alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
erman123 dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 3 # Berhenti Berharap


" Assalamualaikum Laiyen.."

" Wwaa..aalaikum salam, kok? "

Ane masih setengah shock ndul...untung mulut nggak pake mode menganga. Ya coba ente bayangin, jangan pulak ente bayangin John Cenna sama Undertaker bercumbu, biadab itu namanya. Yang dibayangin ntuh ane di telpon nggak pake persiapan...mental.

" Cantik kok..." ujarnya lagi.

Ane bergegas keluar dari kamar Rian, meninggalkan doi yang masih asyik nyekek Undertaker dari belakang.

" Kok kamu bisa tau? "

" Aku tadi liat kamu di tribun penonton "

" Tunggu dulu...maksudnya...tadi kamu di GOR? "

" Iya...mungkin ini rencana Tuhan ya...aku bisa ketemu kamu nggak di sengaja "

Oke, ane masih bingung dan penasaran...

" Jadi...maksudmu kamu di sini? "

" Iya, besok team ku masih tanding...kamu dateng ya..ajak pacarmu juga...aku pengen kenalan..."

Sungguh...ini sulit dicerna dalam otak ane. Ternyata...dunia memang tidak seluas kerak telor.

Masih dengan suasana temaram rembulan menyinari pepohonan yang dengan teduhnya membuat suasana hati juga menjadi sedikit buram. Riuh penonton masih menggema dari kamarnya Rian, sepertinya Undertaker sudah tak berkutik abis dilipat lehernya sama John Cenna.

Ane masih nyempilin sebatang udud yang baru aja ane nyalain ditengah jari tengah sama telunjuk. Dengan mata terpejam, trus abis itu menghembuskan asep udud ke udara. Sedangkan tangan kiri masih menggenggam erat itu ane punya handphone.

Pikiran ane mendadak bercabang-cabang pake beranting-ranting pulak. Serius dah...serasa tak percaya dengan apa yang barusan ane dengar. Jadi...dalam satu hari, ane didekatkan dengan tiga belahan jiwa, satunya Puan Manis, satunya sang Bengoung Jeumpa, dan satunya lagi Bidadari Kamar Mandi yang sekarang sudah berubah status jadi Nyonya Muda.

Klop sudah, ane tuh pengennya anteng doank ndul...nggak pengen neko neko apalagi petakilan. Tapi ini...apa beneran konspirasi semesta atau siasat sang empunya alam sih? Sungguh ane beneran kagak paham. Idup ane kok jadi ribet amat yak?

" Yen? " suara itu kembali membangunkan ane dari lamunan.

" Iya Da? "

" Kok diem aja?...aku ganggu waktu kamu lagi ya? "

" Nggak kok "

" Kamu lagi dimana? "

" Di kosan...emang kenapa da? "

" Kamu keberatan nggak...kalo datang ke hotel tempat aku nginap? "

What?...ini udah mau jam sebelas malem. Disisi lain ...ane memang pengen tau sekarang Rida kayak apaan? tapi apa ini bener?...ane beneran nggak pengen neko-neko dan bermain api lagi ndul, sudah cukup sudah...ane nggak mau mainin perasaan cewek lagi, tapi kalo mainin yang lainnya...boleh lah ya.

# ONTA KUPRET!!! #

" Kenapa emangnya Da? " ane jawab setelah diam beberapa saat.

" Ehm...ya nggak apa apa sih, cuma pengen ketemu sama kamu aja "

" Owh "

" Kamu nggak lagi sama pacarmu kan? "

" Nggak...dia udah tidur "

" Owh...kalo kamu nggak bisa, ya nggak apa apa..."

" Emang kamu nginap di hotel apa? "

" Di Hotel *Tiiiittiit*...kalo kamu nggak bisa nggak apa apa kok, besok aja ketemu yahh...bareng sama pacarmu juga "

" Ya udah aku kesitu "

" Beneran? "

" Iya aku kesitu...ketemu dimana? "

" Ehmm...di lobby aja yah.."

" Oke...nanti kalo udah nyampe, tak hubungi..."


* Klik *


Tanpa memberi kesempatan Rida buat nutup telponnya, ane duluan yang sigap langsung menutup telpon. Perasaan ane tuh mulai bimbang dan bambang, kenapa pulak tadi ane ngiyain mau kesitu? Disisi lain ane penasaran juga sama Rida yang sekarang, tapi disisi lain pulak ane nggak mau nyakitin Putri. Mumet mendadak dah...

" Woi, ayo lanjut Can!, " Pikolo teriak dari dalem kamarnya.

Ane masih nggak bergeming duduk jongkok senderan ditembok, tangan kiri masih pegang udud, pandangan menerawang yang lagi mikir karna nggak tau lagi harus bersikap apa.

" Can...kenapa lu? " Rian udah menghampiri ane sambil duduk jongkok juga disamping ane.

" Yan, ente udah berapa kali pacaran? "

" Ngapain lu nanya kek gitu? "

" Menurut ente, bener nggak sih kalo ane masih berhubungan sama mantan? "

" Ah elah...lah tadi siang apaan? emang ada apaan sih? "

" Ane mau ke hotel *Tiiitiitt* Yan, mau ikut nggak ente? "

" Lah ngapain? " Rian mendadak mengerenyitkan kening.

" Nyok, temenin ane "

" Lah iya...temenin ngapain? "

" Nemuin Mantan "

" Kasih? "

" Bukan "

" Buset...mantan yang mana lagi nih? "

" Dah lah nggak usah kelamaan, buruan nyok keburu tambah malem, " Ane membuang puntung udud sambil berdiri dan masuk ke dalam, meninggalkan Rian yang bengong sambil jongkok. Mungkin aikiyu nya juga.


__***__



Jumper hitam yang udah lama banget nggak kepake, ane pake lagi malem ini. Nggak tau juga, langsung terbesit aja di dalam akal waras ane buat make ni jumper yang dulu pernah kembaran sama jumpernya Mega. Dalam hati ane udah nggak karuan, antara penasaran sama mau ngomong apaan sama Rida. Dari tadi ane cuma diem-dieman doank sama Rian, doi sibuk doank sama hapenya...mungkin lagi sibuk sama gebetannya. Ane? cuma diem doank sambil sesekali ngeliatin isi hape. Untungnya tadi Putri udah pamit bobo' jadi nggak perlu ane kabarin kalo lagi keluar malem bareng Pikolo.

Udah lima menit lebih tiga puluh tujuh detik ane ndekem disini, sempet ngabarin Rida kalo ane udah di lobby hotel...dan dibales singkat doank dengan enam huruf...bentar.

" Yan, dari tadi ane perhatiin ente sibuk mulu," akhirnya ane tegur duluan dah tu Pikolo Cunguk.

" Biasalah bro hehe..." dibales cengiran geblek pulak.

" Ane jadi penasaran kayak apa sih gebetan ente "

" Ck, situ udah punya juga...lu nggak usah penasaran "

" Abisnya ane kayak bawak orang gila, dari tadi cengar cengir mulu "

" Sialan lu, kan namanya juga anget anget nya Can hehehe "

" Emang anak mana sih? "

" Ngapain sih lu pake nanya nanya segala? "

" Ya elah yan...kan ane cuma penasaran aja "

" Udah lah...lu nggak perlu tau, gue udah cukup kenal sama lu "

" Lah? kok gitu? napa emangnya? "

" Lu kan onta...rakus hahaha "

" Etdah camp red, mana ada...beneran ane penasaran aja"

" Ogah...ntar lu embat juga "

" Ah elah, serah ente dah..."

" Hahaa... ngarep kan lu hahaha "

" Bodo amat yan "

" Hahaha anak Bangka Can, udah...lu nggak bakalan kenal juga "

" Emang siapa yang anak Bangka? "

Seketika ane dan Rian terperanjat dengan pertanyaan yang baru meluncur barusan. Dan yang bertanya adalah Farida.

Kan, kan, apa ane bilang...yang namanya Mantan kenapa harus tambah cakep sih! Kan ane jadinya baper akut ini...ah elah.

" Hallo...apa Kabar? "

Rida menyalami kami satu persatu, yang membuat bengong ane dan Rian seketika itu juga. Apalagi Rian...beneran nggak pake kedip, trus abis itu noleh ke arah ane...mungkin doi nggak percaya kalo Rida pernah jadi mantan ane.

" Baik "

Ane bales kek gitu dengan roman komuk yang udah mengarah ke grogi. Farida duduk bersebrangan dengan ane sama Rian. Jadi ane beneran dengan jelas memperhatikan Rida, yang emang beneran tampang nya udah tambah cakep nggak ketulungan. Dan emang sukses membuat Rian menghentikan aktivitas nya seketika itu juga.

Sebenernya dari tampilannya sih biasa doank ndul, cuma pake baju kaos yang udah dibalut sama sweater warna pink gitu, rambut panjangnya masih kek dulu, senyumnya masih kek dulu...manis mengandung gula aren. Yang beda...jelas ini yang membedakannya dari tampilannya dulu adalah doi pake soft lens, udah mengarah modis abis pokoknya mah. Tampilannya membius cuy....

" Kayak pernah liat, tapi dimana ya? " Rian nyeletuk gitu ditengah kegrogian ane.

" Oh ya? masa sih?...kayaknya kita belom kenal deh," balas Rida kek gitu.

" Ya kalo gitu, kenalin...Febrian," Pikolo Cunguk dengan sigap menyerahkan telapak tangannya ke Rida sambil cengar cengir.

Modus beneran dah nih bocah atu'...

Rida menyambut nya dengan senyum simpul dan membalas untuk berkenalan. Kelar bersalaman, Rian masih dengan mode tatapan tanpa kedip ngeliatin Rida, ane cuma bisa geleng-geleng sama tingkahnya Rian.

" Kalian haus nggak? aku pesenin minum ya? "

Ane jawab," Nggak ".
Rian Jawab, " Boleh ".

Ane jawab berbarengan pulak sama Rian...yang jelas membuat Rida tersenyum tambah manis. Dan untuk kemudian doi berdiri lagi, berjalan mengarah ke resepsionis. Ane sama Rian saling liat liatan, doi ngeliatin ane sinis.

" Beneran ini mantan lu, Can? " Rian berbisik ke ane.

" Ente nggak percaya? "

" Nggak.. "

" Ya udah kalo nggak percaya "

" Bukan...maksud gue, kenapa cewek sama mantan lu pada yahud yahud semua sih?...pake pelet lu ye? " Rian ngemeng kek gitu, dengan tatapan seolah-olah doi reserse.

" Gile aje ente yan,...mana adalah, ya ane emang gini doank...kalo tampang mah, ya ente tau lah "

" Sial, kok gini amat sih temenan sama lu "

" Lah kenapa emangnya? "

" Ngiri gue "

" Hahaha...asem ente, rejeki nya masing-masing lah..."

Rida udah mendekat ke arah kami lagi, dan udah duduk di sofa empuk lagi. Oke...ane nggak munafik, mantan yang satu ini, beneran menggugah perasaan buat selingkuh dah.

" Kemaren Felin udah cerita...katanya pacar kamu sekarang cakep, ternyata emang bener ya, " Rida ngemeng kek gitu dengan lugas disertai senyum tipis nya.

" Kamu masih kontak kontakan sama Felin ya? "

" Iya donk...aku juga udah tau Facebook mu, udah kirim pertemanan...tapi nggak kamu gubris tuh, jarang FB an ya? "

" Iya, jarang...kebanyakan anak alay soalnya "

" Hihihi...iya bener sih," Rida cekikikan yang membuat ane sama Rian susah berpaling pandang.

" Mbak Farida...beneran mantan nya Sincan ya? " tanpa tedeng aling-aling ini Pikolo Cunguk meluncurkan pertanyaan geblek tersebut.

Elah dalah bersamaan dengan itu, ada mas mas pake baju pelayan gitu, udah nyediain minuman yang sepertinya adalah jus melon buat kita betiga. Rida menjawabnya dengan senyuman dan langsung memutar sendok di dalam minumannya.

Rian sepertinya masih antusias buat nungguin jawaban dari Rida. Ane sidikit sebel sih, lah gimana yak...kok yo pertanyaannya langsung banget gitu, frontal bener dah si Rian. Ane ikutan kalem trus mengambil ntuh jus melon.

" Sincan tadi ngomongin aku ya?...dia ngomongin apa? " Rida membalas pertanyaannya ke Rian setelah doi meminum ntuh Jus melon.

" Ya katanya sih gitu Mbak...ngajakin gue buat nemuin mantan, tapi rasanya nggak percaya kalo Mbak Farida itu mantannya Sincan," Rian juga balas dengan lugas.

" Eghemh..," ane pura pura batuk dalam tenggorokkan.

" Batuk Pak Aji?! " dibalas Rian cengengesan.

Rida yang ngeliatin tingkah kami berdua cuma senyum manis...yang memang jelas membuat ane salah tingkah, Pikolo pancen geblek dah.

" Dia ikutan turnamen Basket tadi yan " celetuk ane.

" Hah??? " Rian kaget sambil membelalakan mata.

Sepertinya Rian udah kesentrum shock nya ane tadi. Doi ngeliatin ane nggak berhenti, pake mulut yang agak semi-semi menganga gitu.

" Pantesan...kok berasa nggak asing ya " balas Rian nanggepin celetukan ane.

" Heemh...kebetulan disini, aku hubungi Sincan juga sih...udah lama nggak ketemu juga kan, tadi juga kami belum tanding, cuma nonton aja...entah kebetulan apa gimana, aku sempet ngeliat dia" Rida yang balas ngomong kek gitu sambil ngeliatin ane pake senyum.

" Jadi? " Rian membalasnya dengan kembali bertanya.

" Apaan sih yan? " ane yang malah risih.

" Ya tanya aja sama Sincan sendiri hehe..." malah Rida yang ngemeng nya nanggung.

" Ah masih nggak percaya, masa' Sincan pernah pacaran sama Mbak Farida?...rasanya nggak mungkin " Rian keknya masih ngeyel.

" Kenapa emangnya gitu? " balas Rida yang agak ngeyel.

" Ya nggak apa-apa juga sih, trus putusnya kaloh boleh tau kenapa Mbak? " Pikolo masih antusias.

" Ehmm...penasaran ya mas? " Rida menjawab nya masih dengan senyum.

Ane yang malah dari tadi diem doank, merhatiin dua orang ini saling saut sautan.

" Iya mbak...penasaran, kok bisa putus sama Sincan, apalagi jarang-jarang ada orang putus masih baik baik aja, putusnya baik baik ya kan?...soalnya Sincan demen selingkuh nih hahaha " Rian bertubi tubi menghakimi ane, mana pake ngekek pulak. Ya tambah guondok donk...camp red bener nih pikolo cunguk.

" Kalo soal itu, dari dulu emang doyan selingkuh sih hihihi... " balas Rida.

Alamak...terpojok sudah ane, pasti doi nyindir soal Suci.

" Hahaha...apa gue bilang, lu doyan selingkuh kan bro hahaha " Rian tambah puas ketawanya.

" Hehehe...tapi kayaknya wajar sih, kan dia memang seneng mainin perasaan cewek " Rida ngemeng kek gitu sambil ngelirik ke arah ane...lagi.

Salting ane jadinya ndul...kupret emang dah si Rian.

" Hahaha " Rian makin ketawa Puas

" Iya kita memang pernah pacaran mas," Rida ngemeng gitu yang langsung buat ketawa Rian langsung ngerem.

Rida trus buka dompetnya...

Dan membuka salah satu celah dalam dompetnya...

Kemudian mengeluarkan selembar poto jadul ane, ditarohnya diatas meja...

Seketika ane shock...mingkem, tambah susah buat ngomong.

" Aku nggak mau simpen ini lagi...aku udah nggak mau berharap lagi yen "

Ane bengong dongo' sudah...

Pikolo pun ikut-ikutan bengong cebong.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
erman123 dan 7 lainnya memberi reputasi
profile picture
r32toeb03mi
Nah lo.....dah kek lagu slank poto dlm dompet can? Msh berharap ga dy can
profile picture
jiyanq
Wah, dah jatoh dicuekin neng Kasih,trus sekarang ditalak tiga neng Bida...Lo harus bener2 gak boleh gagal sama Nyonya Muda lo kalo gak mau merana diakhir cerita,Can.
profile picture
liverd


Ambyaaaaar.... emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) emoticon-Ngacir

kasian bener Bida bertahun tahun nyimpen foto pembawa sial emoticon-Nohope emoticon-Ngacir
profile picture
Onyonyoi
@liverd hasu kemekelan tenan moco komene gan
profile picture
Onyonyoi
tenan to, sing jenenge Sincan kui pemberi Harapan palsu
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di