KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

54. By My Side






Jadi gw nyeritain ini bukan berarti gw pingin kalian tau gimana bejatnya gw jaman sekolah dulu. Ini adalah hal pembelajaran yang bisa kalian petik untuk bertindak dikemudian hari. Yang boneng aja gan, di real life gw kaga pernah cerita masalah ini kesiapapun selain bini gw, tapi untuk temen2 kaskus gw pengen kalian belajar banyak hal dari cerita ini.

"kalo aku wajib tau tentang gimana mas Geri sama kamu dulu, ayok cari meja aku dengerin baik2 !!" tantang Citra nada kesal.

"ngapain diladenin sih, ayo lah burun naroh barang aja d kamar" ajakku.

"gapapa A, Citra pengen tau apa yang pengen dia omongin"

Duduklah kita di lobi hotel dan terjadi percakapan maha dzolim bagi telinga gue yang mungil ini sundah renta akan omongan nan sumbang.

"Dia itu orang yang ngebuang cewek setelah dia tidurin, ga cuma gw, banyak cewek diangkatan gw lintas sekolah yang senasib sama gw !! Gw dulu sayang tulus banget sama dia, lebih dari siapapun mantan gw saat itu, pas gw kasih semuanya buat dia, ga lama dia justru mutusin gw. Brengsek ga tuh ???"

"iya emang brengsek, ayo ceritanya lanjutin yg lain"

"bayangin lo jadi cewek diposisi gw saat itu di perlakuin kaya gitu sama Geri. Virgin udah gw kasih, kapanpun dia minta ML gw ladenin udah ga liat waktu & tempat. Keluarga udah deket juga, tau2 dia ngajakin putus tanpa alasan yang jelas. Lo tau gak gw ada urusan apa di hotel saat ini !!!!!" teriak iren keras mengundang perhatian karyawan hotel.

"GW JADI CEWEK BOOKINGAN GARA2 Geri !!!!!!"

Beneran, sejenak gw diem terpaku ga bisa jawab segala pernyataan dari iren. Karena bahwasanya semua adalah benar. Malu udah ga tau lari kemana ninggalin gw yang teringat akan kejadian masa lalu waktu bareng iren. Inget masa2 dimana gw ngelakuin itu bareng dia, masa dimana sebenarnya pada saat itu gw naroh rasa yang sama besar kaya iren. Gw juga awalnya sayang benget pengen ngejagain iren sampai nanti. Tapi gara2 sex gw jadi tau sifat liar dia sebenarnya, dan dari situ gw justru ilfil liat cewek lebih brangasan dari pada cowok. Sex udah ngebuat gw tau hal yang belum waktunya. Mungkin seandainya jika sikonnya dalam ranah pernikahan akan beda situasinya. Kita ga bakal mikir bahwa dapet istri yang mempunyai libido lebih adalah suatu kesalahan. Jadi secara garis besar, semua itu adalah sebuah kesalahan.

"lo tau sejak Geri ninggalin gw, gw ga tau harus keluar dari jeratan ini lewat jalan mana lagi. Lah dia enak tiap kelar abis sama cewe lain dengan gampangnya ngebuka lembaran baru seolah kemarin ga terjadi apa2. Gw yang disini sendirian bingung cari pelampiasan Anjiiiiink !!!!"

"Sampai pada titik puncak gw amat sangat rindu akan hal yang biasa gw lewatin sama Geri, gw coba cari ke cowok lain. Karena sikon saat itu gw butuh duit, akhirnya gw coba buat masuk sekalian ke bisnis selakangan busuk ini. Dari situ gw ga bisa berenti karena disela kenikmatan yang gw dapet juga ada materi yang ngikutin. Sekarang lo jelasin gimana gw bisa berenti dari hal kaya gini Ger !!!!!!!!!"




"maaf ren"




jawab gw singkat karena gada kata2 lain yang pantas buat gw ungkapin ke iren. Mau klarifikasi udah basi, mau ngebela diri makin runyam masalah, mau kasih nasehat takut makin sesat. Serba salah, makin salah dan emang gw yang salah.

"enak ya bacot lo cuman bisa bilang maaf, liat hidup gw jadi gini gara2 lo !!!!! dan sekarang lo seperti biasanya kan ttep bisa buka lembaran baru sama cewe lain"

"gw kemarin juga abis kehilangan seseorang ren, seenggaknya gw tau rasanya sakit ditinggalin orang yang kita sayangi. Maafin gw"

"ya itu semua emang udah karma yang harus lo bayar !!!! gada hal yang bisa ngebayar rasa sakit dan keadaan sekarang ini di hidup gw gara2 lo !!!!"

"gw harus gimana, lo pingin apa dari gw ???"

"A, kok diladenin sih, udah lah biarin aja ya"

"yang gw pengen dari lo ??? GAK ADA HAL APAPUN SELAIN LO DISAKITIN OLEH KARMA LO SENDIRI !!!!!"

"Byuuurrr ......"



yang terakhir itu suara muka gw disiram air putih tepat dimuka gw sampe muncrat beberapa ke baju Citra. Mulai dari sekuriti sampe karyawan hotel dilobi semua liatin tempat gw duduk. Iren pergi masih dengan segala amarahnya. Gw liat dijendela lobi dia pergi naik mobil Jazz putih. Perasaan gw hening, langit sore itu tiba2 aja berubah kelabu mendung tak berintik air hujan. Seolah apa yang diucap iren sedang diijabah oleh yang maha kuasa. Dalam hati gw mikir ya tuhan karma apa lagi yang mesti gw bayar sebentar lagi. Dengan baju yang cukup bikin basah kuyup Citra narik tangan gw, diajaknya gw pergi dari lobi menuju kamar tempat Citra nginep. Dengan jalan sigap Citra acuh kepada semua karyawan hotel yang udah ngeliatin gw macem badut pertunjukan. Udah ga tau lagi gimana perasaan Citra saat itu, entah dia malu, marah, jengkel atau semacamnya tapi yang gw rasa, tarikan tangannya mengerat dan sedikit kasar.



Semarah ini kah orang yang sayang sama gw ???



"kalo gada Aa, mungkin cewe tadi udah Citra gampar" keluhnya sambil ngelap muka gw. dalam hati really cewek secantik ini bisa gampar muka cewe laen ???.

"kamu bisa gampar ???" jawabku polos masih pikiran kosong.

"kumaha si Aa, pengen nyobain gamparan Citra ???" jawabnya makin kesal.

"ya jangan lah Cit, nanti merah pipi aku gimana"

"ya lagian nanyain hal yang ga perlu dijawab. Citra ga seneng liat cewe kasar kaya gitu tadi"

"udah gapapa, emang aku yang salah"

"iya A, salah tapi gak harus kaya gitu juga sih !!"

"iya udah gapapa, aku gapapa, biarin aja, yang penting dia ga ngapa2in kamu ya. Aku kepikiran soal apa yang dia ucapin ke aku"

"soal apa ????"

"apa aku masih punya karma yang mesti harus dibayar lagi"

Denger itu Citra diem, dia sejenak tertegun dan sedikit kaget. Entah apa yang ada dipikiran Citra dia ngerasa sedikit beban dengan perkataan gw. Tapi gw tau dia ga pengen buat gw makin kepikiran, dia berusaha dengan baik buat nenangin gw walaupun sebenarnya gw tau saat itu dia,



GUNDAH . . .



"Gada yang perlu Aa bayar lagi kok, Aa harus fokus dengan hidup Aa tanpa harus liat kebelakang terus. Belum tentu apa yang kita tuai saat ini adalah benih dari masalalu. Jangan terus2an nyalahin diri sendiri ya A nantinya"

"Cit, selalau stay disebelahku ya. Aku janji berubah demi kamu. Aku mau berubah demi jadi imam yang baik. Demi rumah tangga yang pingin aku bangun bareng kamu. Mau gak nunggu sampai waktu itu dateng ke kita ???"

Doi nangis pelan meluk gw erat, sore itu gelap, langit mendung tapi perasaan gw anget didalam. Disela tangis yang masih beradu, lirih bibir itu berucap.



"insyaAllah Citra mau nunggu A, insyaAllah A"



Dan pelukan itu kian mengerat mengakar kuat ditubuhku.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 7 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
aktivis kaskus
Keep Citra,Geri. Jangan sampe lepas...
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di