alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Hobby / Buku /
Peerless Martial God
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c39ffe78d9b1713f02506d2/peerless-martial-god

Peerless Martial God



Lin Feng berusaha menjadi orang yang rajin dan pekerja keras yang baik. Dia belajar dengan giat, melakukan yang terbaik untuk membuat keluarganya bangga dan tidak mendapat masalah, tetapi ketika dia melihat seorang gadis dimanfaatkan, dia harus campur tangan. Dia telah ditipu, dijatuhi hukuman 10 tahun penjara dan dihukum karena kejahatan yang tidak pernah dia lakukan, semua sudah selesai. Jika hidupnya berakhir dia akan membawa orang-orang yang menghancurkan hidupnya bersamanya.



Tiba-tiba dia membuka matanya lagi. Dia tidak mati, tetapi hidup di dalam tubuh Lin Feng dari dunia yang berbeda. Lin Feng ini telah dibunuh sebagai seorang sampah kultivasi. Dunia ini di mana yang kuat tidak menghargai kehidupan manusia dan akan membunuh dengan bebas jika mereka memiliki kekuatan. Disebut "sampah" dan dibuang, dengan dendam di dalam hatinya dia akan naik ke puncak tertinggi dan menentang hukum langit dan bumi.
 
“Jangan menilai orang lain dengan ketidaktahuan saat kehadiranku.

Mereka yang berpikir untuk menyakiti seseorang harus siap disakiti.

Mereka yang terbuka dan hormat akan menerima kebaikan dan rasa hormat ku.

Mereka yang berkomplot melawan ku berarti mencari kematian mereka sendiri.

Itu benar, karena aku adalah kematian ... Aku Lin Feng ”

Genre :
Fantasi, Martial  Art, and Wuxia

Cerita ini adalah cerita terjemahan dari Novel China.
ingin membaca cerita lebih cepat? kunjungi Toritda.com



Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Chapter 12 - Roh Lin Feng

Di kota Yangzhou ada rumah keluarga Lin. Lin Hai duduk sendirian di salah satu kamar dan sedang memandangi potret di dinding.


Itu potret seorang wanita yang sangat cantik. Matanya biru pekat seperti lautan yang tenang. Mengejutkan karena adanya binatang buas yang melilit pundaknya. Itu tampak seperti ular, tetapi itu bukan kesan yang ingin diberikan, ular itu seperti menahan kepalanya memandang ke arah lain seolah-olah dewa kuno melihat ke bawah pada makhluk-makhluk yang tidak penting yang ada di bawah. Matanya dari potret ini saja dapat membakar jauh ke dalam jiwa seseorang dan meninggalkan kesan abadi.


"Meng He, sepertinya Lin Feng akhirnya sedikit menjadi lebih dewasa. Aku melihat lebih banyak dirimu di dalam dirinya setiap hari dan ia bahkan mewarisi Roh mu. Mungkin dia tidak tahu apa makna roh ini tetapi pada saat rohnya bangkit, Dia akan melihat betapa hebatnya hadiah yang diberikan ibunya kepadanya.”


“Harinya akan tiba ketika roh ular yang tidak berguna itu akan mengguncang dunia. Putra kita tidak pernah menjadi sampah, dia selalu memiliki potensi besar sejati yang tersembunyi di dalam dirinya”.


Lin Hai berdiri di depan potret bergumam pada dirinya sendiri dengan ekspresi penuh cinta dan juga kesedihan yang aneh.


“Mereka semua berpikir bahwa aku telah kehilangan ingatan ku, tetapi aku tidak pernah bisa melupakan mu dalam hidup ku. Ketika roh Lin Feng terbangun, aku akan menceritakan segalanya. Segera dia akan memasuki kekaisaran dan mengikuti jalan yang ditakdirkan untuknya. ”


Mata Lin Hai menunjukkan emosi yang kuat mengalir di dalam dirinya. Dia pernah memiliki keraguan bahwa putranya mampu membangkitkan Rohnya. Putranya dulu tidak biasa dan sekarang dia akhirnya bisa melihatnya membuka potensi yang tersembunyi di dalam tubuhnya. Lin Hai yakin Roh Lin Feng akan segera bangkit.


…………


Lin Feng secara alami tidak tahu rahasia yang disembunyikan oleh orang tuanya. Dia tidak memiliki kenangan tentang ibunya. Lin Hai tidak pernah memberi tahu Lin Feng apa pun tentang roh ular nya.


Lin Feng telah melumpuhkan kultivasi Lin Heng yang membuatnya merasa lega seolah berat di hatinya telah terangkat. Itu berarti penyesalan terakhir Lin Feng sebelum kematiannya telah lenyap. Dia akhirnya dapat membalas dendam.


Lin Feng tidak segera pergi ketika dia bisa berlatih dan mendapatkan lebih banyak pengalaman di Jurang Badai. Setiap orang yang datang ke Jurang Badai datang dengan satu tujuan yaitu bertarung untuk menjadi lebih kuat. Bahkan jika dia tidak mengambil inisiatif untuk pergi dan memprovokasi orang lain, dia yakin orang lain akan datang untuk melawannya.


"Itu kau." kata suara dingin dan lumayan jauh. Lin Feng melihat sekeliling mencari suara dan melihat tubuh wanita yang cantik; setiap lekukan tampak terpatri dalam ingatannya. Meskipun dia tidak bisa melihat wajahnya, siluet itu mempesona.


Lin Feng memiliki beberapa keraguan ketika gadis itu mengenakan topeng untuk menyembunyikan identitasnya. Dia tidak kenal banyak orang di sekte Yun Hai. Dia tahu Han Man, Qing Yi dan juga Jing Yun. Orang itu jelas bukan salah satu dari mereka, mungkinkah seseorang yang dikenalnya sebagai Lin Feng yang lama? Lin Feng bingung.


“Terakhir kali kita bertemu kau lari dengan kecepatan yang bahkan saya tidak bisa ikuti. Haruskah kita menguji seberapa baik keterampilan melarikan diri mu sekarang saat kita berada di tempat terbuka dengan tidak ada tempat untuk lari?" Kata gadis di depannya sambil tertawa dingin. Gadis itu mengambil anak panah dari tabungnya dan mengambil busur yang diikat di punggungnya. Lin Feng segera tahu mengapa dia mengenalinya. Dia ingat segalanya, dia Liu Fei, gadis dari mata air panas di pegunungan. Lin Feng dengan tegas mengingat namanya karena panah Liu Fei yang penuh dengan niat membunuh tersebut hampir mengakhiri hidupnya pada pertemuan terakhir mereka.

Dia tidak akan memberinya kesempatan untuk melarikan diri, dia tahu dia menyembunyikan kekuatannya sebelum dia sempat menggunakan rohnya. Lin Feng bisa merasakan bahwa jiwanya telah jadi sasaran dan dia perlahan-lahan dikunci sebagai targetnya.


“Busur adalah senjata pilihan untuk pendekar jarak jauh namun busur tidak memiliki kemampuan dalam pertempuran jarak dekat. Jika aku menutup jarak antara kami akan lebih sulit bagi senjatanya untuk menunjukkan potensi sebenarnya." Pikir Lin Feng. Dia benar-benar tanpa ragu dan berlari ke arah Liu Fei dengan kecepatan yang mengejutkan.


"Kau benar-benar ingin menghadapi ku dalam pertempuran jarak dekat?" Kata Liu Fei sambil tertawa sinis. Dia menarik anak panah itu dan dalam sekejap dia menembak dengan busur. Panah itu menciptakan tekanan luar biasa disertai dengan suara mendesis. Tali busur itu masih bergetar dengan suara berdengung.


"Clangggg!" Lin Feng menghunuskan pedang dari punggungnya.


Sembilan Gelombang Berat! Raungan Halilintar!” Sembilan Gelombang Berat mengalir keluar dari tangan kiri Lin Feng dan menembak ke arah luar. Kekuatan panah melemah dengan setiap gelombang yang ditabraknya. Kemudian saat kekuatan gabungan Sembilan Gelombang Berat dan Raungan Halilintar disatukan, panah tanpa tanda kehidupan itu retak menjadi dua dan jatuh ke tanah.


"Kelincahan Bulu Cahaya Bulan!"


Tubuhnya tidak berhenti meski hanya sepersekian detik. Dia terus bergerak lebih dekat saat menggunakan teknik Sembilan Gelombang Beratnya untuk mengganggu udara di sekitarnya. Teknik Kelincahan Bulu Cahaya Bulan-nya sangat halus seolah-olah dia telah menggunakannya jutaan kali sebelumnya.


Liu Fei tidak hanya memiliki wajah yang cantik tetapi dia juga memiliki kekuatan tempur yang kuat. Dia memiliki peringkat kedelapan dalam daftar peringkat murid.


Dia tahu Lin Feng ingin memperkecil jarak sehingga dia melompat kembali segera setelah menembakkan panahnya. Dia adalah seorang ahli dalam pertempuran dengan busur panah dan dia jelas telah belajar beberapa keterampilan gerakan yang sangat baik. Pada saat Lin Feng telah mematahkan panah pertamanya menjadi dua, tangannya sudah mengisi busurnya dengan sejumlah besar Qi, tapi kali ini ... dengan tiga panah berada di tempatnya.


"Selamat Tinggal." Kata Lin Feng yang berlari dengan kecepatan luar biasa. Dia kemudian tiba-tiba mengubah tujuannya dan melompat ke hutan kecil. Teknik gerakan Liu Fei sangat mendalam. Namun teknik Lin Feng sedikit lebih baik daripada teknik Liu Fei. Meskipun dia bisa mendekat, itu membutuhkan waktu, selama waktu yang singkat ini cukup bagi Liu Fei untuk menembakkan beberapa panah. Dia baru saja mencoba untuk menembak tiga panah sekaligus dan dengan tiga panah ditembak dari busurnya, Lin Feng bisa merasakan ancaman langsung terhadap hidupnya.


Itulah mengapa saat Lin Feng melihat bahwa dia menempatkan tiga anak panah ke busurnya, dia dengan cepat mengubah rencananya dan memutuskan untuk melarikan diri dari sana. Itu adalah cara terbaik untuk menghalangi strategi pertempuran Liu Fei. Juga ketika bertarung di area terbuka jarak antara mereka sangat luas namun di hutan pepohonan ini dia akan membutuhkan garis pandang untuk menargetkannya. Liu Fei menggunakan roh panahnya pasti bisa mengeluarkan potensi bertarungnya yang maksimum jika berada dataran terbuka.


"Sepertinya aku telah meremehkan kekuatan seorang pendekar yang telah mencapai lapisan Qi kesembilan, tidak mudah untuk melawan dan menang dari nya." pikir Lin Feng merasa suram. Dia tidak tahu bahwa Liu Fei telah mencapai lapisan Qi kesembilan yang merupakan lapisan Qi tertinggi sebelum naik tingkat. Dia sudah mampu mengendalikan roh panahnya dan busurnya secara harmonis menggunakan Qi-nya. Kekuatan jarak jauhnya adalah mimpi buruk. Pikiran dia yang sebelumnya tentang bertarung dengan murid-murid yang berada di lapisan Qi kesembilan dan dengan mudah dapat menang menang segera hilang dari pikirannya.


Tapi Lin Feng tidak berkecil hati. Dia yakin bahwa jika dia berhasil membuat Liu Fei memasuki hutan pepohonan maka kemenangan akan menjadi miliknya.


"Huh!" Tawa Liu Fei ironis di belakangnya. Dia mulai menarik tali busur yang memancarkan tekanan kuat karena ditarik kembali lebih jauh dan lebih jauh.


Sensasi yang intens dan mengerikan menyebar ke seluruh tubuhnya. Lin Feng mengerti Liu Fei hendak menembak dan tubuhnya memperingatkan dia tentang bahaya tersebut. Lin Feng memegang pedangnya erat di tangannya. Dia hanya membutuhkan dua napas untuk mencapai hutan pepohonan dan dia akan aman.

"Mau lari kemana kau!" Kata Liu Fei dengan nada sedikit panik.


Sebuah pedang tiba-tiba datang ke arah pandangannya dan mengejutkan Lin Feng. Dia bisa merasakan bahwa dia dalam bahaya besar. Dia berlari ke depan dengan seluruh kekuatannya ketika tiba-tiba dia berhenti dan kemudian melompat kembali.


"BOOM!" area yang hancur berterbangan ke sekitar. Ada ledakan di depan Lin Feng dan sebuah tanda pedang yang sangat dalam muncul meninggalkan sebuah lubang di tanah. Jika Lin Feng terus berjalan menuju hutan dan bahkan terlambat sedetik kemudian maka pedang itu akan memotong tubuh Lin Feng hingga terpisah.


Ekspresi Lin Feng berubah saat dia melihat seorang pria di hutan yang mengenakan jubah putih dan memegang pedang panjang di tangannya. Sesaat lalu, itu adalah pedangnya yang telah menciptakan lubang di tanah.


“Liu Fei, bagaimana serangga itu mengganggumu? Apakah kau ingin aku untuk membantu mu untuk membunuh serangga ini?'' Murid yang berdiri di hutan itu dengan hina melihat Lin Feng dan tampaknya adalah seseorang yang berpikir sangat tinggi terhadap dirinya sendiri. Di matanya, Lin Feng adalah seekor semut dan dia akan membunuhnya tanpa ragu-ragu, Liu Fei hanya harus mengangguk dan memberinya sinyal untuk bertindak. Dia akan langsung membunuh Lin Feng jika dia memintanya untuk melakukannya. Bahkan jika sekte melarang membunuh sesama murid secara langsung, tidak akan ada alasan bagi mereka untuk menghukumnya karena dia memiliki status tinggi di atas serangga itu sehingga membuatnya tak tersentuh.


"Salah satu murid Elite dari sekte itu" Lin Feng melihat lencana di pakaian pria itu. Lin Feng gemetar ketakutan dan merasa seperti waktu itu sendiri telah membeku. Jika Liu Fei memintanya untuk menyerang Lin Feng maka dia akan melakukannya. Lin Feng harus menghindari dengan kecepatan tertingginya atau dia akan segera dipenggal.


"Yu Hao, berhenti mengganggu urusan orang lain." Liu Fei berkata tapi dia tidak menembak panahnya. Bukan karena dia menunjukkan belas kasihan kepada Lin Feng atau telah memaafkannya, itu hanya karena Yu Hao sedang mendekatinya tapi dia sama sekali tidak tertarik padanya. Jadi dia tidak meminta bantuannya, karena dia tidak ingin berutang apa pun kepada Yu Hao dan menggunakan momen ini untuk membunuh Lin Feng akan membuatnya berhutang ke Yu Hao.


Dia menyimpan rohnya kembali ke tubuhnya dan meletakkan busurnya ke punggungnya. Dia berkata kepada Lin Feng: "Anggaplah dirimu beruntung kali ini, lain kali hal terbaik yang bisa kau lakukan adalah tidak bertemu denganku, jika tidak, kau tidak akan seberuntung hari ini."


Ketika dia selesai berbicara, dia berbalik dan berjalan ke kejauhan.

"Liu Fei, mengapa kau selalu pergi cepat-cepat?" Kata Yu Hao menggelengkan kepalanya kemudian segera berlari ke kejauhan, bahkan tidak melihat Lin Feng.


"BOOM!" Suara ledakan lain berbunyi di depan Lin Feng dan lubang bekas pedang yang sangat dalam tertinggal di tanah.


"Anggap saja dirimu serangga yang sedang beruntung, lain kali aku melihatmu memprovokasi Liu Fei, aku akan menghancurkanmu" kata Yu Hao yang suaranya terdengar dari tempat yang jauh.


Lin Feng masih berdiri di tempat yang sama, tidak bergerak sedikit pun. Meskipun pedang itu menyebabkan ledakan kekuatan di depannya, dia entah kenapa tidak takut.


Liu Fei mengira dia sangat kuat dan karena Lin Feng berani datang ke mata air panas di mana dia berlatih dan memprovokasi dia, dia ingin membunuhnya. Yu Hao adalah murid elit dan kekuatannya sangat kuat. Dia tidak memiliki alasan atau kebencian terhadap Lin Feng, tetapi juga hendak membunuhnya tanpa berbicara sepatah kata pun kepadanya. Lin Feng telah berada di dunia ini untuk waktu yang singkat tetapi Lin Feng telah memahami dan belajar dari pengalaman yang mendalam apa artinya menjadi kuat: untuk dihormati; untuk menjadi kejam.


"Yu Hao, ketika aku mencapai lapisan Qi Roh, kau akan melihat ke dalam mata serangga ini saat aku mengambil pedang dari tanganmu dan kemudian menusuknya ke hatimu."


Lin Feng melihat tanda yang sangat dalam yang ditinggalkan oleh pedang di tanah dan seberkas cahaya melintas di benaknya, tepat setelah dia berbalik dan meninggalkan tempat itu. Dia yakin bahwa suatu hari kerja keras dan bakat bawaannya akan membuatnya cukup kuat untuk membalas dendam dan dia yakin hari itu tidak akan jauh.
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di