KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

40. Bandung



Citra nangis, masih meluk gw dengan erat ga mau lepas. Sedangkan bentar lagi gw bakal anter dia ke stasiun buat balik ke Bandung. Masih dalam keadaan yang gak bisa gw paksain, perlahan tapi pasti Citra mulai lepasin gw dari pelukannya, dari sini dia nyeritain apa yang ada di perasaannya saat itu.

"Abah kenapa napa ?? kok dadakan pulang ke Bandung, sampe nangis pula ada apaan sebenernya kamu ini"

"Abah ga kenapa2, tapi tadi bilang suruh Citra pulang", jawabnya masih disela air mata.

"oke Abah ga kenapa2, tapi kenapa nangis, jawab dulu"

"Citra gapapa A, pengen pulang aja Abah kangen"

"gak logis, kasih jawaban yang lebih masuk akal"

"apa sih A, ayok anterin Citra ke stasiun dulu"

"jawab dulu yang jujur sama Aku"

"percaya gak kalo Citra nangis karena ga mau kehilangan Aa ??"

Hmm .... ini lebih masuk akal. Dari sini pikiran gw udah mikir kemana2 dan apa yang bakal gw pertanggungjawabakan pada Citra. Oke kita tela'ah satu2 apa alasan dibalik tangis dia yang begitu memilukan.

"oke ga akan kehilangan aku, aku ga kemana2, aku masih stay disini, sama kamu dan kamu lagi megang tanganku kuat banget, apa yang masih kamu takutin"

"jangan suruh Acong buat gantiin posisi Aa, itu gakan bisa" tangisnya kembali pecah sembari pandangan itu merunduk kebawah.

Aaahhh sial, percakapan gw diatas loteng tadi rupanya didengerin Citra, pantesan ada perasaan ngeganjel gimana gitu waktu gw diatas loteng sama Acong tadi. Rupanya emang bener Citra ada dibalik pintu loteng. Kenapa gw bisa seyakin itu, gak mikir ini perbuatan Acong, karena gw tau Acong gak sebego itu buat ngasih tau Citra diwaktu yang gak tepat kaya gini.

Suasananya jadi makin runyam, ya looorrrddd ampuni hamba, now what ?? gw rasa skrang Citra tau bahwasanya gw saat ini punya cewek. Bahkan dalam jarak beberapa hari lagi gw bakal cabut ke Jakarta. Harusnya apa yang jadi percakapan gw diatas loteng tadi Citra tau semuanya.

"kamu dengerin percakapan aku sama Acong di loteng atas tadi"

" . . . . . . . . . . " dia diem tapi ngasih gesture mengiyakan dan dia menyesalinya, entah dari sudut sebelah mana penyesalan itu datangnya.

"apa kamu ga ngerasa sakit diposisi kaya gini, kamu udah tau semuanya tentang aku, kenapa kamu gak mundur atau minimal ngebenci aku aja"

" . . . . . . . . . . ." tetep diem dengan kepala merunduk namun masih megang erat tangan gw.

" setidaknya kamu nemuin satu alasan untuk mundur atau ngebenci aku karena aku milik orang lain cit, disisi lain ada Acong yang suka sama kamu juga"

"jangankan mundur, jalan sama pacar orang jadi yang ke dua selama 3 taun udah pernah Citra jalanin A, posisi dengan Aa saat ini gak seberapa sakit dibanding waktu posisi Citra saat itu"

What The Fffffffffcckkkkk . . . 3 taun jadi pacar kedua, udah gila apa ni anak. Sebegitunya dia sayang ama cowok, apa dia emang bego bawaan genetik sih. Dari sini gw heran ketemu sama orang2 yang kadang mau ngejalanin hidup diluar nalar mereka yang kesannya gak rasional banget. Segila gilanya gw, gw gakan mau jadi yang kedua, itu menyakitkan njing.

Disaat orang yang lo sayang berbagi rasa ama lo, tapi disisi lain lo sadar ada orang yang bakal diprioritaskan karena kita cuma nomer 2. Kita hidup cuma jadi bumbu dalam kehidupan orang yang kita sayangi. Udahlah saran gw buat kalian yang ngejalajin atau punya pacar kedua, lepasin atau sadarin mereka. Sakitnya bukan main, mirip investasi sakit hati yang bikin susah move on.

Trus apa yang selama ini Citra jalanin 3 taon jadi simpenan orang, selama itu pula dia terluka disetiap harinya. Nyampe sini bisa bayangin jadi Citra ??? Gw luluh, gw kalut denger semua tentang dia. Gw bersimpuh depan dia, berusaha nguatin dia walaupun sebenernya gw sendiri netesin air mata pada saat itu.

"kamu gak perlu jadi yang kedua untuk kedua kalinya Cit"

"kenapa tiap Citra suka sama orang selalu kaya gini, apa ini karma buat Citra" tanyanya mengisak tangis kemudian.

"bukan, bukan, ini bukan karma kamu, pasti ada alasan dibalik semua kejadian ini"

"Aa Citra mau pulang, Anterin sekarang yah, please Citra mohon"

"Tapi dalam keadaan kaya gini Cit"

"Gapapa A, Citra pengen pulang kangen Abah"

isak tangisnya memilu, menyayat hati, lebih tepatnya hancur, cuma itu konotasi yang tepat buat gambarin perasaan Citra. Dijalan pun suasananya juga masih amat sangat terasa pilu waktu gw bonceng dia seperti biasanya. Tangannya meluk gw erat banget sambil sesekali mengisak tangis dibalik punggung gw yang mulai basah karenanya. Sesampai disetasiun gw ngerasa jadi orang paling berdosa didunia ini, seakan akan gw harus mempertanggungjawabkan apa yang udah gw perbuat.

"Aa Citra pamit pulang dulu" bisiknya lirih sambil cium tangan gw lalu dilepasnya perlahan.

" . . . . . . . . " gw masih diem seribu kata gabisa bales omongan dia satupun diatas motor.

Perlahan tapi pasti punggung mungil itu mulai tertutupi rimbunnya tumpukan manusia yang termat padat berlalu lalang. Jauh, makin jauh dan menjauh lalu menghilang entah kemana. Ya, Citraku pergi, entah kapan kembali, entah bagaimana dia ngelewatin ini sendiri di dalam gerbong kereta, pada saat itu gw sadar bahwa perasaan gw beneran sayang sama Citra, gw gak mau nyakitin dia lebih jauh lagi.

"mbak Dev, aku pesen tiket nek Bandung go show siji ae ndang !!!"

"lho Geriii ??????"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 5 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di