alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Fenomena Bule Jadi Pengedar Narkoba Jika Kehabisan Uang di Bali
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9d4cf4c0cad72223795c7b/fenomena-bule-jadi-pengedar-narkoba-jika-kehabisan-uang-di-bali

Fenomena Bule Jadi Pengedar Narkoba Jika Kehabisan Uang di Bali

 Satuan Reserse Narkoba (Sat Resnarkoba) Kepolisian Resor Kota (Polresta) Denpasar bersama Satuan Petugas (Satgas) Counter Transnational and Organized Crime (CTOC) Kepolisian Daerah (Polda) Bali, berhasil menangkap pria warga negara asing (WNA) asal Rusia, Andrew Ayer (31), di Shisa Cafe, Kuta, Selasa (1/10) pukul 22.00 Wita. Ia membawa enam paket hasish seberat 521,11 gram di dalam tasnya, dan ditangkap saat menunggu pelanggannya.
Hasil tangkapan ini menambah daftar WNA yang mengedarkan narkotika di Pulau Dewata.

1. WNA yang paling banyak jadi pengedar narkotika di Bali berasal dari Negara Australia dan Rusia

IDN Times/Muhammad Khadafi


Kepala Satuan Reserse Narkoba (Kasatresnarkoba) Kepolisian Resor Kota (Polresta) Denpasar, AKP Mikael Hutabarat, menyampaikan sejak bulan Januari sampai Oktober 2019, sudah ada 25 WNA yang berhasil ditangkap karena mengedarkan narkotika di Bali. Mereka paling banyak berasal dari Negara Australia dan Rusia.
"Kalau orang asing sudah 25 (yang tertangkap) mulai Januari sampai sekarang, dan paling banyak Australia dan Rusia. Kalau India, Vietnam, Ukraina itu jarang, yang paling sering Australia dan Rusia," kata Mikael di Mapolresta Denpasar, Selasa (8/10) sore.
2. Alasan WNA jadi pengedar narkotika di Bali

IDN Times/Muhammad Khadafi


Mikael mengungkapkan, motif WNA jadi pengedar narkotika adalah karena kehabisan uang selama di Bali. Sehingga mereka nekat menjual barang tersebut.

"Sekarang kan dia banyak berlibur ke sini, kehabisan uang. Nah, di Bali ini kan ada jaringan orang asing. Apabila dia kehabisan, dia bisa jual ke sesama warga negara asing. Jadi uang dapat untuk kebutuhan di sini," ungkapnya.
3. Mereka mencari pelanggan di klub malam

Foto hanya ilustrasi. (Pexels.com/ Pixabay)


Untuk mencari pelanggan, modusnya selalu sama. Yaitu mencari pelanggan sesama WNA yang berada di klub malam atau tempat hiburan malam.
"Modusnya sama warga negara asing. Dia mencari pelanggan sesama warga negara asing dan sistemnya main cepat. Kebanyakan (Jualnya) di klub malam. Barangnya pun jarang (Jual) sabu. Hampir tidak pernah. (Yang banyak) kokain sama hasish," ujar Mikael.
Mikael meminta kepada WNA, kalau berlibur ke Bali jangan menyambi jual narkotika, karena pihaknya akan menindak secara tegas. "Datang ke sini liburan. Cukup berlibur dan jangan nyambi di sini dan tidak ada ampun untuk di sini," tegasnya.    
https://bali.idntimes.com/news/bali/...-di-bali/full

profile-picture
profile-picture
profile-picture
DoDoLanDoDoL dan 2 lainnya memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
bule tuolol, punya fisik oke dan konti gede mending jadi peliharaan cici cipit yang gak pernah dipuasin suami, duit lancar dan juga tiap saat bisa nikmati cumi basah gratis.
profile-picture
profile-picture
DoDoLanDoDoL dan aremdaun memberi reputasi
profile picture
nemokidz


terlalu ngiri sampeyan sampe bikin hoax. BojoQu cino gedong koq. Malu dgr ocehan indon ky situ. Skrg qu ngertii knp banyak cewe indon lbh sk bangla. Lanang indon keakehan cocot, anu ciliQ
profile picture
soljin7
nasbung goblog, bule itu yg doyan jadi simpanan tante-tante girang pribumi. soal nya kongtol pria lokal kekecilan, cuma 4 cm doang pas ngaceng. emoticon-Ngakak
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di