alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Hobby / Buku /
10 Buku Filsafat Terbaik Didunia Nomor Satu
5 stars - based on 4 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d2b1d9888b3cb02ed54314f/10-buku-filsafat-terbaik-didunia-nomor-satu

10 Buku Filsafat Terbaik Didunia Nomor Satu

10 Buku Filsafat Terbaik Didunia No Satu
Semarang,Minggu 14 juli 2019





Saya mengubah pendapat saya tentang filsafat ketika saya menemukan buku-buku filsafat yang menantang pemikiran saya dan memberikan kebijaksanaan abadi. Berikut adalah daftar buku-buku filsafat terbaik untuk membantu Anda menghindari kesalahan dan belajar untuk hidup lebih baik.

Batas bahasa saya adalah batas pikiran saya. Yang saya tahu adalah untuk apa saya memiliki kata-kata. - Ludwig Wittgenstein, filsuf Austria-Inggris

Setiap orang memiliki kelemahan, batasan, dan penderitaan, bahkan para filsuf. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka meneruskan apa yang mereka pelajari dari penemuan dan pengalaman mereka, sehingga kita semua dapat belajar dari mereka.

Kita semua yang telah diperkenalkan dengan filsafat memiliki hubungan cinta atau benci dengan penelitian. Yang benar adalah, tidak semua buku filsafat menyenangkan untuk dibaca. Tetapi banyak dari mereka yang menyenangkan dan kadang-kadang menjadi panduan praktis yang membantu orang menemukan makna dan alasan. Itu membantu saya.

adapun 10 buku terbaik didunia no satu yaitu sebagai berikut:

1. Dunia Sophie oleh Jostein Gaarder

Kami memulai daftar kami dengan sesuatu yang ringan yang dapat dibaca dan dinikmati oleh para pemula buku filsafat. Novel ini bercerita tentang Sophie yang berusia 14 tahun yang bingung dengan kehidupan, mengambil pelajaran filsafat dari tuan-tuan lama. Dia kemudian menemukan bahwa kehidupan yang dia jalani bukanlah kenyataan yang dia pikir sudah lama ingin lepas darinya.

Buku ini adalah cara terbaik untuk mengeksplorasi banyak pertanyaan yang mendorong para filsuf selama perjalanan sejarah. Seperti Sophie, kita mulai memiliki pertanyaan tentang keberadaan kita dan tujuan kita selama zaman ini.

Meskipun ditulis untuk para penonton muda, buku ini dapat dinikmati oleh siapa pun tidak peduli berapa pun usia mereka. Bahkan, buku ini membuat filosofi lebih menyenangkan dan dapat dipahami untuk dikonsumsi.

2. Kritik Alasan Murni oleh Immanuel Kant


Para penggemar berat filsuf Jerman abad ke-18 menganggap buku ini sebagai mahakarya terbesarnya dan telah meletakkan dasar bagi semua karya filosofisnya. Di sini, ia berbicara tentang keterbatasan pengetahuan menggunakan alasan murni. Sangat terinspirasi oleh karya-karya Hume, Kant berusaha untuk menentukan apakah memang pengetahuan kita terbatas pada pengalaman.

3. Meditasi Filsafat Pertama oleh Rene Descartes


Buku ini adalah jurnal enam meditasi yang tersebar selama enam hari. Filsuf Perancis abad ke-17 membuang kepercayaan pada segala sesuatu yang tidak dapat dibuktikan dengan kepastian absolut. Meditasinya terfokus pada apa yang dia yakini tanpa keraguan. Hingga hari ini buku ini banyak dibaca oleh para pecinta Filsafat.

4. Tao Te Ching oleh Lao Zi


Dari Filsafat Barat kita beralih ke Filsafat Timur dengan klasik dari seorang filsuf Tiongkok kuno - Lao Zi. Buku ini telah menjadi standar pemikiran dan spiritualitas Tiongkok selama berabad-abad. Itu meletakkan dasar Taoisme dengan ajaran-ajaran tentang perdamaian, keseimbangan, dan harmoni dengan tujuan utama membantu orang menjalani kehidupan yang lengkap dan terpenuhi.

5. Tractatus Logico-Philosophicus oleh Ludwig Wittgenstein


Orang Austria-Inggris mempelajari logika dan filsafat pikiran. Gurunya menggambarkan dia sebagai contoh sempurna dari seorang jenius yang penuh gairah dan mendominasi. Buku setebal 75 halaman ini adalah satu-satunya karya filosofis yang diterbitkan dalam hidupnya. Sebuah buku yang terus menawarkan kebijaksanaan setiap kali dibaca, buku itu diakui di seluruh dunia sebagai karya agung.

6. Surat-surat dari seorang Stoic karya Seneca


Jika kita cukup jujur, hanya ada beberapa orang dalam hidup kita yang menawarkan nasihat yang baik. Pada masanya, Seneca memainkan peran itu dan merupakan penasihat tepercaya bagi teman-temannya. Buku itu mengungkap surat-surat yang ia tulis kepada teman-teman yang berurusan dengan kesedihan, kegagalan, kemiskinan, kekayaan, dan kesuksesan, di antara banyak hal lainnya. Dia menganut filosofi praktis, belajar dari kehidupan sehari-hari dan dari siapa pun dan di mana pun kebijaksanaan datang.

7. Fragmen oleh Heraclitus


Bahasa Yunani dari Efesus dikenal karena kepercayaannya akan perubahan yang konstan, dan semua hal adalah satu (Logos). Menariknya, hidupnya dikatakan kesepian. Dalam buku ini, ia berbicara tentang Politik, Teologi, dan alam semesta. Dia juga berbicara tentang kesatuan pikiran, karakter, dan bagaimana hal itu mempengaruhi nasib seseorang.

8. Pencarian Manusia untuk Makna oleh Viktor Frankl


Makna hidup adalah sesuatu yang sering kita tanyakan dalam berbagai fase kehidupan. Frankl tidak berusaha mengungkapkan makna hidup dalam penjelasan satu ukuran untuk semua. Sebaliknya, dia memperingatkan semua orang bahwa tindakan kita membentuk makna itu ketika hidup bertanya.

Dalam buku itu, psikolog menempatkan pria di kamp konsentrasi. Di sana, manusia mengetahui satu-satunya hal yang dia kendalikan adalah sikapnya. Keadaan mungkin berubah atau tidak, tetapi apa yang kita dapatkan dari keadaan itu membentuk definisi hidup kita.

9. Beyond Good and Evil oleh Friedrich Nietzsche


Tidak semua akan setuju dengan filosofi pria lain. Demikian halnya dengan filsuf Jerman. Dia adalah seorang kritikus budaya yang menentang dogmatisme dan keyakinan bahwa ada satu kebenaran dan itu bisa diketahui.

Dalam buku itu, ia menolak pandangan para filsuf tua tentang moralitas. Baginya, presumpti pada niat itu memisahkan orang baik dan jahat hanya mengarah pada penindasan.

Nietzsche dikenal karena keyakinannya bahwa manusia harus menemukan apa moralitas dan kebenaran bagi dirinya sendiri. Untuk melakukan ini, setiap orang harus bereksperimen dan menderita sebelum dia sampai pada apa yang dia temukan sebagai benar dan baik. Maka tidak ada kepastian bahwa kebenaran dapat ditemukan. Diduga, filsuf itu mati karena kegilaan, tetapi karyanya menggugah orang untuk berpikir tentang bagaimana penilaian kita mempengaruhi orang lain.

10. The Prince oleh Niccolo Machiavelli


Diplomat Italia sering disebut sebagai bapak ilmu politik modern. Karya khusus ini berasal dari abad ke enam belas, tetapi filosofi banyak yang dapat menghubungkannya sampai hari ini. Dalam buku itu, Machiavelli menjauh dari teori untuk menjelaskan realitas politik. Dia membahas prinsip-prinsip pemerintahan dan bagaimana sang pangeran diharapkan memberikan stabilitas selama masa pemerintahannya.

Pikiran terakhir

Setiap filsuf berusaha dengan kata-kata dan kebijaksanaan terbaiknya, untuk memilah kehidupan dengan cara yang mereka lihat berhasil. Selain itu, membaca filosofi memicu pemikiran yang menimbulkan pertanyaan.

Anda mungkin tidak setuju dengan semua yang dikatakan para filsuf tetapi penting untuk mengakui pentingnya filsafat dalam kehidupan. Filsafat bermaksud untuk meningkatkan kehidupan melalui kualitas berpikir. Pemikiran yang lebih baik mengarah pada kesadaran, toleransi, dan kesabaran. Itulah yang dibutuhkan dunia sekarang.


Oleh:Nikolaus Gane




profile-picture
profile-picture
profile-picture
boingboing99 dan 12 lainnya memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Ijin nambahin yaa TS. Buat yg excited sm dunia pendidikan, bisa juga nih baca buku filsafatnua Paulo Freire soal pendidikan emoticon-Cendol Gan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
boingboing99 dan 6 lainnya memberi reputasi
profile picture
Makmur1221
oke kakak, makasi yahh..

salam hangat
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di