KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

49. Drug



Jadi hal yang ngebuat gw stres berat pada masa itu adalah, ketika segala resiko udah siap gw ambil, gw perjuangin demi cewek yang gw sayangi, tapi feedback yang gw dapet justru kita udahan tanpa alasan yang jelas. Ketika dia bilang aku udah ga sayang lagi sama kamu, relung hati gw yang paling dalem cuma bisa bilang,

"dia bohong"

Yah tapi gimanapun juga ini pilihan dia, sekuat apapun gw usaha sampe gimana2pun kalo gw bukan pilihan dia, lebih baik mundur, karena itu salah satu prinsip hidup gw. Jadi apa yang gw lakuin pasca jomblo dari Nadia, rinciannya adalah gw hidup dengan sangat tidak sehat, berada di fase titik hidup paling rendah. Kenapa gw bilang paling rendah, gw ngerasa udah jauh dari tuhan, tuhan yang mana nih ??? bodo amat, pokok zat yang udah nyiptain dunia ini. Ngerasa muslim tapi udah niat berkianat, mau masuk Kristen tapi juga buat apa, jadi gw harap kalian bisa sedikit memahami gimana posisi gw saat itu. Ah lebay lo cuman gegara cewe doang segalau itu minta dingertiin segala, karena mental yang ga mateng pada saat itu ngebuat gw jadi pribadi yang gampang hanyut kesana kemari. Dan dari sinilah dimulai hidup bebas ga karuan mulai dari skidipap ama cewek dugeman bahkan hampir make Narkoba.

Saat itu gw ttep kontak sama Citra, kira2 udah ada 2 minggu sejak gw jomblo dia udah balik ke Malang. Tapi gw belum mau nemuin dia, cuma sesekali kita telfonan, itupun masih say hello doang karena gw ga enak ati ama dia. Sebenernya selama masa lajang itu juga, Citra adalah cewek yang cukup ada buat gw, tapi karena perasaan masih ga bisa bohong, gw belum bisa trima dia sepenuhnya, hingga pada akhirnya dia berhasil,

"berhasil ngebuat gw jatuh cinta kembali untuk keduakalinya"

Titik puncaknya adalah sekitar satu bulan pasca putus, dimana2 tempat gw nongkrong bahkan kamar kos isinya bayang2 Nadia. Sudut kota yang gw temui isinya Nadia semua, bikin pikiran gak tenang dan gak karuan. Ga jarang gw mimpiin dia, apa dia bahagia dengan pilihannya, entahlah. Untuk mengatasi hal tersebut, akirnya gw sering dugem bareng Frans, yah cuma dia yang bersedia nemenin gw dikala broken. Gw sempet bilang ke Frans, gw gada niat ngajakin lo jadi jelek lagi, tapi kalo lo mau ikut, yaudah kuy aja bareng gw. Dalam hidup bebas itu gw ga pernah ngajak Damar ataupun Konjin karena gw tau ini bukan ranah yang pantas buat mereka pijaki. Cukup gw dan Fans seorang yang tiap malem pulang dugem mabok ga karuan.

Tiap pagi bagun selalu muntah2 di kamar mandi, kadang bang Taki ngeliatin gw kenapa dipikir lagi sakit, Mba Marta juga gitu, dibeliin bubur ayam mulu tiap pagi sampe pada satu titik gw curhat sama Mba Marta ga nyadar dalam keadaan berlinang air mata. Sesedih itukah gw saat itu, yah mau dijelasin gimana lagi bro yang gw rasain juga kaya gitu. Sampe masuk bulan kedua, barulah Citra gw persilahkan masuk dalam kehidupan gw yang amat berantakan, yah benar, amat sangat berantakan. Gimana respon Citra ???? okey kita liat . . .

"hallo A, ntar malem mau diajakin rapat sama orang2 caffe, katanya suruh dateng, kayanya ada sedikit masalah sama Aa" telfon Citra diseberang yang hampir rutin kita lakuin tiap beberapa hari sekali, itupun juga bahas soal kerjaan.

"hmmm ... iya, jam 8 malem kan" jawab gw datar.

"Aa, gimana hari ini ???"

"gimana apanya ???"

"baik2 aja ???"

sejenak gw diem, dibilang baik juga enggak, mau bilang enggak baik tapi juga lagi rada sedih, nah lo bingung kan deskripsiin perasaan sendiri gimana.

"yaaaahhhhh lumayan cukup baik, kenapa emang"

"ya gapapa sih nanya aja, denger2 Aa sekarang suka dugem ya kalo malem ???"

"ko kamu tau, kenapa, mau ikut ????" jawabku ketus.

"enggak, cuma ingetin aja, jangan sering2, kalo sesekali gapapa"

"iya2, udah dulu yah . . . lagi ada urusan nih" alasanku mengakiri percakapan.

"A, kalo lagi bingung harus ngapain, Aa bisa sholat, terserah mau sholat fardhu atau sunnah, yang penting larinya jangan ke hal negatif, yaudah met beraktivitas A, sampai ketemu nanti"

Belum sempet gw jawab telfon udah mati duluan. Sejenak ucapan citra tadi seolah ngedoktrin gw ini masih seorang muslim. Apa iya gw masih muslim ??? Udah sebulan lebih gw ga sholat, gila !!!. Dalam hati gw mikir wah udah jauh juga nih, mampus kalo sampe tiba2 gw dimatiin dalam keadaan kaya gini. Gw beranjak duduk dikasur, gw ambil dompet dimeja, gw buka dan ambil KTP, gw baca dengan seksama, gw masih muslim coy. Tapi udah lama gw ga sholat. Berarti gw islam katepe dong.

Ga lama gw kebelet pipis kan, nah gw masuk kamar mandi, pas di dalem keinget belum sholat Isya. Masalahnya, pas mau mulai wudhu gw berasa maha canggung mau mulai gimana hampir lupa urutannya. Akhirnya gw keluar kamar mandi dalam keadaan belum suci. Gw mikir, wah gawat juga nih, kayanya gw udah kelewatan jauhnya. Tapi sayang, ttep aja saat itu gw gagal sholat perkara canggung mau wudhu.

Abis meeting sama orang caffe intinya gw kena peringatan karena sebulanan ini ga masuk kerja, yah beginilah berantakannya hidup gw. Pas ketemu Citra gimana di studio ??? ya ga ngobrol lah orang gw nya diem ga mau buka topik, kelar urusan gw selalu nyelonong pergi duluan ga membaur sama orang lain. Hingga disuatu hari gw dapet kenalan dari orang jauh, ada obat yang katanya dapat nenangin diri bikin relax. Cod an lah gw dengan orang itu yang setelah gw telusuri ternyata Narkobah, yah gw sadar itu barang haram udah di genggaman tangan gw. Di kos lagi sepi, gw udah siap mau make, tiba2 telfon lagi dari Citra. Dalem ati duh ganggu aja ni anak gabisa apa biarin gw bentar aja.

"hallo A . . ."

"iya apaan Cit ???" tanyaku kesal.

"Kenapa pas kita ketemu Aa ga mau nyapa duluan sih ???"

"yah kenapa ya, karena gada topik yang enak aja buat dibicarain, segitunya kamu"

"ini udah hampir dua bulan loh sejak Aa putus dari ka Nadia"

"bisa ga sih jangan sebut nama itu lagi, dah lah bikin Bete aja kamunya !!" tengah gw hampir matiin telfon langsung di jawab sama Citra.

"Gini ya A Citra jelasin perasaan Citra ke Aa, Citra sayang tulus banget sama Aa, mungkin waktu Citra ga banyak, tapi Citra pengan Aa jadi pribadi seperti yang dulu lagi"

"yang dulu lagi gimana maksud kamu !?"

"Aa bisa nilai dari diri Aa sendiri sampai saat ini gimana, sehat gak, baik gak, kalo emang down karena masalah kemarin its okay tapi mau sampai kapan ??? Aa tiap malem ngedugem, tidur ama cewek juga kan, Citra tau A, CITRA TAU !!!!! tapi mau sampai kapan ??? kalo udah ngelakuin itu semua Aa bakal tenang ??? enggak kan, yang ada Aa makin candu lagi buat nyari yang lebih bisa nenangin Aa. Abis dugem sampe tiduran ama cewek apa lagi ?? Aa mau make Narkoba jugak ???

JEDEEEEEERRRRRR !!!!!!!! entah saat itu Citra tau gw mau make Narkoba apa engga, tapi kebetulan itu bener2 bikin gw merinding didepan barang haram yang hampir gw pake ini. Dan kemudian dia masih lanjut ngomong mirip mamah Dede lagi ceramah subuh.

"disini ada orang yang lebih sayang sama Aa dari pada diri Aa sendiri, yaitu Citra A !!! Citra mohon Aa jangan kaya gini terus"

Samar2 lirih tapi gw bisa jelas rasain dari apa yang dia ucapin, Citra nangis diseberang telfon. Karena gw ??? ya sepertinya begitu, saking rusaknya gw. Ga banyak percakapan yang bisa gw bales dari mulut Citra. Bahwasanya apa yang dia bilang semuanya adalah Benar. Lama kelamaan gw pandangi barang haram depan gw ini, kalo udah dugem, tidur ama cewek terus apa lagi. Mau narkoba juga, gimana masa depan gw. Kayanya dikit lagi gw bakal game over nih.

Telfon dari Citra barusan seolah bentuk teguran dari tuhan bahwa gw masih disayangi. Dengan perasaan masih bergerundel gw keluar depan kos menuju pinggir kali yang saat itu airnya lagi melaju kenceng banget, akirnya dengan berat hati gw lempar barang haram itu ke kali hanyut bersama arusnya. Wih gila plong banget anjir rasanya, kaya seolah gw baru aja masuk satu tahap fase kehidupan yang lebih baik. Dan hal yang mengejutkan gw adalah tukang parkir lalapan sebelah kosan.

"tadi tu apaan bang, maen buang aja pinggir kali"

"NARKOBA noh !!! apa si lu kepo banget jadi tukang parkir, Anjir ni orang, gw bikin jadi manusia tulang lunak kaya gepre'an Bu Sardi tau rasa lo !!!"

Narkoba udah gw tinggalin, jadi chapter selanjutnya apaan ??? Rasa2nya sejak kejadian saat itu perasaan gw mulai mikirin perkataan Citra. Hmmmm ..... ga terasa udah hampir setengah tahun ini gw kenal dia. Apa baiknya gw tembak dia aja ???
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 6 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di