ane baru pernah liat. Ci Franda langsung ngerebut HT di kantong baju Tio. Ternyata bener HT dimatiin sama Tio.

Dasar muka mesum, kelakuan juga mesum, jam kerja malah cipokan di ruangan kosong. Emang bangke nih si Tio. Ci Franda langsung ngasih instruksi pake HT ke Opi. Nyuruh manggil Pak Sam ke office. Pak Sam yang punya wewenang buat ngintrogasi kelakuan ini anak.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 21 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh sinsin2806
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di