alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 53. Kangen

Mamad udah nyenyak dengan pose yang kian tak beraturan. Babah kayaknya masih di depan tipi, karena dari kamar ini masih terdengar jelas suara berita yang memang acara kesayangan Babah. Pokokmen chanel berita adalah chanel nomer satu buat beliau. Temaram lampu kamar membuat ane semakin liar untuk merunut satu persatu peristiwa yang ane alami beberapa tahun belakangan.

Runutan tersebut berhenti disuatu titik kejadian. Satu kejadian, dari semua yang ane alami dengan dua perempuan yang udah nyangkutin perasaannya sama ane. Dan itu semua harus ane akuin, nggak bakal lepas dari peran Felin. Pokokmen, adek ane yang satu ini sukses membuat ane jadi seperti yang diharapkan sama doi.

Tepatnya adalah....

Tanpa sepengatahuan ane, dan tanpa seijin dari ane. Itu buku besar yang berisi neraca saldo, buku hutang piutang akutansi, dimana dibagian halaman ke empat dari belakang, sudah berisi dengan puisi yang diperuntukan buat ane...sudah penuh dengan puisi pula' dibagian tengahnya. Tapi yang nulis bukan ane, melainkan Felin yang buat.

Bodohnya ane..., yang nggak pernah tau, kenapa buku itu bisa hilang tiba tiba. Tepatnya, setelah ujian akhir sekolah selesai. Kegiatan belajar mengajar di kelas tiga sudah tidak ada, tapi tanpa sepengetahuan ane...salah satu buku kegiatan belajar ane tersebut, sudah kembali kepada tuan yang sesungguhnya.

Dan bagian tercamp rednya adalah...disitu Felin membuat kata kata penuh dramatisir tentang Farida, pokokmen penuh dengan rayuan pulau kelapa...teruntuk Farida. Simple nya...ane yang nembak Farida pake itu buku, yang kenyataannya adalah...Felin yang nulisnya.

Tanpa Farida sadari, kalo tulisan tangan ane sama Felin itu jauh berbeda. Tapi bagi Farida itu adalah sebuah kejujuran yang memang diharapkannya. Oke, sampe situ ane harap ente pada mulai ngeh yak.

Jadi sebelum kejadian selebrasi di rumahnya Farida, Felin sudah memberikan Buku besar tersebut kepada Farida. Felin beneran sudah menjadi mak Comblang yang sesungguhnya buat ane sama Rida. Tanggapan Rida ketika melihat tulisan tersebut adalah memang seperti yang diharapkan Felin, cerah gembira .

Pancingan Felin tersebut juga sukses mensugesti Farida buat mengkespresikannya secara langsung sama ane, tepat dimalam itu. Dimana ane memang sudah menjadi sasaran empuk Felin dan Rida buat segera berterus terang tentang perasaan ane ke Farida. Disini ane harus akuin dah, Felin lebih cerdas dalam urusan percintaan, ketimbang ane yang dungu ini.

Farida sudah mengerti jawaban yang ane akan sampaikan, ya apalagi kalau bukan gara gara Felin memberikan buku gede tersebut kembali kepada tuannya. Dimana alasan Felin lebih simple buat mengembalikan buku tersebut,...katanya Ane yang menyuruh Felin buat ngembaliin tuh buku.

Hemat kata...ane duluan yang menyatakan perasaan melalui itu buku, yang sesungguhnya adalah Felin semua yang buat skenarionya. Kemudian Farida, menanggapinya dengan langsung menyerang ketika semua sudah sepi senyap. Sesuai dengan ekspektasi yang diharapkan Farida...tentu ane menyambutnya.

Jadi, semua ini gara gara Felin...iya gara gara Felin. Doi sukses juga menjadi Sutradara agar ane nggak deket lagi sama Suci. Kalaupun ada timbangan yang bisa ngukur seberapa berat perasaan kita untuk seseorang, pasti ane beli dah tu timbangan. Karena jujur, sesungguhnya...waktu itu ane memang memilih untuk tidak ingin berpacaran, lebih menitik beratkan idealisme. Walaupun...memang ane sudah diberikan "rasa pacaran" sama Suci. Sesungguhnya, pengakuan yang sesungguhnya, tidak akan membuat kenyataan berubah.

Semua ini terungkap setelah semua selesai...Felin pagi itu menceritakan semua nya dengan senyum penuh kemenangan. Mulai dari buku itu yang memang lenyap secara tiba tiba, puisi rayuan pulau kelapa dari tulisan tangannya, nguping waktu Farida menyatakannya di teras rumahnya, sampe telpon Suci yang memang sengaja dihentikannya.

Dan ane tetap nggak habis pikir dengan kelakuaan Felin...bener bener nggak habis pikir. Padahal...ane ngerasa kalo ane udah jadi orang jahat buat kedua perempuan tersebut, apalagi tekad ane memang sudah disetujui sama Mamak dan Babah. Tentu...ane nggak akan mundur dengan tekad tersebut, apalagi cuma gara gara skenario Felin tersebut. Pertanyaan yang timbul kemudian adalah apa Felin tau rencana ane buat ngerantau ke pulau sebrang? Disini ane menang...Felin sama sekali nggak ngeh, apalagi memang Babah sama Mamak nggak gembar gembor tentang hal tersebut.

Tentu, kedua perempuan ini juga nggak mengetahuinya. Dilema yang sudah terjadi, membuat ane merasa orang paling jahat di dunia dah, trade mark pemberi harapan palsu, sok culun padahal diem diem ngembat juga, sok iyes padahal ujung ujungnya nagih juga. Hadehhh...pokokmen ane udah ngerasa jahat dengan idealisme geblek.

Sebenernya...ane nggak dituntut apa apa sama orang disekeliling ane, terlebih Babah sama Mamak, intinya mereka mendukung apa pun langkah ane, apapun yang menjadi tujuan ane kedepannya. Tapi ternyata...semua yang ane lakukan adalah semacam boomerang yang secara tidak sadar merusak harapan mereka berdua.

Dan akhirnya...semua ini harus berhenti disuatu titik, dimana ane harus berani mengambil sikap, dan menentukan mana yang harusnya ane hentikan dan mana yang harus ane lanjutkan. Ane nggak mau lagi menjadi seorang hipokrit yang harus mendapatkan keuntungan secara tidak langsung, walaupun ujung ujungnya...ane juga yang akan menanggung resiko kegeblekan yang udah ane lakukan.

Done...semua harus berhenti. Pengakuan memang tidak akan merubah kenyataan, tapi setidaknya...hidup harus tetap berjalan, dengan harapan dan tujuan. Lakukan dengan tatapan kedepan...apapun yang menjadi rintangan dan beban, pasti akan tetap menjadi kenyataan.

Dan pagi itu adalah permulaan....

Felin sudah masak buat sarapan, bantuin Mamak di dapur. Babah sudah dimeja Makan, Mamad sudah mandi, dan siap siap ganti pakaian. Ane baca lagi pesan di hape, sebagai pengantar tidur dari kekasih hati baru ane, kekasih yang dibuat berdasarkan skenario Felin.

Ketika Sarapan sudah dimulai....

Me = Mak...Bah, jadwalnya sudah keluar, dan tesnya nggak bisa disini
Mamak = trus dimana?
Me = Tesnya harus disitu Mak
Babah = yakin memang kayak gitu?
Me = Iya Bah...
Mamak = Terus?
Me = Ya udah Mak...sesuai rencana, aku harus segera berangkat

Semua terdiam dan menghentikan aktivitasnya, kecuali Mamad. Doi mah mau ane pergi apa nggak, paling juga bodo amat. Mamak berhenti menyuap, Babah cuma diem tapi tetep ngunyah...Felin yang beneran bengong mendengarnya.

Mamak = Ya udah kalo gitu, siapin apa yang perlu disiapin ya Nak
Me = Iya Mak
Felin = Emang mau kemana kak?
Me = Tes Lin
Fellin = bukannya Kakak bakal Tes bareng Yuk Rida besok ya?
Me = Iya...tapi cuma nemenin aja
Mamak = Beneran Can, nggak mau nyoba yang disini?
Me = Nggak Mak

Felin masih bengong dengan kunyahannya, ngeliatin ane yang ngunyah dengan segera. Setelah semua selesai sarapan, Babah tentu berangkat sama Mamad, sedangkan Felin lebih memilih menunggu temannya buat berangkat bareng jalan kaki ke sekolah. Sembari menunggu tersebut ane sempetin buat nyamperin Felin yang lagi nunggu di warung.

" Lin "
" Kok Kakak nggak ngasih tau sih? "
" tapi udah tau kan? "
" iya, barusan, Mamak yang ngasih tau "
" itu juga yang mau kakak omongin...tolong, jangan kasih tau Rida dulu, biar kakak yang ngomong sama dia "

Felin nggak menanggapinya, doi udah menampilkan raut muka bermuram durja. Iya dah, ane tau...walaupun ane kadang sering berantem adu argumen sama nih anak, teteplah...ane sayang sama doi. Adek cewek ane satu satunya...yang kadang manja, bawel, sama otoriternya harus diturutin.

" Bisa kan? "

Felin cuma menjawabnya dengan anggukan. Ane tinggalin doi dengan raut wajah seperti itu. Biar bagaimanapun juga, semua harus ane perbaiki satu persatu.


<>***<>



Tiada hari tanpa saling kabar dengan Rida, isi SMS ane penuh dengan inbox dari doi. Pastilah...isinya standard, "lagi apa?"..."udah makan belum?"..."udah uuk belum?"...ya yang gitu gitulah isinya, ujung ujungnya tetep aja haha hihi ngelantur bebas, apalagi statusnya memang lagi hangat hangatnya.

Karena sudah tidak ada kepentingan disekolah, kebanyakan sudah mengikuti kegiatan yang berbau kursus buat memenangkan pertandingan selanjutnya, memilih buat berlatih biar bisa masuk Perguruan Tinggi Negeri di Ibu Kota Propinsi, termasuk kekasih hati baru ane.

Rida kegiatannya tiada hari tanpa berlatih menjawab soal soal SPMB, ane cuma menemaninya dengan SMS dari rumah. Buat doi itu sudah lebih dari cukup, memang perhatian seperti itu yang doi butuhkan. Farida juga sudah memutuskan jurusan apa yang akan dipilih, yaitu Kesehatan Masyarakat.

Ane lebih menyarankan doi buat melalui jalur prestasi, tapi doi lebih memilih buat ikutan TES, katanya biar lebih greget juga. Ane juga dipaksa doi buat ikutan TEs juga, ane iyain aja dah. Walaupun aslinya ane udah nggak ada minat buat tes disitu. Harapan Rida adalah ane bisa satu Universitas sama doi, dan berkuliah disitu juga, yang itu ane jawab dengan ho'ah ho'oh doank.

Disisi lain, ane merasakan kerinduan akan sosok Suci. Semenjak malam itu, ane bener bener lost kontak. Nggak telpon apalagi SMSan...bener dah, ane udah melakukan kesalahan...padahal udah resmi jadi pacar orang, tapi masih aja kangen sama orang lain. Pokokmen...yakin dah, ane merasakan kangen sekangen kangennya sama Suci.

Engking dibawa sama Babah, ada alternatif lain buat nyamperin Suci, dan itu adalah naik angkot, berhenti di depan komplek...dan jalan kaki yang lumayan jauh buat kerumahnya. Entahlah...pilihan alternatif itu yang terbayang di benak ane. Tepat sehari sebelum Tes nya Rida dimulai, ane berharap bisa ketemu sama Suci.

Dan yang ane lakukan adalah sesuai dengan opsi alternatif tersebut. Ane pamit sama Mamak buat maen ke tempat Bahlul, yang kenyataannya adalah ane menuju rumah Suci naek angkot, kemudian berjalan kaki buat nyampe kerumahnya.

Dan ternyata kegeblekan ane membuahkan hasil, kalo rumah Suci tertutup rapat, ane pencet bell pintu rumahnya juga nggak ada yang nyaut. Dengan harapan yang kian pupus, ane putuskan buat mencari tahu dari Euis. Untungya...Euis memang sedang dirumah. Ane sekarang sudah berada diteras depan rumah Euis, disajikan es sirup ditengah hari bolong, yang memang udah haus banget akibat perjalanan tadi.

"Kok kamu tiba tiba nyampe sini jalan kaki Can?" tanya Euis setelah ane menenggak habis segelas es sirup.

" mau nemuin kamu lah "
" hahaha,...nggak mungkinlah, pasti Suci kan? "
" hee...kalo yang itu juga sih hehe..."

Euis udah beralih buat uduk diayunan didepan teras rumahnya, sedangkan ane masih duduk dipinggir teras. Euis udah senyam senyum ngeliatin ane.

" Ngapain mau nemuiin kami? "
" ya nggak ngapa ngapain sih...cuma mau main doank "
" Hahaha...kok alesannya itu, nggak percaya ah "
" beneran Wis, bingung mau ngapain dirumah...makanya main kesini "
" trus sama Cewekmu?...kenapa nggak maen sama dia aja? "
" Dia lagi sibuk belajar, jadinya kesini deh "
" O ya?...trus kenapa kamu nggak ikut belajar juga? "
" Ogah, males, dari kemaren belajar mulu...pengen penyegaran lah "

Euis masih senyam senyum doank ngeliatin ane...

" kok dari tadi senyam senyum mulu sih? "
" nggak apa apa...cuma heran aja "
" heran? "
" iya...kok tumben banget kamu jalan kaki sampe sini "
" ya elah...nggak kok "
" jauh lho, kalo dari rumahmu sampe sini pake jalan kaki...udah deh ngaku aja "
" ngaku apaan? "
" Kamu nyariin Suci kan? "
" kan udah dibilangin...nyariin kalian "
" huuu...alesan, ngaku nggak?...kalo nggak ngaku nggak kubantu "
" yee...bantu apaan coba? "
" udah deh...ngaku aja, tadi sebelum kesini, kamu kerumah Suci dulu kan? "

Oke, ane cukup terkejut mendengarnya...meskipun diri ini tetap tenang.

" Trus kenapa? "
" hahaha...kayak gitu kok nggak mau ngaku "
" emang Suci kemana? "
" tuh dibelakang kamu "
" ei? "

Setdah...beneran, Suci duduk ndeprok pegang buku, nyender di daun pintu. Seperti biasa, posenya selalu begitu, nggak nyengir tapi senyumnya sinis. Ane beneran nggak sadar kalo dari tadi doi udah merhatiin punggung ane.

" hahaha...bener kan?...ciee..ada yang kangen nih hahahaha "

Euis semakin terbahak bahak, ngeliatin ane yang memang udah mulai salah tingkah. Yakin dah, padahal belum lama lama amat ane nggak ketemu sama Suci, tapi kok ya nggak bisa membohongi diri, kalo ane beneran...kangen sama doi.

" Ngapain nyariin gue Lek? "
" ya kangenlah eh "

Roman muka ane sepertinya memerah, apalagi tatapan Suci semakin terlihat seperti menahan senyum.

" HAHAHAHA "

Euis sepertinya yang nggak kuat menahan tertawanya, akhirnya tetap membuncah, tertawa terbahak bahak ngeliatin ane yang memang beneran keceplosan.



<>***<>



A tribute for her...


Suci sudah memegang gitar, dan ane cuma memperhatikan doi menaik turunkan tangannya. Euis juga sudah mengikuti irama yang dimainkan oleh Suci. Ane masih memandanginya dengan takjub, ane juga nggak nyangka kalo Suci pinter buat main gitar, apalagi suaranya cukup enak buat didengar. Hmm....

Bait demi bait, Suci nyanyi bareng Euis diteras ini. Ane masih diem sambil nyender di tembok. Tatapan diri ini tidak beralih kepada dua perempuan tersebut, terutama yang lagi nyanyi sambil mainin gitar diatas ayunan. Ane tak berkedip memperhatikan kedua perempuan ini bernyanyi....


Hilangkalah...keraguanmu...
Pada diriku...disaat kau jauh dari diriku...

Begitu beratnya...kau lepas diriku
Sebut Namaku...jika...

Kau Rindu padaku...
Aku akan datang...

Biarkan...kupeluk erat bayangmu...

Kau Kusayang...slalu kujaga...
Tak kan kulepas...Slamanya...

And...


Ane meleleh tingkat dewa dengernya...kok yo pas banget. Aiiihhhh....
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di