alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
4.82 stars - based on 180 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad18d5554c07abc4b8b4569/jodohmu-ada-di-sekitarmu

Jodohmu Ada Di Sekitarmu


Credit to Septrio



Credit to Faries



Credit to Dnybgs02


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hayuus dan 64 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh suboyxxx
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
“Aku mau ngomong sama kamu mas!” kata nya

“Iya ini udah aku tungguin kan? Duduk dulu kek gausah marah2..” jawab gue. Dista pun meletakan tas nya diatas meja. Gue masih berusaha cuek dengan main hape. Lalu.. tiba2 hape gue pun dia ambil. Kaget cuy, gelagapan. Untung aja ga dia baca. Cuman dibalik dan ditaruh diatas meja

“Bisa ga gausah main hape kalo lagi ngobrol sama aku mas?!” kata nya

“Iya neng, iyaaa..” gue pun melipat tangan lalu pasang posisi sempurna untuk duduk ngadep ke Dista. Tatapan nya tajam, setajam tatapan mama nya. Gue berusaha kalem tapi gatau kenapa ini ati agak deg2an gitu

“Kamu kenapa sih akhir2 ini menghindar mulu dari aku?” kata nya

“Siapa yg ngehindar? Kan sering ketemu juga di kantor..” kata gue

“Gausah ngeles kamu mas!” amuk nya

“Siapa yg ngeles?” ucap gue balik

“Tiap aku samperin, kamu selalu aja buru2 balik. Kenapa? Aku bikin salah apalagi sama kamu?” kata nya emosi

“Gaenak tau diginiin!” kata nya

“....”

“Aku punya salah apa sama kamu? Bilang kalo aku ada salah. Jangan cuekin cewe kaya gini..!!” kata nya

“Engga kok Dis..”
“Kamu ga ada salah..” jawab gue

“Ya terus kenapa kamu ngehindar mulu dari aku mas?” tanya nya lagi. Gue mendadak bingung jawab nya. Takut dia jadi sakit ati aja nanti. Gue cuman bisa diem sambil membuang tatapan gue dari tatapan tajam mata admin gue ini

“Bisa ga sih kamu biasa aja?” tanya nya. Gue pun juga pengen biasa aja tapi gatau kenapa gue mendadak jadi suka ngehindar

“Aku pengen kita balik kaya dulu..” kata nya memelas

“Maksud nya?” gue langsung menoleh dengan tatapan heran

“Ya kaya dulu..” kata nya. Kali ini giliran Dista yg membuang tatapan nya

“Kaya dulu itu gimana?” tanya gue

“Ya kaya dulu..” jawab nya lagi

“Iya gimana?” tanya gue

“Susah sih jelasin nya..” kata nya kesel

“Napa susah? Kan tinggal bilang?” ucap gue penasaran

“Soal nya kita ga ada ikatan..” kata nya

Dafuq!

Sindiran nya Dista berasa seperti menonjok ulu hati gue. Langsung strike dalam sekali hit. Wey.. gue bukan nya main2 sama dia ya? Cuma nama nya trauma kan ada. Gue udah pacaran getol, eh gatau nya kandas. Itu yg gue takutin..

“Kamu ngajuin surat pengunduran diri sampe akhir bulan ini kan?” tanya nya. Gue pun mengangguk..

“Ga lama lagi berarti mas..”
“Bisa ga kamu.. sama aku, kaya dulu lagi. Aku ga ngarep kita pacaran kok. Just friend, or.. brother and sister” kata nya. Gue pun mikir dulu sejenak. Emang bisa ya?

“Just friend ya?” tanya gue lagi memastikan

“Iya..” kata nya

“Tapi tetep jangan sampe mama tau. Nanti mama marah kalo aku masih deket sama kamu mas..” kata nya. Gue memandangi Dista dengan heran

“Demi kebaikan kamu juga mas. Tolong jangan mikir yg aneh2..” kata nya. Guue cuman liatin Dista sambil mencerna maksud dari perkataan nya. Ada bener nya juga supaya gue jaga jarak di depan bu Maria

“Mas..” panggil nya

“Iya apa?” saut gue

“Maaf untuk yg semalem. Aku udah ga tahan pengen ngomong jujur. Abjs nya kamu nya ga pernah bilang gitu ke aku. Seandai nya kamu bilang, semalem itu jawaban aku..”

“....”

“Udah gausah dipikir mas..” kata nya. Gimana ga mikir, semakin elu baper, semakin lama pula gue disini. Misi paling susah di setiap film2 action kan yg biasa nya ada unsur ‘perasaan’ pada tokoh utama di dalam alur nya. Dan emang bener! Gue ngerasain ini cuk!! Karena kalo udah nyangkut2 hati dan perasaan kadang logika susah untuk bermain

“Lagi bbm-an sama yg disana ya? Liat dong foto nya..” Dista pun ngambil hape gue yg ada diatas meja. Dengan reflek secepat kilat, gue langsung bangun dan ngeraih hape gue. Sayang nya gue ga sadar ada meja di depan gue. Dan dalam sedetik kemudian petaka pun terjadi..

Si gatot yg maha perkasa pun menghantam pinggiran meja yg terbuat dari stainless. Saking kenceng nya hantaman kedua nya, muncul kilat diantara kedua benda itu. Lu tau? Ngilu nya menjalar sampe ke perut!!

Dista pun ketawa ngakak yg susah untuk dia tahan. Mungkin ga ada lagi atasan sebego gue, batin dia. Tawa nya juga puas banget. Sedikit banyak gue seneng, kalopun logika gue ga bisa membuat hubungan gue sama Dista mencair, ada si gatot yg bisa ngelakuin itu. Ga Cuma hebat, ternyata gatot juga bisa ngelucu!

Beberapa saat kemudian gue sama Dista pun berpisah. Dista nawarin gue untuk pulang bareng dia tapi gue menolak. Bahaya juga kalo pulang berdua dalam satu motor dan keliat security. Lebih aman nya kita pulang sendiri2 walaupun di jalan juga kita jalan beriringan emoticon-Nohope

Sesampai nya di mess, gue langsung mandi lalu mapan di kasur. Iseng, gue liat kalender. Ga lama lagi gue balik sekalipun surat pengunduran diri gue belom di acc. Sebisa mungkin gue mesti balik seminggu sebelom hari akad nikah. Gue masih kekeh bisa dapetin 1 tempat buat venue outdoor seperti yg Ima pengenin. Bahkan akal gue udah nembus ke logika. Kalopun gue ga nemu 1 venue, terpaksa tabungan gua bakal gue jebol. Setuju ga setuju nya Ima, ini semua demi dia.. (dan gue juga sih)

Keesokan hari nya, hari sabtu, hari dimana perasaan gue lagi sumringah. Sekitar jam 2 siang, Ima nelpon dikala gue lagi asik main game di kamar. Dari cara dia memberi salam dan menyapa, gue tau dia lagi bahagia tapi gue masih belom tau ada kabar apa hari ini

“Lagi dimana ini kamu? Mama kok kirimin foto kamu ini?”

“Hehe iya aku lagi di rumah mas, abis diajak mama belanja seserahan tadi..”

“Laah? Kurang?”

“Mama yg nyuruh. Aku ikut aja mas..”

Gue pun nepok jidat. Bisa2 nya si mama..

“Maaass hehe..”

“Iya apa sayang?”

“Aku gajadi pake tema outdoor gapapa deh..”

“Lah? Kenapa?”

“Tau ga sih mas? Ih.. aku masih deg2an tau! Aahh susah ngomong nya. Aku terlalu ba-ha-gi-yaahh..”

“Apaan sih hahahaha..”

“Ih kamu tuh ga bisa ngerti banget!”

“Ya emang ga ngerti kan belom ceritaaa!!”

“Ih bentar atuh! Susah buat ngomong nya maaass!”
“Aku tuh masih deg2an tau ga. Ih aku seneeenngg banget pokok nya..”

“Apasih? Bikin penasaran aja..”

“Tunggu.. aku atur napas dulu mas. Huh.. huh.. huh..”

“Iyaa seeenak kamu lah beb..”

“Jadi gini..”
“Aaahh aku masih ga nyangkaaa..”

“Apasih Imaaa!! Kapan cerita nyaaa!!!”

“Sabar atuuuhh!! Aku tuh lagi seneng banget maass!!”

Lama2 gue sleding juga lu!

“Yaudah nanti telpon lagi aja. Sana joget2 dulu aja..”

“Ih kamu mah gitu mas. Ga suka liat orang seneng!”

“Ya bukan nya ga suka. Kamu nya aja yg nyebelin!”

“Nama nya juga lagi seneng mas gimana sih..”

“Yaudah yaudah..”
“Kamu mau cerita apa?”

“Jadi gini mas, huh.. huh..”
“Kemarin papa kan pulang. Terus sholat jumat di masjid ‘itu’, iseng2 papa nanya eh ternyata ada 1 gedung yg lagi kosong maaaass!!”

“Eh yg bener??”

“Iya maass!”

“Buruan booking. Aku transferin sekarang deh yang, keburu diambil orang..”

“Santai atuh, udah dibayar lunas sama papa..”

“Serius??”

“Iihh kamu ga percaya aja mas. Nanti aku fotoin kwitansi nya ya..”

“Sumpah sumpah?”

“Seneng kan kamu? Maka nya aku lagi seneng banget iniiii..”

Gue pun cuma bisa nyender di tembok. Aah.. gatau lagi dah gue gimana cara ngekspresiin kebahagiaan ini. Gue kaya udah mati gaya. Kabar ini terlalu luar biasa buat gue sama Ima. Gue sampe merinding nulis nya..

Senakal2 nya gue, ga mungkin bisa menolak kalopun diberi jalan untuk menikah disana. Di masjid yg menjadi icon kota gue lahir. Di tempat yg sama, tapi di venue yg berbeda dengan sohib gue menikah dulu nya

Selama beberapa menit lama nya gue ngobrol sama Ima, yg ada kita cuman bisa ketawa, deg2an, merinding dan rasa ga sabaran untuk bisa ngeliat dekorasi dipasang disana. Sungguh Tuhan.. ini terlalu luar biasa!!

Ima pun balik lagi sibuk sama mama, sementara gue balik lagi sama benda favorite gue, PS. Rasa nya ngelawan musuh2 disana jadi lebih mudah. Nyeleding lawan berasa ga ada beban. Enteng dan ga berdosa saking susah nya ini bibir nahan ketawa bahagia. Bahkan sewaktu temen gue ke kamar gue, mereka mendadak merinding sewaktu liat senyum gue yg kata nya aneh banget. Ya nama nya juga bahagia anying!!

Ga berasa, langit udah kemerahan. Matahari mulai bersiap diri, seakan ingin beranjak dan bertukar shift dengan sang rembulan. Senja pun menyapa diikuti oleh suara lantunan ayat suci sesaat sebelom adzan berkumandang

Alarm terbaik sepanjang masa udah memerintahkan gue untuk bersiap sholat magrib. Hati ini lagi berbahagia dan ga ada alasan bagi gue untuk ga menuruti titah nya..

Handuk udah gue kalungin di leher. Gue pun ke kamar mandi, membilas diri sambil bernyanyi2..

Beberapa menit kemudian gue pun pulang. Temen2 gue yg masih asik di depan tv pun saling memandang. Tatapan heran menyelimuti mereka. Ga pernah ada cerita nya, gue ke mushola pake baju koko seperti hari ini. Bahkan biasa nya mereka ga bisa bedain apakah gue bakal ke mushola atau beli makan di warung depan saking santuy nya outfit gue di rumah Tuhan

Hari ini gue terlalu bahagia. Masa iya ga bisa sopanan sama yg ngasih kejutan cuy. Bener emang kata orang, yg nama nya pas prepare nikah pasti ada aja kendala nya. Tapi jangan kuatir.. pasti ada juga rejeki yg ga terduga

Gue pun melangkahkan kaki ke kamar. Pijakan demi pijakan tangga gue lewati. Tiba2 hape gue berdering. Dengan cakra cheetah, gue pun melompat, melangkah di setiap dua anak tangga sekaligus sambil menyincing sarung. Niat nya mau bergaya dikit dengan laporan ke Ima kalo gue dandan se-muslim ini ke mushola tapi ternyata gue salah. Yg dilayar bukan kontak dengan nama Ima

Tumben banget dia nelpon. Dengan tatapan heran, gue angkat telpon nya..

“Halo Wen?”

“Kok bisa ada Ima di rumah lu?!”

“....”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
hayuus dan 33 lainnya memberi reputasi
profile picture
adietaenk
Thx apdetnya mas boy..... Ada Weni nongol..
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di