alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 56. Wegah Kelangan

Ya Sallam....

Berasa nggak berkutik dah, dan akhirnya ane sadari suatu hal, sesuatu yang mungkin nggak bisa ane tepiskan didalam lubuk hati ini, aciileh bahasanya hehehe....Iya ndul, sesuatu yang mungkin tanpa kita sadari sudah menuntun kita menjalani kehidupan ini...hati nurani. Ane menyadari kalo hati nurani ini nggak bisa memungkuri kalo ane sudah membagi hati, dan yakin dah...mereka berdua pasti menyadarinya, geblek nya ane...masih aja sok pura pura bego. Cuma diem mingkem sambil nyengir luck nutt.

"Bener kan?...kalo kamu juga punya rasa kan sama dia?" Rida sepertinya membaca raut wajah ane yang sepertinya nggak bisa disembunyiin kalau ane keliatan galau.

" Ya...ya, ya kalo punya rasa sih memang pernah Da, tapi itu kan normal Da "
" Iya sih...memang normal...tapi masih ada nggak rasa itu buat dia? "
" nggak? "
" Masa sih?...trus kenapa akhir akhir ini kamu sering ngelamun?...termasuk ngelamunin dia juga kan? "

Semprul nan haqiqi cuy...kok yo doi merhatiinnya sejauh itu yak, ane aja nggak sampe segitunya dah kalo merhatiin doi. Ane berharap semua ini tidak merembet kemana mana dah, cukup sudah...jangan sampe terjadi yang nggak nggak nantinya.

" udah ah nggak perlu dibahas lagi Da "
" kenapa? Kok kamu nggak mau membahasnya? "
" ya buat apa? "
" ya tentu buat kita kedepannya lah...aku nggak mau kalo kamu masih dibayang bayangi sama dia "

Bayang bayang? Emang dikata ninja apa?...Etdah semprul!!...tapi emang bener sih...Wajah Suci memang masih kerep muncul alias tiba tiba nongol begitu aja...terkadang kalo mau tidur suka kek gitu, entah ane berasa dipelet apa bijimana...ane masih sulit melupakan wajahnya untuk yang kesekian kalinya.

" Nggak lah Da...kita jalanin aja ya "
" Bener kan?...kamu masih suka terbayang bayang sama dia kan? "
" Buat apa sih kita masih bahas dia? ...yang udah ya udah...dan aku sering melamun itu bukan karena dia Da "

Rida cuma diem, ane pun ikutan diem. Diem dieman yang membawa suasana syahdu, saling adu aduan siapa yang paling fokus ngeliatin jalan. Sama sesekali memang ada banyak nyamuk yang hinggap, jadi kegiatannya malah ngadu siapa yang paling banyak bunuhin nyamuk. Itu sudah.

" Sebenernya...seberapa penting aku dimata kamu Yen? "

Tiba tiba Rida ngomong kek gitu, setelah diem dieman lima belas menitan lebih sambil nepokin nyamuk yang hinggap, dan akhirnya Rida kembali menatap serius ke arah ane. Entah dari mana pula, tiba tiba doi nanya kek gitu sambil memberikan tatapan serius ke arah ane.

" Maksudnya seberapa penting? "
" iya ...seberapa pantas aku dimata kamu Yen? "
" hadooh...kok nanyanya malah kesitu sih? "
" Ya karena aku mau kamu utuh...bukan cuma badan, tapi ternyata jiwanya bukan buatku "

Ane melongo',...etdah camp red, kok yo bisa bisa ne ngomong kek gitu. Rida memang mulai bermasam diri, ngeliatin ane yang bingung mau ngomong apaan lagi buat doi, satu hal yang ane pahami...sepertinya ini bukan ditahap pacaran buat saling mengenal deh, kayaknya doi jauh lebih mengenal ane.

Ane cuma diem sambil tetep ngudud, nggak bisa ngomong lagi dah. Diem dieman lagi, balik nepokin nyamuk yang mulai gentayangan pengen mimik getih. Males bener ane nanggepinnya, walaupun memang bener kalo ane berada posisi yang tidak menguntungkan, ane sudah bersalah...bukan cuma sama Rida, tapi tentu juga sama Suci. Ngasudah...terqutucklah untuk semua ini!

" Ya udah...Jangan malem malem bobog nya ya Sayang...kalo abis kopinya, nggak usah begadang lagi ya, rokoknya juga jangan diabisin malam ini...sayangi badannya ya...aku mau bobog duluan," Rida ngomong gitu sambil beranjak dari tempat duduknya. Sedangkan reaksi ane hanya bengong melompong, heran dah...kenapa jadi belibet gini yak?

Rida baru nyampe ambang pintu depan rumah....

" Pelan pelan Da "

" hmm? " Rida membalikkan badannya dan menoleh kearah ane, dan ane juga membalas tatapannya.

" Pelan pelan...jangan takut buat merasa kehilangan atau jangan puas ketika mendapatkan "
" hmm? "
" Kalo sudah waktunya mungkin kamu akan ngerti "
" Oke kutunggu kalo waktunya udah ada "

Ane menyunggingkan senyuman...

" selamat tidur Bidadariku "

Dibalasnya dengan senyum manis yang mengembang....

" Huuu...mulai gombal "

Seperti biasa...respon yang ane dapatin cuma senyum manis dari Puan Manis hehehe...Sebelibet apapun kondisinya, tetepp...kemoceng itu penting hee....


<>***<>



Laun dan samar samar, suara jejak kaki mengarah ke ane, yang masih terbaring di depan Tipi. Seketika itu jua ane membukakan mata lebar lebar, dan membalikkan badan, Rida sudah mengenakan Mukena, berjalan pelan menghampiri ane. Jantung sempat berdebar debar, apaan putih putih berjalan pelan menghampiri ane, untungnya ternyata itu Rida.

" Ayo Yen...buruan ambil wudhu "
" heh? "
" kok bengong...buruan ambil Wudhu, kita imaman "
" Sholat? "
" ya iyalah sayang...buruan ku tunggu ya, kita doank lho yang belum Sholat "
" emang sekarang jam berapa? "
" hmmm...buruan sayang, entar shubuhnya keburu habis "

Ane menuruti ajakan doi tanpa berpikir dua kali, ane langsung beranjak buat pergi ke kamar mandi, tentulah buat mengambil wudhu. Walaupun mata ini bener bener masih ngantuk, ane melek melekin dah...biar gimanapun jua, ajakan kebaikan tentu nggak bisa ane tolak.

Rida sudah membentangkan dua sajadah, doi sudah berada dibelakang dan sajadah kosong sudah berada di hadapannya. Dengan sigap ane mengambil posisi buat jadi Imam buat doi, belum juga ane mengucapkan niat.

" Yen "
" hmm? "
" Pake do'a Qunut ya "
" ei? "
" bisa kan? "
" nggak bisa da..."
" o yaudah kalo gitu...sebisanya aja "

Ane masih bengong, kenapa pula' doi tiba tiba minta doa Qunut.

" Ya udah buruan "
" ei? "
" udah nggak usah bengong...belajar lah jadi Imam yang Shalih ya "

Meskipun bengong ane tetep menjalankan apa yang seharusnya. Entah apa pula' maksudnya doi minta ane berdoa qunut, yang jelas ane kalo shubuhan nggak pake doa Qunut. Sudahlah...ane jalanin sebisanya aja.

Kebiasaan kelar sholat, adalah salam kiri kanan pan yak, lah dengan pedenya ane mau nyalamin Rida yang berada diposisi belakang, sebagai Imam yang baik kan harusnya gitu kan yak. Tapi ternyata yang ane dapetin adalah Rida nggak mau menjabat tangan ane, tapi cuma senyum doank. Haaiiiisss....

"Belum Sah lho Yang," ucapnya kemudian.


<>***<>



Kami berdua sudah keluar dari halaman rumah sedulurnya Rida. Tujuan Rida belumlah langsung pulang, melainkan melancong terlebih dahulu. Rida beneran minjem motor budenya, ngajak ane buat jalan jalan dulu sebelum pulang. Tujuan pertama adalah sarapan berdua terlebih dahulu, sarapan makan nasi uduk dipinggir jalan. Ditengah ramainya hilir mudik orang orang mau beraktivitas kami berdua memutuskan buat ngisi perut dulu.

" Udah sering kesini ya Yang? "
" hmm...nggak sering sih, tapi kadang memang sering sarapan disini bareng Papa "
" owh...kirain sengaja "
" hihihi...pasti nasi uduk nya kan? "
" ho'oh...lumayan enak sih "
" iyalah.."
" Trus abis ini kita mau kemana lagi? "
" Kamu udah pernah ke Museum belum? "

Ane cuma jawabnya pake gelengan kepala doank.

" Ya abis ini kita kesana ya "
" Museum? "
" iya Museum, kenapa? "
" kok kesana? "
" nggak apa apa...kan sayang belum pernah kesana "
" tapi kenapa harus museum? "
" udah ah, nggak usah cerewet...nurut aja ya "

Ane cuma jawab pake anggukan sambil ngunyah. Doi terlihat begitu bahagia dah, ceria banget, ngunyah pun tetep aja mesam mesem bae. Ane juga ikutan ketularan ngeliatin doi yang cerianya sudah tak terbantahkan.

" Da "
" ya? "
" Tadi kok minta aku jadi Imam yang bisa doa Qunut, emangnya kenapa ya? "
" kamu nggak pernah shubuhan pake doa Qunut ya? "
" iya, nggak pernah...kenapa harus pake doa Qunut? "
" Sebenernya sih nggak harus, cuma memang kebiasaan Papa pake Doa Qunut aja "
" owh...kirain kenapa gitu "
" Ya kalo bisa sih pake aja...Doa Qunut itu banyak manfaatnya loh "
" hmm...aku nggak biasa Da, maaf ya "
" kenapa harus minta maaf, ya nggak apa apa kok kalo sayang nggak biasa pake doa itu "

"Tapi kalo bisa belajar lagi doa itu ya," lanjut Rida.

" Iya, aku belajar deh "
" Salah satu manfaatnya adalah...biar kita diberikan kemudahan mendapat petunjuk "
" Petunjuk? "
" iya, Petunjuk...bukan berarti kita salah arah, tapi petunjuk tentang menjalani kehidupan ini "

Dan ane lagi lagi terbengong bengong akut mendengarnya...Oke Fix...Ane ngerasa belum sepadan.


<>***<>



Sebuah bangunan besar berdiri kokoh dihadapan ane, cukup antik dan unik sih. Bangunan yang mirip sama rumah panggung besar, didepannya sudah terdapat dua buah tangga melengkung yang terdapat menuju bagian atas rumah tersebut,. Ditengah tengahnya, disamping dua tangga melengkung tersebut memang ada semacam pintu masuk. Dan siapa yang menduga, kalo bangunan ini Museum.

Rida sangat antusias ngajak ane berkeliling ngeliatin isi ntuh museum. Jujur sih, ini salah satu ngedate yang berkesan buat ane. Pengetahuan dapet, penasaran dapet, sejarah juga dapet, sama tentunya mesranya juga dapet.

Mulai dari uang koin Kuno, yang bentuknya kecil ada bolong tengah nya, untung bukan donat. Singgasana sang Raja yang juga cukup unik dan menarik untuk diperhatikan. Nggak lupa juga ada pakaian adat yang persis dikenakan Rida sewaktu nari waktu itu, menari dengan cara melentikkan jari jemarinya.

Dua jaman kurang ane keliling keliling didalam museum bareng Rida, hahahihi sambil ngeliatin isi Museum. Dan berakhir dengan minum degan sebelum melancong lagi...tentu, tidak bisa tidak, belanja. Sepertinya Belanja adalah ritual wajib yang harus dilakukan kaum hawa ketika ada kesempatan dan dana untuk memuaskan hasratnya tersebut.

Sebuah Pasar yang memang berdampingan dengan Sungai yang menjadi simbol ibukota Propinsi. Ane nemenin Rida nawar sana sini. Persis mirip, hampir sama metodenya, nanya dulu trus keliling nyari pembanding dulu, kelar dapet pembanding cari yang lebih murah, meskipun itu cuma lima ratus perak. Itu Sudah.

Mulai dari jajanan basah buat kedua orang tuanya sampe pakaian baju kaos, tentu juga buat Mamak sama Babah, semuanya Rida yang membelinya. Tugas ane cuma satu, nenteng barang barang tersebut, meskipun memang menggerutu akut, ane tetep menurutu kemauan doi.

Siang sudah, kelar belanja sama jalan jalan. Semua barang barang yang jadi numpuk tersebut mau nggak mau ane bawa pulang. Ane lewatin sehari itu Full bareng rida, dari Pagi sampe pulang, doi masih keliatan ceria. Didalam Bus sewaktu pulang pun, doi masih ceria.

Tempat duduknya memang beda dari sewaktu berangkat tes kemaren. Tapi posisinya tetap saja sama, Rida sudah duluan duduk didekat jendela. Bedanya lagi sewaktu Bus ini mau berangkat, doi nyempetin buat buka bekal dan nyuapin ane, makan bareng sudah.

" haus yang...minta minum donk "
" duh manjanya dah "
" ihh..kan tanganku lagi pegang nasi nih "

Mau nggak mau ane ngambilin sebotol minuman mineral di dalam tas. Dan lagi lagi ane yang bertugas buat meladenin doi, menaruh bibir botol ke bibir doi. Ane akuin dah, ane memang seneng juga ngelakuinnya. Cinta ini memang mulai tumbuh dan kian bersemi, tapi belum juga sepatah katapun yang terucap terkait dengan tekad ini.

Ane kian bimbang, gimana dan kapan ane harus ngucapinnya. Yang terbesit dalam otak ane waktu itu, ane nggak bakal ngucapinnya, biarlah Rida harus merasakannya. Ane nggak akan pamit dah, karena waktu kejadian sama Suci tempo hari sudah membuat ane semakin ragu untuk mengucapkan kata pamit.

" Seneng nya "

"Iya donk, siapa juga yang nggak seneng, bisa jalan sama cowoknya hiihi.. ,"ucap Rida membereskan semua yang tersisa dari bekal pulang tersebut, dimana memang Bus mulai melaju untuk mengantarkan kami berdua pulang kerumah.

"Sayang seneng kan?" Rida sudah bergelayut manja, mirip kayak kemarin. Memeluk lengan kiri ane, menyenderkan kepalanya dan memandangi jendela.

" Ya senenglah "
" Besok kapan kapan, kita jalan jalan ketempat yang lebih asik lagi ya yang "
" kesana? "
" Iya kesana lagi...masih banyak tempat kok yang belum sayang tau "

Oke, ini membuat ane semakin gugup dan bertambah galau, ane harus ngomongnya kek gimana nih? Tambah bulat sudah, nggak bakalan pamit sama doi. Ane mulai ngerasa bakal menjadi orang yang jahat dimata doi, tentu dimata Suci juga. Hadeehhh Gusti....


<>***<>



* Krriiiiiing....Kriiiiingggg *

Mata ane masih kriyip kriyip, mendadak diganggu oleh dering hape ane yang nyaringya ampun dah. Mamad udah berangkat sekolah, jadi ane dengan bebas leluasa mengacak acak ni tempat tidur. Kelar Shubuhan tujuan utama ane adalah tiada lain tiada bukan...ya kembali molor, hingga dering si cemen membahana Cumiakkan telinga. Dengan masih malas malasan ane angkat dah tu telpon, dugaan sementara pasti itu Bida.

" SIIINCCAAAAANNNNNN !!!!! "

Maaakk...nyaring kali dah, ane mau nggak mau melek juga, dan ternyata bener itu Rida. Lha tapi kok, nyaringnya ampun kek gini, masa iya Rida kalo marah kek gini? Masih dengan was was, ane terima dah tuh telpon....

" Kenapa yang? "
" KAMU BOHONGGG!!!!...PEMBOHONG!!!! "

Maaakk...kenapa pula' nih si puan Manis, ane langsung berdiri diatas ranjang.

" Istighfar yang, istighfar...nyebut yang nyebut "
" Hgghh...kamu Bohong hgghh...kamu jahat yen, kamu jahat!!! "
" apaan sih, tenang donk, jangan bikin bingung gini dah "
" Kamu bohongin aku yen hgghh...hgghh...kenapa kamu kayak gitu? HAH?! "
" Apaan sih, ngomong yang bener donk, kok tiba tiba marah kayak gini? "
" Kamu mau ke Jawa kan? Hgghh...kenapa kamu bohongin aku yen? "

Mulut terkatup, jantung berasa berhenti berdenyut, mata rasanya pengen ikutan tertutup, ingin segera berlutut, tapi nggak pengen kentut, yang pengen ane lakukan...telpon ini langsung tak tutup.

" HAH??...Apa sih salahku? kamu bohongin aku kayak gini? "
" bbboo...honng gimana sih? "
" KAMU JANGAN PERGI KEMANA MANA!!!..aku mau kesitu!! "
" Yang..Da...Rida, tolong donk jangan pake emosi, kita ngomong yang tenang ya "
" Nggak...aku mau denger langsung dari kamu, Titikkk!!! "

Alamaakkk...ini kayaknya ane bakal ngeliat Rida marah untuk yang kesekian kalinya dah, tapi kalo ngamuk, rasanya ane kok belum siap dah.

" Sayang...kita bicarain dulu ya "
" Hhggh...kamu bohongin aku yen, bohong!! "
" udah donk...nggak enak didengerin orang kalo teriak kayak gitu "
" Jangan kemana mana...aku hgghh...ke situ ...hgghh sekarang!!"

* Klik *

Haiisss....

# SEMPROT AJA UDAH HAHAHAHA #

Camp red lah....


profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
profile picture
jiyanq
Sincaaaaan! Gak update lagi?
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di