alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 7 - Hujan

Setelah selesai konser dadakan bareng putri, gue serasa jadi artis. mungkin putri juga ngerasaain perasaan yang sama. dari tengah lapangan tempat kita perform sampe balik ketempat temen-temen gue ngumpul gue ngerasa entah berapa banyak pasang mata yang ngeliatin gue. Mulai dari yang di lantai atas, yang dikantin, yang didepan kelas, yang dipinggir lapangan. sememtara temen-temen gue cuma ketawa-ketawa.

"Gimana bro jadi artis?" tanya si rico yang paling semangat ngetawain gue.

"Kampret lo, malu gue." kata gue ketika temen-temen gue yang lain nyoba buat ngacak-ngacak rambut gue.

"Tapi seneng kan nyanyi bareng putri."

"lumayan." padahal seneng banget rasanya, eh tapi gatau juga deh, campur aduk rasanya.

"nanti kalo dapet kenalan cewek apalagi agit bagi-bagi yeee."

"enak aja lo, rejeki gue itu."

sempet ngarep juga sih kalo diajakkenalan sama anak cewek dari kelas lain, apalagi kalo ada aud sama agit juga yang minta kenalan. tapi sekali lagi, cuma ngarep.

tapi kenyataan berkata lain, meskipun ga sempe kenalan, tapi waktu gue jalan di koridor buat balik kekelas ada beberapa cewek yang nyapa gue.

sampe dikelas gue lagi ngeliat putri lagi dikerubungin sama beberapa temannya, ngecengin putri pastinya. tapi begitu gue masuk langsung pada ngeliatin gue sambil nge ciye-ciyein si putri. ga berapa lama terdengar pengumuman dari speaket yang disambungin kesemua kelas kalau ternyata hari itu udah bisa daftar buat masuk ekskul.

"Co, lo mau gabung ekskul band ga?" tanya gue ke rico, karena wacana dari awal kita kenal mau ngejamming bareng.

"mau mau, gue rencanyanya juga mau ngajakin lo." katanya. "terus mau daftar sekarang?"

"hooh."

"eh eh gue ikut dong." si bobby yang dari tadi barengan sama kita tiba-tiba nyeletuk.

"lo mau gabung ekskul band juga bob?" tanya si rico

"iya, dari dulu pengen banget ngeband tapi temen-temen gue smp ga ada yang mau."

"lo main apa nanti? gue gitar, si treya bass, kalo mau gitar lagi bisa rythm sih."

"Tenang, gue drummer kok."

"wah pas tuh tinggal cari vokalis." saut rico antusias.

"yaudah yuk daftar sekarang." ajak gue.

kita bareng-bareng daftar ekskul band yang tempat pendaftarannya sedikit horror karena deket banget sama kantin atas. disitu ada ruang serba guna yang dijasiin basecamp anak band yang sempet gue tanya ke kakak PJ. tapi begitu keluar kelas gue inget seseorang buat gue ajak jadi vokalis. balik lagi deh tuh kedalem kelas.

"Mau kemana lo?" tanya si rico penasaran.

"Bentar." kata gue sambil ngeloyor.

didalem kelas gue langsung ngeliat si putri masih ditempat yang sama, dengan anak-anak cewek yang sama. sempet ragu sih buat nyamperin karena males di ceng-cengin. tapi bodo amat lah.

"Put, lo jadi ikut ekskul band ga?"

"ehn kenapa tre?emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) "

"gue sama rico sama bobby mau daftar sekarang, kali aja lo mau sekalian biar ada temennya. berhubung anggotanya udah lengkap juga tinggal kurang vokalis."

sempet mikir bentar tuh putri sampe akhirnya buat keputusan "ayuk dehemoticon-Malu (S) "

kita berdua jalan keluar kelas. dan seperti dugaan gue kita berdua di ciye-ciyein sama anak-anak cewek, bahkan satu kelas. begitu sampe ketempat rico dan bobby nunggu tuh dua orang pada kaget. terus cengar-cengir.

"Bisa aja lo kardus." ledek rico, langsung gue jitak tuh anakemoticon-Bata (S)

ngelewatin karidor bawah gue dan putri yang jalan didepan masih jadi pusan perhatian anak-anak lain. kalau si rico sih gue yakin bakalan tebar pesona, kalo bobby malah diem karena dia rada pemalu. tapi waktu ngelewatin ring basket yang deket ruang guru tiba-tiba tangan gue ditarik sama seseorang.

"mau kenmana lo tre? gue cariin dari tadi." kata orang itu yang ternyata bang beno.

"apaan sih bang, mau daftar ekskul band nih." kata gue dengan tampang melasemoticon-Frown

"sama cewek lo juga?" bang beno tunjuk putri pake komuknya. "bisaan lo."

"temen bangemoticon-Frown " si putri malah nunduk maluemoticon-Embarrassment

"lo mau daftar band? kaga bisa, lo harus ikut basket."

"aduuh males bang gue."

"mending gue yang maksa apa anak kelas tiga yang bikin lo ga tenang disekolah." gue yakin bang beno bercanda ngomong gini, tapi yaa namanya juga agit. rada jiper gue digituin.

"yaudah deh iyaa, tapi gue dijadiin cadangan aja ya bang."

"Buset lo anak kelas satu mau minta-minta."

"yaelah, kan lo tau cidera gue bang." ini salah satu penyebab gue gamau ikut ekskul basket, gue punya cidera permanen di kaki,mslipun sekarang ga terlalu parah. tadi aja waktu three on three gue lebih banyak buat nunggu bola terus langsung shoot dari pada ngobrak-abrik lawan.

"iye-iye dah sono cepetan daftar, ntar gue yang atur."

"siap bang, nanti gue bakalan jadi super sub."

"songong banget lo."

abis daftar ekskul basket yang kepaksaemoticon-Frown gue langsung jalan lagi bareng putri, rico bobby buat daftar ekskul band. mereka ga komentar apa-apa karena karena waktu gue ngomong sama bang beno emang jaraknya rada jauh dari mereka bertiga.

sesampainya di tempat pendaftaran ekskul band, kita langsung disambut sama kakak-kakak yang jaga standnya. disana kita disambut dengan ramah. mungkin untuk meyakinkan anggota baru kali yaa kalo ga ada senioritas. tapi gue yakin itu cuman kedok. hahaha.

"eh lo yang tadi tampilkan?" kata kakak kelas cewek yang jaga stand.

"iya kak, hehe" kata gue semanis mungkin sambil nulis nama.

"Gue nungguin loh dari tadi."emoticon-Embarrassment

"ehemoticon-Roll Eyes (Sarcastic) "

"hahaha, kenapa? kaget ya? PJ lo udah bilang kok kalo anaknya ada yang mau ikut ekskul band" kata dia "oiya nama gue Sela." kak sela ngulurin tangan buat samalan.

"saya rico kak." tiba-tiba si kampret ngomong. untung waktu itu kak Sela cuma ketawa ketawa doang.

"Treya kakemoticon-shakehand "

sedikit tentang kak Sela. layaknya anak kelas tiga baju yang dia pake serba kekecilan. dengan wajah tirus hidung mancung dan rambut yang diwarnain sedikit pirang. badannya kutilangemoticon-Genit

"kalian satu kelas?"

"iya kak" kata gue.

"udah rencanaan dong satu band?"

"rencananya sih gitu kak, bisa kan?"

"bisa kok." fiuh langsung lega gue, takutnya bakal diacak lagi. "vokalisnya cewek lo dong?" kata kak Sela sambil nunjuk Putri.

"ehemoticon-Roll Eyes (Sarcastic) iya kak, tapi cuma temen kokemoticon-Malu (S) "

"masih temen, bukan cuman temen" kata kak sela dengan nada ngeledek. "yaudah makasih ya udah gabung ekskul band. nanti dikabarin lagi buat kapan ngumpulnya. harusnya sih jumat minggu depan."

"terima kasih kak."

setelah itu kita berempat balik lagi kekelas. dua demo ekskul terakhir adalah ekskul yang ditujukan untuk para cewek-cewek. tapi dengan penonton laki-laki yang mendominasi lapangan. bahkan anak kelas tiga yang tadinya cuma di pinggir lapangan sampe masuk ketengah lapangan.

yup. itu adalah cheers dan modern dance. suasana makin panas waktu agit-agit cewek modern dance masuk kelapangan dengan seragam polkis seksiemoticon-Bikini dan anak modern dance itu adalah agit yang nyamperin seluruh kelas satu. masih inget dong gan yang lorengemoticon-Genit dan sekarang ditambah lagi beberapa temennya yang ga kalah WOW yang berjumlah enam orang. sampe banyan yang teriak kaya.

"Tilang aku kakemoticon-Genit "

"mau dong ditangkepemoticon-Hammer "

sampai akhirnya bel pulang sekolah berbunyi. semua anak-anak langsung pulang kerumah masing-masing, kecuali anak basis yang ikut nongkrong dulu. dan kali ini si Rico ikutan nongkrong.. abis tos-tisan sama rico dan beberapa temen di pinggir jalan raya tempat biasa nunggu bis gue sama putri yang masih pulang bareng langsung cabut.

"capek put?" tanya gue waktu udah di metro 74. hari terakhir mos emang kita pulang rada sore. baru jam setengah empat kita baru pulang. alesannya karena memang demo ekskul yang sampe jam segitu.

"eh ,iya nih Tre, lumayan juga."

"yaudah lo tidur aja, nanti pas gue mau nyampe gue bangunin." kata gue dengan tidak sedikitpun bermuka mesum.

"gapapa Tre? nanti lo ga ada temen ngobrol."

"santai sama gue."

dan yang terjadi selanjutnya adalah gue ikut ketiduran sampe lewat tempat biasa gue turunemoticon-Cape d... (S) mana kayanya gue rada ngiler lagiemoticon-Hammer gue bangun ketika merasakan tepukan dipundak gue.

"Tre, bangun. TREYA!"

"eh, put, udah mau sampe ya?"

"udah kelewatan malah tempat lo turun"

"hah, kok lo ga bangunin gue turun?"

"ini aja gue baru bangun. kan katanya lo yang mau bangunin gue, gimana sihemoticon-Mad "

"hehe, ketiduran put."

"aduh mana ujan lagi."

entah sejak kapan langit yang awalnya cerah-cerah aja sekarang udah turun ujan. gue langsung spontan buat berdiri dan ngasih tempat duduk gue ke putri biat ga kebasahan. soalnya putri duduk dideket jendela. tau sendiri kan metri mini kondisinya kaya gimana.

saat itu mendadak gue nget kalo selalu bawa payung kecil. rada aneh sih ya cowok bawa payung. tapi gimana, udah kebiasaan dari smp, dan itu juga awalnya dipaksa sama nyokap.langsung gue keluarin tuh payung terus kasih si putri.

"pake aja dulu put."

"eh nanti lo gimana? di tempat gue turun ga ada tempat neduh." tempat turun putri itu di ujung trayek.

"Gampang, gue cowok ini."

putri sempet mikir sebentar. "kalo engga lu ikut aja kerumah gue dulu biar pake payungnya barengan. nanto lo neduh dulu disana."

"eh, jangan put, gaenak gue."

"udah ikut aja, daripada gue ngambekemoticon-Mad " emang dasar cewek, jurus andalannya ngambek biar kemauannya diturutin. untung gue udah kebiasa sama kakak gue.

"yaudah deh."

kita akhirnya turun dan payungan berdua. karena payung gue kecil mau ga mau kita pasti sedikit kesahan. eh yang sedikit putri deng, kalo gue basah kuyup, hahaha. karena sebagai lelaki gua payungin putri lebih dalem. jadilah gue basah setengah badan.

rumah putri ga terlalu gede. tapi nyaman banget. selain suasananya yang asri di rumah putri juga ada taman kecil. begitu sampe gue dan nutup payung kita langsung disambut sama nyokapnya putri yang akhirnya gue tau namanya tante ratna.

"mah kenalin temennya putri,"

"aduuh sampe nganterin putri segala, namanya siapa." tanya tante ratna ramah.

"Treya tante, maaf ngerepotin."

"tante yang yang harusnya terima kasih, putri udah suruh tante bawa payung malah gamau. sampe basah basahan gitu. jadi inget masa mudaemoticon-Ngakak (S) "

"mamah apaan sihemoticon-Mad " malu dia.

"putri sempet cerita tentang kamu, katanya temen pulang bareng. gataunya ganteng jugaemoticon-Genit "

"MAMAHemoticon-Mad "

gue cuma bisaemoticon-Malu (S)

"Tre, gue ganti baju dulu yaa, nanti lo pake baju bokap gue aja dulu."

"iya put."

waktu putri ganti baju gue sempet ngobrol bareng tante ratna. dia sempet bilang kalau khawatir karena temen-temennya putri yang dulu sering pulang bareng ga ada yang satu sekolah. sempet daftar di sma negri yang deket rumahnya tapi ga keterima.

"tolong jagaain putri ya treya"

"iya tanteemoticon-Embarrassment " gue ga bisa berkutik di minta tolong saat itu.

ga berapa lama putri nongon udah ganti baju dengan kaos putih polos dan celana taining panjang sambil bawaain gue baju ganti punya bokapnya. pakaian putri cukup sopan, mungkin karena gue baru kenal. meski begitu ngeliat putri pake pakaian selain seragam sekolah cukup membuat gue WOW.

kita ngobrol-ngobrol bentar berdua di ruang tamu. sementara nyokapnya masuk kedalam. gue akhirnya pamit pulang ketika hujan reda. waktu gue mau pamit ada seorang bocah ukuran anak smp keluar dari dalem rumah bareng tante ratna..

"pacarnya kak putri ya kak? ko udah mau pulang."

"kerry apaan sihemoticon-Mad masih kecil sok tau"

"emang tau." kata adiknya putri polos.

"hehe iya nih, takut dicariin, ujannya udah berenti juga. mari tante." sambil cium tangan.

"hati-hati ya treya" bales tante ratna.

sampe rumah sempet ditanyaain sama nyokap dan kakak gue. gue jelasin aja kenapa.

"pasti temen cewek lo yang berangkat bareng." tanya kakak gue penuh selidik.

"apaan sih kakemoticon-Mad "

"hehe, udah gede lo sekarang." langsung aja gue tinggal kedalem kamar.

ah, hujan. entah kenapa gue ngerasa kalau hujan selalu ngebuat gue dekat dengan putri
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 10 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di