alexa-tracking
Kategori
Kategori
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
17062018 dan 23 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon



Pack 33 # Lancang, Kecanduan Akan Kehadirannya

Husna sedang diatas motornya si Wawan. Doi baru aja mau ngeluarin motornya Wawan, tapi ternyata udah ada motor Pega Merah Putih disampingnya. Seorang cowok, yang badannya tuh tegap bener dah. Doi baru aja ngelepasin jaket kulitnya trus dicantolin dispion kanannya. Husna langsung menggerakkan kepalanya buat ngasih tunjuk kedatangan kami bertiga. Noleh dah tu cowok ngeliat ke arah kita betiga.

Puspa masih menggendong Tiara di pinggangnya, sedangkan Tiara masih ngeliat ke arah ane. Husna sudah menggerakkan motornya buat mundur dan keluar dari parkiran motor di halaman rumahnya Pak Marno.

Tampang tuh cowok beneran seperti pengen ngegampar ane ditempat, setelah mendapati ane lagi jalan bareng sama Puspa. Ya apalagi ngeliat ekspresi bahagia nya Puspa dengan celetukan polos dari Tiara. Lah ane? Ya jadi ngerasa nggak enak lah...seolah-olah ane lagi pedekate sama Puspa. Tapi itukan kesempatan bukan pendekatan ndul.

#Gebleg!!#

Tapi ane masih bersikap selayaknya, menggerakkan kepala buat menunduk sejenak kepada ntuh cowok. Respon yang ane dapatkan hanya pasif, masih dengan tatapan yang nggak mengenakkan. Puspa masih biasa aja, meskipun doi langsung ngerem ketawanya.

"Aya'...ikut Om Onta dulu ya, nanti Mbak susul kedalem," Puspa langsung menurunkan Tiara gendongannya. Tiara nggak membantah dan langsung menggandeng tangan kiri ane buat mengarah ke dalam.

"Pak, titip kedalem ya," Puspa juga udah nyerahin plastik item berisi gula ke ane.

Doi langsung menghampiri tuh cowok, sedangkan Husna sudah menstarter motornya buat keluar.

"Mau kemana Na?" tanya ane ke Husna.

"Bentar Pak, ada perlu sama Bu eRTe," jawab doi sambil gerak-gerakin bola matanya ke arah Puspa yang lagi nyamperin tuh cowok.

Ane tanggepin masih woles, meskipun memang dalam dada ini ada semacam perasaan sedikit gimana gitu. Ya dibilang cemburu, ane akuin itu ada...tapi jelas itu tidak sah. Lha wong ane bukan siapa-siapanya Puspa, tapi emang ada perasaan nggak terima gitu dah.

#Tuh Kan!!#

Iya ndul, ane paham kok...ane udah ada belahan jiwa bernama Putri. Tapi nggak tau dah...ane beneran ngerasa nggak terima kalo Puspa disamperin cowoknya. Nggak tau, perasaan macam apa pulak yang kek gini...yang jelas bikin suasana hati semakin bad mood. Sepertinya ane beneran ngejilat ludah sendiri...kebawa perasaan bener ane sama Puspa.

Husna juga udah cabut, ane pun cau tanpa pamit lagi sama dua orang yang lagi ngobrol pake suara super lirih dihadapan ane. Tangan Tiara langsung ane tarik ringan buat melangkah kedalam Posko. Meskipun memang iya...pertempuran hati ini kian bergejolak tak tentu arah.


__***__



Komunikasi dengan Nyonya Muda masih terhitung lancar. Tragedi salah paham tempo hari sudah menjadi peringatan buat ane buat mewanti-wanti curiga nan cemburunya Putri biar nggak semakin menjadi. Bukan ane berniat selingkuh dengan Puspa, tapi memang ane nggak bakal memungkiri perasaan ini yang semakin hari terasa semakin ingin selalu bersama Puspa. Baru kali ini ane berasa terhitung tak ingin satu haripun kecanduan akan kehadiran Puspa.

Pokoknya hampir tiap hari ane tuh nanyain keberadaan Puspa, tamengnya selalu sama...agenda hari ini mulai dari masakan sampe program ane nanya nya sama Puspa. Padahal aslinya ane tuh udah tau mau ngapain aja, tapi ya itu tadi...nggak dengar suara Puspa satu hari tuh rasanya ada yang aneh.

Disisi lain, ane masih jaga komitmen dengan Tuanku Putri. Ane kangen juga sama Putri, kangen juga sama suara dan manjanya. Tapi ya itu...ane mulai ngerasa gamang, ada rasa serakah juga...ane pengen ngedapatin kedua duanya.

Waktu Puspa disamperin sama cowoknya tuh adalah waktu ane beneran ngerasa nggak terima. Ane ngerasa pengen memiliki Puspa, padahal ane sadar sesadar-sadarnya...doi bukan siapa siapanya ane, ane pun sudah mempunyai tautan hati. Tapi tetep aja...ane nggak bisa membohongi diri ane sendiri...kalo ane beneran suka dan mulai ngerasa pengen memiliki Puspa lengkap dengan...hatinya.

Puncaknya di malam itu...

Ane baru aja kelar nemenin Pak Marno buat acara yasinan di rumah salah satu warga. Ya ane nemenin dah tu, satu-satunya perwakilan Unit Satu.

"Pada kemana Wan kok sepi?" ane tanya kek gitu sama Wawan yang masih asik maen bedua sama Adi...maen PeeS ye ndul, bukan maen yang laen.

"Tama sama Bang Bowo lagi maen ke unit sebelah Pak," jawab Wawan.

"Owh..."

Nggak ada henti hentinya ni anak dua buat tiap malem ngadepin monitor buat mainin bola. Ane beneran nggak ada minat buat gabung maen sama mereka berdua. Kelar naroh jaket, seperti biasa ane nyebat di spot biasanya.

Ane menikmati malam yang begitu nyit-nyit sunyi sepi, nggak ada satu apapun yang bisa ane dengar selain gemuruh penonton di dalam ruangan posko. Hal yang ane lakukan untuk nemenin nyebat tentunya kopi, tapi ane beneran lagi malas buat bikin sendiri. Cuma diam sambil menikmati angin malam dan redupnya rembulan.

Mengingat kopi yang memang kian menipis, ane berniat buat minum jahe anget doank di angkringan depan. Udud juga masih lumayan banyak, ya udah ane beranjak lah.

"Eh Pak Onta...mau kemana?"

Belum begitu jauh dari spot ngudud, ntuh suara udah menyapa dari belakang. Nggak ane hiraukan...

"Pak Ketu...mau kemana, ikut donk."


* Ceplak ceplok ceplak ceplok *


Suara sandal jepit berlari ringan mengikuti ane dari belakang.

"Mau kemana Pak? Ditanyain kok diem aja sih," Puspa nanya kek gitu sambil posisi nya udah sejajar dengan ane dari lorong dan udah menuju halaman rumahnya Pak Marno.

"Mau kedepan... ente napa belom tidur Pus?...ini udah malem lho."

"Lagi nggak ada kerjaan Pak...semua pada sibuk," ucap Puspa sambil ngeluarin hapenya dari kantong celana.

"Tumben dirimu nggak ngopi di teras?" tanya doi masih fokus dengan hapenya.

"Lagi pengen minum jahe aja...lagian pengen nyari udara segar juga sih."

"Duhh...udara segar, emang di Posko nggak segar?"

"Ya nggak juga sih...hapenya disimpen dulu napa, entar kesandung lho."

"Iya...aku masih ngamatin jalan kok."

Akhirnya jadilah doi sebagai teman ane buat nongkrong diangkringan kemaren. Ente tau, yang paling dominan ngemeng diangkringan itu siapa...ya Puspa lah. Dari tadi doi tuh nyerocos doank sama Bapak yang jual. Ane cuma nyebat sama minum jahe doank...menjadi pengamat setia obrolan Puspa beserta penghuni angkringan lainnya.

Satu hal yang bisa ane nilai dari sifatnya doi ini, doi tuh nggak canggung bener kalo kenal orang baru. Dan nggak canggung juga dengan yang namanya angkringan.

"Kulo jahe anget stunggal kalih mi goreng stunggal Pak."
(Saya jahe anget satu sama mi goreng satu Pak.)

Ane berdiri merogoh kantong celana belakang, tanpa menghiraukan Puspa yang masih ngobrol ngalor-ngidul sama penghuni lainnya.

"Pulang Pak?" reaksi Puspa langsung kaget.

"Iya...ayok dah malem nih," ane udah ngeluarin goban dari saku.

Puspa juga akhirnya berdiri juga mau bayar.

"Kulo Jeruk anget stunggal, ceker kalih, gorengan sekawan kalih niku wau sing mas e niki."
(Saya jeruk anget satu, ceker dua, gorengan empat sama itu tadi yang masnya ini.)

"Nggak usah Pus...aku bayar sendiri aja."

"Udah Pak...lagian aku yang ikut dirimu," Puspa langsung ngerogoh kantongnya dan langsung bayar sama bapak nya.

Biarpun nggak enak hati...ane jabanin dah niat baiknya.

"Kunduripun Mbak."
(Kembaliannya Mbak.)

Bapak yang jual udah ngasih kembaliannya ke Puspa.

"Nggih...pareng rien nggih Pak."
(Iya...pamit dulu ya Pak)

Puspa pulak yang mewakili buat pamit ke seluruh penghuni angkringan yang tersisa.

"Nggiihh..."

Kompak semua dua penghuni plus penjualnya bales pamitnya Puspa. Ane cuma ngangguk ringan doank sebagai tanda hormat kepada seluruh penghuni angkringan.

"Jadi nggak enak Pus," ane nyeletuk macam tu, belum jauh dari tenda angkringan.

"Biasa aja kali Pak...ngapain juga musti nggak enak," jawab Puspa enteng bener.

"Ya nggak enak lah...dibayarin terus."

"Hehehe...alah Pak...basa basimu ra wangun," Puspa beneran udah nggak sungkan sama ane.

"Tetep aja Pus, nggak enak, masa' dibayarin mulu."

"Ya udah kalo gitu, lain kali dirimu yang bayarin."

"Iya..."

"Tapi bayarin makannya jangan di angkringan ya hehe..."

"Etdah... maunya."

"Hehehe...lagian nggak usah sungkan gitu Pak, kayak sama siapa aja."

Hadehhh... pengennya tuh ente jadi siapa-siapanya ane Pus.

"Becanda lho Pak hee...dari tadi kuliat dirimu diem aja, ada apa Pak?" tanya doi masih berjalan ringan disamping ane menuju base camp.

"Nggak apapa," ane jawab nyantai kek gitu.

"Kayaknya nggak deh...dari tadi dirimu tuh susah senyum, mikirin apa sih?"


* Ceplok sret *


Ane berhenti melangkah, Puspa masih melangkah ringan.

"Kalo aku mikirin kamu, percaya nggak?" Ane melontarkan omongan kek gitu.

Puspa noleh, ada tampang semacam nggak percaya dengan apa yang ane sampeiin barusan. Nggak sampe setengah menit, akhirnya Puspa juga menghentikan langkah. Ane bukan keceplosan, tapi beneran udah lancang ngemeng kek gitu...yang berakibat pada akwardnya keadaan sekarang.

"Entah sejak kapan Pus, tapi akhir-akhir ini...aku sering mikirin kamu, suka ingat sama kamu," ada semacam ketulusan ane ngemeng kek gitu, meskipun jelas itu geblek yak?

#Mbuh Can#

"Maaf Pus," Ane ngemeng kek gitu sambil kembali jejerin Puspa.

Nggak dijawab sama sekali. Keadaan menjadi kian kikuk untuk beberapa saat. Kita hanya diem-dieman menuju halaman rumahnya Pak Marno. Ane diem nggak sekalipun menoleh ke arah samping, Puspa pun kek gitu. Suasana bener-bener canggung dah. Diem-dieman bedua, saling ngeliat kedepan...nggak ada satu patah katapun yang keluar dari mulut kita berdua.

Hingga sampailah dihalaman rumah Pak Marno, dimana keadaan semakin temaram. Motor yang terparkir di depan halaman rumah Pak Marno pun sepertinya sudah dikunci stang semua. Motornya Tama juga sudah ada disitu. Lampu depan rumah Pak Marno juga udah dimatiin, termasuk lampu rumah nya juga. Jam sebelas malam, semua seharusnya sudah pada terlelap.

"Dirimu memang suka bermain hati kayak gini ya Pak?"

Akhirnya suara Puspa kembali muncul ke permukaan, tepat berada persis di lorong menuju Posko. Mendapati pertanyaan yang gebleg kek gitu, ane kembali menghentikan langkah. Dan Puspa yang berjalan ringan juga mengikuti aksi ane. Doi membalikkan badan, tatapannya sudah teramat sangat serius. Meskipun masih terlihat samar-samar sih...karena emang keadaannya cukup gelap.

"Emang salah...kalo aku mikirin kamu Pus?" Ane berjalan udah hadap hadapan sama Puspa.

Tatapan Puspa juga nggak ada yang berubah, sepertinya doi udah maksud dengan pertanyaan sebelumnya. Tapi ane harus...setidaknya ane udah mencurahkan semua uneg-uneg yang berhamburan di otak ane, dimana semua nya hampir penuh dengan nama dan tampang Puspa.

"Semua tergantung dengan apa yang kita jalani Pak," jawaban Puspa makin serius dengan tatapan yang sama seriusnya dengan ungkapannya.

"Maksudmu?"

"Dirimu mikirin aku tentang apa?" pertanyaan yang meluncur kian menusuk...qalbu.

"Menurutmu aku mikirin kamu...kenapa?" ya ane juga nggak mau kalah donk.


*Dug Dug DuGDUGDUGDUG*


Jantung ane mulai kumat nggak berdegup kencang. Doi diem dan semakin mendekat ke wajah ane. Paling juga jarak tatapan kita cuma tiga puluh centi.

Kita berdua hanya saling diam dan saling menatap. Ini kalo jin iprit lewat paling juga masa bodoh. Tatapan Puspa tuh emang meluluhkan...doi nggak senyum, tapi beneran melumpuhkan otak ane buat berpikir.

"Maaf kalo aku lancang ngomong kayak gitu Pus," Ane udah nunduk, udah ada sedikit rasa penyesalan.

"Dirimu nggak perlu minta maaf Pak...nggak ada yang perlu dimaafkan," Suara Puspa beneran tenang tapi semakin melumpuhkan.

"Iya aku tau...aku tau Pus, kita berdua sudah ada keterikatan satu sama lain. Tapi aku juga nggak bisa membohongi diri sendiri. Aku sudah ada...rasa sama kamu."

Ane masih nunduk dan sedikit lebih lega...meskipun ane udah siap nanggung resikonya.

"Liat aku Pak!" suara Puspa kian dinaikkan volumenya. Tatapannya kian memojokkan ane yang udah jujur ini, meskipun emang gebleg sih.

Ane tatap dah tu doi punya komuk. Nggak tau ane mo gimana bilangnya...ane udah ngeliatin semua detil dari wajahnya, yang nggak keliatan cuma tai lalat di sudut pipinya doank.

"Tolong diulangi Pak," Puspa meminta ane mengulang ucapan ane barusan.

"Aku...sudah ada...rasa...sama kamu...Puspa," Pelan tapi lirih ane ngucapinnya di depan wajahnya Puspa langsung.

Reaksi doi nggak ada sama sekali. Masih seperti semula...yang membuat ane kian merasa canggung.

Doi mundur pelan-pelan...trus membalikkan badannya. Ane masih diem di posisi yang sama. Okelah kalo begitu...ane udah siap menanggung resikonya.

Hanya tujuh langkah dari posisi doi membalikkan badan, sekarang doi udah berbalik badan lagi. Berjalan ringan mengarah ke ane lagi yang masih mematung.

"Makasih Pak," ucapnya ringan, tapi...


*PLAK*


"Dirimu udah lancang!"

Tanpa ekspresi, doi meninggalkan ane lagi yang masih mematung di lorong ini. Persis dibawah po'on kapuk, diem melongo' macam onta dongo'. Haiisss...


emoticon-Cape d...





#SYOKOR!!!!Pengkhianat teriak Pengkhianat!!!#
profile-picture
profile-picture
profile-picture
17062018 dan 9 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
Et dah, ditampol ya? Tapi kayaknya tampolan sayang tuh... emoticon-Wkwkwkemoticon-Kimpoi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di