alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
Onyonyoi dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 4 # Yang Tak Pernah Terungkap


* Tak tak dum tak dum tak tak dum tak dum *


" Oh where Oh where can my baby be? "

" The Lord took her away from me " Rian ikutan nyanyiin ini lagu dengan suara yang seadaanya, ya adanya ya itu...fales tapi maksa.


* Tak tak dum tak ciss *


" Uuuuu...uwuuwuuu...oooo...owowoooo.. "

Semakin mendayu dayu dah tu Rian menikmati ntuh lagu Pearl Jam. Ekspresi doi jelas seperti mengejek ane abis-abisan. Ane akuin dah, ini anak satu memang tambah akrab sama ane...meskipun semakin hari tengilnya semakin nggak kalah pulak sama Otong.

Rian masih fokus sama musiknya yang diputer berulang ulang, disisi lain tangan kanan doi masih sibuk memeluk mouse dengan mesranya, dilayar tertera kodok yang lagi nelen bola warna warni, trus di muntahin ke jalur yang lambat laun bergerak. Zuma membuat Rian cukup hepi sambil nyanyiin ntuh lagu di dini hari itu.

Sedangkan ane duduk bersender di ambang pintu, ngisep udud sambil sesekali ngeliatin doi sama ngeliatin teras luar juga. Ane paham kalo sebenernya Rian tertawa gembira diatas penderitaan kegalauan yang baru saja nongol dalam lubuk hati ane yang paling dalam.

Oke, jujur ane nggak bisa tidur akibat kejadian yang terjadi beberapa menit yang lalu. Sungguh saudara-saudara...ane beneran shock. Beneran nggak nyangka ane...ternyata beberapa tahun ini Rida masih menyimpan sesuatu yang tak pernah ane sangka.

Sempat bertanya diri ini, masa iya sih Rida masih berharap sama ane? Rasa-rasanya...kok berlebihan yak? Ane aja jujur, kalo udah move on menatap ke depan. Beneran nggak terbesit buat kembali bercinta dengan yang namanya Farida, lah ini?...semakin membuat pernyataan Felin waktu itu benar adanya. Kupret lah...

" Hahaha...sing uwis mbok yo wis Can, terima kenyataan donk hahaha "

Rian ngemeng kek gitu ditengah lamunan ane. Terima kenyataan? Kan memang ane nggak bisa sangkal ndul. Cuma memang ane masih heran ndul, itukan udah baheula'...ane aja udah nggak berKTP disono lagi, lah ini apa? Tetep aja diotak ane masih shock.

" Sekarang gue percaya Can " Rian lagi-lagi nyaut tanpa dipancing.

" Apaan? "

" Pelet lu ada dipoto kan? bhahaha "

" Camp red...mana ada yan, kan ente barusan tak ceritain "

" Gilee bener dah temen gue hahaha...cewek-ceweknya cakep-cakep, eh ternyata main pelet hahaha "

" Serah ente lah Yan, yang jelas ane kagak pake begonoan "

" Hahaha...trus rencana lu besok gimana Can? "

" Tau dah, bingung ane...masa' iya ane temuin Putri sama Rida...tapi rasanya nggak deh "

" Kenapa bro?...bukannya lu udah dapet restu dari Mbak Farida tah?"

" Ya bukan masalah itu juga kali Yan, intinya tuh jagain perasaan Putri lah.."

" Jadi?...lu mentingin Putri daripada Rida nih? "

" Lah?? bukannya memang harus gitu kan?...entah kenapa, kalo sama Putri ini ane lebih niat serius yan "

" Wuiddiihh...siplah kalo gitu, ya udah mana sini nomer nya Mbak Farida?"

" Bakal apaan? "

" Ya buat gue lah hehehe "

" Wooo...ogah "

" Hahaha...ketauan kan, lu sebenernya belum ikhlas kan Can? "

Ikhlas?...sebenernya emang rada-rada sih. Jujur...ane beneran sempet tergoda buat main hati dengan Rida, dan memang belum ikhlas sama yang dia lakuin tadi.


__***__



Flashback di jam dua belasan malem, tadi....

Masih di lobby dengan suasana yang cukup sepi, karena beberapa orang yang hilir mudik sudah mulai berkurang. Ya apalagi kalo nggak ngamar ndul. Sofa empuk dengan meja yang udah tersaji tiga gelas jus melon dimana tersempil pulak poto jadul ane yang untungnya jelas bukan pose alay.

Poto itu entah didapat Rida dari mana, yang jelas ntuh bukan poto yang ane kasih sewaktu berpisah dengan doi di pool terminal. Poto dimana ane lagi pose pake baju kaos item dengan lagi nurunin tangga disalah satu objek wisata. Ane inget, itu poto itu diambil sama Mamak pake kamera kodak canggih dijamannya, sewaktu liburan keluarga tentunya. Jelass...dalam benak ane, tersangka utama adalah Felin. Masa' iya Rida klepto?

Ngeliatin Rida yang udah menatap ane dengan tatapan serius, ane jadi beneran gugup. Rian pun begitu, doi malah langsung berinisiatif...

" Mulut gue kering bro...gue nyebat dulu ya "

Rian ngemeng gitu, trus abis itu langsung mlipir tanpa menunggu respon ane, yang memang nggak ane tanggapin.

Diam...sunyi sepi. Aktivitas ane same Rida cuma liat-liatan selama kurang lebih satu menit. Abis itu doi langsung berpaling ngeliatin ke arah teras hotel, sedangkan ane cuma bisa nunduk.

" Maksudmu apa da? "

Akhirnya ane buka suara masih dengan pose menghadap ubin marmer...pake bahasa sono ya ndul.

" Kamu pasti ngerti maksudku kan? "

Ane diem nggak langsung menanggapi...diem-dieman lagi kurang lebih dua menitan dah. Sesekali ane negakkin kepala ngeliat ke arah doi, yang masih dengan pose menghadap ke arah teras. Abis itu ane balik nunduk lagi.

" Seberapa berartinya aku buatmu, Da? "

Rida kemudian menghela nafas bentar...mungkin biar nggak bengek kali yak.

" Jujur...dulu aku sempat kecewa sama kamu Yen, tapi aku masih positif thingking...aku yakin kamu pasti balik buat perjuangin aku "

Ane terkejut, nggak pake lama langsung ngeliat ke arah doi yang emang doi juga udah ngeliatin ke arah ane.

" Tapi bukannya waktu itu kamu bilang udah ada pacaran lagi? "

" Aku sempat minta izin kamu kan? "

" Iya...dan aku nggak larang kan? Emang udah sepantasnya gitu kan? "

" Bodoh!! "

" Kenapa Da? "

" Kamu ngertiin aku nggak? Betapa kecewanya aku waktu kamu kasih izin?...artinya makin jelas, kamu waktu itu nggak serius sama aku "

" Lah?? "

" Iya...aku memang didekatin sama kakak kelas, tapi di malam-malamku yang ada di benakku itu cuma kamu...kamu Chandra!! "

Ebuset...madekipe dah, ane makin berasa nggak percaya dah. Masa iya sih ampe segitunya, walau memang harus ane akuin sih, ane pernah kek gitu...meskipun memang terbelah sama Suci.

" Iya yen...jujur aku kecewa, tapi harapan ku buat kamu datang itu nggak pernah hilang. Aku masih nungguin kamu waktu liburan lebaran datang, tapi ternyata kamu nggak pernah pulang "

# ONTA memang Bang Toyeib neng #

" Trus??...jadi kamu jadian sama Kakak kelas mu itu? " balas ane masih dengan jantung yang berdegub kencang.

" Nggak...aku beneran nolak dia demi kamu Yen, "

Ya Allah Ya Rabb...ane beneran nggak percaya, masa iya ampe segitunya? Ane terpaku membisu, untung pale nggak kunang-kunang.

" Aku perlahan berhenti hubungi kamu kan...karna memang sepertinya kamu udah nyaman disini, meskipun...aku masih berharap "

" Jujur...aku memang Bodoh, atau memang aku orang yang terbodoh yang kamu temuin dimuka bumi Da, beneran...aku nggak ngerti, kok bisa sampe segitunya? "

" Sudahlah Yen, aku ikhlas meskipun aku sakit...semua aku udah dengar dari Felin tentang kamu disini. Siapa itu Putri pun aku dah tau "

Biji Buneng!!! Kaget ane ndul...langsung terbelalak mata ane.

" Sampai detik ini...aku nggak nerima hati orang lain...Yen "

Matanya teduh udah semi-semi becek gitu, kalo diperhatiin udah belo dah. Masih sempat pulak nyempil itu senyuman pas doi ngemeng kek gitu.

Lah Ane?

Shock seshock-shocknya, shock the shocking Sodaaa!!!

Banzai!!


Ane menatapnya getir ndul, beneran dah...ane berasa jahat, mungkin lebih jahat daripada Hitler. Rida masih menampilkan raut wajah yang benar kayak ditegar-tegarin. Ane benar-benar bungkam...berasa di cekek Wak Undertaker.

" Dd..daa "

" Aku sakit yen, tapi aku akan lebih sakit kalo kamu nggak bahagia "

Ebbangkkee!!! ane macam ditelen sapi ompong dah, nggak tau mau nanggapinya kek gimana. Apalagi memang udah nongol tuh air mata sebiji jagung di pelupuk matanya.

# Emang Sapi Ompong sanggup nelen Onta Sesat? #

Au ah gelap tag!!!

" Kkaa..mu nggak bercanda kan, Da? "

Rida lagi-lagi narik nafas dengan tenang, trus abis itu natap langit langit hotel, mengelap ntuh air mata. Ane masih ngeliat ke arah doi sebentar, abis itu nunduk lagi. Fix kepala ane pening.

" Semakin aku simpen...semakin aku sakit Yen, jadi...inilah waktunya, aku ikhlas Yen..."

Abis ngomong kek gitu, Rida ambil jatah Jus melon yang ada dihadapannya. Ane makin nggak berkutik. Ya Sallam...


* Ctak *


Agak keras Rida meletakkan lagi minumannya ke meja.

" Selama ini aku masih berharap kamu Can, aku masih sayang sama kamu, aku nggak tau...aku terus bertanya, apa memang aku bukan jodoh buat mu? "

Ane bungkam sambil liatin lantai.

" Tapi bodohnya aku, aku nggak pernah berani buat mengetuk hatimu lagi, yang seharusnya aku nggak berhenti waktu itu"

Ane bungkam yang udah kerasa makin puyeng.

" Aku masih belum yakin...coba menyibukkan diri dengan aktivitas yang aku padatin, biar bisa ngelupain kamu...tapi hasilnya cuma bisa sedikit Yen"

Ane bungkam, nggak tau rasanya buat nelen ludah aja sulit.

# Gokil, pelet apaan ini ONTA??!! #

" Dalam sholatpun aku bertanya, apa memang kamu yang akan jadi Imamku kelak?...dan ternyata memang bayangmu sulit aku tepiskan Can "

Maaakkk....ane beneran berasa dibanting ndul. Remuk rasanya badan ane, lemes jantung ane, masih susah ane cerna dengan akal sehat.

" Aku sering hubungi Felin, dan dari dulu aku udah tau nomer hapemu...tapi nggak sedetikpun aku berani buat hubungin kamu, aku hanya bisa berharap "

Nyeesss...eek ndul, nyesek ane dengernya.

# Woi Jahanam!! ngapain itu tiga huruf dipenggal?!!?! #

Ane masih tertunduk, mata udah berkaca kaca, sumprit dah...ane super bingung mau nanggepinnya.

" Terakhir kamu sakit kemarin, hampir tiap malam aku nangis Yen, aku tersiksa sama rasa ini...aku beneran pengen ke sini, jenguk kamu. Tapi aku yakin...disini udah ada orang lain yang akan jagain kamu, dan ternyata memang benar "

Ane bungkam yang kali ini pandangan nanar ane arahkan ke doi. Sial, Rida beneran nangis...tapi sanggup untuk nggak terdengar nangis. Hebat bener dah doi sekarang. Dan entah kenapa dihadapan ane sekarang adalah sosok Mega, persis seperti sosok Mega. Apalagi ini?...kenapa doi bisa klik kayak Mega sih?

" Cukup Da, aku memang kejam, bodoh, apapun itu sebutan yang pantas buat ku...aku kalah " ane cakap kek gitu dengan usaha yang keras ndul, sekeras keteguhan hati ini untuk Putri.

Dan Rida yang sekarang bungkam dengan tatapan yang nggak kalah nanar nya dengan tatapan ane.

" Farida..aku cuma orang biasa, aku nggak pernah ngerasa spesial, aku nggak pernah ngerasa kalo aku cukup diandalkan- "

"-Tapi kamu yang diandalkan oleh perasaanku Can, Aku nggak pernah berharap kamu langsung seperti dulu lagi, aku hanya berharap kamu nggak berubah " Cespleng pokokmen Rida motong ucapan ane, beneran ane terpojok, yang membuat ane langsung tertunduk lesu.

" Kamu tau...aku ingin ngucapin selamat ke Putri "

Ayayai apalagi ini?!?!?!...emang dikata ane piala kompetisi apa? Ane liat Rida udah nggak nangis lagi, meskipun pipinya emang udah ada yang belepotan, bekas usapan air su dekat.

" Rida...ngapain disini? "

Tiba-tiba ada ada seorang perempuan yang datang bersama dua orang dayang dayangnya, udah pake baju tidur semua tapi berbalut jaket team basket mereka.

Ane yang nunduk pun akhirnya menoleh karena mereka tepat berjalan dari arah belakang Rida duduk, yang memang Rida noleh abis ditegur kek gitu.

Cewek yang nyapa itu tiba-tiba terhenti langkahnya, karna tetiba doi ngeliat ke arah ane, tampangnya shock dan setengah blo'on ngeliat ane. Berasa ngeliat ane kek jin empang dah.

" Makasih ya Yen...kalo kamu mau mengabulkan permintaanku, aku mau ketemu sama Putri "

Rida ngemeng kek gitu berbarengan sama senyum andalannya, kemudian berdiri dan langsung beranjak dari tempat duduknya. Menghampiri itu temannya yang masih bengong ngeliatin ane nggak berkedip. Rida pun merangkul doi dan menjauh dari ane. Semakin menjauh dan menghilang di salah satu lorong.

Ane speechless..tak bisa berucap apa-apa.

Shock bener dah!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Onyonyoi dan 6 lainnya memberi reputasi
profile picture
jiyanq
Sinchaaaaan....anak orang ente bikin nangis lagi!!!:
profile picture
ngembau
heran gw dari dulu bikin mewek anak orang mulu emoticon-Blue Guy Bata (L) emoticon-Blue Guy Bata (L)

emoticon-army
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di