alexa-tracking
Kategori
Kategori
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
17062018 dan 23 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon


Pack 24 # Siasat Dewa Judi

" Dua...tiga...empat...lima "

Para Bocil udah belarian, Puspa masih menutup matanya ditembok. Husna juga udah nyuruh sebagian dari para Bocil buat ngumpet dalam Posko. Ane cuma duduk doank merhatiin para Bocil yang udah berhamburan nggak jelas. Rani juga ikutan menyuruh buat sembunyi Para Bocil, habis itu...ntuh anak dua juga ikutan sembunyi.

Reflek nyengir ane ngeliat kelakuan tuh para harim lagi pada maen petak umpet. Ada enam Bocil yang udah nangkring aja di Posko, mungkin kelar mamam siang, mereka udah pada janjian buat maen ke sini. Kita juga habis dari Kantor Kecamatan tadi juga langsung mamam siang juga. Biasa dah...habis mamam, ane ngudud plus ngupi.

" Udah ya...Mbak cari nih " Puspa udah membuka matanya dari tembok.

Doi trus tolah toleh ke segela arah, sempat ngeliat ke arah ane juga. Ane cuma gerakin dua bahu, pas doi nanya nggak pake suara "kemana? ". Trus abis itu doi beneran nyariin satu persatu Para Bocil.

Wawan sama Adi malah nonton tipi di dalem, Bowo nggak pake nunggu perintah setelah maem, langsung gegoleran trus merem. Yuli juga udah balik kekamarnya, sepertinya ngelanjutin baca novel yang katanya dipinjemin sama Husna. Sedangkan Tama sama kayak ane, udah metik gitar nya sambil ngeliatin aktivitas di depan halaman. Bedanya dia cuma nyender di celah pintu sambil ngudud doank.

" Husna!! " Teriak Puspa sambil berlari ke arah tembok tempat doi pertama tadi merem, kemudian menepok temboknya.

Husna udah keluar dari persembunyiannya, di dekat dapur. Puspa mulai mencari dan mencari lagi, doi beneran mengendap-endap mencari semua yang masih doi cari. Nggak lama banyak yang berlari ke arah tembok tadi, ada dua Bocil yang cowok-cowok gitu udah menepok tembok, sebagai tanda kalo mereka berhasil ngumpet dari pengamatannya Puspa.

Reaksi Puspa sempat menggerutu, tapi doi fokus nyari peserta yang tersisa. Rani mulai mengendap-endap dari arah barat buat luput dari pengawasan Puspa.

" Awas kulon Yas!! " teriak Tama sambil nyengir.

Puspa bereaksi dengan cepat dan langsung mendapati Rani yang ingin berlari ke arah tembok. Mereka berdua adu cepat menepuk tembok. Yang ternyata Puspa berhasil duluan menepok temboknya, membuat Rani cemberut.

" Rani!!"


* Pok *


" Tama!!...ah nggak aci, kamu dibantuin Tama tuh! " Rani cemberut ngeliat ke arah Tama, tapi Tama terkekeh kekeh doank.

Ane juga ikutan nyengir. Mereka berdua ternyata bisa keluar seketika itu juga sisi kekanak-kanakannya. Puspa tetep nggak menggubris reaksi Rani, Husna juga ikutan nyengir ngeliat Rani yang udah menggerutu.

Nggak lama muncul pulak dua bocil cewek yang udah berlarian bersamaan dari dua arah berbeda. Puspa yang belum begitu jauh dari tembok dengan sigap berteriak...dan berlari.

" Intan!!...Dina!!! "


* Pok Pok *


" Yahh..." gerutu tuh salah satu bocil yang kalah cepet dari Puspa yang habis menepok tembok lagi.

Sepertinya masih tersisa dua orang bocil cewek lagi, ane tau kalo mereka berdua udah ngumpet dalam Posko. Ane sengaja noleh kedalam, ngeliat ke arah Wawan sama Adi yang pura-pura nggak tau.

Puspa sempat menaruh curiga, kayaknya ada yang ngumpet di dalem. Husna sama Rani cuma cengar cengir ngeliatin aksinya Puspa yang emang udah mengendap endap, mengintip dari luar. Para Bocil yang menyaksikan dari luar juga udah berdebar debar, jangan sampe temennya juga ketauan sama Puspa.

Kian mengendap endap si Puspa noleh kearah dalam Base Camp. Ane juga ikutan gregetan ngeliatnya, Wawan sama Adi juga masih sok fokus ngeliatin tipi. Tama masih sok kalem sambil metik gitarnya, sempet ngampet senyum pulak.

" Tiara!!! "

Ternyata beneran ada yang kedapatan sama Puspa, doi berlari secepat kilat kearah Tembok awalnya tadi. Elah dalah...ternyata beneran ada cewek TeKa yang giginya ompong tempo hari, sembunyi dibalik tambunnya perut Bowo, tidur mepet dinding. Yungalah...nggak ada tempat sumbunyi lainnya apa yak? Kok malah milih sembunyi di balik perut Bowo. Hadehhh...


* Pok *


Tiara keluar cengangas cengenges doank, ngeliatin giginya yang udah meruncing coklat mengarah ke ompong. Beneran nggak ada perasaan menyesal udah bersembunyi dibalik perutnya Bowo. Ane ngampet nyengir ngeliatnya, Tama juga kek gitu. Ni anak kagak menyesal beneran apa yak? Ntuh kalo Bowo khilaf mengeluarkan Gas Alami, baru dah ente nyahok!! Hadeh...Tiara, Tiara...kok ente blo'on beud sih?!

Puspa kembali fokus, ada satu anak yang belum doi dapatkan...matanya masih awas ngeliatin sekitar, mencari pelan-pelan dan sedikit menjauh dari tembok tadi. Sasarannya masih di dalam Posko, Wawan sama Adi sepertinya udah nggak bisa berakting lagi, mereka berdua ngasih kode ke Puspa. Wawan gerakin matanya ke arah celah pintu.

Puspa menangkap isyarat yang diberikan Wawan, ane pun semakin antusias ngikutin ini permainan, padahal penonton doank. Tama ngeh kalo Puspa ngeliatin celah daun pintu, doi berusaha menggerakkan badannya buat nambel celah pintu.

" Lala!!! "


* Pok *


Puspa nggak bisa dikelabuhi ternyata, doi beneran ngintip celah Pintu dari kejauhan, yang memang ada mata tersembul disitu. Yang namanya Lala berjalan gontai karena memang ketauan sama Puspa.

" Yessss!!...Nggak jaga lagi, Yesss Yesss!!! "

Doi udah mengerak-gerakkan badannya dengan bebas, setengah jingkrak-jingkrak tapi kayak menari bebas juga. Matanya berbinar, senyumnya mengembang, tangannya menggepal ke udara, teriakannya lantang tapi terdengar ramah, rambutnya tergerai bergerak mengibas akibat tingkahnya, loncat-loncat juga, itu bulat bulat yang doi punya, kok ya ikutan sorak sorai juga ya?

Ane tanpa diminta, sukses ikutan senyum mengembang, eh kenapa ane suka sama tingkahnya barusan yak?


__***__



Para Bocil emang sempat maen sebentar sama para harim unit satu, sehabis itu mereka berhasil dibujuk Husna buat ngambil buku sekolah mereka. Jadilah mereka akhirnya belajar bersama. Kali ini Harim Unit Satu, komplit...yang jadi mentor di papan tulis buat menjelaskan PeeR Bahasa Inggris adalah Husna, sedangkan tiga lainnya hanya ikut mendampingi. Setdah...nggak nyangka ane, anak kelas satu aja sekarang udah dikenalin sama Wantutri. Ane inget tuh, pertama kali nelen yang namanya Bahasa Inggris waktu kelas empat. Lah sekarang, TeKa aja udah pada nelen.

Disisi lain, di tempat yang sama, arena berbeda...

Ane bertiga terkecuali Bowo yang masih molor udah bahas tentang program yang akan dilakukan dalam waktu dekat. Termasuk menerka biaya yang akan digelontorkan buat program masing-masing divisi.

Kemungkinan yang paling besar biayanya ada pada Divisi Udan Panas. Kayu, papan, cat, paku sama lampu, pokoknya semua udah diitungin sama Tama. Bakal menelan biaya yang cukup signifikan dah. Ane nggak akan berhemat untuk itu. Program yang dicanangkan Wawan sama Adi juga kayaknya nggak terlalu menelan biaya. Kayaknya yang bakal ribet sama bakal riweh programnya Tama sama Rani. Biaya program Individu yang acaranya terpisah, kayaknya juga bakal menelan biaya banyak.

" Gue sih manut aja Pak Bos " Wawan udah bersedekep memeluk dengkulnya gerak maju mundur dalam duduknya.

" Ya, kayaknya memang harus kek gitu sih Wan, mau gimana lagi...kita prioritaskan dulu Program yang emang kerasa berat "

" Sing penting yakin wae Pak Bos, masalah ngereng dana ojo tok pikir dewe "
(Yang penting Yakin aja Pak Bos, masalah ngereka dana jangan dipikir sendiri)

" Ya nggak lah Tam, cuma kayaknya kita beneran fokusin itu dulu " Ane ngepush udud sambil ngeliat ke Adi.

" Mungkin gini aja Pak Ketu, Program yang seminar kita jadiin satu hari aja Pak " Adi langsung merespon lirikan ane.

Ini memang bukannlah rapat resmi, tapi kita berempat mendadak serius setelah tadi siang memang mendapat respon yang kurang cincai dari Kelurahan dan Kecamatan. Mereka pada nggak bisa ikutan bantu dana, apalagi tenaga. Ya sudahlah...biarkan mereka menikmati hasil kerja keras kami yang tidak seberapa ini. Selagi kita ikhlas nggak berharap pamrih, yakin dah yang kita tuai itu cincai, ya nggak ndul?

" Hmmm...rodo bener kui omongan e Adi Pak " Tama merespon seksama usul dari Adi.

" Iya juga sih...setuju gue Pak, kali ini...otaknya Adi encer " Wawan merespon usulnya Adi barusan.

Ane masih mikir belum menanggapi, pokoknya mah tampang sok iyes dulu, hasil pikir keri.

" Lumayan kita bisa menghemat anggaran tuh Pak, kalo warga kita kumpulin di satu tempat, daripada kita pisah pisah harinya...belum lagi biaya snack dan minum kalo kita pisah harinya, kalo satu hari...dari pagi sampe sore kita ngumpulin warga setidaknya kita menghemat biaya snack sama minum, bener nggak? "

Adi jadi antusias setelah pendapatnya merasa di dukung sama Wawan dan Tama.

" Masukanmu tuh memang bener Di, masalahnya...kita siap nggak kalo yang datang cuma sedikit, belum lagi kalo dikumpulin sampe sore...apa pada nggak jenuh tuh? "

Semua langsung meresponnya dengan diam, pendapat ane barusan dipertimbangkan sama mereka bertiga. Udah ane duga...

" Okelah kalo tempat kita bisa pinjem Aula di kelurahan, tapi sanggup nggak kita beneran optimal disitu...jangan cuma formalitas doank, seengaknya kita bisa diperhitungkan sama masyarakat disini "

Semua masih pada diem untuk sementara waktu, sampai Wawan nyeletuk...

" Karang Taruna Pak Ketu! "

" Nape sama Karang Taruna? "

" Ya kita libatin mereka lah, pasti mereka sering jadi panitia mantenan disini, pasti pada kenal lah sama mereka...lagian acara kita berat kalo nggak ngelibatin mereka, setidaknya mereka jadi pemulus program kita Pak "

" Weh, bener kui Wan. Karang Taruna iso dadi dalan nggo PeDeKaTe karo warga Pak Bos "
( Weh, bener itu Wan. Karang Taruna bisa jadi jalan buat PeDeKaTe sama warga Pak Bos )

Ane ngangguk-ngangguk dulu, biar memancar itu aura pemimpinnya dah.

" Aku setuju Pak, mending kita ikutin usulnya Wawan, kita deketin Karang Taruna, biar yang Seminar Program Individu maupun Kelompok kita bisa ngena Pak" Adi juga mendadak bersemangat lagi.

" Oke, lagian kita emang butuh Karang Taruna buat Divisi Pora "

" Tul, sekali lempar batu dapet dua kaleng Pak Ketu " ucap Wawan yang udah nyengir.

" Oke dah...ntar sore kita bahas lagi sama anak anak lainnya "

" Oke Sip!! "


__***__



* Klik *


Ane udah nutup telpon buat Nyonya Muda, biasalah...ane nepatin janji kalo bakal share cerita ane seharian sama doi. Ya itung-itung jaga komitmen juga dah. Meskipun pancaran pesona Puspa kian terpancar, ane tetap berusaha... Putri adalah yang patut diperjuangkan.

Meeting after dinner memang sudah dilakukan, setelah ane telponan sama Adinda Putri tentunya. Memang nggak terlalu lama sih, karena ini sifatnya dadakan setelah mendapat respon tadi siang, ane langsung mengadakan meeting buat yang kita bahas tadi. Dan untungnya, semua suara langsung sepakat buat ngadain Seminar Individu dijadikan satu hari, tapi semua berkomitmen untuk menyiapkannya matang-matang, serta berusaha dekatin Karang Taruna juga.

Kelar meeting si Wawan nyeletuk...

" Main poker aja yuk "

Nggak pake nunggu semua bubar, Wawan langsung nyeletuk kek gitu. Entah dapat ilham dari mana nih anak.

" Ada kartunya po? " tanya Bowo.

" Dia kemana mana suka bawa kartu Bang " yang jawab malah si Adi, Wawan cuma nyengir.

" Dirimu pesulap Wan? " Puspa ikutan penasaran.

" Bukan, dia itu Dewa Judi " lagi lagi Adi yang jawab.

" Weh...inget tempat Wan, kita lagi KaKaeN, nggak lucu kalo digrebeg! " ane ikutan ngerespon. Lah gimana yak, belon juga bubar nih lingkaran, doi udah ngajak judi.

" Weits...sabar Pak Bos, gue nggak ngajak judi, tapi cuma main kartu doank "

" Iya Wan, inget lho judi itu dilarang " Husna ikutan ngasih nasehat.

" Sabar buk...gue cuma ngajak maen doank, daripada malam ini nggak ada gawe, kan mending maen...cuma hiburan doank kok " Wawan masih kekeuh.

" Mau main apa emangnya Wan? " Bowo keliatan nantang si Wawan.

" Gue apa apa bisa, Remi ayok, poker ayok, bomb kartu ya ayok... " Wawan keliatan nantang balik.

" Pada berani nggak? Brani nggak Tam? " Rani keliatan nantang si Tama.

" Eleh...yo opo karepe Nok, kene yo wani wae "
(Eleh...ya apa maunya Nok, sini ya brani aja)

Tama gantian yang nantang balik si Rani, keknya tuh anak dua pada dendam buat jail dah. Ane liat cuma Yuli doank yang nggak nanggepin, doi sibuk ngeliatin catetannya.

" Wei...brani ikut nggak Pak Ketu " senggol Bowo ke ane yang ngalihin pandangan dari Yuli.

" Apaan? maen kartu? "

" Iya...gue tantang lo nih Pak " Wawan menyeringai ke arah ane.

" Main apaan? Remi atau Bomb? "

" Bisa nya apa? yang gampang sih Bomb ..gampang disimak juga "

" Ya udah ayok.."

" Eit tunggu dulu...nggak seru kalo cuma main, yang kalah kita kasih hukuman " Wawan kian menyeringai ngeliatin ke semua kepala.

" Apaan deh, pake hukuman segala " Husna gregetan juga.

" Kan mainnya berempat nih, gue, Pak Ketu, Bang Bowo sama Tama...nah yang cewek jadi eksekutor hukumannya, dia jadi pendamping yang main, tapi kalo ada yang kalah...dia nggak bakal kena, cuma yang main aja, kalo cewek nggak bakal begitu sakit kalo menghukum, gimana? "

" Wah stuju " Rani yang duluan antusias.

" Oke " Husna juga ikutan.

" Wah...mau donk, lumayan bisa menghukum " Puspa udah nyengir pulak.

" Aku jadi apa Wan? " Adi yang malah bingung.

" Lo jadi Wasit aja...kalo ada yang ketauan curang, misalnya sembunyiin kartu...lo bakal yang nentuin hukumannya "

" Ah nggak seru Wan " Adi nggak mau.

Belum lama Si Wawan menjelaskan, Yuli sudah beranjak, sepertinya doi emang nggak suka dengan ide Wawan yang hura-hura kek gini.

" Nah lo gantiin Yuli aja, disini kayaknya cuma lo Yang paling letoy "

" HAHAHAHA "

Dan Adi cuma menanggapinya dengan tatapan gontai. Emang sih...doi bukan letoy dalam artian Tulang Lembut, tapi lebih ke arah hidup enggan matipun entar dulu. Paham nggak maksud ane? Adi tuh orangnya yang seperti menjalani seseuatu nggak ada semangatnya gitu dah, no komplain tapi dijalanin, nggak ngeluh juga, entengan dah kalo dimintain tolong...tapi ya itu tadi, paling sering nampilin komuk kusut alias ngantuk mulu.

Singkat cerita, terbentuklah empat pasang masih dengan posisi yang sama, masih melingkar, tapi lebih kecil.dari meeting biasanya, semua duduk bersila. Wawan beneran punya Kartu Bridge utowo kartu Remi. Game yang dimainin game bomb kartu atau istilah interlokal nya Big Two. Dulu pernah ane ceritain juga nih game, itu kalo ente nyimak.

Berdasarkan hompimpah...

Bowo, pria tambun, rambut belah pinggir, udud mild tipis, digigit pulak itu gabus kalo ngudud, dengan tatapan seolah olah Chow Yun Fat beneran. Dengan asistant Adi, dapat jatah menghukum narik kuping trus disentil pake tangan. Yakin dah itu pasti pedesss...mana Adi pulak yang jadi eksekutornya.

Wawan, yang katanya Adi sering disebut Dewa Judi, berambut Emo, kadang emang bikin emosi, suka menyeringai tiba-tiba dan tatapan ala Samo Hung nya, bakal menjadi lawan tangguh buat semua. Dengan asistent, Rani...yang beneran keknya sudah gregetan pengen ngasih hukuman buat Tama, apalagi hukumannya cukup ekstrem...nampar pipi. Haiisss...ngeri-ngeri sedap ane dah, ide nya Wawan emang camp red!!

Tama, yang tampilanya selalu flamboyan setengah ku'ul, selalu menjunjung tinggi bahasa kebanggaannya dan ngudud yang nggak berhenti kalo gabusnya belum bauk. Dengan asisten Puspa, dapet jatah menghukum pake jitak kepala...udah nyengir, beneran kepengen jitak kepala onta. Setdah...lirikannya udah beneran pengen menghukum ane.

Me, someone who lives with geblek ways. Nggak takut, meskipun sedikit ketar ketir sih. Udah siap ngeladenin tantangan Wawan, meskipun siap banget dengan aturan main ini. Satu orang tersisa bernama Husna sebagai eksekutor dengan menyelentik jidat.

Okedah ....

Ekstreem game has prepare...


" Sial!!! "










"Siasat Camp Red!! "




















emoticon-Sorry
profile-picture
profile-picture
profile-picture
17062018 dan 8 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di