alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
HELP! Antara suami dan masa lalu. Rasanya ingin hidup sendiri
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cfabeab349d0f215f5331bc/help-antara-suami-dan-masa-lalu-rasanya-ingin-hidup-sendiri

HELP! Antara suami dan masa lalu. Rasanya ingin hidup sendiri

Gan sis, ane mau curhat. Sorry ane pake akun palsu soalnya gak enak kalo nanti dibaca orangnya. Tapi yang ane ceritain ini berdasarkan hidup ane sendiri.

Persoalan cinta sih gansis.

Ane cewek tahun ini umur 27, uda nikah 2 tahun. Pernikahan ane baik2 aja. Suami ane baik banget, sayang sama ane. Dia juga orang yg bertanggungjawab, care, paling cuma agak keras aja tapi masih wajar lah. Suami ane kerja, ada usaha pokoknya. Ane istri yg ngurus rumah, kadang bantu kerjaan suami tapi lebih sering di rumah. Ane ada usaha pribadi dari rumah, lumayan sih walau cuma iseng2 sekedar hobi aja. Kita belum punya anak. Sejujurnya ane sekarang lagi gak kepikiran untuk punya anak, walau keluarga udah nanyain.

Jadi ane sebelum nikah sama suami ane, sebelumnya punya beberapa mantan pacar. Nah salah satunya adalah mantan terindah ane waktu SMA menjelang kuliah, tahun 2009-2010. Sebut aja dia si A. Sampe sekarang jujur ane belum bisa lupain doi 100%. Ane pacaran sama doi tuh kurang lebih cuma setahun. Doi ini pacar ane satu2nya yang ane suka duluan. Kalo sama yang lainnya, mereka suka duluan dan ane nerima aja gitu. Si A ini orangnya cuek, main game dan hobi nonton anime terus. Pokoknya dia tipe2 yang begitu, ane bingung juga kenapa bisa suka segitunya sama ni orang. Secara fisik juga gak ganteng amat, cuma tinggi aja.

Entah kenapa pacaran sama dia ini berkesannnn banget. Kita temen 1 kelas dan emang sering main bareng sama yg lainnya. Dulu ane sampe berdoa2 gitu tiap hari ke Tuhan supaya bisa deket sm dia. Dan gak lama, beneran kejadian. Kita ke gereja bareng berdua dan doi jemput ane. Trus jadi deket deh. Akhirnya doi nembak dan ane saat itu senengggg banget. Pas sampe rumah ane teriak2 sampe orang rumah bingung kirain ane kenapa2. Intinya dia ini orang yg paling ane sayang dulu, pokoknya sampe sekarang ga bisa lupa. Kita pacaran gak sampai ngapa2in, cuma kissing aja, tapi keinget terus.

Kuliah beda kota, doi di karawaci, ane di bandung. gak lama ane diputusin. Alasan putus juga karena ane akui ane childish banget waktu itu. Ane suka ngancem2 gitu minta putus kalo doi main game terus. Akhirnya doi mutusin ane. Sumpah sedih bangetttttt. Ane juga lagi ngalamin namanya jerawat parah dan insecure banget waktu itu. Kuliah juga kacau stress banget ane, untungnya lulus juga sih akhirnya. Jadi abis putus itu, ane denger2 dari temen aja gitu kalo si A suka sama orang lain. Ane juga udah gak berani kontak, gak pedeeee bangett karena jerawat waktu itu. Ane cukup depresi soal kuliah dan jerawat, ane mikir kalo uda lulus dan uda sembuh dari jerawat, ane mau kontak doi lagi.

Tapii ane tuh karena denger gosip2 dia suka cewe lainn, ane jadi mau nyerah aja gitu, dan ada cowo baik deketin ane, temen kuliah sebut aja si B. Jujur ane butuh temen buat begadang tugas, dan ane suka nangis di depan si B persoalannya karena si A. Akhirnya si B nembak dan ane terima, walau hati ane masih suka sama A. Skip skip ane pacaran sm B selama kuliah aja. Si A malah belum punya pacar lagi setelah sama ane. Dia katanya mau hidup sendiri gitu, orangnya memang agak gak biasa sih. Si A beberapa kali kontak ane sih waktu ada libur panjang nanyain ane pulang engga ke kota asal kita.

Ane ngerasa si A sebenernya masih care sama ane walau gak gimana2 banget juga. Atau mungkin ane geer entahlah. Tapiii si A orangnya emang cuek dan emang jarang kontak, ane pikir dia udah bener2 gak ada harapan lagi sama ane. Pokoknya sulit dijelaskan situasinya. Kita jarang kontak tapi dalam hati kecil ane ngerasa kita masih ada sedikiiiiitt rasa.

Akhirnya si A lanjut kuliah ke jepang, emang dari dlu impiannya adalah bisa tinggal ke jepang. Lalu waktu pulang indo, doi juga nyariin ane ngajak meetup sama yang lain juga sih. Tapi waktunya selalu gak pas. Jadi ane gak pernah ketemuan sm si A. Akhirnya doi ke jepang lagi sampe sekarang, dia kerja sambil kuliah disana. Doi lama gak ada kabarnya, akhirnya ane nikah sama suami ane, setelah 2 tahun pacaran. Sebulan setelah ane nikahh, si A kontak ane, katanya dia kaget ane tau2 nikah, kok gak undang dia. Lalu kita sempet ngobrol panjang via chat, itu rasanya hati ane kyk teriak2 gak karuannn antara sedihh atau harus bahagia sama hidup ane sekarang. Lalu si A sempet bilang kalo mau ngobrol, boleh chat dia. Kalo pas lagi ke jepang, minta dikabarin. Tapi udah itu chat ane yg terakhir sama si A. Selain itu cuma pernah ucapan happy birthday via FB. Ane gak pernah kontak doi, ane takut buka celah bisa bahaya. Ane kepengen bisa ngelupainn dia sepenuhnya sungguh. Secara logika, karakter suami ane lebih baik daripada A. Suami lebih care, total sayangnya sama ane. Tapi ane juga gak bisa bohong, perasaan ane masih ada ke si A, kepengen banget bisa ketemu walau cuma sekali. Kepengennn banget chat, tapi ane malu, status ane sekarang istri orang. Ane sadar kok, tapi ya ituuu rasanya ane tuh gak bahagiaa. Mungkin ane kurang bersyukur, bisa jadi. Ane gak pahammm yg jelas hati ane tuh hampir tiap hari ada aja kepikiran ke A. Ane tersiksaaa banget sm perasaan ini, ane pengenn banget kalo bisa di hipnoterapi untuk ngelupain semua tentang A. Ane jadi gak bisa fokus. Sering ada pikiran untuk yaudahlah ane hidup sendiri aja. Walaupun gak sama si A pun gak papa, asal ane tuh gak bercabang seperti ini. Ane kasian juga sama suami ane. Kyknya ane gak tulus gitu sama dia. Kalo soal uang, ane masih sanggup ngehidupin diri sendiri. Ane jadi mikir kepengennn sendirii gan, ane harus gimanaaaaa..?

Ane milih logika daripada perasaan, tapi ya kok sakit begini juga ya ampunnn....
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Quote:


Belum gan, justru ane takut kalo punya anak tapi anenya masih bercabang gini, nanti kasian anak ane 😭
profile picture
casper777
Jangan takut sis untuk punya anak, semakin sis takut untuk punya anak, semakin besar kegalauan hati sis
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di