alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 46. Migraine

"Makasih ya Ma," Suci mengambil dua kotak kado tersebut dari tangan nyokapnya.

Reaksi ane? Ya jelas bengong geblek lah. Suci ngeliatin ane, ya ane tambah bengong akut lah. Sumpeh nggak pake tumveh tumveh, itu komuknya Suci seolah olah menampilkan raut wajah yang menang besar, sukses membuat ane merasa dikerjain seharian full.

"Jadi, sebenernya yang ulang tahun itu siapa ya Om?" tanya ane ke arah bokapnya.

"Dua duanya De', papanya tiga hari yang lalu, kalo hari ini...ya Suci," yang jawab malah nyokapnya sambil ngeliatin suami dan anaknya.

"Kok nggak bilang bilang sih Ci?...kan aku jadi nggak ngasih kado nih?" giliran ane yang ngeliatin Suci.

"Lho? De' Chandra nggak tau kalo hari ulang tahun Suci?" tanya nyokapnya Suci.

Ane gelengin kepala, Suci malah nampilin gigi putihnya sembari ngancungin dua jari, bokapnya cuma cengengesan ngeliatin tingkah kami berdua.

"Ya maaf Lek, kan bener...gue minta ditemenin nyari kado hee..," Suci masih nyengir.

"Selamat ya, semoga jadi berkah ultahnya," ane menjulurkan tangan ke Suci.

"Aamiin, makasih ya Lek," Suci menjabat tangan ane.

"Emh emh, Om nggak diberi ucapin juga nih?," Bokapnya Suci bilang gitu sambil ngelirik ane.

"Wah, iya...selamat ya Om, mohon maaf nggak bisa kasih kado ya Om," Ane menjulurkan tangan ke arah Bokapnya Suci, dan langsung menjabat tangan ane dengan tenang.

"Nggak apa apa, kan ini dari kalian berdua," ucap bokapnya.

"Oh bukan Om, itu beneran dari Suci, aku cuma nemenin doank Om."

"Nggak apa apa, yang penting kan ikut andil buat milihin "

"Yaudah dibuka de'...yang kado dari Papa Mama," Nyokapnya Suci keliatan antusias sama reaksi Suci.

Suci buka kadonya satu persatu, bokapnya juga nggak ketinggalan buat buka kado dari anaknya tersebut. Yang duluan kebuka justru dari kadonya Suci. Bokapnya keliatan sumringah, dan langsung mencopot kacamata yang dikenakannya, langsung menggantinya dengan kaca mata pemberian Suci.

"Wah,..kok tau Papa pake kacamata minus satu setengah de'?" tanya Bokapnya sambil mengekspresikannya dengan luapan kegembiraan.

"Iya donk, siapa dulu...ade' gitu loch," balas Suci menampilkan pose congkak.

Akhirnya Suci membuka kado yang sebesar kotak sepatu tersebut, dan ternyata isinya....

"PAAA???...ini beneran?" Suci mengekspresikannya dengan reaksi yang kaget bukan kepalang.

"Iya beneran, itu buat ade'," yang jawab nyokapnya Suci, sambil ngeliatin suaminya...mereka berdua ikutan senang.

Ane yang penasaran, akhirnya juga ngelirik ke arah kotak yang yang lagi dipegang Suci. Seketika itu juga, Suci terharu dengan menampilkan raut senang tapi matanya berkaca kaca.

"PAPAA...Makasih ya Pa," Suci langsung beranjak dan langsung seketika itu juga merangkul bokapnya.

Ane yang dari tadi memang masih bengong juga, ternyata ketularan terharunya dari Suci. Sebuah kunci, STNK dan BPKB tergeletak di dalam kotak kado tersebut, wuanjerrlahh...kadonya mehong beud dah.

"Yang kemaren kadonya dari Mama ya de', yang barusan itu dari Papa, yang satunya lagi itu dari Papa sama Mama"

Suci kembali ketempat duduknya, dan membuka satu lagi kotak yang lebih kecil. Ane pun ikutan penasaran sama apa yang di bilang kado dari kedua ortunya ini. Wadepakk...mendadak iri dah ane, hadeh...beruntung banget nih anak.

"Ma...Pa...Ade' harus bilang apa?" tanya Suci yang udah menangis terharu akibat kado dari ortunya tersebut.

"De'...Papa sama Mama, cuma bisa ngasihnya itu, apapun pilihan ade'...belajar yang rajin ya nak, deposito itu buat bekal ade' nanti ngelanjutin cita citanya Ade'," ucap Bokapnya dengan nada serius tapi masih nyengir bahagia.

" Papa sama Mama...nggak ngelarang kalian pacaran, tapi ingat sama tugas utama kalian ya "

Itu kalimat yang meluncur santai dari mulut Bokapnya, spontan uhuy membuat ane terbelalak, lagi lagi ane bongong camp red nan medadak mingkem macam kepompong bolong. Ane ngeliatin Suci, yang lagi mengelap air mata bahagia di pipinya. Mendadak kepala bagian kiri ane berasa senut senut, berasa mo migren dah. Waddeehel is going on in hieerr??

"Mobilnya udah digarasi ya de'...walaupun udah bisa, kalo malam jangan dulu nyetir ya de' " ucap Nyokapnya Suci.

"Iya, ntar pacarmu ini biar Papa yang nganter ya? " tambah bokapnya Suci.

"Iya, tapi Ade' ikut ya...kan sekalian ntar Papa bisa ngajarin ade' lagi, ya kan?" pinta Suci ke Bokapnya.

Dan dijawab dengan anggukan kepala sama Bokapnya Suci.


<>***<>



Ane udah nyampe rumah, kelar dinner tersebut, ane memang diantar pulang nyampe rumah. Ternyata motor baru yang dipake Suci ke sekolah adalah hadiah ultah dari nyokapnya, sedangkan mobil sedan civil putih, adalah hadiah dari bokapnya, beneran kedua duanya atas nama Suci, ditambah deposito pendidikan...menurut ane, itu sangat turah kalo dinilai dari nominal hadiah. Udah macam menang grand prize dah, ya jelas lah kalo ane dibilang timbul rasa iri, tapi nggak dengki juga sih. Kan itu memang pantas juga buat Suci, setidaknya ane ketularan senang juga dah.

Dirumah, alangkah tak disangka tak dinyana...kalo ternyata Bokapnya Suci udah kenal sama Babah. Usut punya susut, ternyata hubungan mereka adalah Bokapnya Suci sebagai salah satu nasabah ditempat Babah kerja. Terkejut bukan pause lagi dah ane, apalagi pas bokapnya Suci menyebut ane pacarnya Suci. Reaksi Babah? nggak kaget dan cuma cengengesan pula. Hadehhh....

And then...

Ane mojok sama Suci didalam warung, gantiin Mamak yang lagi nemenin Babah diruang tamu. Felin sempet keliatan sinis dan sepertinya nggak suka kalo ane berduaan sama Suci di situ. Mamad ditemenin sama Felin di kamar buat mantau pelajarannya, tau dah beneran apa kagak ngawasin Mamad belajar.

"Kok mereka bilangnya aku pacarmu Ci? " Ane bilang gitu setelah melayani pembeli dan baru aja disamperin sama Suci.

"Ehmm...gimana ya njelasinnya?" Suci mengambil posisi duduk adu mata kaki di depan tipi.

"Lah kan aku jadi nggak enak sama bonyokmu Ci," ane jawab sambil duduk ndeprok disamping doi, sama...ngeliatin tipi juga.

"Nggak enak kenapa emangnya Lek?"

"Nggak enak, apa ya...jadinya segan gitu dah, kan kita emang bukan pacaran ci."

"Ya ya...gue ngerti maksud lo, kenapa nggak cowok gue, gitu kan?"

"Iya, kenapa nggak cowokmu aja yang diundang makan malam?"

"Sebelumnya...gue minta maaf ya Lek, nggak maksud buat ngerjain lo, tapi bisa gue jelasin kok."

"Yaudah, tak dengerin penjelasanmu."

"Kan hampir tiap hari, gue selalu bawa bekal kan?"

Ane jawab dengan anggukan....

"Nah gara gara itulah Mama jadi penasaran."

"Penasaran? "

"Iya, karena awalnya kan gue cuma bawa bekal sedikit, tapi lama lama porsinya jadi buat dua orang kan?"

Ane jawab dengab anggukan lagi...

"Nah, suatu ketika, Mama nanya...bekalnya buat siapa aja kok dua porsi?...trus gue jawablah buat teman yang sekelas."

Ane menyimak dengan antusias....

"Lama-lama Mama makin curiga, karena gue selalu ngabisin bekal tanpa sisa, trus Mama nanya lagi...teman sekelasnya, cewek apa cowok? Ya gue bilang lah kalo cowok...kan emang bener kan, gue nggak salah donk? "

Ane ngangguk lagi dah tu....

"Trus Mama nanya lagi di lain hari, Mama minta elo buat maen ke rumah, tapi gue yakin...kalo lo bakal ogah ogahan buat main kerumah, iya kan? "

Lagi lagi ane ngangguk....

"Ya udah gue jawab, kalo rumah lo dekat sekolahan, dan memang lo lagi rajin belajar, ya kan?"

Ane nggangguk sebentar, trus geleng geleng sejenak...

"Kenapa, kok jawabnya gitu?"

"Aku nggak rajin kok, cuma emang lagi keseringan niat doank."

Suci mendengus pelan, trus ngomong lagi....

" Ya gue juga bilang, akan gue ajak lo maen ke rumah, nah tadi pagi...Mama bilang ke gue, kalo elo diundang buat makan malam, kira-kira kalo gue ngajak lo makan malam di rumah, lo bakal mau nggak? "

Ane jawab geleng geleng kepala...

"Nah makanya itu, gue tadi ngotot ngajak lo buat nemenin nyari kado, sekalian memang buat ngajak lo makan malam dirumah."

"Tapi kenapa cowokmu nggak diajak?" ane langsung nyela pas Suci mau ngomong lagi.

"Huff...lo boleh percaya, boleh juga nggak...Irfan, yang status nya memang cowok gue, aslinya nggak disetujuin sama Papa."

Whatt???...ane terbelalak mendengarnya.

"Kok bisa??...kayaknya bokapmu orangnya asik dah, kok bisa bilang nggak disetujui?"

"Sebelum naik ke kelas tiga, Papa minta gue buat mutusin Irfan."

"Trus???...kamu putusin nggak? "

Suci menjawabnya dengan menggeleng...

"Jadi???...backstreet?"

"Heemh, gue ngomongnya udah putus, tapi kenyataanya memang belum."

"Hadeh...kok bisa aku yang jadi tumbal sih?"

"Tumbal gimana maksud lo?"

"Lha iya...jadinya kan kalo kayak gini, sama aja kayak ngerusak hubunganmu donk?"

"Ya nggak juga sih...kan elo termasuk temen baik gue Lek."

"Beneran?"

"Iya...kenapa emangnya?"

"Syukurlah...asal jangan kayak kejadian waktu itu aja."

"Hahaha...lo masih inget aja Lek."

"Ya iyalah...secara itu kan...ah sudah lah."

"Hahaha...ternyata gue beneran jahat ya Lek, maafin gue ya Lek."

"Udah lah...nggak apa apa juga, trus gimana nih kedepannya?"

"Gimana maksud lo?"

"Lhaa...bokap nyokapmu kan ngertinya kita pacaran, trus apa mereka nggak curiga, kalo aku nggak ngapelin kamu?"

Suci mengerenyitkan kening, dan sejenak keliatan seperti lagi mikir. Pan bener, jadinya gini dah...hadeh...ribet dah ah...

"Trus kalo menurut lo? Gimana Lek?"

"Ya mana ku tau lah...aku mah nyantai aja."

"Ya udah kalo gitu, gue juga nyantai aja."

"Lah...kalo bokapmu nanya, kok Chandra nggak pernah maen kerumah, kamu mau jawab apa?"

Suci sekarang yang keliatan bengong dengan omongan ane barusan. Tuh kan, jadi bengong akut dah tu...tadi aja ane yang bingung, sekarang makan tuh bingung, ruasakno mwehehehe....

"Kalo gitu, lo yang mau nggak mau bantuin gue Lek."

"Lah, bantuin buat apa? Situ yang ribet ini, kenapa sini juga ikutan ribet?"

"Yahhh...ya Lek ya, bantuin gue ya, kalo diminta Papa main ke rumah, lo dateng ya."

"Ogah, ngapain juga dateng, nggak ada untungnya ini, tuh akibatnya...suka jail sih."

"Yahhh...anggap aja deh Lo beramal buat gue Lek."

"Hadehh...ya udah, jawab aja kalo situ udah putus sama aku, beres kan?"

"Tapi kayaknya nggak segampang itu deh Lek."

"Lah...apa susahnya sih bilang kek gitu tadi?"

"Ya bukannya gitu Lek, kayaknya Papa beneran suka gaya lo deh?"

"Ah itu mah anggapan mu aja, biasa aja ah."

"Beneran Lek, soalnya baru kali ini gue denger sendiri dari mulut Papa ngomongnya kayak gitu."

"Ei? Maksudmu?"

"Iya, kayaknya Papa nggak ngelarang buat gue pacaran sama lo deh."

"Tapi kan, itu karna ulahmu juga kali."

"Ya nggak gitu juga kali lek, kayaknya gue juga baru nyadar deh."

"Apaan?"

"Tadi Papa bilangnya nggak ngelarang kan?"

"Iya."

"Padahal kalo sama Irfan, Papa bener bener marah, denger namanya aja Papa pasti marah."

"Ntar dulu, jadi maksudmu???...aku beneran direstui gitu?"

"Kayaknya sih iya."

"Kan udah dibilang, ya bilang aja kalo kita udah putus, gampang kan?"

"Trus kalo gue mau keluar buat ketemu Irfan, gimana Lek?"

"Lah, biasanya emang kek gimana?"

"Ya Irfan yang nunggu di depan komplek "

"Nah tu tau, jadi apalagi? "

"Semenjak kelas tiga Lek...semenjak itu, gue udah nggak dijinin buat keluar rumah Lek "

"Lha...apa urusannya sama aku? "

"Ya gue minta tolong lah Lek, kalo ada lo, brarti kan gue bisa ketemuan sama Irfan Lek "

"Jadi selama kelas tiga ini, kamu nggak pernah ketemu sama Irfan? "
=
Suci mengangguk sambil menunduk...

"Trus???...komunikasi sama pacarannya gimana tuh?"

"Semenjak kelas tiga gue cuma bisa pacaran lewat hape Lek."

"Ah elah itu aja diribetin, ya udah kek gitu aja terus."

"Kan gue juga kangen sama dia Lek, gue juga pengen ketemu sama dia Lek."

"Trus, intinya kamu minta aku jadi tameng nih?"

Suci mengangguk...

"Status pacarannya sama aku, tapi aslinya kamu pacarannya sama Irfan gitu?"

Suci mangangguk lagi...

Alamakkk...enak botul si Irfan, jadi pengen ngerti cowoknya Suci ini kek apa...


" Ya udah gini aja, gimana kalo kita..."


" Waaaakkk...beli kentangnya wak "


# Vangke'!!!...malah ada iklan!! #

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
profile picture
echariemas
Sabar ya ndul.. Jadi tempat gelayutan doang, l kagak disinggahin emoticon-Wakaka
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di