alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 57. Efek Pikir Keri

Mungkin ente masih ingat sama adegan yang kek gini...

"Pelan-pelan...jangan takut buat merasa kehilangan atau jangan puas ketika mendapatkan " ucap Ane sambil ngeliatin Rida diambang pintu.

" Hmm? " Farida mengerenyitkan dahi, balik badan ngeliat ke arah ane.

" Kalo sudah waktunya mungkin kamu akan ngerti," ane balas lagi dengan tatapan serius.

" Oke, kutunggu kalo waktunya udah ada," jawab Rida ninggalin ane, sambil balik badan lagi.

Jadi hipotesisnya itu adalah...

Waktunya itu udah jelas...sekaranglah waktunya, waktu yang mau nggak mau bakal datang juga.

Ane akuin waktu ngomong kek gitu adalah spontanitas doank, keluar gitu aja dari dalam benak, nggak usah dikasih stimulus yang macem-macem, apalagi pake rangsangan yang menggebu-gebu. Ma' pleng...metu seketika itu jua. Iso-iso ne cah, cangkemku ngomong kek gitu. Huwaassyuuudahlahh....

Ane sadar, kalo kita terkadang akan membutuhkan pelampiasan dari semua rasa sakit yang kita rasain, apalagi kalo udah terlalu lama diendapkan, ditahan, diampet, yang lama-kelamaan bisa jadi diamput. Iya, ane sudah mulai paham akan tabiat Rida, sebenernya doi pandai menyembunyikan kelabu yang dirasaken, dan berusaha menutupi nya sebaik-baiknya. Disimpen dulu abis itu baru dikeluarken disaat yang tepat. Tau dah bakal dikeluarin apa kagak?

And now....

Ada yang bukain gorden kamar ane.

" Can, dicariin Rida tuh," Mamak nyamperin ane di dalam kamar, tepatnya diambang pintu kamar ane.

" Iya Mak, bentar "

Hadoohh...ane rasanya belum sanggup dah buat ketemu sama Rida. Sepertinya kenyataan nggak memihak kepada ane, tapi ya mau nggak mau ane tetap harus ketemu sama doi. Ane yakin kalo doi aslinya lagi dalam mode Angry Bird, yang sewaktu waktu amarahnya mungkin bakal nyeruduk dari jauh, yang pasti bunyinya krinyip-krinyip di kuping. Haiisss....

Ane beranjak dari ini kamar mandi, make handuk dan segera bergegas ke dalam kamar buat ganti pakaian. Sekilas ane ngeliat doi diruang tamu, lagi ngasihin oleh-oleh ke Mamak, yang doi beli pake uangnya sendiri. Ane ngintip dari ruang tengah, matanya memang keliatan agak sembab, tapi masih keliatan ceria dalam menghadapi bermacam pertanyaan basa-basi dari Mamak. Lumayan canggih lah ya, ini anak dalam menyembunyikan kedongkolannya.

Ane segera menghampiri doi di ruang tamu, ngeliat ane udah rapi, keliatan udah siap bakal jalan, Mamak segera membawa oleh-oleh nya kedalam. Abis itu langsung balik lagi kedalam warung. Sedangkan Rida, sedari ane samperin tadi sampe Mamak melintas lagi...cuma diem-dieman doank trus saling liat-liatan, tanpa ada yang berani memulai percakapan.

Doi sama sekali berubah dari yang seperti biasanya, cuma diem nggak senyum tapi ngeliatin ane dengan tatapan teduh, seolah olah matanya ngomong "kok kamu tega kayak gitu sih Yen?". Aiiihh Mamak...ya mana ane tahan lah ngeliatnya.

Tapi oke lah, mau nggak mau ane yang harus ngomong dengan seksama ke doi, tentu juga harus hati-hati ngomongnya. Harus dari hati ke hati...blutud via perasaan lah ya.

"Masih marah Yang?" Ane membenarkan posisi duduk sambil menatapnya dengan seksama dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.

Doi nggak merubah apapun, tetep bae cuma diem. Ngeliatin ane, seolah-olah ntuh dua biji mata minta untuk dikasihani, memelas namun juga untuk membenci. Ane cuma bisanya nunduk doank, udah nggak berani lagi buat ngeliatin doi. Kayaknya bakal lebih alot lagi dah dibandingkan ngomongnya sama Suci.

" Felin kan? " tanya ane sambil tatapan masih ke arah lantai.

" Nggak usah nyalahin Felin, Yen "

" Aku nggak nyalahin Felin kok "

Semuanya balik saling diem-dieman lagi, tetep aja sulit buat mengendalikan keadaan menjadi lebih nyaman buat mendiskusikannya. Berat dah, kata Siluman Babi...dari dulu begitulah cinta, deritanya tiada akhir. Mungkin seperti itulah, yang akan dirasaken sama Rida si Puan Manis. Hmmm...mbel lah buat ntuh siluman.

Apa yang harus ane lakukan? Entahlah, tapi kalo dipikir mah buat apa ambil pusing, itu kalo dipikir. Tapi kalo dirasaken? Ya tetep aja nggak bisa, nggak bakal terima. It's all about guilty feelling dude, nggak semudah dari apa yang kita bayangkan.

" Oke, Aku salah Da "

" Trus, kalo udah tau salah...kamu bakal ngapain? "

Ane cuma bisanya diem doank, kaku....detik demi detik seolah memburu jawaban.

" Iya, aku taunya dari Felin, itupun karna Felin yang keceplosan, kalo nggak...mungkin aku nggak," - Rida memulai topik dengan raut wajah berpaling tanpa harapan. -" akan memaafkan aku kan? " langsung ane potong, nggak pake Basmalah.

" mungkin lebih dari itu? "

" iya Da...aku yang salah, nggak bilang dari kemaren-kemaren, itu semua buat-"

- "Buat apa? " giliran Rida yang motong pake mata kian berair.

" ya buat kamu lah Da "

" buat aku?! "

" iya buat kamu, kebaikan kamu Da "

" aku nggak salah denger kan?...kok bisa buat kebaikanku!! "

Nada bicara Rida mulai meninggi, yakin dah...roman ketidak terimaan semakin muncul mencuat nyata. Sudahlah, hal ini memang harus ane lakukan dan ane bakal ngelewatinnya...tapi hati kecil ane berkata...su to the sah...itu berat cuy.

He'emh, nggak semudah yang ane bayangkan, tetep aja kesulitan ane yang terbesar adalah macam mana caranya menimbang rasa, biar nggak timpang sebelah, biar nggak membuat kesulitan pada nantinya. Apalagi kalo sampe sakit hati, brabe bener urusannya kalo itu kejadian.

Tapi tetep aja...sekonyong-konyong Rida beranjak dari sofa, trus masih ngeliatin ane dengan tatapan sayu namun kurang bersahabat. Meninggalkan ane dengan segala kegeblekan yang nyangkut dalam benak, bingung harus ngapain dan harus gimana buat ngeyakinin Rida.

Ada sekitar lima belas menitan lebih setelah ditinggalin Rida kedalam warung, ane diem bengong, masih mikirin gimana caranya buat ngejelasin semuanya ke Rida. Sampe di suatu titik, ane membulatkan tekad....

Ane sudah keluar lagi dari kamar mandi, abis dari cuci muka ane langsung nyamperin Rida yang masih ngobrol santai sama Mamak. Biar gimana pun juga, ane harus menyelesaikan semua ini, gimana pun hasilnya nanti, pikir belakangan.

" Da, ayo kita berangkat," ucap ane diambang pintu.

" Mau kemana Can?" malah Mamak yang nyaut.

" Ada perlu sebentar Mak...Ayo Da, keburu siang," ane semakin ngotot ngajak Rida yang udah keliatan ogah-ogahan buat keluar bareng sama ane.


<>***<>



Langit terlihat semakin cerah, namun kami berdua berlindung dibawah salah satu po'on Mangga yang lumayan teduh. Duduk dibangku yang berada pas dibawah itu po'on. Kita bedua duduk diem sambil masing-masing menggenggam segelas es kacang merah yang ane harapkan mampu untuk merendam amarah. Hari memang sudah semakin siang, sebentar lagi tempat ini bakal dipenuhin anak anak SMP, yang biasanya memang sering banget dipake buat nongkrong sama mereka.

Tepat di sebuah taman dalam pekarangan, yang dipenuhi rumput gajah, disekelilingnya dipenuhi bermacam-macam bunga dah, ada yang merah ada juga yang putih, setiap hari kusiram semua, mawar melati semuanya indah....pokokmen gitu lah ya.

Rida sedari ane angkut dimari, diem mulu dah. Keliatan marah juga kagak, yang ada malah doi miskin senyum. Dari nyampe seperempat jam yang lalu sampe es kacang merah juga tinggal seperempat, doi menjawabnya pake "hmmm" doank. Es kacang merah punya doi masih keliatan setengah, hati ini mulai keliatan jengah, apalagi panas ini semakin membuat ane gerah.

Camp red PARAHHH!!!

" Yang, udah donk marahnya," ane mencoba mengaduk-aduk suasana biar tambah cair.

Namun apa yang ane dapet? Respon Rida cuma diem doank, aktivitasnya sama dengan apa yang ane lakuin, cuma mbejeg-bejeg es kacang merah.

Doi ngeliatin ane juga nggak, malah ngeliatnya kesamping, miring ngadep ke arah Mamang yang jualin ini es kacang. Lama-lama bisa kege'eran juga dah beliau, mungkin es nya Rida bakal digratisin. Ane dah tu yang mulai lambat laun ngerasa emosi, karena dari tadi dicuekin mulu, tau gitu ogah dah ngajakin doi kesini.

Sejak di perjalanan, dari rumah menuju tempat Mamang yang jualan es kacang merah kesukaan ane ini, doi bungkam thok. Nggak ada sepatah kata yang berbunyi dari mulutnya. Sampe sekarang pun begitu jua, diem doank, ngalihin pandangan...malah saling liat-liatan sama Mamang penjualnya. Mungkin Mamangnya juga merasakan perasaan yang sama, dan langsung berdendang dalam hati "lirikan matamu menarik hati, oh senyumanmu manis sekali"...sehingga membuat...ane sakit hati, Camp red!!!

Ditengah perasaan yang bergemuruh menerjang badai lewati lembah, Rida beneran beranjak buat bayar tuh es kacang merah. Ane mau nggak mau mengikuti nya juga, tapi nggak pake liat-liatan sama Mamangnya, malahan beliau ngasih kode "sip", kalo minumannya udah dibayarin. Sempet tuh ane kira, kalo beliau jadi suporter ane, eh tau nya malah dibalas nyengir geblek.

Kemudian, ane susul dah tu Rida yang udah bersender di sebelah Shotgun Birunya. Dengan pose yang masih sama, nggak mau ngeliat ke arah ane.

Lima belas menit berlalu, kita masih aja diem-dieman tanpa ada yang mau untuk memulai topik pembicaraan. Apalagi ane ndul, ngerti udah...ini arahnya bakal kemana, pasti ujung-ujungnya air mata, rasa sesak didada, untung bukan asma, walaupun jelas-jelas hati ini kian merana menderita. Hingga ane berusaha untuk kembali membuka suara....

"Maafin aku Da,...beneran nggak maksud buat nyakitin kamu Da," Ane berusaha berbicara dengan tenang, dengan harapan semua kembali bisa seperti semula.

Rida masih dalam diam dengan rambut berkibar menyibak menyeruak diterpa angin, dengan ujung rambut yang mau nggak mau bersentuhan dengan bulu hidung ane, untung ane nggak hachim. Entah kenapa pulak, itu tangan kirinya mulai mengusap ujung mata kirinya.

" Maaf ya, aku memang yang bersalah, nggak ada maksud untuk menyakiti perasaan mu Yang," ane ngemeng pake mode selow.

Pelan tapi pasti ada sesuatu yang berhembus dengan nada lirih dari kerongkongannya. Ini...ini nih, senjata yang kadang membuat kaum adam nggak berkutik, nangis yang diampet ngelu.

" Sebegitu sulitnya ya, buat aku dimaafin?" ane berusaha lagi ndul.

Respon yang didapet masih kek gitu, betewe ente pernah nggak ngalamin yang kek gini? Kita tuh udah ngaku salah, udah berusaha mati-matian buat mengembalikan keadaan seperti semula, tapi...dibalesnya cuma dieeemm doank, macam patok kuburan. Nggak ada pergerakan sama sekali. Gedebong pisang aja masih gerak kalo ditiup angin. Jujur, kalo ane yang timbul tuh malahan dongkol dah.

Berkali-kali ane atur nafas, biar bisa sempurna membujuk doi, biar legaan bener kali ngejelasin, tapi memang disisi lain perasaan bersalah itu tidak dapat dipungkanan. Pie jal?

" Maaf ya Yang, aku memang milih jalan ini "

* ting ting trinting *

Malah yang jawab Mamang berwajah A Rafiq yang jawab, pake bunyiin gelas kosong, tanda doi lagi jadi marketing es kacang merah, mana masih kekeuh pulak ngeliatin ke arah Rida. Oke, masih ane cuekin dah tu si Mamang. Ane masih berusaha buat ngomong sama Rida, yang juga masih alot buat ngalihin tatapannya.

" Da...aku beneran minta maaf Da, " cukup berani ane mencoba untuk menggapai tangannya.

Namun yang terjadi diluar dugaan....

Rida langsung melepaskan tangan kanannya yang baru aja ane coba raih, dengan air mata yang sudah mengembun disudut matanya. Dengan itu pula, doi memberanikan mengambil sikap. Ane terpelongo' doank ngeliatnya.


* Cletak Bhreeemm *


Nggak butuh waktu lama, shotgun Biru berbunyi dengan Rida diatasnya, emang kunci motor masih kecantol sih. Ane masih melongo tak percaya, sempat pulak itu Mamang mendadak A Rafiq tersenyum geli ngeliatin kami bedua. Dan nggak butuh waktu lama, Rida meluncur meninggalkan ane tanpa sepatah kata pun, meninggalkan ane mematung. Diem ngampet dongkol sama kelakuan Rida.

Tadi bangunin ane pake nada full power buat minta dijelasin, eh tiban mau dijelasin malah langsung ditinggal begitu aja, mana dari tadi diem mingkem mulu. Ngasudah...Titik!!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 4 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di