alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 52. Tafsir Dan Kenyataan

Tafsir...

Enam huruf yang bisa menimbulkan prasangka dan salah paham. Entah itu memang kenyataan ataupun harapan, yang jelas bisa menimbulkan bermacam macam makna. Suci beneran macam diatas angin, tentu Rida bisa menafsirkan dengan makna lain atas apa yang dimaksud dengan kata "lebih dari itu".

Lah?...ane aja pasti menafsirkan dengan makna yang bermacam macam. Lebih dari itu, berarti lebih dari status pacaran...bisa jadi tunangan ataupun sudah menikah. Jadi?...ya gimana ane nggak gelagapan dengar kata itu, kalo kebiasaan dengan respon cepat, pasti membawa petaka tuh kalimat.

"lebih dari itu?" Rida udah noleh ke arah ane, tatapannya nggak sadis, malah senyum manis.

Etdah gundul semprull...ane diliatin gitu malah tambah gelagapan, bingung mau ngeresponnya gimana dah.

"Ee...ya memang lebih dari itu, kan kita sahabat da hee..,"ane masih berusaha bersikap tenang, walau jauh di lubuk hati udah ketar ketir.

Rida kembali ngeliatin ke arah parkiran, ane liat Suci masih menampilkan senyum sinis ke arah parkiran.

" Oh ya?...emang sahabat lebih dari pacar ya? "

Woke, ntuh kalimat yang meluncur dari mulut Rida membuat ane mingkem, nggak sanggup buat meresponnya. Yang jelas, ane udah menggerutu akut dengan ucapan Suci tadi. Jangan sampe semakin mengarah ke yang nggak nggak.

"Gue cuma bisa ngasih selamat ke lo...Sincan orangnya baek kok, meskipun memang orangnya lemot,"

Semprull...kian menggerutu dah, kok ya dengan tenang bener Suci ngomong kek gitu, benar benar sudah mengarah ke propaganda. Ane kian paham arah nya bakal kesitu,...ane bener bener berharap Rida nggak terpancing emosi, dan bisa mengendalikan diri.

"kalo itu, aku sudah tau...memang udah bawaanya kayak gitu,"

Yungalah Gusti...kok yo diaminin pula' sama Rida. Ane cuma diem mingkem...rasanya bener udah nggak pengen dah berdiri disamping mereka berdua.

"Jadi??...lo udah tau kan, gue nggak ada hubungan apa apa sama Sincan, ya nggak Lek?" Suci ngomong kek gitu, sambil menoleh kearah ane.

"Ho'oh...emang kita temenan doank kok," Ane menjawab cepat.

"Meskipun kalian cuma teman, tapi sepertinya kamu punya perasaan sama dia kan?" Rida yang secara tegas memandang Suci.

Suci hanya menanggapinya dengan respon senyum kecut doank, pandangannya nanar melihat ke ane sejenak trus ngeliatin parkiran lagi. Ane bener bener rasanya nggak pengen lagi berada disini. Pengen rasanya pura pura kebelet pipis, dan segera melarikan diri.

"ya, gue nggak munafik...gue memang sempat suka sama dia, tapi gue masih ngerti batasan, gue juga udah punya cowok," Suci juga dengan tegas menjawab pertanyaan Rida.

Ane yang langsung membelalak biji mata dengan ucapan Suci tersebut, ngomongnya udah mantan, tapi kok ya...haisss...ngasudah.

"Oke, aku percaya...apalagi kalo kamu udah ngerti batasannya," ucap Rida yang kali ini udah menghadap ke Suci lagi.

"Oke, jadi kita nggak bermasalah kan?" Suci juga merubah posisinya, menatap ke arah Rida.

"Baik, sekarang...aku harap kamu semakin ngerti batasannya, setidaknya sudah tidak ada alasan lagi buat kalian sering main bareng," Rida bilang kek gitu, tapi ekspresi Suci langsung berubah dan ngeliatin ane....

"Lek, lo udah janji kan?...pacaran nggak merubah persahabatan?!!" Suci setengah melotot ke arah ane.

"Kenapa?...bukankah itu memang batasannya?!!" Rida juga mulai ngotot.

"Ehemh...Da,...kita memang udah pacaran, tapi harus kuakui...Suci punya peran penting untukku selama ini, jadi kalau misal dilarang maen bareng, aku juga keberatan dengan itu," Ane merubah posisi menyenderkan lengan kanan ke pegangan balkon.

Kedua dua nya udah ngeliatin ane...

"Ci, biar gimanapun juga...aku nggak melarang kalo kamu ngajak jalan, atau maen...tapi memang pasti intensitas nya pasti berkurang," Ane ngomong kek gitu ke arah Suci.

"Lo udah denger sendiri kan?...jadi gue masih punya hak buat jadi sahabatnya," Suci ngomong gitu dengan tatapan yang kian tegas.

"Tapi, kamu juga udah denger sendiri kan...bisa donk, buat jaga perasaan orang lain?!" Rida juga mempertegas dengan nada suaranya.

"Oke, selamat buat kalian!" Suci akhirnya yang mau mengalah, dia menunduk dan berlalu tanpa mengucap satu patah katapun lagi.

Ane cuma bisa bengong doank dengan semua ini, Rida yang semakin merasa lega dengan sikap yang diambil Suci barusan. Sekarang, tinggalah ane sama Rida doank di sini. Suara di dalam gedung, sudah berganti dengan acara hiburan, organ tunggal gitu dah, ane sama sekali nggak bernafsu buat ngeliatnya.

"Emang seberapa jauh kalian bersahabat yen?" Rida sudah ganti ngeliatin ane.

"Maksudnya seberapa jauh?" Ane juga udah ngeliatin doi.

" Sepertinya dia nggak rela kalo kita jadian "
" Kok kamu ngerasanya gitu? "
" ya makanya aku tanya kamu, seberapa jauh kalian sahabatan? "
" ya elah...ya sebatas teman sekelas lah, teman belajar doank "
" emang sering belajar di mana Yen? "
" di perpus doank "
" tapi sikapnya kok gitu ya? "
" udahlah nggak usah dipikirin, yuk kita kedalem aja "
" bener kalian sahabatan? "
" bener "

Kenyataanya....
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di