KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Automotive / ... / Kendaraan Roda 4 /
Almaz Indonesia Club (AZIC) PART I
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c51b95a28c9916e7d3a3c3d/almaz-indonesia-club-azic-part-i

Almaz Indonesia Club (AZIC) PART I

Kebetulan barusan beli Wuling Almaz sekalian aja kita bikin klubnya dimari.

Review Dulu:
+++
Harga murah
Kualitas sangat bagus
Dashboard dan Head unit lebih bagus dari Tesla
Lebih nyaman dan empuk dibanding CX3.
Build Quality sekokoh Santa Fe.
Sudah Panoramic.
Serasa membawa BMW X3.

---
Garansi harusnya 5 tahun / 100,000km sebagai perkenalan merek baru. BIS aja bisa ngasih garansi gratis servis, plus gratis oli sampai 3 tahun lebih untuk semua seri 3 keatas.
Masih terasa lebih lapang Santa Fee.
Belum ada fitur self driving Tesla.
Tenaga terasa kurang, harusnya dikasih Turbo, jadi serasa membawa BMW Bodong seri 320 bedanya jauh banget dibanding 330.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hyne dan 7 lainnya memberi reputasi
wah lagi rame masalah engine break ya

saat ini udah nyaris 20rb km almaz saya,
menurut saya
Almaz ini malah serasa ga ada engine break nya
serasa nge blong
Jadi kebalikan dengan yg om2 semua ceritakan di sini
apa Almaz saya yg salah/beda ya?
gth juga saya.
Tapi catatannya
feel serasa ga ada engine break tadi adalah ketika posisi di D dan eco ON

jadi kalo ada yg seperti diceritakan,
kalo ada yg lepas gas, deselerasi dan tiba2 brenti sendiri,
rasa2nya ga mungkin desainnya seperti itu,
komplain keras saja sih om.
mumpung masih baru unitnya.

Untuk catatan (penting)
saya jarang pake mode lain, termasuk manual or triptonicnya,
juga jarang pake di posisi D dan Eco nya off,
karena kalo deselerasi,
mobil seperti ndut2an,
mungkin program CVT nya yg bikin begitu
ga enak banget,
Jadi eco selalu saya ON,
apakah hilang?
tidak juga,
tapi signifikan hilangnya (jadi g terlalu sering)

kalo mau hilang beneran ndut2an nya
ketika posisi di Sport dan Eco OFF
ini mungkin karena RPM dikunci di posisi RPM selalu tinggi
jadi selain buat tarikan,
ini juga membuat kalo deselerasi (lepas gas)
engine brake langsung terasa (dan anehnya ga ndut2an juga)
Jadi,
kalo di almaz saya,
yg saya rasakan untuk engine brake,
baru berasa kalo di posisi S dan Eco Off,
kalo mode D dan Eco On,
berasanya malah no engine brake at all

Ringkasan & catatan lainnya:
g pernah pake mode D dan Eco off-> ga enak jadi ndut2an, dan ga begitu ngaruh ke akselerasi
g pernah pake manual/triptonik-> kagok tuasnya, nambah gigi kok malah maju, yang umumnya kan ke belakang
untuk mode Sport tapi Eco masih ON, ini juga rasanya ga ada perubahan apa2,
baru bener2 sport kalo Eco nya di off,
jadi pastikan kalo mau balapan sama mobil sebelah, selain di S, pastikan Eco nya OFF emoticon-Smilie

kira2 begitu kalo pengalaman di mobil saya
yg mungkin agak berbeda dari yang om2 ceritakan sebelumnya

emoticon-Angkat Beer
Diubah oleh gmash
profile picture
hyne
kaskus addict
itu ndut2an di D non eco artinya engine brake om. Memang masalah engine brake ini ada di mode D. Yang ga bener / di luar kewajaran almaz normal itu, yang diposisi eco on masih ada engine brake nya.
profile picture
m3dicool
newbie
@hyne seperti yg saya jelaskan dan alami gan, breaknya di kecepatan rendah sebelum turbo jalan alias masih zona lag, beda sama HRV bukan turbo. Kalau ud turbo jalan ya td nyelonong breaknya gak berasa
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di