alexa-tracking
Kategori
Kategori
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
17062018 dan 23 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon



Pack 27 # Salah


" Kenapa Pak? " Puspa semakin penasaran karena ane ngerenyitin kening sambil megang hape.

Ane masih fokus dengan telpon dari Wawan barusan, nggak nanggepin Puspa yang sepertinya udah kepo akut.

" Tama hampir berantem Pak, buruan ke sini Pak! " suara Wawan beneran keliatan panik.


* Klik *


Ane langsung nyeruput Es Jahe di depan mata sampe habis, tentu hal itu semakin membuat Puspa gusar. Ane langsung keliatan terburu buru, Bapak penjualnya pun keliatan ngeliatin ane semakin heran.

" Pus, buruan abisin minumnya "

" Ada apa sih Pak? " Puspa semakin keliatan heran dengan gelagat ane.

" Udah buruan, ntar juga ente tau "

" Tapi kan minumku tuh anget Pak "

" Oiya yak, ya udah bungkus aja " ane keluarin dompet, tapi langsung di cegah sama Puspa, pake mode mendorong tangan ane yang lagi rogoh duit.

" Biar aku aja " ucapnya yang gantian rogoh dompetnya.

Tanpa menunggu berdebat, ane langsung keluar dari tenda Angkringan, langsung nangkring diatas Super X. Nggak perlu nungguin tahun baru imlek, Puspa juga akhirnya ketularan tergesa gesa...tetep bawa Jeruk anget diplastikin.

Ane langsung geber Super X ke posko KaKaeN. Nggak nyampe lima menit ane emang dapatin motor yang asing ikut keparkir di depan halaman rumahnya Pak Marno. Ane berjalan cepat ke arah Posko tepat dibelakang rumah Pak Marno, dan bener adanya...ane dapatin kericuhan.

Tama udah nampillin tampang yang pengen jotos seseorang yang ada di depan ane, pake jaket gelap, badannya standar, tapi ada tindik di telinga kirinya, rambutnya agak jigrak gitu dah. Ane samperin dah tu, kerumunan. Puspa masih ngekorin ane di belakang.

Rani udah nangis nutup mukanya dipeluk sama Husna dan Yuli, Tama sama Bowo di samping Rani sama Husna. Wawan juga udah keliatan ketar ketir, Adi juga kek gitu. Cuma Bowo dan Tama yang beneran nggak gentar sama nih cowok yang emang keliatan petakilan.

" PE*tiiit*K LO!!! " lantang tuh cowok teriak kek gitu sambil nunjuk ke Rani, persis di didepan ane, ane cuma ngeliat punggungnya, yang sepertinya tangan kanan doi udah ngambil ancang ancang buat ngebogem Tama.

" Jingak!! " Tama juga udah ngambil ancang ancang buat gelut sama nih cowok.

" Kalem Mas " ane rangkul dah tu pundak cowoknya.

Doi kaget tiba-tiba ane rangkul kek gitu, ngeliatin ane pake heran.

" Siapa Lo!! " nggak pake woles nih cowok langsung melepaskan tangan ane dari pundaknya.

Ane ikutan merapat di depan Tama sama Bowo. Komuknya Bowo beneran udah nggak ketahan lagi pengen ngebejek komuk tuh bocah songong. Ane sempet ngasih kode ke mereka berdua pake tangan kanan, mengisyaratkan kata "sabar".

" Nih anak udah nampar Rani Pak " ucap Wawan nggak pake aba aba.

" TERSERAH GUA MAU NGAPAIN SAMA CEWEK GUA!!! " nih bocah tengil tambah sengak.

" MAU MAIN KEROYOKAN LO!! " tambah nantang ni bocah sambil nunjuk ke Bowo.


* Wiimmmm Pammmm *


Uuuuhhhh...nggak pake nunggu aba-aba ane, bogemnya Bowo meluncur keras ke mukanya tuh bocah. Emosinya Bowo beneran udah membuncah, mukanya beneran merah marah. Puspa terkejut langsung merapat ke arah Rani yang juga ikutan tersentak dengan adegan barusan. Ane rangkul si Bowo yang beneran udah macam siluman Banteng, mungkin bisa keluar beneran napas berasap dari hidungnya Bowo.

" Bang, wis Bang...ra penak karo Pak Marno Bang "
(Bang, udah Bang...nggak enak sama Pak Marno Bang)

Ane berusaha nenangin Bowo yang kayak uda kalap beneran, apalagi tuh bocah udah tersungkur beneran. Berusaha berdiri sambil meganging idungnya yang beneran mimisan.

" HAJINGAN!! Ayo cari Tempat...kita duel!!! " tatapannya makin galak dah si Bowo.

Bowo yang nantang balik nih bocah, ane tetep berusaha ngerangkul nih kakak angkatan. Tama akhirnya juga ngeh maksud ane, doi juga ngelerai Bowo. Adi sama Wawan masih kalem di belakang, berusaha ngelindungin para harim unit satu. Rani juga udah terisak nggak bisa ngomong, masih dielus pundaknya sama cewek yang lainnya.

" Mas...siapapun kamu, saya yang bertanggung jawab dengan team saya disini...kalo kamu nggak terima, kita bisa cari tempat sepi, pilih dari kami berlima...buat ngeladenin tantanganmu, tapi jangan disini "

Ane masih bersikap tegas, emang rada sok sih. Lha...biar gimana pun juga, ane yang bakal diplintir pihak kampus pertama kali, kalo keributan ini kecium sama Mereka. Ya ane harus jadi tameng buat team ane ini donk.

" Karo aku we Can, ra sah karo liane "
(Sama aku aja Can, nggak usah sama yang lainnya)

Bowo langsung mengajukan diri melepaskan rangkulan ane sama Tama.

" GUA NGGAK TAKUT SAMA LO NJIING!!! " makin sengak nih bocah ke arah Bowo.

Ane yang maju, langsung merangkul nih bocah yang pengakuannya adalah pacarnya Rani, tapi langsung ditepis rangkulan ane.

" Mas...ayo kita cari tempat " Ane ngemeng kek gitu mencoba rangkul doi lagi.

" GAK USAH PEGANG PEGANG GUA NJING!!!"

Ane masih sabar...terus mencoba mendorong dan merangkul nih bocah, yang kian semakin mundur menjauh dari ane. Bowo juga udah ngikutin jejak ane barengan sama Tama di belakangnya. Nih, bocah kian terdesak, yang mau nggak mau...doi kian mundur sampe halaman rumah Pak Marno yang memang lagi sepi.

" Ayo mas...nggolek nggon, pilihen wis...ono telu ki "
(Ayo mas...cari tempat, tinggal pilih...ada tiga nih)

Ane semakin mendesak doi buat mundur, yang memang sepertinya cuma lagaknya doank kayak jagoan. Ane nggak gentar sama doi, ditambah Bowo yang beneran udah berlari buat ngejar nih bocah. Reflek doi juga mundur dan berlari juga menghindari Bowo yang beneran keliatan kalap. Tapi langsung ane cegah ngerentangin tangan.

" Bang, wis Bang...ra penak nek gelut neng kene "
(Bang, wis Bang...nggak enak kalo gelut di sini)

Bowo beneran nurutin omongan ane, doi beneran terdesak langsung naek motornya. Masih ngeliatin kami bertiga dengan mimik nggak terima, pasang helm dan ngengkol motornya, namun...


* Dugududuk Wiiiimmm Paangngngng *


Tama yang malah udah gregetan parah, berlari trus nonjok helmnya tuh bocah. Nggak ditepis sama tuh bocah tengil, langsung balikin motornya dan geber motornya. Sempet ngeludah pulak di depan kami bertiga.

" Asu! " Tama ngumpat menatap dongkol ke arah tuh bocah yang kian menghilang.

" Sing endi Tam? tanganmu tah? "
(Yang mana Tam? tanganmu tah?)

Tama masih sok ku'ul kayak nggak terima bener dah. Bowo yang beneran uda reda, ngampet nyengir.

" Pie tanganmu Bro? loro ora? " tanya ane juga ngampet nyengir.
(Gimana tanganmu Bro? sakit nggak?)

" Ora...Telu!!! "
(Nggak...tiga!!)

Tama beneran dongkol. Ane sama Bowo yang saling liat liatan saling ngampet nyengir.

" Hagene...wis ngerti nganggo helm, malah tak jotos...ha yo ngono kui dadine bfftt "
(Lagian...udah tau pake helm, malah ditinju...lha ya kayak gitu jadinya )

" Asem ogh we ki Can! " Tama beneran masih dongkol.

Ane sama Bowo yang ngampet nyengir langsung beranjak ninggalin Tama yang masih sok iyes...layaknya jagoan.

emoticon-Cape d...


__***__



Ane nggak akan menyangkal kalo yang namanya KaKaeN bakal menyita banyak perhatian. Mungkin itu yang terjadi sama Rani, tentu itu bukan alasan utamanya. Ane sadar juga kalo Rani sama Tama sudah sama sama merasakan getaran yang sama. Sama sama saling jatuh cinta, gelombang setiap hari bakal ketemu muka ditambah saling sapa dengan panggilan yang khusus untuk si dia. Rani manggil Tama itu "Taplak"...katanya sih akronim dari "Tama Koplak". Sedangkan Tama manggil Rani itu "Denok"...yang secara harfiah dari kebudayaan Jawa itu biasanya panggilan Ibu untuk anaknya atau bisa juga buat orang yang disayang.

Ane manggil Puspa pake "Pus" pun, semua udah pada tau, karena mereka memanggilnya Tyas bukannya Puspa. Nggak jadi soal, karena itu memang bagian dari namanya, terlebih dikampus pun ada yang manggilnya Puspa. Nah masalahnya, Rani dan Tama...semua udah mencium gelagat kalo mereka berdua memang sama sama menaroh rasa yang sama. Tapi sama sama menyangkal kalo dibilang udah "Cinlok".

It's fine for me, selagi mereka berdua bisa profesional sama yang kita emban bersama. Namun, kenyataannya tidak seperti itu...Rani ternyata beneran mengambil sikap pada malam itu, doi beneran ultimatum cowok tengilnya dengan kata putus. Cowoknya nggak terima, dan menuduh KaKaeN yang jadi biang kerok putusnya dengan Rani. Rani juga njelasin ke para Harim Unit Satu kalo dia sering dikerasin sama Cowok tengilnya itu. Katanya pernah juga dia ditendang sama cowoknya sampe lebam. Ya menurut ane sih, wajarlah kalo doi dapet pembanding dengan sosok Tama. Meskipun ane paham, Tama sebenernya memang lagi luang alias jomblo menunggu cinta.

Ane cemana? Ya gini gini aja...ane nggak mangkir kalo ane ada rasa sama Puspa, tapi ane juga nggak akan semudah itu mengingkari komitmen. Lagian ane paham kalo Puspa juga udah punya pacar. Biarlah rasa itu cuma ada disini, setidaknya ane nggak ada niatan buat selingkuh dari Putri.

Tama juga udah curhat ke ane kalo doi emang udah nggak bisa nyangkal perasaannya buat Rani, sempat minta pendapat ane, baiknya gimana?

Yaudah...kalo itu emang udah terjadi. Ane cuma minta doi profesional aja, sama nantinya jangan bikin kagok di depan masyarakat, biar gimana pun juga...tempat KaKaeN ini adalah tempat yang adat istiadatnya masih kental dengan "Unggah Ungguh". Ane nggak nelpon Putri lagi malam itu, suasana lagi nggak kondusif juga. Akhirnya jam satu malam barulah semua bubar jalan, setelah ane nemenin curhatnya si Tama di depan teras sambil ngudud plus ngupi.

Shubuhnya barulah ane telpon Nda tersayang...


* Tek tek tet Kriiiinggg *


" Hallo Assalamualaikum Nda "

" Waalaikum sallam " Suara serak serak basah ane dapatin dari sebrang.

" Mamas minta maaf ya Nda "

" Putri juga minta maaf ya Mas "

Ane cuma nyengir, kadang yang kayak gini ini nih...yang bikin ane tuh ngebet ngalah sama Putri. Apalagi kalo doi yang juga ikutan nurunin egonya.

" Kayaknya Mamas deh yang pantas minta maaf "

" Nggak kok, Putri yang pantas minta maaf "

" Kenapa? "

" Nggak kenapa kenapa, Putri yang egois kan? "

" Nggak tuh "

" Kok nggak? "

" Mamas aja yang nggak peka "

" Nggak kok, Mamas nggak salah, Putri yang egois"

" Mungkin kita sama sama salah Nda "

" Masss "

" Hmmm? "

" Mamas maafin Putri kan? "

" Iya donk, Nda juga kan? "

" Heemh...Putri tuh kangen Mamas tauk! "

" Hehe...kan udah ada Yu yu disitu hehe "

" Hmhmhmh...Mamas lagi apa? "

" Lagi nungguin sarapan "

" Pasti lagi ngopi juga kan? "

" Heemh...bikin sendiri "

" Duh acian deh mamaskuhhh "

Nyengir ane dengernya...hadehh...bisaan dah cewek ane bikin plong.

" Napa ngomongnya kayak anak kecil gitu sih "

" Biarin, kan Nda lagi kangen Mamas, wle "

Lagi lagi ane nyengir dengernya, ente kagak ketularan kan ndul?

" Masss...Putri lagi ngapain, hayo tebak "

" Paling lagi rebahan "

" Salah "

" Lagi...meluk Yu yu "

" Salah, Yu yu lagi merem, wle "

Makin lebar cengiran ane hehehe...

" Lagi...ngerjain tugas "

" Salah, ayoo...tebak Putri lagi ngapain, masa gitu aja nggak bisa? "

" Lagi ngeliatin kalender "

" Salah "

" Lagi angkat telpon "

" Wuu...yang itu nggak diitunglah, salah "

" Lagi apaan ya? "

" Nyerah? "

" Iya deh nyerah "

" Putri tuh...lagi, lagi...kasih tau nggak ya "

" Apaan sih? " gregetan juga dah.

" Lagi...lagi bikin perkedel kentang "


Bfffttt emoticon-Leh Uga

profile-picture
profile-picture
profile-picture
17062018 dan 7 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di