KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

30. Lost



Batal ?? ga mungkin, mustahil. Gw bakal di coret dari daftar pertemanan mereka juga cerai dari Nadia. Dengan berat hati gw bilang ke citra untuk minta restunya ngeiklasin gw pergi ke sempu. Terlihat jelas Citra badmood dibalik telefon karena gw ngotot izin pergi. Gw cuma janjiin dia lusa bakal ngajak diner diluar biar dia seneng, tanpa jawaban yang jelas doi cuma bilang

"Citra gada toleransi lagi kalo sampe batalin diner"

Duh neng geulis dari bandung ini entah kenapa sudah berani berayun manja diseberang telfonku. Masih terasa manis ditelinga gw yang nyaris budek, tapi paling peka urusan suara kimoci. Maaf ya Cit, mungkin perjalanan ini bisa jadi duri yang nyakitin buat kamu jika tau kondisi yang sebenernya. Maaf, Maaf, aku cuma pria brengsek yang ga mikir panjang tentang perasaan kamu.

Pagi itu gw naek perahu boat agak kecilan tapi cukup muat untuk 10an orang. Disela perjalanan perahu memecah gelombang ombak, pikiran gw masih tertuju jauh di kota Malang. Setengah mager enggan beranjak pergi mendengar keluh manja dari Citra. Tiba2 lamunanku pecah ...

"sayang gapapa ???"

"oh iya gpp yank, ada apa emang ???"

"kamu diem, jangan diem la, aku jadi ikutan mikir kan"

"owh engga, tadi ada yang kelupaan kok"

"lupa bawa apaan yank emang ????"

"ng ... anu, itu, aduh apa tadi, oiya inget !!! KONDOM !!!"

"haaa kondom ???"

GOBLOK GERI LO GOLBLOK, GADA SEX DISANA, NGAPAIN NGOMONG KONDOM SIH !!!! mulut gw kacau, ya begini ni kalo otak sama selakangan lagi ga sinkron, omongan suka nglantur.

"yank kondom buat apaan ?? kan kamu bilang gada sex disana, ko mau bawa kondom segala, mau main sama siapa, ngaku !!!"

"anu, itu si konjin nitip kan tadi pas mampir di Indomaret. mo buat bungkus ikan ato apalah kok lupa, dia yang mesen, dah ah, mo nyampe pulau tuh, persiapan yuk"

Perjalanan dari sendang biru ke pulau sempu ternyata ga jauh - jauh banget. Cukup gw ngelamunin kebetean Citra nunjauh disana nyatanya udah nyampe aja di pulau sempu. untuk medan kali ini kita pasrah ke Kaylina karena dia yang pernah kesini beberapa kali. oke thanks kay, berkat lo trip liburan kali ini terselamatkan. Tapi sayang cuma gw yang ga selamat, cih !!

"oke semua kumpul dulu, buat plan perjalanan gaes !!" Frans bak captain Amerika.

"jadi urutan jalan enaknya gimana ??" tanya Damar.

"yang paling tau medan adalah kaylina, dia didepan sendiri, di belakangnya ada lo mar, trus Nadia, Geri, Konjin dan belakang sendiri gw"

"seriusan nyet lo paling belakang, tar ilang dimakan macan gimana lu ???" sahut Konjin.

"iyee, kan lu bilang pen pdkt in temennya Nadia bego" bisik Damar.

"gapapa gw paling belakang, mastiin kalian didepan baik2 aja, tar gw sering2 kontak Konjin ama Geri bisa kok"

Serius ya, baru ini gw ngeliat si kampret udah keliatan batang otaknya. Beneran keliatan kaya manusia waras dia waktu bilang kaya gitu. Meski raga si kampret dan kaylina jauh, tapi percayalah bahwa senyum kecil kaylina terselip diantara jarak yang memisahkan mereka. Gw sangat mengapresiasi keputusan Frans dalam mengambil tindakan, congrats bro, lu baru aja dapetin hati Kaylina, serius gw bangga sama si kamprpet.

perjalanan pagi setengah siang itu begitu jauh, udah berapa lama kami jalan tapi belum nyampe juga. Sial, gw ngejim tiap hari mati2an ternyata stamina masih kurang buat naklukin medan macem gini. Ternyata hal yang paling perlu dilatih adalah kaki. Sedangkan untuk jadwal kaki gw sering bolos karena sakitnya sampe keselangkangan.

"oke kita break dulu !!!!" teriak Frans ditengah perjalanan untuk istirahat minum.

"kita minum dulu gaes, yang capek turunin ranselnya taroh di bebatuan, kalo ada keluhan tolong bilang jangan disembunyiin ya" tambah Frans lagi.

"nyet gw kelupaan sesuatu" ucap Konjin masih ngos ngosan.

"lupa apaan njin ??" balas Frnas.

"lupa bawa stamina cadangan, gw nitip ransel gw k lo yak"

"kaga ada yang begituan monyet !!!! semua tanggung jawab sendiri2. kecuali Nadia ama Kaylina. Kalo Nadia ada apa2 bisa kordinasi ama Geri, Ger, Nadia tanggungjawab lo. Buat Kaylina gw ga masalah ngehandle kalo dia ada apa2"

"liat si munyuk sok banget depan Kaylina" bisik Konjin pada Damar.

"iyo Njin, asune metu kae, boh wes, kita maleh tercampakan"

"wkwkwkwk santae bro, kalian bisa kordinasi barengkan, hahahaha" tawa gw pada Konjin dan Damar.

"tapi si Damar kan lakik anjay, lu mah enak Ge, ngetrip bawa pacar, di camp bisa skidipap ahoy kan"

"wkwkwkwk ngaco lu kancut zebra, kaga ada begituan, udah jalan lagi yuk, keburu sore ntar" tukasku.

Siang itu makin terik gila, kenapa bisa sepanas ini. Padahal tadi pagi cuaca masih adem ayem aja, dan hal yang ngebuat gw aneh adalah, sejauh gw jalan, gw ga nemuin satupun rombongan yang tengah berjalan ke tujuan yang sama. Begitu pula sebaliknya, gada satupun sekumpulan orang tengah balik dari perjalanan mereka sebelumnya.

"Kay, beneran ini jalannya ?? kok dari tadi gada orang balik ya ? atau satu arah ama kita gitu ?" bisik gw ditengah perjalanan pada Kaylina.

"tadi gw d kasi tau ama tukang boat yang nganterin kita kan, kalo hari ini itu sebenernya sempu lagi masa steril"

"steril maksudnya ??"

"ya gada orang yang bakal main ke sempu selain kita"

"lah sumpah lo, mana seru kalo cuman kita doang gini sih"

"lo ga tau aja Ge gimana kotornya sempu disudut yang lain, justru dengan cuma kita berenam, jadi kaya pulau pribadi milik kita sendiri gitu"

"iya juga sih, jadi kaya private island gitu ya"

"daripada batal ngetrip kan, pulang lagi, pada gondok semua anak2 mau ???"

"hehehe engga deh, thanks yak udah di urusin semua sampe sejauh ini"

Ternyata begitu ceritanya, jadi gw dan anak2 semacem kaya traveler slundupan yang masuk pulau lagi masa steril. Aman ga sih sikon kaya gini ?? tau lah, palingan kalo di tangkep polisi kehutanan gw bilang ini ide Konjin pengen buat pesta sex, biar dia aja yang dipenjara. Hhahaha !!! ( dasar aku ).

Siang itu gw liat jam udah masuk pukul 2 siang. Sial bangsadd belom nyampe juga, kaki gw uda pada koer ga karuan minta rehat bentar. Capek gila bukan main, apa cuman gw sih yang kaya gini. Gw cek anak2 kok mereka pada seger semua sih, ini kenapa gw yang paling capek sendiri. Ga masuk akal ini mah, pasti ada yang ga beres. Capeknya itu kaya gw jalan sambil gendong sesuatu lebih berat dari ransel gw. Berkali2 gw joinan ransel ama Frans tapi ttep aja gw yang ngrasa capek, si Frans enjoy aja ama ransel gw tuh. Sejenak gw diem minta Frans untuk duluan beberapa langkah biar gw yang dibelakang. Sempet gw bilang ke Frans sebelum hal itu terjadi,

"Frans, gw titip Nadia"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 6 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di