KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..




Quote:


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 18 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

8. Rasa




Dari jauh Nadia cuma mandangin gw depan meja sambil gw gosok2 kepala yang terasa mulai rada berat. Ngomong apa kek, samperin gw kek, ngapain kek, salto juga boleh asal jangan diem aja gw canggung begini terus. Akhirnya gw yg buka omongan duluan berharap dapet respon dari dia.

"ng ... sorry btw gw tadi telat" maafku pada Nadia.

Dia cuma kode mejamin mata sambil ngangguk doang. Lo pada bisa bayangin komuknya kan. Apasi ini kaya drama korea bikin ga betah aja suasananya anjirrr.

"tadi ujan Nad, gw neduh kan .. mau hubungin lo, hp gw mati" sambil nyengir.

Dia kasih kode yang sama seperti sebelumnya. Ya tuhan gada respon lain apa sih. Gw mulai ga enak. Mana pantat sempet2nya gatel pula minta digaruk kan anjir gini banget sikonnya bangsad.

Ga lama dia turun ke bawah didapur kaya lagi buat sesuatu (kayanya gw mau ditumis nih). Trus dia naik lagi bawa dua gelas teh panas sambil jalan deketin gw trus duduk duluan di kursi balkon. Berhubung beberapa kursi masih basah bekas ujan, gw terpaksa duduk sebelah dia agak mepet. ternyata ngeteh gaes, gw ga jadi ditumis Alhamdulillah.

Ada sekitar 10 menit gw masih asik sruput teh panas sembari gosok2 tangan biar anget ni badan. Di tengah kondisi maha canggung yg dia ciptain ini, tau2 dia buka selimut yg bungkus badan dia dan kemudian berbagi selimut dg tubuh gw. Keliatan banget dia ga lagi make beha bangsaadddd. Baju tidur lo ketipisan Nadia, lo bikin otong gw berontak tau ga sih. Dan asal kalian tau ye, gw make kolor lagi ga make kampes. Kan kampes gw basah tadi abis kena ujan, ga mungkin gw make G-string Nadia yg ga sengaja gw temuin di lemari bawah tadi.

Sambil sibuk nutupin otong gw yg udah berontak, Nadia nyandarin pala dia di bahu gw yg penuh dengan tulang belulang gegara badan terasa kurusan. Barulah dalam situasi kaya gini Nadia mulai ngajakin ngobrol.

"maafin gw yah udah egois sama lo" ucapnya.

"santai aja cuma keujanan kok. oiya tadi gw minjem kolor panjang ama kaos dari lemari lo" terangku.

"iya gpp, pas kok lo pake" imbuh Nadia.

"btw ada apaan nih lo tadi nelfon nanyain hal2 aneh dan sekarang kayanya suasana jadi agak canggung gini" kataku.

"gw mau jawab, tapi nunggu jam 12 malem ya. ini masih jam 11 Ge" jawabnya.

Kebayang ga sih lo nanya gituan disuruh nunggu sampe jam 12 malem dia mau jawab apa coba lu pada tebak dia mau ngomong apaan ntar.

"owh gitu, oke2 .. bakalan mid night an disini nih gw malem ini" sambungku.

"iya gpp, santai aja. lo masih inget kan lukisan dikamar gw"

"iya gw masih inget, kenapa emang Nad ?"

"Gw berasal dari keluarga yg berada tapi gw selalu ngerasa kesepian" jawabnya dg mata sendu.

"ng ... kalo boleh tau bokap nyokap kemana ??"

"ada di Jakarta, sibuk ngurusin kerjaan travelnya bareng nyokap"

"trus kenapa lo g nyari kuliah disana aja biar deket ama bonyok lo ??" tanyaku.

"gw kuliah disini cuman pengen tau, mereka itu sebenarnya ngerasa kehilangan gw ga sih"

" dan jawabannya" tanyaku.

"mereka don't care sama gw. yg mereka inget kapan transferin gw duit doang. ga pernah nanyain kapan gw pulang, seolah kalo gw mati itu gada artinya buat mereka" mata Nadia mulai merah berair.

"hush !! ga boleh bilang gitu Nad, pamali" larangku.

"mungkin lo masih enak sih Ge, ada adik perempuan di rumah yg care sama lo. sejak kakak gw gada, gw ngrasa jadi anak tunggal paling ngenes didunia ini" suara Nadia mulai berat.

"kakak lo kemana emang ??" sambungku lagi.

"kakak gw serangan jantung 3 taun lalu. diusia dia mau nikah beberapa bulan lagi dia mendadak gaada" pecah tangis Nadia.

Gw ga bisa bantu banyak dalam situasi kaya gini. Cuman bisa tepuk bahu dia sambil elus elus pelan berharap ini dapat sedikit membantu. Tapi bukannya dia diem, nangisnya malah makin kenceng coy. Nah ini jadi makin serba salah kan gw.

"celana dan kaos yg lagi lo pake itu Ge" sambil isak tangis Nadia.

"iya ini kenapa Nad" pandangku pada kolor yg tengah ku pakai saat ini.

"itu punya mantan gw, lo masih inget kan knp gw g suka d phpin sama cowok, mantan gw gada juga selang 6 bulan dari kakak gw gegara kecelakaan" jelasnya.

innalilahi ini kolor keramat gw pake sekarang, mana ga pake kampes lagi duh ya lord bisa d kutuk otong gw ntar. Berasa auto ngompol rasanya abis tau Nadia denger cerita kaya gitu. Pengen lepas kolor tapi ntar gw bugil malah nambah salah goblok.

"waduh gw ga tau kalo soal itu nad, Maaf, tar gw ganti baju deh" jawabku sedikit panik.

"tadi gw pas naik k atas sejenak kaget liat sosok lo dari belakang. mirip banget ama mantan gw. tapi setelah lo noleh, gw ngerasa tenang karena itu adalah lo, bukan Willy" derai air mata Nadia mengalir lagi.

oh jadi Willy nama mantannya. oke, jangan bahas dulu soal mantan, jelas Nadia masih butuh waktu untuk berusaha move on. Kenapa gw berasumsi dia belum move on dari mantannya ??

Quote:


Gw sempet sedih karena masih ada sosok mantan di benak dia, dibilang mirip pula. Seolah sekeras apa gw berusaha ngegapai dia, gw tetep Geri, bukan Willy. Ga banyak hal yg bisa gw beri untuk Nadia malam itu. Entah perasaan itu datengnya dari mana, dalam sela tangis Nadia mandang mata gw dalem, seolah dia bilang ...

"tolong selamatkan gw dari keadaan ini"

Pelan kepala gw mulai beranjak dari tempat semestinya. Maju ngedeketin bibir Nadia yang sedari tadi sesenggukan ga mau diem gara2 nangis. Semua insan dalam situasi seperti ini pasti tau harus ngapain. Sambil berusaha menghentikan tangisnya, dia mulai bales respon gw. Ya, kita berciuman, pelan tapi pasti, berusaha membunuh waktu berharap detik dapat berhenti lebih lama lagi, tetaplah seperti ini hingga laramu pergi ...

Lukisan itu emang bener adanya, ekspresi terdalam dari Nadia. Cuma gw yg bisa sampai pada titik ini, mengetahui segala sisi lemah Nadia. Berharap dia dapat terlihat tegar dibalik rambutnya yg pendek. Berharap sial tak lagi membuntutinya, dan membiarkan pergi bersama rambut panjangnya yang teramat sangat gw rindukan. Entah butuh waktu berapa lama gw dapat ngeliat sosok Nadia dengan rambut terurai panjang. Mulai dari sini, gw pingin berhenti sejenak dihati Nadia, berharap ada hal yg bisa gw perbaiki.

"Ge, Selamat ulangtahun !" ucap Nadia lirih usai bibir kami berpisah satu sama lain.

"eh .. apaan ??" jawabku bingung.

Gw liat jam dinding, pukul 12.07. Bener aja, Hari ini hari ulangtahun gw. Dia inget hal sekecil ini. Bahkan gw sendiri udah lupa karena terlalu sibuk nenangin perasaan Nadia. Jadi segala sesuatu yang sudah dia request sebelumnya adalah kado kecil terindah yg sengaja dia siapin untuk gw. Tapi siapa yang tau kalau kita bakal kejebak dalam situasi kaya gini.

Cuma tuhan yang tau . . .
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di