alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 48. Kembang Kempis

Ane bingung mau jawab apaan ndul...Bokapnya Suci masih dengan ekspresi galaknya. Mau nggak mau ane jelas harus jelasin semuanya, dan tentunya membela diri donk, masa' ane nggak tau apa apa, tapi ane yang kena dampratnya? Ane letakin dulu tasnya, sambil salim dulu tangannya, untung masih mau disalimin tuh bokapnya Suci.

"Boleh tak jelasin dulu Om?"

Bokapnya Suci sedikit mengendorkan urat sarafnya, keknya ngerti kalo ane punya itikad baik. Beliau masuk kedalam, ke ruang tamu, ane pun ngintili haiyah membuntuti beliau. Sampai di ruang tamu, keliatan beliau masih sedikit geram dengan ane.

"Dari tadi, aku juga bingung om...salahku tuh apa?"

"Jadi kamu juga nggak ngerti dia kenapa?"

"Iya Om."

"Bukannya tadi dia pamit mau jemput kamu?"

"Iya Om, tapi sampe sekarang masih belum tau, Suci tuh marahnya kenapa?"

Beliau menghela nafas, dan mencoba untuk tenang. Iya dah, anak kesayangan pan yak...mana boleh dibuat kuciwa sama orang lain. Ane masih memposisikan diri dengan pose tenang, walaupun aslinya udah ketar ketir juga.

"Yaudah, selesaikan masalahnya baik baik, Om percaya sama kamu."

"Iya Om, sekarang Sucinya dimana ya Om? "

"Kayaknya di kamar, mungkin jangan di ganggu dulu."

"Iya Om, tak tunggu disini aja Om."

"Beneran mau nunggu? "

"Kalo dibolehin Om."

"Ya sudah, Om tinggal...ada urusan soalnya, tolong diselesain baik baik "

"Iya Om."

Syukurlah...beliau nggak melanjutkan emosinya. Walaupun keknya mau nggak mau nama baik diri ini harus diperbaiki di mata beliau. Tidak butuh waktu lama, beliau memang berlalu meninggalkan ane sendirian didalam itu rumah.

Aslinya ane udah macam tamu tak diundang dah, yang ditungguin juga...mana tau ngerti apa nggak kalo ditungguin. Ane cuma clingak clinguk doank diruang tamu, bingung mau ngapain, ini rumah mana sepi banget lagi. Hadehh....

Ada sih niat mau pulang aja, tapi kok ya rasanya nggak sreg. Dalam kebingungan diri, akhirnya ane memutuskan dengan khidmat dan bijaksitu buat nungguin Suci di teras, ngudud aja lah ya. Ada kali dua jaman, ane kluar masuk teras sama ruang tamu. Asli dah gabut abezzz...mana perut emang udah kroncong protol pula'...haissss....

Akhirnya dalam bingung geblek tersebut, ane memberanikan diri buat ngetuk pintu kamarnya Suci, kamar yang berada di ruang tengah. Lama ane liatin itu pintu kamarnya Suci, masih diem geblek, mau ngetuk apa nggak. Entahlah, ane bener nggak ngerti, kenapa ane jadi nggak berani buat ngetuk pintu kamarnya doank.

Ya udah, ane balik lagi keruang tamu, gabut lagi, bingung lagi...geblek dah. Akhirnya ane sudahi itu kegabutan dengan mencoba merem, duduk nyender di sofa ruang tamu. Namun, belum juga setengah jam....

"Lek..."

Ane buka mata dan benerin posisi duduk, Suci udah duduk disamping kiri ane. Matanya udah sembab, ilang sudah pose mata yang sok cuek...ujung ujungnya mah...tetep aja rapuh. Ane mengubah haluan, duduk berhadapan dengan doi. Paha kiri ane udah ane tekuk di atas sofa, kaki kanan masih santai. Suci pun begitu juga sebaliknya. Dua menit kami masih diem dieman, doi cuma ngeliatin ane trus ngalihin pandangan ke dinding, trus balik lagi ngeliatin ane.

"Sebenernya tuh kenapa sih Ci?...aku tuh yang kena marah sama Papamu tadi."

Suci masih diem seribu pake bahasa, ntah lah...apa dan kenapa doi kek gitu? Ane cuma bisa menghela nafas dan mengalihkan pandangan dari doi. Barulah doi berani ngomong...

"Maafin gue ya Lek? " Suara Suci jadi serak serak seksi gimana gitu dah, pokokmen emang bener seksi dah.

"Minta maaf kenapa?"

"Karena gue...lo jadi yang disemprot Papa."

"Ya udah makanya jelasin..."

Suci balik diem lagi, trus nunduk lagi, itu bulir bulir banyu pupil pelan pelan nongol. Aihhhh...ya geblek dah, ane jadi salah tingkah dibuatnya, ini ane harus ngapain yak? Mana idungnya kembang kempis pula'...haisss....

"Ci, cerita donk...jangan ngegantung kek gini."

"Lo nggak akan ngerti Lek."

"Ya elah...kalo belom diceritain, mana bisa aku ngerti."

Suci balik lagi ke dalam pose nggak jelasnya itu, nunduk, setetes banyu pupil yang mau keluar langsung dilap, idung tetep aja kembang kempis, asli dah...gregetan akut ane ngeliatnya.

Ane beranjak, Suci langsung menengadah ke arah ane. Nih gregetan udah sampe di ubun ubun kerana tingkahnya. Ane berdiri, dan langsung berjalan cepat menuju ruang makan. Langsung buka pintu kulkas, ambil air es didalam bekas botol sirup, trus langsung ngambil tisu yang ada di atas tuh kulkas. Langsung balik lagi ke sofa, ketempat semula.

"Nih minum dulu," ane menyodorkan tuh sebotol air es dan langsung duduk dengan posisi yang sama kayak tadi.

"Gelasnya mana Lek?" tanya Suci dengan pose bego, tapi mata masih berkaca kaca.

"Ah elah ribet amat, langsung tenggak aja udah...gih buruan!! "

Suci bengong, tapi menuruti perintah ane. Doi meminumnya langsung dari botolnya, mana langsung tuh air es dihabisin setengah botol, eh masih aja pake jaim, hadeh....

"Udah lega belom? "

Suci mengangguk ringan, dan balik lagi nunduk, air matanya balik lagi mau keluar, tapi masih kek tadi, idung masih aja kembang kempis.


* Pik *


Suci langsung kaget, dengan mata yang agak terbelalak ke arah ane, karena ane nempelin tisu dua lembar ke dua lubang idungnya.

"Buruan, dikeluarin!! "

Suci masih bengong...

"Ah elah, masih aja bengong, buruan di keluarin!!! "


* Ngheegghh srooott *


Bengong, tapi ada tersipu juga tuh di komuknya...

"Lagi...keluarin!!" Ane nempelin lagi tisu yang beda ke idungnya.


* Ngheegghh sroott *


"Lega?"

"Iya Lek."

"Beneran? "

Suci mengangguk tapi balik lagi menunduk dihadapan ane....

"Udah bisa cerita belum? "

Suci balik diem mingkem lagi...

"Masih belum bisa? Ya udah kalo gitu, aku pulang ya "

Ane mau beranjak, tapi langsung dicegah sama Suci pake tangannya. Doi udah natap ane lagi, itu banyu pupil balik nongol lagi dah. Mata sama idungnya balik lagi kembang kempis...balik lagi, sroot lagi, tapi doi udah nggak segan dan langsung ngeluarin tuh ingus. Berkali kali doi kek gitu, ampe beneran kembang kempis doank, ingus udah nggak ada. Doi ane suruh minum lagi, kelar minum....

"Kok lo kek gini Lek?"

"Kek gini gimana maksudnya?"

"Lo rela ngelap ingus gue "

"Ah elah, tiban ngelap ingus doank, apa beratnya...sekarang tuh yang penting kamu cerita, jangan kek gini, aku tuh...yang jadi kena imbasnya"

Doi balik nunduk lagi, kayaknya beneran berat banget buat cerita masalahnya doank. Ane cuma geleng geleng kepala. Doi cuma diem dalam tunduknya.

"Apa perlu tak jual nih ingusmu? Baru kamu bisa cerita?!! "


* Pak *


Doi jadi mesam-mesem habis nepuk ringan lengan kiri ane. Walaupun keknya udah bisa diajak buat ketawa, ane tetep bingung geblek ngeliatin doi.

"Ya udah gih...buruan cerita, biar jelas urusannya."

"Iya ...bawel lo ah."

"Ye dibilangin juga...apa perlu tak robek robek nih kontrak nya!"

"Kontrak apaan? Kontrak mata lo soak hehehe...."

"Nah kayaknya udah bisa ketawa...gi dah jelasin."

"Tadi gue emang ketemu sama Irfan Lek."

"Oke. Terus?"

"Ya dia awalnya biasa aja, tapi dia langsung ngomong serius Lek."

"Intinya? kamu diputusin gitu?"

"Bukan!!...tuh kan, kalo dijelasin sukanya nyerobot."

"Ya udah makanya to the point aja, nggak usah bertele-tele."

"Iya...dia langsung ngomong serius gitu Lek."

"Dimana? "

"Ya disitu lah, tuh kan...ah males ah."

"Ya maksudku tuh...ngomongnya dimana? Di kolam renangnya? Ditempat pakaian ganti, apa dimana?"

"Mau dijelasin nggak nih?!! " Suci pasang mode ngambeg mecucu nya.

"Iya dah iya."

"Ya udah makanya, jangan suka motong pembicaran, dengerin dulu."

"Iya...ah elah, gregetan sih."

"Dia ngajak duduk dulu di disalah satu tenda, dia langsung ngomong ke gue kalo dia..."

"Impoten? "

"Tuh kan? Apaan coba, lo ngeselin tau Lek!"

"Ya udah makanya, intinya tuh apaan? Intinya...in..tinya! "

"Intinya dia ngomong kalo dia mau berenti kuliah."

"Set dah, cuma gegara itu doank, ingusmu sampe banjir gitu? "

"Tuh kan, lo nggak ngerti kan?...dia mau kerja JELEK!!!!!"

Suci yang sekarang gantian geram akut...

"Hah????...nangis sama marahmu cuma buat itu doank Ci? "

"Lo jadi mau dengerin nggak sih? "

"Ya udah ya udah, lanjutin "

"Iya, dia mau berenti kuliah trus kerja "

"Kan tetep aja bagus Ci, apa yang perlu ditangisin sih? "

"Tapi dia udah ketrima Jelek!!! "

"Ketrima apaan nih?"

"Dia minggu depan udah berangkat berlayar Lek."

Suci balik lagi nunduk dan air mata nya udah keluar lagi, idungnya kembang kempis...lagi, hadeh....

"Berlayar? "

"Iya, dia mau berlayar di tempat Oom nya kerja "

"Owh, jadi kamu nangis cuma karena ditinggalin, gitu yak? "

"Cuma??...lo bilang cuma Lek?!...berlayar apaan, dimana, kapan baliknya, trus gimana komunikasinya, apa yang bisa gue kasih Lek, apalagi kalo dia ngomongnya mendadak kayak gini Lek, lo ngerti perasaan gue nggak sih Lek???!!...ngerti nggak sih lo!!!! "

Suci membiarkan air matanya mengalir, kembang kempis nya juga dibiarin. Ane malah mingkem dalam menyikapinya. Ya ya ya...ane mulai paham kenapa doi sampe segitunya, woke clear sudah masalahnya apa.

"Sekarang aku yang gantian nanya Ci "

Suci diam dalam ekspresi basahnya, matanya udah memerah sambil ngeliatin ane.

"Kamu sayang kan sama dia?"

"Iya."

"Ya udah, kalo kamu sayang...hormati aja keputusannya."

"Apa hubungannya Sayang sama keputusannya?!! "

"Ya ada donk, dia calon Imam tho??..ya cowok emang harus gitu, berani menerima tantangan, berani berbuat berani bertanggung jawab...yakin dah Ci, nggak semua cowok berani ngambil keputusan kek gitu, harusnya lo hargai dia...sayang mu itu harus ditempatkan jadi dukungan dan doa buat dia, toh...mungkin itu dia lakukan buat masa depan kalian juga, jadi...ya udah, harusnya kamu nggak usah nangis bombay kek gini, harusnya tadi kamu beri pelukan dan doa, kamu nggak diputusin sama dia kan?"

Suci menjawabnya dengan gelengan kepala...

"Nah apalagi udah kek gitu, masih ada sisa satu minggu nih, baiknya kamu quality time sama dia deh, hilangin tuh ketakutanmu."

Suci menatap ane serius dengan mata yang berbinar-binar dan nggak pake kedip.

"Woi, nggak kesambet kan?"

"Nggak, bukannya lo ya, yang kesambet? "

"Lho kok? "

"Kok bisa lo ngomong bijak kek gitu Lek "

"Ah elah, gi dah lap dulu tuh ingus sama air matanya!!! "

Suci menuruti apa yang ane perintahin, ngelap ingus, ngelap air mata, minum sisa air es dalam botol...ampe habis. Dan setelah itu doi tersenyum...

"Nah...sekarang udah baikan, jadi sekarang kamu yang punya tanggung jawab "

"Tanggung jawab apa? "

"Lah tadi udah ku bilang, Papa mu jadi sewot tuh, jelasin ntar ke beliau "

"Owh itu...iya ntar gue jelasin "

"Sip, kelar yak...kalo udah kelar ayo antar aku pulang, udah lapar nih "

"Oh iya...lo dari tadi belom makan ya lek? "

"Belom biji kutil!!! "

"Hee...ya udah abis ini kita cari makan ya, sekalian nganter kamu pulang "

"Nah, gitu kan cakep jadinya "

"Hehe...kan gue emang cakep lek hehe "

"Haisss...udah ceria kayaknya, ya udah ayok...buruan ganti baju "

Doi belum beranjak, meskipun wajahnya masih sembab, tapi rona gembira sudah mendominasi.

"Lek "

"Apa? "

"Makasih ya "

"Iya...ya udah buruan, nungguin apa lagi sih? "

Tiba tiba...sekonyong konyong...tiada angin tiada hujan....


*Degdegdegdeg *


Suci langsung memajukan badannya, mendekap ane, kedua tangannya sudah bersemayan di bagian belakang ane. Kepala nya udah direbahin di atas dada kiri ane. Ya ane diem mingkem dengan irama jantung punk rock city, mata terbelelak, idung ane yang sekarang kok giliran jadi kembang kempis....

"Makasih ya Lek "

"Bbbuu..aatt? "

"Omongan lo tadi udah nyadarin gue Lek "

"Aap...paa...nyya? "

"Gue jadi sadar...kalo gue nggak boleh takut kehilangan "

"Owh, ya udah lepasin...gak enak kalo diliat orang "

Suci melepaskan pelukannya, dan tersenyum nanggung seperti biasanya. Matanya udah berbinar ngeliat ane. Yang jadi salah tingkah akut...ya jelas ane lah. Hadehh....


<>***<>



Ane beneran diantar pulang sama Suci, sempat pula doi bawain Siomay buat orang yang dirumah. Meskipun itu kagak ngaruh buat Felin, doi beneran kayak nggak simpatik dengan kehadiran Suci dalam hidup ane. Tau dah, apa memang Felin udah tersetting otaknya dengan Farida yang layak dekat sama ane? Ane beneran nggak paham, yang penting ane slow and flow thok...ra urus mau nya Fellin apaan.

Satu minggu sebelum pacarnya Suci berangkat yang konon kabarnya doi akan berlayar keliling Eropa, Suci ngasih tau ane kalo doi nurutin nasehat ane. Doi menghabiskan waktu bersama Irfan beneran, dan yang dipake tameng selalu ane...pamit pergi buat jemput ane, padahal kenyataanya ya doi jalan bareng sama Irfan.

Untungnya nama baik ane dimata bokapnya kembali bersih, setelah seminggu berlalu dari kepergian Irfan, ane diundang sama ortunya Suci buat kerumahnya. Ane dimintain tolong sama Bokapnya buat ngecat rumah doi. Ya udah ane turutinlah itu permintaan dari Bokapnya Suci. Seharian penuh ane ngecat ntuh rumah bareng bokapnya. Tapi semenjak hari itu, ane merasakan perubahan sikap dari Suci.

Kejadian puncak perubahan sikap Suci yang sangat ketara, terjadi di hari itu...

Ane udah mengemasi barang seperti biasanya, jam pelajaran terakhir berjalan dengan semestinya, dan semua siswa kelas TiPesTu sudah berduyun duyun ngantri buat keluar dari pintu kelas setelah guru terakhir yang duluan keluar. Ya ane juga mau ngantri donk, baru aja mau beranjak, tas ane malah ditarik sama Suci.

"Pulangnya ntar dulu Lek, bareng sama gue "

"Ah elah Ci, udah laper nih "

"Ntar lah...gue ma ngomong sama lo "

"Kan masih ada besok, ya udah lepasin tangan mu "

Suci masih dengan mata tajemnya, megangin tas ane dengan roman muka yang serius.

"Apaan sih? " akhirnya ane menuruti kemauannya.

Kelas bener bener udah sepi, tinggal kami berdua doank, yang sedari tadi masih diem dieman sambil ngeliatin papan tulis.

"Udah sepi nih, buruan...apa yang mau diomongin? Aku dah laper nih "

"Kok lo sekarang jarang kerumah Lek? "

"Lha...ngapain sering sering main ke rumah mu? "

"Papa yang sering nanya kek gitu gue "

"Lha...jawab aja seadanya, ngapain ribet mulu sih? "

"Ya itu yang mau gue tanyain ke Lo "

"Lha kok malah gitu? "

Suci nggak jawab pertanyaan ane, doi langsung ngambil tas terus, beranjak dari meja trus langsung keluar dari kelas. Asli dah...guondok bener ane digituin, ane juga keluar dari tuh kelas. Ternyata Suci udah duduk di tempat biasanya, di depan taman kelas. Ane yang ngeliatnya disitu, masa bodoh...melintasi doi dengan berjalan santai.

"Lo ternyata emang nggak peka ya Lek!! "

Ane mendadak diem, dan berbalik badan, nyamperin doi yang lagi pasang tampang serius menantang.

"Nggak peka gimana maksudnya Ci?" ane udah duduk disamping kanan doi.

"Iya, lo emang nggak peka "

"Tadi kamu nggak gini deh, ya udah buruan ngomong to the point, aku beneran udah laper "

" Lo ternyata egois Lek" ucap Suci ngeliatin ane dengan tampang andalannya.

"Tadi nggak peka, sekarang egois...jadi maunya tuh apaan sih? "

"Mau gue lo nggak berubah Lek "

"Lha??...berubah gimana sih maksudnya? "

"Lo udah nggak kayak kemaren Lek, sejak Irfan pergi...lo juga berasa menjauh dari gue "

Ane nepok jidat dah...ditengah lapar melanda, ane diajak buat ngomong serius, hadehh....

"Menjauh?...kayaknya nggak deh, perasaan biasa biasa aja "

"Nggak, lo udah berubah Lek, lo udah nggak mau main kerumah, nggak mau main bareng gue lagi, lo cuma sibuk sama Perpus, sama ngerjain latihan soal,...lo udah nggak punya waktu lagi buat gue "

"Kita ini udah kelas Tiga Ci, udah nggak ada waktu buat yang nggak penting, udah ah..aku balik, laper "

Ane beranjak ninggalin Suci dengan semua opini yang tak jelas tersebut....

"Gue Butuh Lo lek.."

Baru aja dua langkah, lagi lagi ane diem, balik badan ...en ded is waddepak!!!


Suci ngeliatin ane dengan mata yang bener bener berharap gitu dah...

Tapi ane nggak cuma ngeliat ke arah doi, tapi juga ke arah sosok yang ada dibelakangnya, yang lagi tersenyum manis ngeliatin ane.

"Apa alasanmu butuh dia?" Rida maju perlahan sambil menghampiri kami berdua.

Suci menoleh ke arah suara, yang mana sepertinya doi nggak suka kalo Rida nguping dan memberikan statement tersebut.

"Ngapain Lo disini?" tanya Suci ke Rida.

"Nyari dia...orang yang katanya kamu butuhin itu "

"Apa urusan Lo sama dia? "

"Bukannya aku yang harusnya nanya kek gitu? "

Suci beneran nggak suka dengan keberadaan Rida yang nongol macam jaelangkung tersebut. Suci berdiri, melipatkan tangannya di dada. Rida masih keliatan kalem, walaupun sepertinya...doi juga merasa nggak suka dengan pose Suci tersebut.

Ane?...masih diem anteng melompong dongo'...berasa gimana gitu dah, asli kagok dah...

"Apa hubunganmu sama Laiyen? "

"Ya suka suka gue donk, gue yang sekelas ini "

"Oh gitu, atau memang kalian udah pacaran?...sesuai gosip yang beredar? "

"Kalo iya...kenapa emangnya? "

Alamak...itu Suci abis ngomong kek gitu, ngeliat ane bentar...trus ngeliat ke arah Rida lagi. Farida hanya tersenyum manis...menyibakkan rambut panjangnya sejenak, kemudian senyum ke ane, trus ngomong...

"Sekarang kamu boleh pacaran sama Dia, tapi nanti jangan menyesal dengan kenyataan yang ada, karena dia nggak akan bisa membohongi hati kecilnya "

Wuasssyyuu...ane makin dongo', berasa nggak percaya dengan apa yang barusan keluar dari mulut Farida.


Damn!!!!
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di