alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
lem.beurit dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 7 # Terakhir Aku Sayang Kamu

" Bukan gitu kejadiannya Yang "

" Trus yang bener gimana? Mamas khianatin Rida atau gimana? "

Putri beneran memburu jawaban dari mulut ane. Gimana yak? aslinya susah pake sangat buat ngejelasinnya. Tapi kalo nggak dijawab, artinya rawan eui...repot.

" Perlu dijelasin di jalan kek gini ya Yang? "

Ane liat di spion, Putri diem dan beneran nampilin wajah yang cemberut.

" Ntar Mamas jelasin kok, ntar ya...kita nyampe dulu dikos ya "

" Nggak perlu! "

Etdah...beneran mendadak ketus nih Putri Kesayangan ane. Beneran dah, belum kelar kuping ane panas, eh malah harus ngebujuk orang ngambek.

" Iya, dulu Mamas pernah dekat sama yang namanya Suci, tapi kita sahabatan kok Yang "

# Wuooo...Sahabat Muaatamu ONTA!!! #

" Waktu kelas tiga, Mamas satu kelas sama dia, hampir kemana mana aku bareng sama dia, ya nyebarlah gosip kalo Mamas udah jadian sama dia. Padahal nggak, mungkin Rida juga ngertinya kayak gitu. Tapi aslinya nggak kok Yang, kita murni temenan "

" Trus, Sekarang Suci dimana? " Putri antusias dengan penjelasan ane.

" Ya nggak tau, sejak bubar SMA, ya jadi bubar juga komunikasi kita "

" Kok bisa gitu? "

" Ya diwaktu bersamaan, Mamas udah jadian juga sama Rida...ya udah, Mamas juga ngurangin intensitas komunikasi juga lah "

" Issshhh...Mamas jahat, Mamas suka mainin perasaan cewek "

" Ya wajar sih kalo Nda nilai gitu, Mamas mu nih nggak pinter soal pacaran "

" Hmmm bo'ong...pasti ada lagi yang kayak Suci lainnya kan? "

Aiihhh...Putri kian menyelidik, sepertinya doi nggak puas dengan penjelasan ane.

" Mamas perlu pake sumpah ya Yang?...Itu cerita lawas Yang, Mamas tuh udah yakin sama kamu Nda "

" Bo'ong...buktinya aku tadi nggak tau, kalo Mamas udah janjian sama Mbak Rida "

" Ya itu karena Mamas jaga perasaanmu lah...tapi akhirnya Mamas mau nggak mau nemuin kamu sama dia juga kan, karena dia memang mau ngerti kamu kayak apa "

Mingkem dah tu Nyonya Muda, meskipun keliatan ngambek tapi merona rona gitu dah komuknya. Dalam hati ane merasa bersalah juga sih, tapi nggak apa apalah ini demi kebaikan bersama.

# Kebaikan bersama ndassmu kui!! #


__***__



Beberapa hari selanjutnya, tanggal dua puluh.

Sebelumnya Putri waktu itu beneran ngambek, untungnya nggak lama-lama banget sih. Ane pantang mundur lah ndul buat ngebujuk ngambeknya Putri, pokoknya mah kekeuh banget buat ngejelasin ke doi. Ya ane terus ceritain masa lalu ane yang Putri belom tau, tapi nggak detil juga sih. Hanya dengan mengajak doi jalan ke mall, kelar udah ngambeknya mwehehehe...

Semenjak hari itu, Kita nggak nonton lagi pertandingan Basket. Putri memang beneran disibukkan dengan Praktikumnya, ane bantuin doi juga sih. Yang masih nyempetin liat ampe final, ya cuma Pikolo. Ane memang jelasin juga sama Rian tentang kejadian sore itu. Rian mah cuma cengar cengir doank tanggepannya. Katanya udah biasa, dulu doi yang emang jadi saksi retaknya hubungan ane sama Mbak Kasih. Termasuk sekarang tentang Rida dan Putri.

Malam ini malam terakhir Rida berada di kota ini. Ane dapet informasi dari Rian kalo teamnya Rida tumbang tadi siang dan harus angkat koper dari sini. Ane memang menghentikan komunikasi secara sepihak dengan Rida, walaupun jujur ane masih pengen ketemu sama doi sih.

Dan kebetulan, malam ini adalah malam yang dikeramatkan oleh aturan main yang dibuat sama Bagong. Masih inget kan peraturan yang dibuat Bagong?

Aturan main yang pertama, aturan ini berkaitan dengan kamar mandi ntuh kosan. Jadi sebenernya kamar mandi itu ada dua, sebelah kiri sama sebelah kanan, nah yang sebelah kanan itu memang udah digembok permanen, lah gemboknya aja uda karatan parah. Nah aturan main yang pertama adalah nggak boleh buka kamar mandi yang sebelah kanan, jadi kamar mandi satu satunya adalah yang sebelah kiri. Ane juga nggak ada niat sama sekali sih, buat ngusilin ntuh kamar mandi sebelah kanan.

Aturan yang kedua adalah setiap tanggal dua puluh nggak boleh tinggal disini. Jujur ane pernah ngelanggar peraturan ini, tapi yang terjadi adalah nggak ada apa apa. Berarti Bagong doank yang parnoan orangnya, kalo pornoan kek nya itu udah jelas dah.

Aturan yang ketiga adalah nggak boleh jemur pakaian malem-malem. Ane nggak pernah nyuci baju malem-malem, sekarang udah kebanyakan londri sih. Kadang nggak sempet dan memang sering malesnya buat nyuci baju. Lagian ngapain juga dah njemur baju malem-malem. Kurang kerjaan banget kalo itu mah.

Mengingat aturan main tersebut, semua penghuni kos tinggal ane doank. Rian katanya udah ditempat temennya, katanya kebetulan ada kerja kelompok. Tidur disanalah doi, kebiasaan tanggal dua puluh juga tidur disono. Kalo Bagong, tadi siang sempet ketemu. Katanya mau ngabisin malem barang anak genk theaternya, dari jam tigaan udah keluar.

Ane juga udah pamitan sama Putri buat main Biliard sama anak anak kelas ane. Putri juga sebenernya udah tau aturan main di kos ini. Tanggepan doi sih sama kayak ane, nggak begitu memperdulikan tapi masih menghargai peraturan dari bapak Kos yang bernama Bagong.

Jam sudah menunjukkan waktu setengah sebelas malem. Ijin dari Adinda Putri sudah ane dapetkan, secara sepihak ane cancel perjanjian buat main biliard sama Beni, Ipul dan kawan kawan. Dibenak ane, hanya tertuju kesebuah tempat. Hotel tempat Rida nginap.

Ane geber Super X ke hotel tersebut, dan nggak butuh setengah jam ane sudah sampe disitu. Ane nggak langsung markirin Super X kedalam, tapi yang ane lakukan adalah...


* Kriiinggg *


Nggak pake waktu lama...

" Halo Assallamualaikum Can "

" Waalaikum salam Da, udah tidur belum? "

" Ada apa nanya kayak gitu? "

" Ya nggak apa apa sih, sekarang dimana? "

" Ya di Hotel lah, kenapa? "

" Owh, gimana pertandingannya tadi? "

" Kalah Can, cuma jadi juara empat...kenapa gitu? "

" Kita rayain yuk hehehe.."

" Kalah kok dirayain sih Can hihihi "

" Mau nggak?...sekarang aku dah di depan hotel nih"

" Hah?? " kayaknya Rida beneran kaget.

" Mau nggak, kalo keluar diijinin nggak sama pelatihmu?"

" Ya nggak lah..."

" Yahhh...ya udah deh "

" Eh bentar Can, beneran kamu diluar? "

" Ya iyalah "

" Bentar ya...jangan ditutup dulu telponnya"

Ane iyain aja, kayaknya doi masih nggak percaya kalo ane diluar. Nggak tau juga kenapa nggak boleh ditutup, mungkin memastikan ane beneran diluar kali yak, atau mau minta ijin. Tau ah, ane kalem doank.

" Can, emang kita mau kemana? "

" Ya jalan-jalan sih...mau nggak, udah jalan-jalan belum selama disini?"

" Belum sih, oke...bentar aku ganti baju ya "


* Klik *


Yungalah...tiban ane sekarang yang diputus telponnya secara sepihak sama doi. Dendam kayaknya. Ya udah...ane sempetin nyebat dulu diatas motor sembari nungguin Rida turun. Ane memang udah minjem helm cadangan punyanya Rian. Iya, memang udah ane rencanain buat malam ini ketika mendengar kabar langsung dari Rian.

Damn...

Rida beneran ngeh sama keberadaan ane, tampilan doi istimewa dah. Doi seksi beneran dah, rambut panjangnya dibiarkan tergerai, hanya jepit rambut warna kuning untuk poninya yang dibiarkan menutup kening bagian kanan, udah pake sweater pink, celana jeans pensil, dan lipstik merah muda yang bikin doi keliatan imut. Emang dasar tampilannya imut sih.

" Hai "

Rida menyapa ane singkat membuyarkan kekaguman ane untuk sejenak.

" Hee.. " ane balas nyengir geblek.

" Kita mau kemana Can? "

" Jalan jalan dulu aja yah...abis itu kita nongkrong bentar, mau kan?"

" Heemh "

Ya Sallam...ane beneran memupuk bibit selingkuh ini namanya. Asli dah ane beneran mulai kesengsem lagi sama nih cewek.


__***__


Rida malam itu memang tampil cantik, beneran memukau dah. Ane beneran ngasih liat tempat-tempat yang menjadi sasaran anak muda buat nongkrong. Ane beneran berniat menjadi guide doi malam ini, pokokmen niat hati ane adalah ini malam spesial buat doi.

Salah satu tujuan ane adalah tempat yang menjadi ikon kota ini. Tanda berupa Tugu yang kian terkenal karena jadi denyut jantung kota ini. Banyak yang mengabadikan moment disini, hampir merata kalo malam kek gini adalah kawula muda. Ane juga sempat jadi tukang jeprat jepret buat Rida, tentunya pake hape canggih yang doi punya. Rida beneran keliatan sumringah disitu. Ane juga sempet dijepret doi disitu.

Kelar dari situ ane jalan lagi doi pake Super X ke alun-alun bagian selatan. Yang mana tempat ini, semakin malam semakin dijejalin muda mudi. Kelar Parkir, ane nggak segan menggenggam tangan doi. Beneran kek pacaran dah. Rida nggak nolak sedikitpun, tangan kami malah makin erat bergandengan.

Pokoknya mah cincai jaya...uhuy.

# Beneran Onta Kupret Lu!! #

Ditengah lapang yang memang sudah ramai muda mudi. Rida sebenernya keliatan udah capek dan ngantuk, tapi doi masih semangat dan antusias.

" Disini ada mitos lho Da, katanya kalo bisa nembus dua pohon beringin itu, keinginanmu bakal terkabul...mau nyoba nggak? "

" Oya? Boleh deh...kamu udah pernah nyoba? "

" Pernah sih, tapi nggak pernah nyampe, kesasar mulu "

" Masa sih? "

" Ya udah, coba dulu ya "

Ane sewa penutup mata dan Rida ane beri kesempatan buat nyoba duluan. Ane iket dulu matanya.

" Udah?...nggak boleh ngintip lho "

" Nggak lah, ini aja udah gelap "

" Tanganmu mana? "

" Buat apa? "

Tanpa ane minta lagi, ane langsung raih tangan kanannya. Ane genggam dan gandengan lagi buat mengikuti jejak langkah nya dari samping.

" Udah...sekarang jalan aja. Aku bakal ngasih aba aba biar nggak tabrakan sama orang lain "

" Owh gitu ya "

Rida langsung jalan dalam kegelapan, tangannya masih ane genggam. Pokokmen doi adalah Si Manis dari Gua Hantu. Sepertinya dia salah jalan, melenceng jauh dari dua Po'on Beringin.

" Udah sekarang buka matanya "

" Yahhh..kok jauh melenceng sih Yen, coba lagi donk "

Ane terkejut...Sapaan tiga huruf itu nongol lagi, padahal dari kemaren udah nggak kepake.

" Iya iya...coba lagi ya "

Percobaan kedua gagal, ketiga juga gagal, dan terakhir...Rida bisa tembus ntuh po'on Beringin kembar.

" Yeeeaayy "

Rida sontak kegirangan dan reflek meluk ane. Ane juga tersontak kaku, Rida nggak lama meluknya...tapi itu berhasil membuat doi kegirangan bukan main, ane yang malah jadinya kikuk.

" Sekarang giliran kamu ya "

" Nggak deh,..kan kamu udah bisa tuh "

" Yahh...kan aku juga pengen liat kamu yang ngelakuin Yen "

Ane akhirnya nurut. Persis kayak yang ane lakukan sebelumnya. Tangannya megangin tangan ane lagi, dan menuntun ke arah jalan akhirat. Nggak lah ya, doi ngasih aba aba kalo ane mau tabrakan.

Sama, tiga kali nyoba nggak ada yang berhasil. Mungkin keteguhan hati ane nggak sehebat punya Rida. Ehemh, Rida seneng banget malam itu, doi tersenyum lebar dan memang...doi tambah cantik dengan ekspresinya itu. Hati ini bergejolak, bergemuruh...ane bener nggak sih ngelakuin ini? Padahal ane niatnya cuma mau nebus kesedihan yang ane lakukan ke doi, tapi kok rasanya ane semakin membuka lebar ruang Rida untuk hati ane yak.

" Abis ini kita kemana lagi Yen? " tanya doi masih bersemangat.

" Pernah minum Ronde? "

" Belum, minuman apa itu? "

" Ya minuman penghangat badan gitu deh, rasanya kayak ada jahe jahenya gitu...tapi ada bola-bola nya juga, mau nyoba nggak? "

" Mau mau...yuk kita beli yuk " Rida kian antusias.

Ane pun mengajak doi buat beli Wedang Ronde, masih disekitaran alun alun. Beralaskan tikar dan Wedang Ronde sudah didepan mata. Rida beneran bersemangat buat nyobain yang namanya Ronde.

" Ehmm...enak enak " ucap doi abis nelen bola Ronde nya.

" Suka? "

" Iya suka...enak kok "

" Syukurlah "

" Makasih Ya Can, aku seneng hihihi "

" Tadi permintaan mu apa? "

" Ehm? "

" Iya, tadi kamu minta apaan sewaktu bisa nembus dilapangan tadi? "

" Owh...aku nggak minta apa apa kok "

" Hahaha...ternyata gitu ya kalo mau tembus, nggak usah minta apa apa hahaha "

" Hehehe...trus kalo kamu emangnya minta apa?"

" Minta biar semua nya berjalan lancar "

" Hehehe..ada ada aja, Kamu tadi udah ijin Putri belum kalo ngajak jalan aku "

" Sengaja nggak minta ijin Da "

Mendadak roman muka Rida jadi datar.

" Aku sengaja nyempetin malam ini buat kamu Da. Aku mau nebus kesalahan ku yang udah buat kamu susah. Nggak usah bilang sama Putri ya...niatku beneran memang buat Kamu senang malam ini "

Kemudian Rida menjawabnya dengan senyuman mautnya. Matanya ngeliatin ane nggak berkedip.

" Kok ngeliatinnya gitu Da? "

" Tau nggak...apa yang paling aku kangenin dari kamu? "

" Apa? "

" Ternyata ada yang nggak berubah dari kamu ya, dan itu bagian yang aku suka "

" Apaan sih Da? jadi geer nih hehehe..."

" Serius Yen,...aku liat itu malam ini "

" Yahhh...jadi ngomong serius lagi ya hehe..."

" Aku paling suka tatapan mu Yen "

" Eh? "

Rida nggak bergeming ngeliatin ane. Ane malah yang beneran salah tingkah dibuatnya.

" Mungkin ini yang terakhir ya Yen...Aku Sayang sama Kamu "


Daaaasssshhhh...telak dah....

Ane beneran nggak berkutik....

Tapi Ane suka ndul...

Cemana yak?


profile-picture
profile-picture
profile-picture
lem.beurit dan 9 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
Meski ane gak suka,tp perbuatan ente yg satu ini ane dukung,Can. Niatnya menghibur Bida demi menebus rasa bersalah ente. Tapi resiko ente tergoda lagi atau be smp ketauan Nyonya Muda tanggung sendiri ya?! emoticon-Big Grin
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di