alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
pentium99999 dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 20 # Duren Rasa Cinta

" Lagi dirumahnya Mas Deni Buk, Ibuk udah taukan...kalo Mas Deni sama Mbak Citra udah pulang kampung " itu hape ane masih nempel di telinganya Putri.

Doi duduk sambil ngeliatin tipi diruang tengah, senderan sama tembok. Sedangkan ane udah gegoleran pake bantal, suara tipi juga ane kecilin. Bimbim juga masih tidur dikamarnya, belum bangun dari tadi. Sedangkan Kiki masih asik dengan aktivitasnya di ruang tamu, ngumpulin segala berkas, yang ane nggak tau juga bakal apaan.

" Nda, di loud speaker aja...Mamas juga mau denger "

Putri langsung nurutin permintaan ane, langsung di loud speaker sama doi. Hapenya uda ditaroh di depan mulut doi.

" Iya udah tau kok Mbak Put, kemaren Mamasmu juga udah cerita " Suara Mamak lantang di sebrang.

" Oh gitu, berarti Ibuk juga udah tau ya...kalo Mamas sekarang udah tinggal disitu " tanya Putri sambil ngeliatin ane.

Ane emang udah resmi keluar dari Kosnya Bagong, semua isi kamar sudah ane pindahin komplit di ruang depan yang jadi kamarnya ane. Ane sempatin juga buat pamit ke Pak eRTe bareng Bimbim, menyampaikan kalo ane bakal KaKaeN di Kabupaten sebelah. Dan Bimbim yang ane wakilin kalo misalnya ada pertemuan rutin eRTe.

" Udah kok...Mbak Putri lagi ngapain ini? Kata Mamasmu...Mbak Putri sering masakin buat makan siang ya? " Ane denger Mamak menggebu gebu gitu dah.

Putri ngeliatin ane dengan muka yang sok digalak galakin tapi ngampet senyum juga. Ane cuma senyum kecil ngeliatin muka doi yang kek gitu. Yakin dah...ane gemez akut ngeliatnya ndul.

" Nggak sering kok Buk, cuma sesekali aja " balas Putri.

" MAAAK...Lagi musim apa disitu? " nggak tahan ane pengen ikutan, ya ane ikutan nimbrung dah.

" Musim duren Can, lagi murah disini " Kata Mamak yang udah ngeh ane ikutan merhatiin percakapan beliau sama Putri.

" Wahhh...pasti sambal tempoyak tiap hari, kirimin tempoyak Mak..." Ane antusias dengan kata itu.

" Iyo...agek dikirim, tapi Putri biso masak tempoyak dak? " kata Mamak yang langsung reflek pake bahasa sono.

" Tempoyak? " Putri heran, dan nanya nggak pake suara ke ane.

" Yo diajari lah Mak...kirimin resepnyo pake eSeMeS bae " ane bilang kek gitu.

" Kabau lagi musim jugo dak Mak? " Ane nanya lagi ke Mamak, yang itu ane juga demen.

" Nah kalo kabau lagi idak Can, iyo agek Mamak siapke tempoyaknyo " ujar Mamak ke Ane.

" Emang tempoyak itu apa Buk? " Putri yang penasaran akhirnya juga nanya.

" Tempoyak itu,...nah nanti biar Mamasmu aja yang jelasin " Mamak bingung mau jelasin nya gimana, malah ane yang diminta jelasin ke Putri.

Putri penasaran dengan kata tempoyak. Ane cuma nyengir doank ngeliatin ekspresi kentang nya Putri yang agak setengah dongkol karena nggak dapet penjelasan lengkap.

" Can...katonyo kau lah nak KaKaeN yo? " Mamak nanya lagi ke Ane.

" Iyo...ini jugo lagi diurus Mak, doake yo...mugo lancar "

" Oiyo kalo macamtu...baek baek samo calon Mantu Mamak disitu, jangan polah gino "
Mamak nasehatin ane, intinya ane baek baek sama Putri gitu lah ya.

Ane ngampet nyengir yang ngeliatin Putri yang emang ekspresi nya sok digalak galakin lagi.
Mungkin doi paham maksud Mamak, tapi masih samar samar.

" Ibuukk...Putri nanya donk, nih Mamas nggak mau jelasin, tempoyak itu apa? " Putri penasaran akut.
Doi masih ngeliatin ane pake tampang sok galak.

" Tempoyak itu isi duren Put, besok Ibuk kirimi ya "

" Mak...pake toples trus diisi kopi jugo, biar biso dikirim Mak "

" Nah, cacak iyes kau ni Can, tau lah Mamak ngirimnyo! " Nyokap sedikit sewot dengan penjelasan ane.

" Iyo...jangan lupo, kirim resepnyo lewat eSeMeS "

" Iyo, sudah yo...ingat jago diri disitu "

" Oke mother " ane jawab nahan cekikikan.

" Nah...tambah peneng budak sikok ini! " Mamak beneran tambah sewot.

" Biasa Buk...Mamas mulai kumat " Putri pun ikutan nyamber.

" Iya...emang kadang abis obat waras Mamasmu tuh! " Mamak kian sewot.

" Wew Mak...sades nian oi, ngomongi anaknyo cak itu "

Putri ngampet semyum ngeliatin ane.

" Sudah yo...Assalamualakum "

" Waalaikum sallam " Jawab ane berbarengan sama Putri.


* Klik *


" Mamass...tempoyak itu apa sih? "

" Tempoyak itu...duren rasa Cinta, Nda "

Putri hanya mencibir dengan ekspresi manjanya, abis itu seperti biasa..meletin lidahnya seperempat, ngeliatin ane setengah jutek, tapi ada terselip senyuman juga. Hmmm...makin sayang dah.


__***__



Percakapan dipagi hari minggu tersebut, membuat Putri beneran mencari tau, apa itu tempoyak? Doi beneran penasaran parah sama yang namanya tempoyak. Ane sih sebenernya nggak terlalu berharap kalo Mamak bakal ngirimin Fermentasi Duren tersebut ke Rumahnya Kiki.

Ternyata, semua udah diatur Putri sama Mamak. Mereka berdua intens komunikasi tanpa sepengetahuan ane. Tempoyak beneran hinggap dirumahnya Kiki, Putri antusias buka isi kiriman paket dari pulau sebrang. Yang terima paket emang Kiki, tapi yang buka jelas si Putri.

Malam itu seperti biasa, Ane ngejrang ngejreng pake gitarnya Rian diteras depan, bareng Rian sama Kiki yang lagi asik maen catur. Bimbim lagi njemput Reni buat kesini. Putri sudah berkutat dengan tempoyak di dapur. Otong katanya juga udah otewe menuju tekape, buat makan gratis lagi untuk yang kesekian kalinya.

" Ster " Rian mengancam perdana mentri Putih punya nya Kiki.

Kiki juga sepertinya berpikir keras, jangan sampe doi kalah gara gara Kuda Hitam yang keliatan gesit kesana kesini dari tadi. Apalagi secara posisi, komposisi Rian sudah berkurang banyak.

" Gerakin seluncurnya Ki, tutup pake itu " ane nyimak sambil masih megangin gitar, cuma petik senar satu doank.

" Woi diam lu Nta! " Rian sedikit sewot karena celetukan ane.

Kiki masih berpikir keras, jangan sampe salah langkah. Masukan ane, sempat doi pertimbangkan dengan melirik seluncurnya yang memang masih lengkap.

" Waiiii...bauk ini, Putri yang masak Tempoyak Can? " tiba-tiba aksen daerah langsung keluar dari mulut Rian, sambil noleh ke ane.

Jawaban ane cuma nyengir, yang membuat Rian mejemin matanya sambil mengendus endus aroma kental dari dapur. Ane kasih kode gerakin alis ke Kiki yang emang secara kebetulan noleh ke ane, doi paham kalo harus melakukan apa.

" Skak Sterr "

Kiki udah naroh Kudanya disisi kiri, yang secara tidak langsung Perdana Mentrinya udah mengancam jiwa Raja Hitam dari kejauhan, sedangkan Kuda Putih punya Kiki udah bertenger di depan salah satu prajuritnya, ikutan mengancam jiwa Perdana Mentri Hitam.

Seketika itu juga, ekspresi Rian langsung kalang kabut. Ngampet misuh beneran. Ane berhenti mainin gitar dan mengamati dengan seksama, yang membuat Kiki sedikit diatas angin.

" Ai nah...gara gara tempoyak! " gerutu Pikolo udah garuk garuk kepalanya.

" Bfffft...Ngapain ente nyalahin tempoyak, Yan? Kalah ya udah kalah aja "

" Ck, Kampang!...ai nah " Makin gusar Pikolo ngeliat Perdana Mentrinya menunggu detik detik buat ko'id.

" Diajarin Onta tadi ye Ki? " Rian seperti nggak terima.

" Ya nggak lah Mas...kan emang kupikir agak lama " balas Kiki yang emang sedikit ngampet nyengir.

" Lu bantuin tadi ye Can? " Rian ngeliat ke ane dengan kesalnya.

" Mana ada...coba ente perhatiin, dari tadi kuda ente tuh petakilan, nggak mau backing yang lainnya...ya itulah akibatnya "

" Ya udah...ikhlasin aja tuh perdana nya hahaha " Ane makin membuat Rian tambah dongkol.

" Masss...udah siap, yuk bantuin Putri " sapa Putri yang tiba-tiba udah digerbang pintu.

" Sono lu...dari tadi ngeribetin mulu! " Pikolo makin nggak terima.

" Hahaha...mati perdana mentri gara gara Tempoyak hahahaha " Ane melengos buat bantuin Putri nyiapin makanan di ruang Tengah.

Tidaklah berapa lama ane menghidangkan masakan, datanglah Otong yang udah duluan buat nangkring di karpet, didepan hidangan. Berangsur tapi pasti...Bimbim juga udah dateng bareng Nyonya nya.

" Woi Perdana Mentri Sekarat...makan dulu sini! " teriak ane dari dalam.

Nggak lama emang beneran Rian datang dengan muka kusut, berbanding terbalik sama Kiki yang sedikit sumringah.

" Put...dapet tempoyak dari mana? " tanya Rian yang udah duduk.

" Ada deh...coba dulu ya, baru pertama kali masak yang kayak gini" balas Putri dengan esem lega nya.

" Kayaknya sih enak, bauknya tadi juga mantap " balas Rian.

" Cie Putri...dapet dari calon mertuo yo Kak? " tanya Reni ke ane.

" Tau dah...katanya sih gitu " jawab ane sambil ambil cuci tangan sama ambil piring.

" Beuuhh...Sincan, fix dapat calon bini nih " Otong pun ikutan nyeletuk.

" Udah makan aja...ngemeng aja dah ente "

" Mbak Putri...makin joss dah masakannya " balas Otong yang udah mau ngunyah.

" Makasih...tapi tunggu dulu ngunyahnya Mas, Mamasss...pimpin doa donk "

Ane juga udah mau nyuap...terpaksa harus berhenti.


__***__



Yu yu udah dalam pelukan Putri, tipi juga masih nyala, Bimbim juga udah diteras depan sama Reni. Menyaksikan ronde kedua antara Pikolo sama Kiki. Dari tadi ane denger, Otong juga manas manasin keadaan, bilangnya Rian cupu nggak berani ambil tindakan. Mereka memang udah semakin akrab sih, misuh dan umpatan selalu keluar dari mulut mereka. Biasalah...Otong dari dulu emang suka manas manasin mulu, padahal pemanasan aja kurang pffft.

Terkait keperluan KaKaeN...Semua perihal dari kecil sampe yang cukup besar sudah disiapkan semua sama anak anak Divisi Dua Unit Satu, ane sebagai ketua unit tergeblek hanya memberikan titah buat menyediakan semua nya. Sumbangsih ane cuma pikiran sama tenaga, semua perlengkapan yang nyiapin adalah protokol Sekretaris dan Bendahara bersama anggota. Mulai dari galon plus dispenser, tiga unit komputer, buku buku bacaan buat anak anak kecil nantinya, papan tulis untuk aktivitas pendidikan mereka nantinya, pokoknya mah...every thing tersangkut semua kebutuhan di TeKaPe KaKaeN nantinya.

Ane sama sekali nggak ada sumbangsih barang penting disitu, mereka semua yang nyiapin. Dan itulah yang menjadi salah topik hidayat dimalam ini...malam terakhir sebelum ane berangkat esoknya untuk bertugas di daerah yang cukup pelosok tersebut.

" Mass...enak nggak Sambal tempoyak buatan Putri? " doi udah rebahan di paha ane, persis kayak Mbak Kasih dulu yang suka tiduran di paha ini.

" Enak Nda...kan Mamas juga nambah tadi " ucap ane ngeliatin tipi, sambil nyender ditembok.

" Syukur deh kalo enak "

" Gimana ceritanya itu...bisa bikin sambal tempoyak? "

" Ya dari Ibuk lah...kan yang ajarin Ibuk "

Yakinlah saudaraku sekalian...perasaan ane tuh macam dapet doorprize dah. Padahal simple doank tuh...tapi tak terhingga ane senengnya. Putri udah klop beneran sama Mamak, aiiihhh...ane makin bertekad, Putri harus jadi Mbaknya Felin. Titik.

" Nda...besok kalo Mamas KaKaeN, sering sering kesini ya...jangan lupa masakin Kiki sama Bimbim "

Jawaban Putri cuma nampilin muka ngeggemesin seperti biasanya, sambil noleh ke ane sebentar.

" Putri juga udah ngerti Mas... nggak usah Mamas kasih tau, Putri emang bakal sering kesini kok"

Doi ngemeng kek gitu sambil ngeliatin tipi. Ane masih ngeliatin doi yang semakin kesini emang makin caem.

" Iya deh, ntar minta tolong Bimbim atau Kiki aja ya "

" Iya "

" Mamas...kira kira ada yang ketinggalan nggak? " tanya Putri masih fokus ngeliatin tipi, padahal isinya iklan doank.

" Apanya? "

" Ya pakaiannya Mamas buat disitu lah? "

" Oh, nggak ada...kayaknya sih nggak ada "

" Mamas emang nggak ada sumbangsih barang disitu? "

" Nggak ada...cuma bawa badan doank, napa emangnya Nda? "

" Ih Mamas malu maluin...masa nggak ada barangnya Mamas sedikitpun disitu? "

" Ada sih...paling speaker doank, buat nyetel musik kalo pagi "

" Hmm...itu bukan sumbangsih Mamasss..."

" Lha, yang penting kan ada sumbangsihnya Nda "

" Ya udahlah...Putri cuma ngingetin lho "

" Iya Nda...makasih lho ya "

" Trus inget lho sama janjinya "

" Iya Nda, perasaan dari kemaren ngomongin itu mulu, udah...percaya aja sama Mamas napa?"

" Ya abisnya...Mamas tuh suka nggak peka! "

" Ya diingetin donk Nda "

" Awas aja kalo cinlok beneran!! " Doi uda ngalihin pandangannya ke ane.

" Buset dah...segitunya, pake ngancem segala "

" Ya udah, ntar Mamas telpon tiap malem dah " Ane berusaha meyakinkan pujaan hati ini.

" Bener ya...awas kalo bo'ong, pokoknya Putri yang bakal nungguin telponya Mamas!"

Doi udah cemberut, bibir bawah udah naik ke atas trus mukanya udah pake mode galak.

" Eleuuh...tempoyak kayaknya nggak berhasil bikin cewek ane adem nih "

Respon doi cuma meluk Yu yu sambil nampilin mata yang mengarah untuk merenggut jiwa.

" Iya Adinda Putri tersayang...udah donk manyunnya "


* Sep usep usep *


Ane belai dah tuh rambutnya, ngeliatin ane nggak pake kedip tapi manyunya sedikit berkurang.

" Maassss..."

" Hmm? "

" Ntar kalo Putri kangen, Mamas peka nggak? "

" Ealah Nda...apa hubungannya sih, iya ntar Mamas kasih kabar tiap jam dah "

" Ya nggak gitu juga Mass...Putri tuh maunya Mamas ngerti kalo Putri lagi kangen "

" Ya mana Mamas tau lah, kapan jamnya Putri kangen? "

" Aaaa...Mamasss nih " doi manyun lagi, manjanya mulai kambuh, level dua sudah.

" Apaan sih?...iya trus Sayang tuh maunya kek gimana? "

" Maunya Mamas ngertiin Putri " doi udah ngerengek, masih ngeliatin ane dengan yang udah belo, level lima.

" Ya udah, merem "

" Kok malah disuruh merem sih? "

" Lah katanya pengen dingertiin? "

Doi akhirnya nggak membantah. Memejamkan matanya, tapi arahnya masih ke arah ane.

" Nah...sekarang coba bayangin, Mamas lagi ngapain? "

" Hmm? "

" Iya bayangin...Mamas lagi ngapain? "

" Lagi duduk disitu, belai kepalanya Putri "

" Nah...gitu aja kalo Putri lagi kangen, bayangin aja Mamas lagi belai kepalanya Putri "

Doi buka matanya, manyunnya udah beralih dengan senyum manis nya dulu.

" Mamasss "

" Hm? "

" Sini deh "

" Weh...ada anak anak didepan! "

" Maassss "

" Apaan sih? "

" Sini dulu kepalanya "

Ane nurut deketin kepala ke kepalanya Putri.

Pelan pelan menunduk, mendekatkan ane punya kepala.


* Cup *


Doi sukses mendaratkan kecupan di pipi kanan ane. Ayayai....

Mm...balas nggak ya? Balas aja dink...


* Cup *


Ane balas kecup dah tu di atas alis kirinya.






























" Wah...nggak bener nih, ngapain nggak dikamar aja sih? "















Ane sama Putri terkejoed terhenyak kalo ada to be continued.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
pentium99999 dan 10 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
Cuit..cuit...emoticon-Menang
profile picture
dexa.monix
kamar ada yang kosong tuh wkwkwk
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di