KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

31. Stranger



Gw jalan masih satu irama dengan anak2 saat itu. Posisi Frans ada didepan gw terlihat jelas. Tapi nafas mulai berat, mata agak berkunang2, dengkul kaki ngowel minta di tekuk pada rewel. Sebenernya gw kenapa anjir, hingga pada satu rasa letih gw duduk sebentar berharap tenaga bisa kumpul untuk ngejar ketertinggalan gw karena emang ga bilang sama Frans.

Gw sungkan pengen ngomong break cuman gegara gengsi, tapi disini letak kesalahannya. Disaat gw duduk, gw merem bentar, gw liat bayang2 gw yang diterpa sinar matahari dari belakang. Jadi ini penyebab gw kecapean selama ini. Bangsaddd !!!!

SETAN LAKNATULLAH BAJINGAN !!!!

Gw tau ada yang nebeng di belakang ransel gw. Gede item mirip Hulk tapi ga jelas gimana bentuknya karena gw cm liat siluetnya. Sedangkan dikaki emang ada yang nebeng minta diseret sedari gw nginjekin kaki di pulau ini. Rasa takut sih ga terlalu ya, cuman perasaan jengkel gw kenapa ga nyadar hal ini sedari awal. Dalam diem gw baca doa sebanyak mungkin. Hal paling gw inget saat itu hanyalah Ayat Kursi. Karena nenek pernah bilang, Ayat kursi itu ampuh buat ngusir makluk halus disekitar kita.

Baru baca doa beberapa kali gw ngrasa badan yang tadinya capek dan berat jadi ringan banget berasa bisa terbang. Stamina terasa lebih fit dari sebelumnya, jadi ini kondisi fisik gw yang sebenarnya. Sadar badan udah fit, gw udah ga liat anak2 lagi. Lah, jadi gw ...

KETINGGALAN CUK !!!!!!!!!

Eh anjing goblok tiba2 gw sendirian aja. Gw coba bangkit lalu nyusul anak2 sebisa mungkin, tapi sialnya, ada jalan persimpangan sedikit becek bekas jejak kaki dikeduanya. Duh ini gw jalan kemana, ke kiri apa ke kanan. Gw bingung stengah mati. jam mulai nunjukin pukul 3 sore lebih. Tapi kenapa sampe sini belum juga denger suara ombak pantai. Berarti gw masih jauh dari anak2. Gw sempet mikir apa enaknya gw diem disini nunggu mereka dateng balik nyamperin gw kan. Tapi rasanya mereka ga sadar kalo gw ketinggalan sedari tadi.

Sial, gw mesti gimana, mau jalan balik ke seberang pulau juga ga mungkin ini udah sore, gw bakal nyasar d tengah perjalanan. Mana hari ini lagi masa steril pasti ga bakalan ada traveler lain. Lo bisa bayangin kaga ?? di tengah jalan, ketinggalan rombongan. Ga tau jalan balik apa terus lanjut, suara gelombang ombak juga belom kedengeran, jadi gw pilih diem sebentar, nenangin diri, merenung apa yang bisa gw renungkan.

Gw jadi inget omongan Citra yang bilang buat gw ngebatalin trip tadi pagi. Seandainya gw denger omongannya mungkin gwmasih save di sendang biru sana, tapi pasti di musuhin anak2 satu geng termasuk pacar gw sendiri. Sedari awal subuh berangkat gw emang udah felling kalo hari ini emang ada yang ga beres bakal sial abis2an. Merenungi nasib ga bakal ngerubah keadaan, terlebih matahari sayup2 mulai tak nampak. Gw liat sore itu udah pukul 4 sore. Sambil jalan gw pengen nangis, duh sial bakal mati disini nih gw.

Jadi gini, pengalaman survival gw paling epik adalah saat bertahan dikosan dengan sekardus mie instan pemberian bang Taki. Tapi siapa sangka gw bakal ilang kontak di pulau terpencil kaya gini. Pikiran kembali mikir hal yang enggak2, gimana gw akan mati besok. Padahal masih ada satu kresek makanan instan di ransel yang bisa buat gw bertahan setidaknya selama tiga hari. Masalahnya, gw cuman g tau sampe kapan sempu bakal masuk masa steril. Dulu jaman kuliah pernah denger ada sekelompok traveler songong asal Sumatera yang sok2 an ngetrip ke sempu sampe akirnya nyasar dan harus di cari pake tim SAR. Serius itu malu2in bro, mending gw mati dimakan monyet pantai.

Gw jalan cukup jauh dari awal tempat pisah ama anak2, sampe akirnya gw denger suara ombak samar2 dari telinga gw. Gw coba naik pohon untuk cek keadaan sekitar berharap dapat visual lebih jauh. Ternyata rute pantai masih agak jauh, kalo gw terusin bisa susah masang tendanya karena gelap. Akhirnya terpaksa gw ngchamp di sebelah tebing batu gede ( anggap aja jalan ini buntu ). Dengan perasaan sedih nan hampa gw bangun tenda satu persatu, hampa banget sumpah cuk. Trus gw nyalain api unggun biar ada hawa kehidupan disekitar gw. Selebihnya tinggal gw berusaha berfikir positif dan berkemauan untuk hidup, iya gw harus hidup, bahyak hal yang masih harus diperbaiki.

Malam pun tiba, suara khas alam mulai menyelimuti lingkungan sekitar gw. Suara burung hantu, jangkrik, dan binatang malam lainnya ditambah suara desir ombak sayup2 terdengar dari jauh nan berirama ngebuat kondisi malem itu begitu damai, belum pernah gw ngrasa sedamai ini. Gw berfikir apa yang anak2 lagi lakukan sekarang tanpa gw, pasti mereka lagi panik setelah sadar gw ilang. Maaf ya gaes jadi pikiran kalian, namun terbesit di kepala gw bahwa besok anak2 bakal pulang duluan buat ngasih tau ke tim SAR buat nyariin gw meskipun mereka bakal kena warning karena udah nglanggar aturan di saat pulau masuk masa steril. Sisanya tinggal gw berusaha bertahan hidup selama 3 hari aja. Ini mudah, semangat Geri !!!!!

Gw mulai mempersiapkan beberapa kemungkinan terburuk jika memang gw gak diketemukan, gw kirim chat dan sms ke anak2 berharap jika suatu waktu sinyal masuk, bakal terkirim sebelum besok hape gw mati. Untuk mempersiapkan hal lain besok gw akan cari spot yang bernama segara anakan biar kalau ada wisatawan yang dateng kesana gw bisa nebeng jalan pulang. Sebab setau gw gak semua orang dateng dari spot yang sama untuk menuju segara anakan.

Malam kian larut, gw masih asik bermain sama hape untuk sesekali memecah sunyi. Gw puter lagu lirih biar suasana enggak mati di makan sunyi. Malam itu rembulan lagi cerah bukan main, bayang2 gw terlihat jelas menapak jejak di bebatuan. Hal yang ngebuat gw berfikir positif dan besok akan lebih baik. Gada pikiran horor sama sekali.

Sekiranya pukul 11 malem gw ngantuk berat, mata udah ga bisa di ajak diskusi karena badan emang capek gila minta istirahat. Disela pusing dan kantuk gw pejamkan mata menyambut tidur. Tapi apes, bukan tidur yang datang tapi aroma makanan yang dibakar di seberang tebing. Asal suara ga begitu jauh, gw bisa cium bau singkong dan beberapa makanan kas dibakar lainnya. Gw pun penasaran, siapa gerangan yang bakar makanan sampe harum jam segini. Pas gw cek, ternyata ada sepercik cahaya menandakan ada perapian disana. Perasaan yang haus akan obrolan bersama orang lain ngebuat gw gak berfikir panjang siapa gerangan mereka disana. Gw pun turun dari tenda dengan peralatan seadanya menuju champ orang lain. Dan mulai dari sini gw lupa bahwa hari itu, gada traveler lain yang datang ke Sempu selain temen2 gw.

Lantas, mereka siapa ???
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 4 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di