alexa-tracking
Kategori
Kategori
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
Onyonyoi dan 23 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon



Pack 30 # Filosofi Hujan

"Mas, saya minta dengan sangat...tolong pergi dari sini sebelum sampean nyesal!!"

Ane beneran mulai ketularan emosi, apalagi ngeliat tampangnya yang beneran udah petakilan parah.

"MAU APA LO?!! GUA NGGAK TAKUT SAMA LO!" ni Bocah mulai kumat lagi lagak songongnya, ngeliat ane kek mau nelen ane bulat-bulat.

Rani dapat pacar kek gini mungut dari mana sih? Ampun dah...menang gaya doank ni anak. Gertaknya doank yang sangar, tapi ane akuin sih...mentalnya boleh. Jauh lho...dari pusat kota sampe ke lokasi pelosok kek gini, apalagi ini udah malem...udah mau jam sembilan. Cuma buat Rani seorang tuh, doi rela jauh-jauh nyampe dimari.

"Kandani Pak, wong koyo telek ngene ki, langsung dibabat wae "
(Dah tak bilang Pak, orang kayak karya uuk kek gini nih, langsung dibabat aja)

Tama sepertinya udah nggak sabar buat narik nih anak buat ngajak duel. Ane sih mau juga buat ngebejeg ni anak, tapi masih memandang Pak Marno. Nggak enak kalo beneran ada kejadian yang nggak-nggak disini.

"AYO GUA TANTANGIN LO...LO...GUA APA LO SEMUA YANG MATI!"

Etdah bocah!...pake ngeluarin piso kecil pulak. Nuding-nuding ke ane sama Tama, beneran dah...kayaknya bakal di semprot pihak kampus kalo beneran kejadian disini.

Tama yang nggak ada gentarnya, langsung menepis tangan ane yang lagi-lagi ane rentangin di depan dadanya.

"Guayamu Su!...ndang kene, pengen reti sepiro tenan wani mu kui!"
(Gayamu Su!...ayo sini, pengen tau seberapa besar brani mu itu!)

Tama beneran maju tuh...

Lah kan bener...malah tu bocah yang mundur-mundur, kian menjauhi motornya. Doi mulai keliatan ketar-ketir ngeliat reaksi Tama yang beneran kagak ada takut-takutnya. Ane liat tetangga Pak Marno mulai berdatangan. Ada dua orang yang udah nyamperin ane, dimana ane masih ngeliat santai sambil ngelus dagu.

"Pie ono opo to Mas?"
(Gimana ada apa to Mas?)

Tanya seorang Mas-Mas ke ane, yang udah nyamperin sambil jejerin ane.

"Iku Mas...ra trimo Yang e KaKaeN neng kene, gek ngamuk mergo dipedot karo Yang e."
(Itu Mas...nggak terima pacarnya KaKaeN disini, trus ngamuk karna diputusin sama pacarnya.)

"Njuk ngopo kae? nganggo ngetokke lading barang?"
(Trus kenapa tuh? pake ngeluarin piso segala?)

"Jerno sik Wae Mas,...cen ra mutu ogh, sing penting kene ra nyerang sik."
(Biarin dulu aja Mas,...emang nggak mutu, yang penting sini nggak nyerang duluan.)

Ane ngemeng kek gitu sambil masih ngeliatin Tama yang kian memaksa mundur tuh bocah.
Ane sama Mas-Mas yang baru nongol cuma jadi penonton, tapi udah siap siaga. Mantan Pacarnya Rani keknya tambah ketar-ketir karena diliatin sama orang banyak, apalagi Tama nggak banyak ngemeng buat terus nyudutin doi.

"Kami siap jadi saksi Tam, kayaknya dia udah siap masuk penjara dalam waktu lama," ucap ane yang membuat tuh bocah semakin terkesiap. Doi kayaknya mulai mikir, karena bakal berurusan panjang kalo beneran bikin keributan disini.

"NGGAK USAH SOK NGANCEM LO NJING!!"

Panas juga ane jadinya, tuh Mas-Mas yang baru aja nyamperin dengernya juga mulai kesulut emosi. Ane berjalan cepat menghampiri doi, melintasi motornya yang kian jauh dari posisi doi. Mas-Mas berdua tadi juga ngikutin ane, sama berjalan cepat juga menghampiri doi.

Doi kian terdesak tapi masih nudang-nuding piso kecilnya ke arah kami berempat yang udah berjalan ke arah doi. Ane udah njejerin Tama, sama-sama nggak banyak cincong pengen gibeng nih bocah.


* Guduk guduk guduk Wisssshhhh Bruuuuggghhh *


Sungguh nggak kami kira, ada banteng beneran yang nubruk dari belakang doi. Berlari cepat, keliatan kalap. Nggak pake nunggu-nunggu lagi...langsung nubruk dari arah belakang doi.

Ya Sallam...

Bowo beneran udah ngamuk.

Doi nubruk tuh bocah dari belakang, nggak tau juga...kalo Bowo langsung berinisiatif nubruk doi dari arah yang berlawanan. Tuh Bocah udah tersungkur, terguling-guling...Bowo masih berdiri tegak, pengen nginjak perutnya. Spontan uhuy kita berempat langsung merangkul Bowo yang beneran udah kayak kesetanan. Tuh bocah udah ketakutan bener ngeliat tampangnya Bowo yang sangar level tidak terkira.

"HAAARRRRGGGGHHH!!"

Pokoknya Bowo beneran udah ngamuk, meronta pengen dilepasin. Kita berempat bener-bener kaget dengan aksi Bowo barusan, merangkul Bowo buat menjauh dari tu bocah, tapi Bowo kian meronta...emosinya beneran kalap. Tuh bocah tengil udah ketakutan beneran, doi mencoba berdiri dan mencari pisonya yang udah entah kemana abis ditubruk Bowo tadi.

"Bang kalem Bang, nyebut Bang nyebut," Ane beneran jadi panik ngeliat Bowo yang beneran udah murka. Tatapannya udah nggak lepas dari tuh bocah tengil.

"Mas Wis Mas...nyebut mas nyebut."

Semua udah berusaha nenangin Bowo yang beneran keliatan kayak lagi kesurupan.

"NDANG LUNGO KOWE SU!! NEK RA GELEM MATI NENG KENE!!"
(BURUAN PERGI KAMU SU!! KALO NGGAK MAU MATI DISINI!!)

Tama beneran berteriak membentak tuh bocah tengil, yang emang beneran udah ciut. Tanpa berpikir panjang doi beneran terbirit-birit ke arah motornya. Langsung ngengkol motornya dan berbalik arah. Doi beneran udah ketakutan akut ngeliat tampang Bowo yang udah bukan marah lagi.

Ricuhnya kita berempat buat nenangin Bowo plus teriakan Tama tadi semakin membuat kericuhan di depan rumah Pak Marno, semakin menjadi. Bowo semakin tenang setelah bocah tadi pergi. Ane, Tama sama dua Mas Mas tadi membubarkan dan menjelaskan kejadian yang baru saja terjadi kepada tetangga nya Pak Marno yang baru muncul ma'petungul.

Bowo yang sempet ngamuk akhirnya melega, setelah Husna ngasihin sebotol air mineral buat ditenggak. Para Harim beserta Duo WanDi juga ikutan nongol setelah kericuhan ini mereda. Bowo beneran nggak mau ngomong, dari tadi cuma minum...dikasih udud sama Tama pun tetep nolak. Berkali-kali doi ngatur nafas, keringat bertaburan membasahi baju kaosnya.

Pak Marno juga sempat keluar dan pengen ngerti kejadiaannya. Ane sama Tama ngejelasin kronologis kejadiannya. Dan respon Pak Marno cuma nyengir, trus ngemeng...

"Wis tau koyo ngene hehe..."
(Udah Pernah kayak gini hehe...)

Iya...reaksi Pak Marno nggak seperti yang ane duga. Beliau cengengesan doank sambil nyelipin udud disela-sela jarinya.

Pak Marno menjelaskan dulu tempat ini juga pernah kejadian yang sama persis, tapi ribut sama pemuda setempat. Karna menuduh pemuda itu udah cinlok sama pacarnya. Ujung-ujungnya malah lebih parah, sampe kepolisian juga. Katanya ributnya lebih parah dari ini, tudingannya malah di keroyok sama warga sini.

Pak Marno kapok terima KaKaen? Kagak!

Etdah!

emoticon-Cape d...


__***__



"Tenang wae Mas...rasah wedi, rasah khawatir, isih enteng kui."
(Tenang aja Mas...nggak usah takut, nggak usah khawatir, masih enteng itu.)

Pak Marno ngemeng kek gitu didalam rumahnya, diruang tamu beliau. Ane beneran tetep nggak enak hati karna ada anggota team ane yang beneran kalap dan ngamuk di tempat beliau.

Ya...kita semua bersembilan menghadap Pak Marno, setengah jam setelah kejadian itu. Seperti tadi, reaksi Pak Marno enteng doank. Malah menenangkan kami, katanya itu wajar. Tapi bagi ane nggak, ane beneran merasa bersalah nggak bisa mengatur dan menenangkan anggota team ane.

"Nggih Pak, kulo atas nami rencang-rencang...nyuwun ageng estunipun jenengan Pak."
(Iya Pak, saya atas nama temen-temen...mohon maaf yang sebesar-besarnya Pak.)

Ane tetep kikuk dan berusaha memohon maaf sama Pak Marno.

"Nggih Mas, kalem mawon Mas...kulo ngerti."
(Iya mas, kalem aja Mas...saya mengerti.)

Balas Pak Marno ngemeng kek gitu sambil ngangguk-ngangguk, udud masih terselip di dalam dua jari tangan kanan beliau yang udah berdiri tegak, bertumpu pada tepian kursi tamu dari Jati.

"Rasah tak pikir jero Mas, lanjutke wae...nilai kabeh wis tak nei A hehehe..."
(Nggak usah dipikir dalem Mas, lanjutin aja...semua nilai sudah ku beri A hehehe...)

Pak Marno ngomong dengan entengnya kek gitu. Bowo yang sedari tadi nunduk, akhirnya mengadahkan kepalanya...dan udah bisa nyengir. Rani yang sedari tadi masih diem, juga nunduk karena merasa bersalah, tetep nunduk.

"Nggih matur nuwun Pak...kulo kinten sampun cekap, mekaten mawon nggih Pak. Sampun dalu, kulo kalih rencang-rencang wangsul rien nggih Pak."
(Iya terima kasih Pak...saya kira sudah cukup, begitu aja ya Pak. Sudah malam, saya sama teman teman pamit dulu ya Pak)

Ane yang menjadi perdana buat beranjak pamit sama Pak Marno, barulah semua nya beneran mengikuti jejak ane buat salim jabat tangan sama Pak Marno.

Setelah bubar jalan, Rani yang keliatan masih merasa bersalah akhirnya ngajak Puspa nemenin doi...buat ngomong sama ane. Ya seperti biasalah...semua udah pada aktivitasnya masing-masing, padahal udah mau jam sebelas malam.

Husna sama Yuli yang udah pada ndekem dimarkas mereka. Wawan sama Adi balik PeeSan lagi bareng Tama. Bowo cuma rebahan di kasurnya, megang hape yang memang sedari tadi sibuk sama hapenya. Dan Ane...masih ditempat yang sama, tempat dimana ane melepas penat dan lelah. Di pinggir teras depan Posko. Dimana sekarang Rani sama Puspa sudah njejerin ane. Cuma berbatas segelas kopi antara ane sama Rani.

"Maaf ya Pak Ketu...semuanya jadi ribet kayak gini," Rani beneran merasa menyesal udah bawa-bawa urusan pribadi yang meluas jadi urusan team KaKaeN.

"Iya Ran, nggak apapa...ini juga udah jadi tanggung jawabku. Tapi kalo bisa kita nggak usah bawa bawa urusan pribadi disini ya. Aku cuma minta...kita bisa sama-sama bertanggung jawab sama profesional sama kepentingan kita disini."

Rani masih menampilkan wajah yang beneran merasa menyesal. Puspa masih menenangkan doi dengan mengelus bahunya pelan. Ane masih ngepush udud sambil natap kedepan, kearah langit yang kian kelam. Angin memang dingin menusuk, dan sepertinya mendung ini juga mengundang hujan.

"Nggak apapa kok Ran, kita disini saling melengkapi kan? Bener yang dibilang Pak Ketu, sebisa mungkin kita bersikap profesional dan mengesampingkan dulu urusan pribadi kita disini," ucap Puspa masih dengan aktivitas yang sama.

"Iya Yas, makasih ya...makasih juga ya Pak Ketu," Rani udah tolah toleh ke Puspa dan ane.

"Iya sama-sama Ran," ucap Puspa.

"Iya Ran," ucap ane.

Selisih beberapa detik doank ane balas makasihnya Rani. Dan itu membuat Rani senyam-senyum ngeliatin ane sama Puspa.

"Napa dah senyam-senyum kek gitu?" tanya ane.

"Nggak apapa...kayaknya aku mau ngomong empat mata sama Bang Bowo juga deh," ucap Rani.

Rani beneran beranjak ninggalin ane sama Puspa. Yang entah kenapa jadi saling lirik...akibat reaksi Rani yang melengos pake senyam-senyum.

"Apaan?" ane ngeliatin Puspa yang entah ketularan senyam-senyum dari Rani.

"Nggak," doi beneran keliatan jaim dan nahan senyumnya biar nggak keluar lagi.

Ane balik lagi ngeliat langit. Doi juga melakukan aktivitas yang sama. Udah diem bae...nggak ada yang berani buat negur duluan. Gegara Tama dah...ane beneran jadi kikuk kalo bareng sama Puspa berdua kek gini.

Dua menitan dah...kita masih saling diem-dieman, tapi aktivitasnya sama...sama-sama ngeliatin langit yang beneran sudah menurunkan rintiknya dari langit.

"Kayaknya mau ujan nih Pus, dalem aja nyok."

"Duluan aja pak...aku mau disini aja, pengen ngeliat ujan turun."

"Ei? Ane nggak salah denger kan yak? Udik amat dah!"

Dan respon doi cuma ngasih senyum ke ane, kayaknya beneran nggak pengen beranjak dari situ.

"Hadehhh...ntar disambar petir, baru dah ente nyahok!"

"Ah biarin, aku malah suka sama petir."

"Weh!...edyan, baru kali ini ane denger ada yang demen sama petir."

"Heemh, aku tuh suka sama petir Pak. Petir itu simbol kalo kita lagi dimarahin sama Yang Diatas, kita lagi ditegur buat ngerenungin apa aja kesalahan yang pernah kita perbuat Pak. Kilat adalah simbol betapa kerasnya teguran itu buat kita. Seharusnya kita bersyukur, karena kita masih ditegur, untuk mengoreksi kesalahan yang kita perbuat."

Panjang nan lebar Puspa menjelaskan kek gitu, yang membuat ane melongo'...ini teori dari mana pulak?!

"Ayok dah kedalem aja, di dalem masih bisa dengerin petir."

"Nggak deh, disini aja."


*JEGLEEEER tikitikitik*


Nggak butuh waktu nungguin semut kimpoi, ujan beneran udah turun. Ane beneran beranjak sambil bawa segelas kopi item yang udah setengah, tapi tidak dengan doi. Puspa masih beneran diposisinya.

Ane terbengong-bengong sama tingkahnya...

Doi menengadahkan tangannya ke atas, menagih air yang turun dari atas genting. Semakin memenuhi kedua telapak tangannya yang ditekuk untuk menadah air. Semakin penuh, doi semakin senyum riang.


*Byur*


Tangan yang berisi air itu sudah disapu ke wajahnya, doi beneran tersenyum lebar. Wajahnya terlihat begitu segar...dipandang mata. Entah ini efek lampu teras berpadu bilas dengan air hujan. Kenapa wajahnya beneran mempesona yak?

Ya Sallam...

Ane beneran nggak kuat, kenapa tuh muka tambah bersinar dah?

Seketika doi balik badan dan mendapati ane yang terbengong ngeliatin doi.

Sepersekian detik ane beneran terpesona dibuatnya. Rambut atasnya sudah basah sebagian karena percikan air bilasnya tadi. Masih bengong...ni anak tingkahnya aneh, tapi ane suka.

"Kenapa Pak? Mau juga?" tanya Puspa yang masih mengembang senyumnya.

Ane cuma jawab pake gelengan ringan.

"Sini Pak, temenin aku sini."

Macam nggak berkutik ane jabanin kemauan doi. Duduk lagi ditempat semula. Doi balik lagi sama aktivitasnya. Ane masih ngeliatin doi yang beneran udah mengarah ke seksi ini.

"Seger kan?" ucap doi yang lagi mengulangi menengadahkan tangannya menampung air dari genting.


* Byur *


"Iya," ucap ane kelar ikutan membilas muka, seperti yang doi lakukan tadi.

Senyumnya masih mengembang, menengadah ke atas langit. Ane juga mengikuti apa yang doi lakukan, sama-sama masih menampung air yang turun dari atas genting.

"Pak, air hujan itu berkah lho."

"Iya, dah tau."

"Berkah ini pantas membilas wajah kita yang penuh dosa."

"Ei?"


* Byur *


Sekali lagi doi membasuh wajahnya, ane masih ngeliatin doi yang memang udah cakep nggak ketulungan. Memejamkan matanya ketika air membasuh wajahnya, sempat pulak air ujan menciprat bagian atas pakaiannya. Duh mana bulat bulatnya kian kentara...Si Jr udah girap-girap pulak!

#KUPRET!!!#

Nggak, nggak kuat ane ngeliat tampangnya sama itunya. Ane ikutan menegadah kelangit lagi, ngadahin tangan buat nampung air lagi. Emang seger sih...ente cobain dah.

Ane balik lagi ngeliat wajahnya Puspa. Doi ngerasa kalo ane liatin, balik ngeliatin ane.

"Kenapa Pak?"

"Eh...nggak, itu."

"Apa?"

"Ini lho," ane benerin dua helai rambut doi yang uda berada disudut bibir kanannya.

Ane menyentuh pipinya yang emang lembut, beneran menepiskan rambut halus nan basah.

Doi diem dan menatap ane dengan...cemana yak nulisnya? Dibilang meneduhkan jiwa? Hooh. Dibilang tatapannya itu bikin ane salting? Hooh juga. Dibilang tatapannya itu tatapan suka? Kayaknya iya juga deh.

Ane segera melepaskan tangan kanan ane setelah menyingkirkan rambut dari wajahnya. Doi senyum...yang kali ini, boleh ane bilang...termanis dari yang doi punya. Ane malah nyengir geblek.


"So sweeet."


"Eh?"


Sontak ane kaget, ternyata sudah...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Onyonyoi dan 11 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
.Duh mana bulat bulatnya kian kentara...Si Jr udah girap-girap pulak!

Ya Salam....ngerusak momen aja ente! Lagi romantis2 gitu pake bawa2 yg ini...hadeuh..
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di