alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
[FIKSI] Biografi Cewek Biasa
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c39f3c2af7e93732f5a735c/fiksi-biografi-cewek-biasa

[FIKSI] Biografi Cewek Biasa




INTRODUCTION


Quote:



PART I

Perkenalan dan Cinta Pertama


Hei, kenalin. Gue Vella Angelisky, seorang mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi yang berusaha mendapatkan gelar S1 . Kalian bisa panggil Gue Vella, Vel, La, Angel, Geli, Sky. Suka-suka aja, selama itu bisa bikin kalian nyaman.

Gue anak pertama dari seorang Emak-emak gaul.
Pekerjaan Emak Gue yaitu menulis. Kebetulan dia penulis Blog yang bisa dibilang cukup terkenal di kalangan Blogger penulis sastra dan novel. Temen-temennya kasih nama gaul buat Emak Gue, biasa dipanggil "Error". Kenapa? karena memang error dalam arti yang sebenarnya.
 

Gue kebetulan punya satu adik, namanya Mei. Dia kelas tiga SMP dan ambil home schooling. Mei ini 'sedikit' unik. Pendengarannya agak kabur. Contohnya, kalo Gue panggil buat bantuin nyuci, dia gak akan denger walaupun manggilnya dalam jarak 30 cm. Tapi, kalo Gue panggil



Quote:



Ngomong-ngomong soal cinta. Gue pertama kali jatuh cinta itu di saat masih duduk di bangku SD. Waktu kelas 5 SD, Gue pindah dari Jakarta ke Semarang. Gue mulai bersosialisasi lagi dari awal, cari temen sebangku, sok-sok kenal, gaya-gayaan ngomong bahasa Jawa, padahal ga bisa sama sekali. Sampai akhirnya, Gue ngeliat sesosok anak kecil (ga sadar diri), Dia kakak kelas, namanya Kak Jimmy. Keturunan Chinese, gaya rambutnya berponi lurus kaya mangkok, putih bersih mirip Sun Kara mengalihkan perhatianku. Tapi, aku cuma memendam perasaan ini di dalam hati.

Tanggal 14 Februari itu biasa diperingati hari kasih sayang, atau bahasa kerennya “Valentine“. Itu hari di mana cewek memberi coklat ke orang yang dia sayang/suka. Kesempatan nih!
Pas istirahat, Gue langsung melancarkan serangan, langsung ngedatengin ke kelasnya.



Quote:


 
Hari jadi pertama Gue di tanggal 14 Februari, bertepatan dengan hari Valentine. Bukan cuma bagian luar aja yang menarik dari Kak Jimmy. Tapi, dia baik banget ke orang lain. Temen-temennya minta duit buat jajan, eh dikasih. Sering piket nyapu kelas, padahal bukan bagian Dia piket. Temennya ada tugas, Dia juga yang ngerjain. Terbaik lah pokoknya, jadi suka deh.

Hari Minggu, Kak Jimmy dateng ke rumah dengan naik kendaraan, sebut aja sepeda. Bukan sekedar sepeda biasa, tapi ada pijakan kaki di belakangnya. Jadi Gue bisa naik di belakangnya, diboncengin sama Kak Jimmy. Oh, iya! Bukan cuma pijakan kaki aja yang spesial, tapi ada keranjang di depannya. Pokoknya keren banget deh.


Seminggu telah berlalu.


Minggu siang, di saat Gue sama Mei lagi manjat pohon depan rumah buat ngambil buah Kersen, Kak Jimmy dateng naik sepeda. Bukan cuma sendirian, tapi ada seorang cewek yang dibonceng. Gue turun, dan langsung nyamperin Kak Jimmy.


Quote:



Gue tersenyum, tanpa ada sepatah kata yang keluar dari mulut. Masuk ke rumah, tiduran di kasur yang empuk.


Dan akhirnya Gue terbangun, ternyata semua cerita ini cuma mimpi. Berangkat ke sekolah seperti biasa, tanpa ada kakak kelas yang namanya Jimmy.


Diubah oleh NoMember
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
PART II.I

Pindah dan Pergaulan Masa Depan Suram


Saat naik ke tingkat SMP, Gue pindah lagi ke Jakarta, saat itu Bapak udah Almarhum. Di Jakarta, Gue tinggal sama Eyang, orang tua dari Emak. Sebenernya mau masuk SMP Negeri di deket rumah, tapi gajadi, karena surat-surat pindah dari Semarang masih ada yang kurang. Dan akhirnya Gue masuk ke sekolah lain, dan lebih deket dari rumah. Cuma beda satu gang aja dari rumah, beneran cuma satu gang. Di sekolah ini juga tempat Gue SD dari kelas satu sampai kelas empat.

H-4 sebelum sekolah, Gue sama Eyang Kakung dateng ke sekolah, soalnya Gue penasaran sama sekolahnya. Penasaran sama perubahan selama dua tahun. Sewaktu SD, sekolah ini baik-baik aja, sekolah swasta yang termasuk bagus di perumahan. Tapi, yang Gue lihat kok jadi beda banget ya. Lapangannya gompal, gersang banget, kantin dipindah jadi deket kamar mandi. Jadi kurang yakin sama lingkungan sekolah nantinya, kurang yakin sama pergaulan anak-anak sekolahnya.

Sesampainya di rumah, Eyang Kakung bilang ke gue

Quote:



Gue ikut MOS? Duh, enggak deh, anti banget yang namanya disuruh-suruh pake atribut dan bawa atribut macem-macem. Akhirnya hari MOS pun tiba, dan Gue belok ke warnet. Enggak tau apa yang ada di pikiran Gue saat itu, tiba-tiba dapet ilham untuk pergi aja ke warnet. Ke warnet sampe hari Selasa, sendirian dengan duit pas-pasan, cuma bisa main dua jam + makan mie goreng ditambah nasi. Pas balik jalan ke rumah buat pulang dari warnet, tiba-tiba Eyang Kakung ada di sebelah Gue. Gak bisa kalo ditutup-tutupin soal bolos nih, harus jujur yang sejujur-jujurnya. Tanpa Eyang nanya, Gue bilang kalo abis main warnet, dan enggak pergi MOS. Eyang gue nanggepin dengan santai. Di hari berikutnya, Gue bakal dianterin ke sekolah sama Eyang. Dan yang paling horror, Gue gak dapet duit jajan sampe bulan depan.

Hari Rabu akhirnya datang juga, Gue akhirnya dianterin Eyang ke sekolah. Sesampainya di sekolah, Gue dicium Eyang. Di depan anak-anak yang gak dikenal pula. Saat itu, semua mata anak-anak di depan gerbang tertuju ke Gue. Tapi gak peduli sih, itu tanda sayang dari Eyang Gue. Masa ditolak ciumannya? Gak mungkin dong. Gue dibimbing sama guru untuk masuk ke kelas, dan dapet di kelas 7.2.
Pandangan pertama liat gurunya, sekolah ini biasa aja kayaknya deh. Gurunya pun keliatan sopan dan baik, pasti anak-anaknya juga kalem dan keliatan bersahabat. Sesampainya di kelas, Gue gak tau harus ngomong apa lagi.

Ada cowok yang gelantungan di atas jendela, lempar-lempar kertas, dan gayanya yang keliatan WAH. Iya WAH. Mukanya rata-rata nyeremin, ceweknya juga ga beda jauh. Dan gue? cewek tulun, anak baik-baik pindahan dari Jawa. Tapi Gue gaboleh keliatan culun di depan temen-temen kelas. Baju yang sebelumnya rapih, jadi dikeluarin. Biar keliatan nakal aja gitu. Tapi temen-temen kelas tuh stylenya agak nyeleneh juga. Masa kerah bajunya dilebarin sih, ada yang gak pake kaos kaki pula. Gue gak bisa seimbangin style mereka, karena Gue malah berpikiran kalo itu gayanya Bopung (a.k.a Bocah Kampung).

Skip, skip, skip.

Gue nyari tempat duduk kosong, dan dapet satu tempat. Chairmate Gue keliatannya serem banget. Badannya item karena sering main ke luar, rambutnya panjang acak-acakan, gak pake kaos kaki, bajunya dikeluarin. Oh my! kenapa dapet chairmate kaya begini. Tapi gak boleh negatif dulu, siapa tahu hatinya baik. Jadi inget perkataan Emak sewaktu Gue masih kecil

Quote:


Gue kenalan sama dia, namanya Ari. Dia tinggal di kampung sebelah, deket perumahan tempat Gue tinggal. Orangnya ternyata asik, sering ngajak ngobrol juga, dan pastinya sering ngejajanin. That's the point!
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di