alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 5 - Masih MOS Day

Hari kedua MOS, jam 6.15 gue udah sampe didepan gerbang sekolah. Abis salim ke bokap gue langsung masuk kedalem. Satu hal yang beda pagi ini dari kemaren adalah semua siswa baru jalan lewat pinggir lapangan, mungkin karena kemarin udah di kasih tahu larangan tidak tertulis dari agit supaya anak kelas satu ga boleh lewat tengah lapangan atas, hahaha. Mungkin kedengerannya tolol, toh kita juga udah keterima di sekolah ini. Tapi gue tetep ikutin aturan dari kelas tiga buat ga lewat tengah lapangan. Karena gue yakin nanti pas kelas tiga gue akan ngelakuin hal yang samaemoticon-Big Grin

Begitu nyampe didepan kelas, udah ada anak-anak kelas lagi pada nongkrong diluar. Diliat dari tampangnya sih bukan anak-anak yang kemaren ikut ke tongkrongan sekolah. Gue cuma sapa sekedarnya biar ga dibilang sombong kaya manggil 'woy' ke tuh temen kelasan gue sama angkat leher dikit buat nyapa. Untungnya mereka pada bales, kalo kaga kan gue udah kaya orang begoemoticon-Hammer (S)

Masuk kedalem kelas mata gue langsung menemukan sosok seseorang yang kemarin pulang bareng sama gue. Putri duduk di meja barisan kedua di depan meja guru. Doi udah duduk bareng temennya yang namanya Lia. Tapi ada satu curut ngerusak pemandangan disitu. Gue ngeliat ada salah satu muris kelas gue yang kayanya lagi nyoba PDKTin Putri. Namanya Hasan. Sumpeh ini orang gercep banget.

(Kaya lu kaga aja Tre kemaren.) kemaren kan colongan ganemoticon-Hammer (S)

Putri sempet ngeliat gue waktu masuk kedalem kelas, sempet didadahin jugaemoticon-Embarrassment yaudin gue dadahin balik. Terus si Hasannya kejang-kejang, hahaha. Kagak lah, sepet doang komuknya.

Di meja gue si Rico udah dateng duluan. Dia lagi main game di hp n*kianya yang didownload lewat waptrick. Gue tau karena kemaren sempet minjem jugaemoticon-Stick Out Tongue Pas udah disebelah meja ini anak belom majuin juga kursinya, padahal kan gue yang duduk dibagian dalem.emoticon-Cape d... (S)

Rico : lewat aja

Si kampret ngomong gitu yaudah gue paksa majuin aja tuh kursinya, terus di HPnya ada tulisan game over, hahaha.

Rico : Kampret lu yee, lewat lewat aja gausah rusuh kara supir metro kejar setoran.(Terus dimasukin ke kantong tuh HPnya)

Gue : ya lo bilang lewat aja, untung kaga gua langkahin.

Rico : permisi kek.

Gue : ribet lu kaya cewek, emang mau lewat rumah kosong pake permisi.

Rico : Eh gimana kemaren? (dia nanya bisik-bisik.)

Sumpah yee ini orang belom kelar debat udah pindah topikemoticon-Cape d... (S)

Gue : gimana apanya? (Masih ga mudeng)

Rico : gausah pura-pura bego dah, gimana ngalus Putri?emoticon-Ngakak (S)

Gue : mane ngalus, baru juga kenal. Gue mah orangnya orangnya kaleman, lebih suka main santai(padahal udah minta nomer hp)

Rico : yah gue mah sebagai temen cuma ngasih tau doang biar ga diduluin orang lain. tuh si Hasan udah gerak, yang lain juga bentar lagi ikutan, belom yang dari kelas sebelah.

Jujur gan waktu itu gue belom ngerasaain perasaan apa-apa sama si Putri, cuma sekedar suka ngeliat wajahnya aja yang manis. Kalo Putri dideketin sama si Hasan yaa gamasalah buat gue, toh kita juga satu kelas, jadi cepat atau lambat juga bakalan deket.

Gue : emang kenapa kalo dia deketin Putri, kayanya si Putri juga nanggepinnya biasa aja deh.

Rico : iya juga sih, dari tampangnya si Putri emang keliatan cewek yang susdah dideketin. si Hasannya aja kepedean.

malah ngakak kitaemoticon-Ngakak (S)

Lagi enak-enak ngobrol tiba-tiba bel sekolah tandan masuk bunyi. Kenapa gue ga bikin tulisan 'KRIING' atau 'TENGTONG' waktu bel bunyi, karena emang bel di sekolah gue ada nadanya dan ga cuma satu. Bel masuk, bel istirahat sama bel pulang bunyinya beda. Mau nulis 'KRIING' kayanya mainstream bangetemoticon-Hammer Semua murid masuk satu-satu sampe meja didelam kelas keisi semua. Terus nungguin kakak-kakak PJ.

Ga begitu lama kakak-kakak PJ kelas X-6 masuk dengan tampang rada ditekuk. dalem hati udah mikir bakal kena omel nih. Dan itu bener.

PJ : Tolong yaa kalian semua, jangan bikin gara-gara baru masuk sekolah. Kan udah kakak bilangin jangan lewat tengah lapangan atas (Emang sih kemaren kakak PJ kelas gue ngingetin gitu, tapi yaa namanya ngikutin yang didepan dan ga ada anak osis yang jaga.) Nanti juga bakalan kelas tiga kok.

X-6 : (manggut-manggut doang)

PJ : ngerti ga?

X-6 : Ngerti kak!

MOS hari ini pun dimulai sebelum nanti jam 11 siang bakalan dkenalin sama wali murid kelas ini. Standart MOS zaman itu pun dilakukan. Mulai dari kegiatan fisik push up sit up, dapet hukuman suruh nyanyi sambil joget depan kelas. Sampe dipaksa nembak cewek dikelas lain.

Untungnya gue orangnya anteng, jadi ga kena hukuman, gatau kalau besok. salah satu anak kelas gue yang kena hukuman namanya Bobby, duduknya didepan meja gue. Dia orangnya rada gendut, terus rambutnya ikal. Tingginya lebih pendek dari gue dikit. Oiya gue belum ngejelasin fisik Rico kaya gimana. agak susah sih, pokoknya dia 11/13 sama kaya gue cuma kultnya rada lebih item sama rambutnya kaku berjambul gitu.

Balik lagi ke Bobby. Karena apa gue lupa, si Bobby dapet hukuman suruh nembak kakak kelas sama PJ kita. Tapi Bobby dikasih privilage buat milih sendiri kakak kelas ceweknya. Emang dasarnya tuh orang badannya rada gede jadi rada mageran. Dia asal nunjuk kakak kelas yang lagi lewat depan kelas, padahak kakak PJ mau nganterin dia buat nyari yang cocok dulu. Hokinya tuh kakak kelas cakep. Langsung ditembak dengan kata-kata standar 'aku suka kamu, kamu mau jadi pacar aku?' Belom ada lima detik dia ngomong kaya gitu ada kakak kelas nyamperin tuh mereka berdua, terus marah.

Kating : Maksud lo apa nembak cewek gue? mau jadi jagoan lo?emoticon-Mad (S)

Disitu satu kelas pada nahan ketawa semua.

Bobby : Ka..ka.. kaga kak, tadi cuman dikasih hukuman doang. (sambil nunduk.)

Kating : terus kenapa cewen gue?

Bobby : itu kak, anu disuruh PJ

PJ : Enak aja lo sendiri yang milih diaemoticon-Ngakak (S) makin panik tuh Bobby.

Kating : awas lo yee sekali lagi deketin cewek gueemoticon-Bata (S)

Pas kakak kelas itu sama ceweknya pergi baru lah semua anak kelas pada ngakak. Bobby balik ke kursinya masih dengan muka ditekuk.

Rico : santai Bob, janur kuning belom melengkung (nepuk pundanya)

Gue : kita dukung lu Bob (sambil ngakak tentunyaemoticon-Ngakak (S) )

Bobby : tai lu padaemoticon-Mad

Jam 11 siang waktunya wali kelas masuk. Kelas gue kedapetan wali kelas yang namanya bu Rohma, Bu Rohma ngajar bahasa inggris. Umur? jangan tanya lah yaa soalnya udah agak banyakemoticon-Big Grin Bu Rohma orangnya baik, selama waktu ngejelasin pelajaran semua murid diem. Kelas berisik dikit aja marahnya ga ketulungan. Tapi kalo diluar kelas dia orangnya friendly kok.

Sampe akhirnya pembagian kelas. Udah pasti ga ada yang mau dan main tunjuk-tunjukkan. Karena sekali jadi ketua kelas bakal besar kemungkinan buat kepilih jadi ketua kelas terus sampe kelas tiga. Tapi ternyata perkiraan gue salah. Dari 38 anak yang ada dikelas gue, ada sato rang yang dengan pedenya ngajuin diri. Orang itu adalah Hasan.

Sedikit gambaran tentang Hasan. Dia adalah tipe orang berjiwa pemipin, atau lebih tepatnya sok jadi pemimpin. Meskipun harus gue akui kalo kaga ada dia keputusan kelas kaga bakal pernah kelar. Hasan orangnya kaca mataan. Bajunya sedikit gombrong dengan celana yang ga bakal dikecilin kaya model pensil. Dan nantinya dia balak masuk ekskul organisasi keagamaan. Pas di suruh maju sama bu Rohma dia disuruh ngasih sepatah dua patah kata.

Hasan : Terima kasih buat semuanya yang udah ngasih kepercayaan ke saya buat jadi ketua kelas(Pede banget lu nyet) sebagai ketua kelas saya mau melakukan tugas pertama buat nentuin organisasi kelas. Buat bendahara saya pilih Lia (Masih biasa, Lia ini duduknya disebelah Putri.) buat sekertaris saya milih Putri (langsung disorakin satu kelas, emang kunyuk nih anak) buat wakil ketua kelas saya milih Treya (masih disorakin sejak milih Putri jadi sekertaris.)

kadang gue bingung sama modelan orang kaya di Hasan. Biar apa sih nunjukkin dirikalo dia paling bisa, ketauan banget mau modusnya. Tapi bentar, gue kepikiran sesuatu.

wait, what? si kunyuk milih gue kadi wakil ketua? gue yakin dari tatapan matanya ngeliatin gue waktu itu dia cuma mau nunjukkin kali gue ga bisa apa-apa didepan Putri.

Gue : Bentar-bentar, kok lo main tunjuk aja. Gue belom setuju nih. (langsung bangun dari kursi)

Hasan : Lia sama Putri udah setuju kok(dengan tatapan songongnya)

Dalem hati gue mikir, masa bodo amat kalo mereka setuju mau jadi bendahara sama sekertaris. Lah gue?

Gue : ya gabisa gitu dong!

Rico : udah Tre terima aja (nih kampret bukan ngebelain lagi, sambil ketawa ketiwi pulaemoticon-Mad udah gitu anak kelas yang lain malah ikut-ikutanemoticon-Cape d... (S) )

Hasan : Kenapa? kalo ga yakin bisa yaa gapapa.

Sumpah tuh anak songongnya minta ampun. Gue yang kepancing emosi langsung merasa tertantang.

Gue : yaudah lo atur deh.

Dengan ketidak ikhlasan akhirnya gue jadi wakit ketua kelasemoticon-Frown

Skip sampe pulang sekolah. sekitar jam dua-an semua anak kelas satu udah dipulangin. Pastinya gue pulang bareng Putri lagi dongemoticon-Embarrassment udah gitu jalannya bareng lagi dari sekolah. Tapi ada penganggu satu orang, si kunyuk Hasan sok-sokan nemenin sampe Putri masuk bis. Padahal jelas-jelas udah bareng gueemoticon-Mad (S) tapi emang dasarnya Putri baik dia cuma iya-iya aja waktu Hasan bilang mau nemenin sampe naik Bis.

Waktu didalem bis gue ngobrol-ngobrol lagi bareng Putri. Ga banyak sih, tapi cukup untuk mengenal satu sama lain.

Gue: Sumpah Put, gue masih kesel ditunjuk hasan jadi wakil ketua kelasemoticon-Mad

Putri : emang lo ga suka Tre?

Gue : ga juga sih, tapi buat apa ada musyawarah mufakat.

Putri : Gue seneng kok lo jadi wakil ketua kelasemoticon-Malu (S)

Langsung gabisa ngomong apa-apa lagi tuh gue gan. Dipikiran gue 'yaudah lah yaa, udah terlanjur gue iyain juga'

Gue : eh Put, lo kalo pagi naik apaan kesekolah?

Putri : naik bis ini juga.

Gue : nyambung di terminal dong? ga cape tuh?

Putri : cape sih, tapi mau gimana lagi. udah biasa juga kok

Terus gue mikir sejenak

Gue : Besok gue juga berangkat naik bis deh

Putri :emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) serius?

Gue : iyaaa, ga tega gue sama lo kalo berangkat sendiriemoticon-Embarrassment (Ngalus mode)

Putri : Boleh tuhemoticon-Malu (S) nanti gue berangkatnya rada siangan deh biar bareng.

Gue : Okee, kabarin aja kalo mau berangkat.

Sampe akhirnya gue turun duluan dan masih dadah-dadah.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 11 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di