alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 6 - Terakhir MOS Day

Ga kaya hari kemarin, hari ini gue udah resmi pake seragam putih abu-abu. Bagi kebanyakan anak SMP yang baru masuk SMA pasti bakal ngerasa beda banget waktu ganti seragam dari putih biru jadi putih abu-abu. Tidak terkecuali gue, rasanya pake seragam putih abu-abu tuh kaya keliatan lebih tua lima tahun dari umur asli. Keliatan lebih dewasa.

Pagi itu gue lagi make sepatu c*nvers baru yang modelnya pendek terus ada aksen warna merahnya. Sebenernya pake sepatu model beginian itu lebih enak pas udah rada geembel, lebis kerasa nyaman aja. Tapi berhubung sepatu gue yang lama juga udah kelewat gembel jadilah beli yang baru.

Ini gua nantinya bakalan gue bolongin dibagian yang deket tumit kami biar keliatan merahnya sama bakal di coret-coret dikit. Oiya cara gue ngencengin ini sepatu bukan diiket talinya, tapi talinya diselipun kedalem. Dan untuk awal-awal ini gue belom berani 'dandan' macem-macem. jadilah gue ga pake jaket sama daleman pake kos putih oblok. takut direbekin agit.

Sorry gan di part ini ane bakal ngerubah cara percakapannya biar nulisnya enakan dikitemoticon-Big Grin

"Kamu yakin ga mau dianterin ayah berangkatnya?" tanya nyokap gue tiba-tiba dari belakang.

"Gapapa mah, Treya sendiri aja." kata gue.

"Tumben"

"Mau belajar mandiriemoticon-Big Grin " gue bangun terus cium tangan sama pamit mau berangkat.

"Boong tuh mah, paling mau cabut." tiba-tiba kakak gue nyeletuk terus muncul dari dalem.

Sedikit gambaran tentang kakak cewek gue satu-satunya yang beda umur empat tahun. Namanya Viona xxxxx, biasa dipanggil temennya Vio. Sedangkan gue biasa panggil dia marmut atau curut gara-gara mukanya kalo lagi ngembek mirip banget sama marmut peliharaan dia dikamar. Fisiknya? aduuuh sebenernya gue rada males diskripsiin kakak kandung sendiri, ntar disangka napsu. masa iya sama kakak sendiri. pokoknya muka cantik rambut panjang bandan proposional gitu deh. Cuma kalo lagi bawel udah kaya senapan ak 47. Gue aja bingung banyak cowok yang naksir dia.

"Enak aja bolos, mending ngedokem dkamar kalo males masuk. Lagian juga masih mos masa udah bolos."

"Atau jangan-jangan mau berangkat bareng cewek ya lo? ciye udah ngerti cewek sekarang." diacak-acak tuh rambut gue.

"Apaan sih mutemoticon-Mad "gue tepis tuh tangannya, tapi dia malah keliatan tambah seneng gara-gara gue keliatan malu.

"Tumben udah bangun, biasanya libut kampus gini masih ngiler dikamar. pantesan cowok yang deketin lo pada ilfil" kata gue dengan nada ngejek. tau kan ajaran baru sekolah sama kuliah beda.

"Heh, ngomong apaan lo barusanemoticon-Mad (S) "

"Udah-udah, kamu cepetan berangkat sana nanti telat." nyokap gue misahin gua sama kakak gue yang lagi adu mulut. sesuatu yang sering terjadi antara gue sama kakak gue.

Lima belas menit kemudian gue udah sampe di daerah o*ganon, tempat biasa gue turun setiap gue pulang sekolah naik metro 74. Setelah itu gue ngabarin Putri kalo gue udah nunggu disana, dia juga bales kalo baru aja naik. sape akhirnya gue ngelewatin bis dengan tujuan yang sama sampe akhirnya bis yang dinaikin si Putri dateng dan ngangkut penumpang. Di sms Putri jelasin ciri-ciri bis yang dia naikin, meskipun nomernya sama, pasti ada aja perbedaannya. Yang paling jelas keliatan bedanya itu dari stiker di kaja depan. Atau paling engga nunggu gue dipanggil dari dalem.

Begitu naik mata gue langsung ngeliat Putri yang lagi duduk dibaris tengah. Untungnya kursi disebelah dia kosong, buru-buru gue duduk disebelahnya.

Waktu ngeliat Putri pake seragam putih abu-abu cuma ada satu kata yang bisa gue udapin di hati. 'WOW' Putri keliatan beda banget. yang kemarin pake seragam putih biru sekarang putih abu-abu. Model seragamnya masih standar murid baru, rada-rada gombrong. Karena gue yakin semu cewek di SMA di Jakarta, atau mungkin seluruh Indonesia bakalan ngecilin ukuran seragam mereka biar keliatan lebih ngepres dipertengahan semester arau waktu naik kelas. Apa lagi yang mau coba eksis di angkatan. Dengan rambut sepundah digerai dan meskipun ga pake make up, pagi itu Putri keliatan manis banget.

Di jalan kita lagi-lagi ngobrol, kebanyakan sih tentang kegiatan MOS hari terakhir nanti.

"Kira-kira mau mau ikut ekskul apa put?" tanya gue, karenan nanti bakalan ada demo ekskul.

"Belom tau sih, tapi kayanya gue pengen coba osis."

"Mau bales dendam lo yaa?" goda gue.

"Hahaha, salah satunya sih, tapi ga juga kok. cuma mau ngerasain berorganisasi aja."

"Lo ga ada niatan mau masuk osis Tre?"

"mau sih, tapi cuma mau ikutan mosnya doang, hehe."

"paling lo cuma mau ngeliatn anak baru doangemoticon-Wink "

"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) kok tau"

"Keliatan dari niat lo." kita ketawa bareng. "Terus lo mau ikut ekskul apa Tre?"

"Paling gue disuruh ikut basket, soalnya udah diancem gitu sama kakak kelas waktu gue smp gitu."

"Hahaha kasian."

"Yee malah ketawa."

"selain basket apa lagi? yang lo pengen banget ikut?"

"ekskul band sih kayanya."

"emang ada?"

"ada, nanti lo coba ikut aja. Lo kan suka nyanyi tuh, nanti kita bikin band bareng deh." modus dikit.

"Boleh tuh, kayanya seru."

Ga kerasa setelah ganti bis akhirnya kita nyampe juga. dari jalan raya gue sama putri jalan bareng. bannyak banget anak-anak yang ngeliatin. pasti mikirnya 'anak baru cepet juga geraknya.' gue sih nikmatin aja jalan bareng putri.

Sampe didepan kelas, anak-anak kelas cuma pada ciye-ciyein. gue sih ga ambil pusing meskipun rada malu juga. begitu masuk kelas kita pisah karena duduknyamemang jauhan. si putri langsung ditaring sama temen banggu disekitarnya buat di introgasi. gue sempet ngeliat ke arah Hasan, dia rada sepet komuknya. begitu sampe di kursi gue si Rico udah senyam-senyum ga jelas.

"Kemaren ada yang bilang mau main santai, gataunya gerak paling cepet." kata dia ngeliatin gue.

"Siapa emangnya co?" gue cuma cengar cengis sambil naro tas.

"ga tau, duduknya sih disini nih." nunjuk kursi gue.

"Hahaha, kedepan kuy gabung anak-anak."

kita jalan keluar buat ngumpul bareng anak-anak. ga semua sih karena beberapa anak yang bisa dibilang anak basis atau yang sering ketongkrongan sekolah pasti masih disana. karena bel masih lima belas menit lagi yaudah kita becanda-becanda didepan. ngobroin cewek-cewek juga tentunya, mulai dari anak kelas satu sampe agis yang pake daleman lorengemoticon-Genit gue juga sempet ditanyain hubungan gue dengan putri. gue bilang aja cuma temen balik bareng karena kita satu arah.

setelah bunyi bel kita masuk kelas dan ngikutin kegiatan mos yang tinggal dikit lagi. karena dari jam sembilan bakalan ada demo ekskul.

skip sampe akhirnya demo ekskul dimulai. anak-anak aud dan agit yang aktif di ekskul mulai meragaain kegiatan-kegiatan mereka.

ada beberapa kejadian-kejadian yang terus nempel di ingatan gue. waktu itu semua anak kelas satu disuruh turun buat nonton demo ekskul yang diadain di lapangan bawah. gue sama anak-anak kelas gue duduk disalah satu ring basket yang lebih deket kekantin dari pada ruang guru.

yang pertama waktu demo ekskul tekon(taekwondo) waktu itu kakak kelas minta salah satu partisipan dari anak kelas satu. dan ternyata yang maju waktu itu ketua kelas gue si Hasan. dia bakal meragaan bantingan ala tekon. yang pertama dia duluan dibanting, terus gantian dia yang ngebanting. setelah itu dia dikasih kesempatan buat mecahin balok dan hebatnya dia bisa. pada kaget tuh semua orang. akhirnya gue tau kalo dua sempet ikut tekon di smp dan kegiatan diluar juga. kenapa gue inget kejadian itu? karena gue yakin dia cuma mau show off ke putri.

yang kedua waktu demo ekskul futsal. kakak kelas minta lima orang buat diajakin tanding. nah waktu salah satu anak kelas satu masuk kelapangan rata-rata anak perempuan rada heboh. mulai dari utas aud sampe agit. usut punya usut ternyata menurut anak-anak dia adalah cowok paling ganteng seangkatan. namanya andra. orangnya keliatannya sih charming. kulitnya putih badannya tinggi rambutnya rada ikal gitu.

kok rada jadi kaya emoticon-Betty (S) ya jelasinnya, hahaha. gua masih normal woy.

yang ketiga waktu ekskul basket, lagi-lagi kakak kelas nantang anak kelas satu. kili ini three on three. dan sesuai dugaan gue salah satu kakak kelas anak kelas tiga nunjuk gua buat maju. dengan berat hati gue kepaksa jalan ketengah lapangan. nama orangya beno. dia lebih pendek dikit dari gue tapi lincah banget udah kara messi kalo di pes. licin. dia deket banget waktu di ekskul basket smp dan nunjuk gue sebagai calon kapten begitu dia lulus. mungkin karena posisi gue sama kaya dia sebagai forward dan bisa ngasih perlawanan kedia walaupun baru kelas satu smp. gue emang lebih suka bola tangan dibanding bola kaki.

yang keempat waktu ekskul band perform. waktu itu salah satu PJ gue maju kedepan dan bisikin sesuatu ke anak kelas tiga yang lagi perform. perasaan gue langsung ga enak. dan ternyata bener, lagi-lagi nama gue dipanggilemoticon-Frown kayanya sejak saat itu nama gue udah mulai dikenal dikalangan anak kelas satu. dan yang membuat guelebih kaget lagi adalah nama putri yang juga ikut dipanggil.

langsung dah tuh disorakin tiga angkatan. sumpah malu banget gan, tapi seneng juga sih. kita berdua disuruh akustikan. gue gitar dan putri nyanyi. yang lebih parahnya lagi ditengah lapangan bawah itu tinggal gue sama putri. anak-anak ekskul bannya pada minggir. kita sempet diskusiin sebentar lagu apa yang bakal kita bawaain di konser ngedadak ini.

"Nyanyi lagu apa nih put?" tanya gue. komuk putri gue perhatiin agak merah gitu. gue juga sih sebenernyaemoticon-Big Grin

"The only exception paramore bisa?emoticon-Malu (S) "

"Bisa kok, itu aja?"

"Iyaemoticon-Embarrassment "

akhirnya kita berdua mulai main. satu sekolah khusuk banget dengerinnya. gue gabisa boong kalau suara putri bagus banget. makin niat gue buat ngajakin dia masuk ekskul band dan bikin band bareng. waktu bagian reff gue sempet ikut nyanyi bareng putri. dan mata kita saling tatapanemoticon-Embarrassment waktu lagu kelar langsung dikasih tepuk tangan satu sekolah. bahkan gue liat guru-guru juga.

sungguh saat-saat yang ga bisa gue lupakan.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 10 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di