alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Balada Pondok <strike>Indah</strike> Mertua
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d50393b6df23118541c8a74/balada-pondok-ltstrikegtindahlt-strikegt-mertua

Balada Pondok Mertua

Sekedar sharing, yang ku pikirkan menikah itu sangat menyenangkan, ya memang menyenangkan. Tapi, ternyata kenyataan menyenangkan jauh lebih menyenangkan jika memang memiliki keluarga tanpa gangguan dari pihak manapun. Pihak manapun gimana tu?

Jadi gini, hampir dua tahun ini saya tinggal bersama keluarga suami aka. Mertua. Gitu deh kalo yang istri tinggal tempat laki, bapernya lebih banyak?? betul gaak? hee.. Lebih ke arah ngatur kehidupan ini itu agak sulit, karena berasa masih diawasin dan kaya mau ngerjain apa-apa serba gak boleh, ya kalo boleh pun pasti dikomentarin. Intinya mah tetep salah aja dimata orangtua si suami.

Ditambah lebih baper kalo masalah ngasuh anak, eh awal-awal mah saya kerja jadi gak tau-menau gimana doi dirumah.
Ya setelah resign dari kantor karena merasa banyak faktor, yaudah keliatan deh itu gimana orangtua si suami memperlakukan anak ane satu-satunya yang berojolin aja susah payah. Aduh gak kebayang kalo sampe bertahun-tahun diambil alih asuh oleh mereka.
Jadi tuh, disini (rumah mertua) hampir kebanyakan keluarga dari mertua (cewek) tinggal tetanggan. Nah, disini lah power si emak itu, aku merasa kadang seperti tak ada harganya. Kenapa bisa bilang gak ada harganya???

jadi ceritanya di sore hari itu mertua ane (yg cewe) bawa anak keluar rumah eh terus diambillah sama sepupunya suami, dan doi gak tanggung jawab (gak jagain/ liatin anak ane) ditinggal gitu aja. Saat itu bulan puasa, si sepupu suami lagi repot mau buka, gk tau lah anak ane maen di rumahnya ternyata ada termos, eh anak ane duduk di deket termos. Yang katanya itu termos bocor (entah bener atau ngga, Tuhan yang tahu). Jadi itu paha kanan anak ane kena air panas. Awalnya tau kena, cuma nangis biasa, eh lama-lama nangis kenceng. Malah rame orang, dan ternyata kaki anak ane di kucur air + digosok-gosok. Eh malah katanya ada yang bilang, ditaburin garem (dikira kaki anak ane lintah). Posisinya disitu ane lagi di rumah (jarak dari rumah sepupu suami ke rumah mertua gk jauh loh) tapi tak satupun mereka yang manggil ane. Malah tetangga depan yang kebetulan rumahnya dempet sama rumah sepupu suami yang bilang ke mertua (laki) kalo kaya denger tangisan anak ane beda. Disamperin lah sama mertua (laki) ane, eh malah itu emak dari sepupu suami ke rumah cuma nyuruh ane untuk nyusuin anak, gak bilang ada kejadian apa. Pas sampe di TKP, anak ane udah ditelanjangin bagian bawah sambil nangis kenceng (gak tega sumpah liatnya, karena ane sebagai ibu gak pernah bikin anak nangis kek gitu). Taunya kaki anak ane udah lonyoh kek luka bakar. YaALLAH..... sungguh tega mereka, kenapa gak dari awal kasih tau ke ane kejadiannya, jadi kan bisa ada pertolongan pertama (secara teman-teman ane banyak dokter, karena sempat kerja di RS). Manggil ane hanya utk nyusuin?? HEllllloooo...? disitu ane ngerasa sungguh sedih. Sakit loh sebagai orangtua digituin. Terus pas suami ane pulang kerja, langsung ane ngadu. Bukan sedih, tapi jadi lebih emosi. Karena disini bener-bener ane gak kaya dianggep ibunya anak ane. Ditambah, sebelum kejadian ini kaya apa-apa ana ane dibawa kabur begitu aja (kek nyulik bayi dari emaknya).

Apa ada disini yang punya cerita sama seperti kejadian ane? Atau boleh sharing dong tentang kehidupan di rumah mertua gimana sih? (bagi yang masih gabung sma mertua / orangtua kandung) for married only.


Diubah oleh sunshineyellow
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
saran ane sist jgn serumah sama mertua,
kontrak rumah aja dulu utk sementara yg penting suasana hati sist damai dan tentram
profile picture
sunshineyellow
iya ya sis . suami ane kyanya msh susah idup mandiri, heran makanya..
doakan ya sis moga segera bs keluar dri rumah mertua hehe
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di