alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
Alea2212 dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 19 # Tekape Kakaen

Ane memang sempet ngerasa dongkol juga sih. Ngapain coba si Puspa nanya kek gitu? Ane sih nggak pengen diungkit ungkit lagi tuh yang namanya Mega, apalagi sama orang yang nggak tau sejarahnya ane sama Mega.

" Maaf Ya Pak Ketu...hmmm...aku tuh nggak maksud buat dirimu marah, maaf ya "

Ane diem doank, dan itu sepertinya semakin membuat Puspa merasa bersalah.

" Pak...Pak Ketu, maaf donk...beneran nggak maksud, Pak...Pak Ketu? "

Puspa semakin keukeuh buat minta maaf, tapi Ane masih fokus membuntuti motor yang dikendarai sama Adi di depan. Beneran nggak pengen nggubris si Puspa, masih rada dongkol sih.

" Ya udah deh, kalo emang nggak dimaafin...yang penting aku nggak maksud lho Pak Ketu "

" Sebenernya ente siapa sih Pus? "

" Iya? "

" Sebenernya kamu siapa? kok berani nanya kayak gitu? "

" Duh marah beneran nih kayaknya Pak Ketu, siapa yang nggak tau Mega sih...maaf ya Pak Ketu "

" Dulu kamu temennya Mega ya? "

" Nggak sih, bukan teman...tapi pernah saling sapa aja, ya dulu kan semua hampir pada tau, kalo Pak Ketu pacarnya dia "

" Iya...itu cerita lama Pus, tolong nggak usah bahas itu lagi "

" Kayaknya yang M itu Pak Ketu deh hahaha " tanpa merasa bersalah, ni anak malah ngakak lagi.

" Aku lagi nggak bercanda Pus! "

Doi mendadak diem dan nggak ngomong lagi...

" Tapi lagi ngerjain ente mwehehehehe "


* Puk *


Doi nepuk pundak kiri ane, sambil mendadak sumringah lagi.

" Sialan nih Pak Onta!!...aku jadi merasa bersalah beneran nih "

" Hehehe...makanya, jangan sok dah...jangan kek gitu lagi ya, beneran ane nggak mau bahas dia lagi "

" Iya deh...siap Pak Onta Ketu! "


__***__



Perjalanan yang cukup jauh nan melelakan kami tempuh bersama. Satu jam setengah kita nyampe disebuah rumah dengan halaman berdebu, sebuah rumah di cat warna ijo tua namun sepertinya nggak ada penghuninya. Semua terlihat tertutup rapat.

" Genah iki omahe po Tam? "
(Yakin ini rumanya Tam?)

Ane yang terakhir markirin motor disitu, semuannya udah pada ngaso di teras depan itu rumah. Terkecuali ane sama Tama yang udah celingak celinguk di halaman, disamping motor yang terparkir. Dimana kami berdua masih fokus ngeliatin hapenya Tama, doi nyatet alamat rumahnya Pak Dukuh di dalem hapenya.

" Kudu ne yo genah iki Bro "
(Searusnya ya bener ini Bro)

Tama masih tolah toleh ke segalah arah, siapa tau ada yang bisa ditanyain. Ane malah manggil si Husna buat merapat, yang nggak pake bantah doi udah berada disamping ane sama Tama.

" Ada apa Pak Ketu? "

" Punya nomernya Pak Dukuh nggak? " tanya ane ke Husna.

Doi langsung tanggap untuk mengeluarkan hapenya dan mencari nama Pak Dukuh di phone book hapenya. Husna sempet ngasih liat ke ane nomernya Pak Dukuh ke ane. Tama juga masih sibuk nyari tetangga rumah ini.

" Bisa hubungi beliau nggak? " minta ane ke Husna.

Lagi lagi nggak pake membantah Husna langsung sigap buat telpon Pak Dukuh tersebut. Doi melipir menjauh dari ane. Dan sepertinya memang nyambung, doi udah bercakap cakap dengan telponnya. Nggak lama abis itu, doi merapat lagi ke ane.

" Bener Pak Ketu, kita disuruh nunggu dulu...beliau baru mau pulang dari hajatan " Husna menjelaskan singkat ke ane.

" O ya udah kalo gitu, kita tunggu aja "

" Genah Bos, kui omahe Pak Marno "
(Bener Bos, itu rumahnya Pak Marno)

Tama bergabung lagi sama ane dan Husna setelah sempat bertandang ke tetangga kesebelah. Ane jawab pake jempol doank ke arah Tama. Husna udah merapat lagi bareng anak-anak lainnya di dalam teras. Sedangkan ane lebih memilih buat nyebat di bawah po'on rambutan nggak jauh dari itu Rumah, dibuntuti pulak sama Tama.

" Tam, ngko kowe wae yo sing nembung "
(Tam, nanti kamu aja ya yang ngomong minta ijin)

Ane udah jongkok dibawah po'on Rambutan, udud udah nyala, nyempil disudut bibir, sambil ngeliatin ke teras, dimana anak-anak lainnya juga kayaknya udah ngobrol haha hihi.

" Welah kok aku bro? ha sing dadi ketua ki kowe "
(Welah kok aku bro? lha yang jadi ketua tuh kamu)

Tama juga udah jongkok disamping ane, melakukan aktifitas serupa dengan ane.

" Kromo ku durung apik Bro, nah...nek kowe kan pancen mumpuni Jawane, ket lair wis genah wong Jowo ne. Wakili lah...ngko sing kurang tak tambai nggo boso Indonesia wae "
(Bahasa Kromo ku belum bagus Bro, Nah...kalo kamu kan emang udah benar benar Jawanya, dari lahir udah beneran Orang Jawa nya. Wakili lah...nanti yang kurang tak tambah pake Bahasa Indonesia aja)

" Yo wis lah...tak kiro awakmu ki wis iso tenan oso Jowo "
(Yasudahlah...ku Kira kamu nih udah bisa bahasa Jawa beneran)

" Iso sih iso...ning boso Kromo ne wae sing nggenah rung apik "
(Bisa sih bisa...tapi bahasa Kromo nya aja yang beneran belum bagus)

" O yo yo...wis lah, nyantai wae "
(Oya...sudahlah, nyantai aja)

" Unite awake dewe ketoke rodo apik lho Can, sing ayu ono loro...kowe naksir sing endi Bro? "
(Unitnya kita sepertinya agak bagus lho Can, Yang cantik ada dua...kamu naksir yang mana Bro)

Itu si Tama ngemeng sambil ngepush, duduk ngejongkrok sama kek ane, mirip orang mau buang hajat berjamaah di bawah po'on Rambutan gitu dah. Ane perhatiin, kayaknya doi lebih ngelirik Rani yang emang punya senyum manis dengan gigi gingsulnya.

" Aku ora wae Bro...wis nggenah ndue neng omah "
(Aku nggak aja Bro...udah pasti punya di rumah)

" Woaahh...gayane Pak Ketu, sing ning omah yo ben neng omah Pak...nek ning kene bedo crito "
(Woaahh...gayanya Pak Ketu, Yang di rumah ya biarlah di rumah Pak...Kalo disini beda cerita)

Tama ngeliat ke ane sambil nyengir, itu topinya dilepas pulak sambil ngipasin kepalanya yang memang terasa panas. Ane cuma nyengir doank pas waktu doi noleh lagi ke arah teras.

" Nek Kowe...keto'e wis disambut yo Tam, Rani ket mau tak delok yo sok noleh ning awakmu "
(Kalo kamu...kayaknya udah disambut ya Tam, Rani dari kulihat yo suka ngeliatin kamu)

Tama langsung reflek ngeliat ke ane. Mukanya malu ngampet nyengir.

" Haa...rak yo tenan tho? Tak sambit watu nek kowe sih ngeyel "
(Nah...bener kan? Tak lempar batu kalo kamu masih ngeyel)

Ane makin memojokkan Tama yang beneran nggak bisa ngumpetin rasa naksir nya ke Rani.

" Bajigur igh...ketoro tah Pak? "
(Badjinganggur...keliatan ya Pak?)

" Hahaha...wis tah Tam, keto'e we wis ono di acc karo Rani kui... "
(Hahaha...udahlah Tam, keliatannya kamu udah di acc sama Rani tuh...)

" Hahaha...atur lah Pak Bos, ben aku iso dadi tenan hehehe "
(Hahaha...atur lah Pak Bos, biar aku bisa jadian beneran hehehe)

" Yo ngko ndelok sikon, sopo reti kowe iso entuk bonus mwehehehe "
(Ya nanti liat sikon, siapa tau kamu bisa dapet bonus)

Tama nyengir sambil ngancungin jempol, trus masang Topinya lagi ke Kepala. Ane bales cuma nyengir doank sambil ngabisin udud yang kian terkikis.

" Nah kae keto'e Pak Dukuhe "

Tama ngasih liat pake lirikan matanya ke arah timur, yang memang ada bapak-bapak pake baju Batik berjalan ke arah rumah tersebut. Ane matiin udud dengan segera, Tama juga udah beranjak duluan buat nyamperin tuh Pak Dukuh.


__***__



Beliaulah yang bernama Pak Marno, menjabat sebagai dukuh disini. Kepalanya pelontos diatas tapi disekitaran samping kanan kirinya masih ada rambutnya, setengah beruban namun masih terlihat gagah dengan gaya berjalannya yang kek aparat, inget lho ya...bukan keparat.

Kami disambut hangat beneran sih, beliau ternyata memang sudah dikasih tau lewat Biro KaKaeN kampus sama Dosen Pembina juga kalo kami bakal survey di hari ini. Kebetulan memang Dosen Pembina adalah Dosennya Husna di kampus, dan bukanlah kebetulan kalo Husna adalah sepertinya anak kesayang tuh Dosen. Sregep bener dah si Husna...ane aja nggak segitunya.

Tama memang yang jadi pembicara dalam rangka meminta izin dari Pak Marno untuk rumahnya dijadikan sebagai base camp KaKaeN. Ane sama Husna sebagai pelengkap buat memperkuat izin yang diajukan sama Tama. Pak Marno emang keliatan dari luar agak galak, eh ternyata orangnya humoris abis.

Dikasih liat lah kita dimana tempat yang akan kita tempatin, dibelakang rumah beliau ternyata ada sebuah rumah khas Joglo, dimana rumahnya memang luas tapi tingginya paling juga satu meter setengah. Rumah ini sudah berlantaikan semen dan berdinding tembok, cuma memang gentengnya udah keliatan rapuh nan ringkih. Nah rumah ini, katanya yang bakal dijadikan pusat aktivitas KaKaeN kami nantinya.

Didalam rumah cuma ada dua Kamar, satu dapur, sama satu kamar mandi. Kamarnya itu juga satunya udah dipake buat keperluan gudang sama Pak Marno, segala macam perkakas ada didalam tuh kamar. Kalo siang hari emang keliatan banget agak remang remang, dan biar keliatan terang kita semua harus buka jendela. Tersisa satu kamar berukuran sempit, kita sepakati bersama sebagai ruang buat sholat. Ya udah, ruang tengah kita sepakati sebagai tempat tidur berjamaah kaum Adam.

Ada sebuah Kamar yang cukup luas tepat disamping rumah Joglo yang disebut "Tabon" sama Pak Marno tadi. Kamar ini sebenernya masih satu kesatuan dengan rumahnya Pak Marno, listriknya juga masih ngikut dengan rumah Pak Marno. Beda dengan rumah Tabon yang bakal jadi base camp, listriknya udah tersendiri. Kamar yang ditunjukkan sama Pak Marno emang beneran luas. Enam belas meteran dah kira kira luasnya...dimana memang sudah ada tempat tidur di dalamnya, dulu kata beliau...adalah kamar Ibunya yang sempat sakit tua, jadi nggak terlalu jauh kalo buat ngerawat Ibunya. Berhubung kamar ini memang sudah jarang terpakai karena Ibunya juga udah meninggal dunia. Jadilah untuk sementara, dijadikan kamar bersama buat kaum Hawa.

Sempat bersantap siang juga dengan Beliau dan Istrinya, kami akhirnya mengajukan diri untuk undur diri. Disepakatilah juga sama Pak Marno kalo untuk listrik dan airnya sudah dibayari oleh pihak Kampus, tapi Kami diminta untuk tetap berhemat, terutama sama yang namanya air. Kalau untuk keperluan makanan, kami dipersilahkan untuk masak sendiri di Tabon tadi.

Perjalanan pulang...

Waktu semakin mengarah ke petang, formasi berkendara masih seperti berangkat tadi. Walaupun emang terasa capek, ane masih fokus buat berkendara. Namun ternyata, ada insiden kecil di depan ane. Adi jatuh dari motor akibat kurang keseimbangan pas berpapasan dengan kendaraan lain dari arah berlawanan, yang emang ngebutnya ampun. Apalagi ini jalan emang terhitung sempit, meskipun sudah diaspal. Untungnya Adi sama Yuli nggak terjadi apa-apa, lukanya juga hanya luka lecet.

" Dirimu nggak apapa kan Di?...Yuli? " tanya Puspa yang langsung sigap turun dari Super X.

Ane sempet manggil yang bagian depan untuk muter balik, karena kecelakaan kecil ini. Semua pada ngeh dan memang pada muter balik. Puspa udah membopong Yuli yang memang keliatan sedikit shock, doi sempet ngasih air minumnya buat Yuli. Sedangkan Adi masih sigap buat mendirikan motornya, yang ane juga bantu buat mendirikannya.

" Ran, Maaf ya " Adi beneran merasa bersalah karena udah bikin Motornya Rani jatuh ketika Rani udah nyamperin kami.

" Udah nggak usah dipikirin Di, yang penting kalian nggak apa-apa kan? "tanya Rani.

Adi mengangguk pelan, perasaan bersalah karena kurang berhati-hatinya nggak bisa disembunyiin. Yuli masih keliatan lemes, tapi Puspa semakin sigap buat nenangin Yuli.

Semua udah pada ngumpul dipinggir jalan, yang dimana memang kanan kiri adalah hutan. Tama juga nyempetin buat ngecek motornya Rani, untungnya masih bisa dihidupin sama Tama. Semua pada kasih suport ke Yuli dan Adi, buat tenang nggak usah grasa grusu lagi buat keburu pulang.

Terlepas dari itu, ane akuin dah...pandangan ini tidak terlepas ke arah Puspa. Sepertinya doi anaknya baek dah...

Apa ane suka sama nih anak yak? Semoga aja nggak...

Nggak salah hee...

emoticon-Peace
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Alea2212 dan 11 lainnya memberi reputasi
profile picture
Onyonyoi
Heiisss genah iki,,,,,wediombo tenan
profile picture
jiyanq
Wah,udah lupa sama pesen Nyonya Muda ya?!
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di