KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

46. Confused



Sekarang apa yang mesti gw perbuat setelah tau apa yang di sampaikan bokap Nadia sejatinya adalah hal yang benar. Dalam hati gw mikir ngapain juga sampe kesini segala sih, semuanya bakal percuma, gada yang bisa gw perjuangin. Dan disaat keputus asaan gw yang gak berarah, Nadia mandang gw penuh harap, berharap gw masih mampu untuk berjuang sedikit lagi,

Sampai pada batasnya . . .

Cuma hal itu yang ngebuat perasaan gw sesaat menjadi hangat, yah ... bakal gw perjuangin Nad, sebisa gw, semampu gw, semoga . . . selalu . . . gw masih belum nyerah, demi satu tahun kita yang udah kita lewatin bareng bareng, demi semua pencapaian yang udah kita raih sejauh ini. Meski sempet gw menduakan hubungan ini tapi jujur disaat seperti ini gw ga ingin kehilangan Nadia, Demi tuhan ...

Gw ga ingin kehilangan dia . . .

"om, saya tau ini mungkin akan sia sia, tapi setidaknya saya memperjuangkan rasa sayang Nadia sampai di penghujung waktu yang saya miliki buat dia"

"kalau kamu memang sayang sama Nadia, harusnya kamu bisa mikir jernih bahwa buat bersanding sama dia di pelaminan butuh keyakinan yang sama, saya ada tawaran buat kamu sebagai bentuk alternatif jika kamu memang sayang sama anak saya"

"Alternatif ???"

"iya, pilihan buat kamu"

"pilihan apa om ?? saya masih belum ngerti"

"kamu masuk keyakinan kami, saya restui Nadia sama kamu, cuma itu pilihannya"

AANNJIIIINKK !!!!! disaat seperti ini demi Allah gw bingung. Sumpah bingung banget, padahal waktu di sempu udah mantep untuk gakan pindah keyakinan, tapi kenapa ini bisa mendadak pikiran gw terbesit apa iya gw ikut keyakinan Nadia. Sedangkan mendengar ucapan itu, Nadia cukup tercengang bukan main, matanya lari kebawah merunduk seolah menyesal udah nyeret gw dalam keadaan seperti ini. Bahwasanya dia tau bagaimana kecamuk hati gw di kasih pilihan seperti itu. Mungkin gesture nya bilang . . .

MAAF UNTUK SEMUANYA . . .

Mungkin Nadia juga gak pernah berharap ayahnya bakal ngasih penawaran seperti ini. Jika memang iya ini adalah jalan untuk bisa beranjak satu langkah lebih serius sama Nadia, gw bisa nikahi dia seperti angan2 gw sebelumnya. Saat itu Citra sama sekali gada di benak gw, yang ada dalam prioritas itu adalah Nadia semata. Sungguh gw merjuangin Nadia dalam batin dan benak gw yang tengah berkecamuk.

"kamu gak perlu sebingung ini Geri, om tau ini berat buat kamu"

"saya gak bisa jawab om . . ." jawabku penuh sesal.

"kamu gak harus jawab sekarang, tenang aja, karena kamu juga perlu waktu untuk mikir"

"waktu ???"

"iya, om kasih waktu satu minggu, kamu fikir baik2"

"om serius dengan tawaran om ini ???"

"bentuk pemberian waktu adalah hal realistis yang bisa membuktikan bahwa tawaran saya serius Geri, apa yang masih kamu ragukan dari tawaran saya ??"

"setelah saya pindah Kristen om beneran restu sma hubunan kami, gak perduli dengan saya yang berada status sosial dibawah om ?? saya dari keluarga biasa, hanya keluarga PNS juga wirausaha kelas menengah, berpendapatan cukup setiap bulannya, om tidak keberatan ???"

"kamu gak perlu minder dengan itu, om bisa kasih kamu usaha properti untuk dikelola nanti kalo kamu mau, om tau ada jiwa bisnis dikepala kamu. kamu tipikal orang yang berfikir pengorbanan harus setara dengan apa yang di dapatkan. maka dari itu om beri penawaran menarik untuk kamu fikirkan dulu"

Siaaaallll, kenapa orang itu bisa tau apa yang ada dikepala gw. Emang bener gw adalah orang yang berfikiran seperti itu. Tapi dalam hal ini yang harus gw tuker adalah keyakinan, gw harus nuker agama dengan orang yang gw sayangi dan iming2 harta di depan mata. Bahkan dalam kebingungan ini gw heran kenapa gw ga bisa nolak tegas seperti waktu sebelumnya.

Percakapan pagi itu berakhir dengan tawaran Nadia dan pekerjaan skala besar juga keinginan akir tahun depan bisa segera nikah sama Nadia. Gw beranjak pulang dari rumah megah itu dengan perasaan bingung dan maha bimbang belum pernah kaya gini sebelumnya, sampai buat jalan aja kaya orang hilang arah ga tau harus berpijak kemana. Sampai di mobil gw mau cabut tiba2 pintu kaca di getok Nadia dari luar, Gw liat sekilas matanya sembab memerah nahan air mata teramat sangat.

"maafin aku yank !!!!" tangisnya berurai sambil megangin tangan gw.

"udah yank udah, gapapa, bukan salah kamu" tenangku pada Nadia.

"kamu tau kan, saat ini aku adalah orang yang paling ga mau kehilangan kamu" tangisnya makin menjadi2.

"iya tau kok, udah jangan nangis lah, buruan masuk rumah gih, aku juga ga mau kehilangan kamu"

"tapi papah udah buat kamu bingung stengah mati gara2 tawarannya tadi"

"itu bisa di pikir nanti kok, yang penting kamu baik2 aja dulu di rumah, semoga ada jalan keluarnya ya"

"aku pingin nemenin kamu main di Jakarta meski cuma sebentar, tapi sikon kaya gini rasanya ga mungkin papah ngizinin aku, maafin aku yank"

Gak banyak percakapan yang bisa gw ucapkan disaat kepergian gw waktu itu, isinya semua cuma tangisan kepedihan yang memilukan hati. Gw melaju lembut membelah lalulintas yang begitu macet siang itu dijalanan Jakarta Selatan, Meski ada beberapa kenalan di Jakarta, pikiran gw saat itu cuma pingin balik ke Bandung, balikin mobil terus pulang ke Malang lagi. Jadi abis makan siang di pinggir jalan, gw langsung cabut ke Bandung.

Selama perjalan pikiran gw banyak kosong, untung di tol gw aman ga sampe kecelakaan maut. Kadang bayangan bisa hidup berdua ama Nadia terbesit di benak gw, bagaimana bahagianya Nadia bisa di sampaing gw, kehidupan dengan finansial yang cukup kuat, dan banyak imajinasi manis lainnya yang memanjakan isi otak gw kala itu sampai ga terasa jarak Jakarta Bandung terasa begitu cepat.

Bandung sore itu begitu indah, gw cuma bisa balik lagi ke hotel yang tadi pagi udah gw cek out-in. Gw belum hubungi Citra, pikiran gw masih kacau berantakan gak karuan. hingga pada malem hari Citra Nelfon duluan nanyain keberadaan gw. Mungkin dia juga salah satu orang yang ngawatirin gimana keadaan gw di Jakarta tadi pagi.

"Hallo A, Aa gimana kondisinya di Jakarta, Chat Citra gada yang di bales, Aa baik2 aja kan"

"iya Hallo, nanyanya banyak amat, Aku baik2 aja 50%, setengahnya lagi pusing aja sih, agak ga mood ngapa2in, ini lagi di hotel udah nyampe dari tadi sore"

"owh cepet banget, kabarin Citra lah kalo udah nyampe Badung, Aa udah makan ?? pengen cerita gak ?? mungkin Citra bisa ngurangin beban Aa"

Mungkin ada benernya juga kalo beban ini gw bagi ke orang lain, siapa lagi kalo bukan Citra. Malem itu gw nyari makan di pinggiran kots Bandung dengan suasana jalan yang masih rame sangat. Citra tau gw saat itu gak dalam keadaan baik 100%. Jadi dia banyak diem selama di mobil sama gw, barulah waktu kita kelar makan dia mulai nanya sedikit demi sedikit tentang Jakarta pagi itu.

"gimana A Jakarta pagi ini" ya dia tau, Jakarta adalah Nadia, hiperbola yang manis bukan.

"yaaahhh, . . cukup membingungkan Cit, aku beneran galau ini, bingung harus gimana"

"dibagian mana bingungnya" tepat seperti itu Citra tau dimana letak kebingungan gw.

"kalo pindah keyakinan aku bisa nikahin Nadia dan dapet pekerjaan yang lebih bagus dari sekarang ini"

"terus jawaban Aa ???"

"dikasih waktu satu minnggu, mungkin waktu itu sendiri yang bikin aku tambah bingung dan tersiksa"

"Aa bisa diskusikan dulu ini sama orang tua Aa"

Seketika jawaban Citra kaya nusuk mata batin gw, mana mungkin gw bakal diskusi sama orang rumah. Gw udah siap angkat kaki dari rumah waktu mutusin milih hidup bareng Nadia. Untuk satu minggu kedepan, sungguh gw ga tau harus diskusi sama siapa lagi, Citra bukan orang yang netral untuk hal ini. Gw harus cari orang yang bisa gw ajak diskusi . . .

Siapapun itu !!!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 5 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di