alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!



Pack 44. Ssstt...Berisik!!

"Bulan...madu?" tanya ane sambil ngambil sebat lagi buat gantiin yang barusan aja jatoh ke lantai bawah.

"Hehehmhmhmhmh...becanda kok Mas," balas Putri sambil ketawa ringan dan arah tatapannya masih ke arah hujan.

Tau dah itu maksudnya becanda beneran atau beneran bercanda yang disengaja buat mastiin keseriusan ane dalam menjalin hubungan. Yang jelas, ane sempet gelagapan lah doi ngomong dua kata tersebut, moreover alias apalagi kata tersebut secara tiba tiba meluncur begitu saja dan mengandung makna yang cukup dalam buat diresapi lebih lanjut.

Sebenernya, ane memang pernah mengalami ketakutan dalam merencanakan masa depan, terlebih sudah jauh banget dari keadaan yang sekarang. Mungkin,...ane belon pernah survei juga sih, kayaknya ada aja laki laki yang memang takut buat merencanakan masa depan, termasuk ane...tapi waktu itu ya ndul, kalo sekarang mah, flow doank. Iya, ane termasuk laki laki yang lemot buat ngerencanain bagaimana merangkai satu persatu bagian masa depan yang baik dan indah. Makanya, ane ma'plongo' sampe beneran jatoh itu udud yang belom kelar diisap sampe ujung. Karena dari dulu ane memang punya prinsip jalanin aja, pokokmen "nothing plan for a plan".

"Ya deh, kalo ada rejeki kita kesana, tapi aku nggak janji yo Nda," ucap ane tanpa melihatnya.

"Udah Mas, nggak usah dipikirin. Putri cuma becanda kok," kali ini Putri menjawabnya dengan seksama dilengkapi dengan kebiasaanya menyelipkan sebibir senyuman.

"Ya setidaknya, aku tau kalo kamu punya harapan sama aku Nda?"

"Iya donk, masa' Putri nggak berharap sama Mamas."

"Iyalah...aku paham, tapi kita jalani aja dulu ya, saling mengenal lebih baik."

"He'emh...Putri ngerti kok mas, kita jalani aja."

"Iya, sebaiknya gitu, apapun yang kita rencanain semoga kelak bisa tercapai."

"Tapi Putri yakin...kita pasti bakal kesana Mas, walaupun entah kapan," ucap Putri dengan yakin menghadap ke ane.


<>***<>



Back to...My Nice Seventeen....

Kemaren, ane dapat feedback yang membuat ane mengkoreksi alur cerita. Yes, ane kelewatan dah, kenapa nggak menceritakan keadaan Rida sama Rahman. Oke, ane jelasin sedikit lagi yak, waktu dijaman kelas dua....

Tag!!

# Apa? #

Tolong diwakilin yak, pake mode tanya jawab aja dah.

# Siap #

Gidah dimulai...

# Apakah Rida statusnya jomblo sewaktu dikelas dua? #

Sebenernya ane nggak paham juga tuh, statusnya gimana setelah insiden dengkulnya Deki di komuknya Rahman. Farida, ane cuma sering papasan doank tanpa mengetahui kehidupannya lebih jauh, yang jelas memang...waktu papasan ane lebih sering liat doi barengan sama temen temen sekelasnya doank. Perkara doi punya Pacar apa nggak, ane beneran nggak mau ikut campur lagi. Biarlah diri ini hanya mengangguminya dari kejauhan doank. Gitu aja udah cukup buat ane, jadi...ane beneran pemuja doi, tapi kalo dibilang rahasia...kok rasa rasanya doi ngeh yak, kalo ane bener ngefans sama doi. Jadi gitu lah ya...

# Rida masih sering maen kerumah Can? #

Sewaktu kelas dua, udah nggak sesering kelas satu sih, paling beberapa kali doank gitu dah...itupun kalo nggak salah, doi memang ada keperluan sama organisasinya, makanya doi nyempetin nginap dirumah. Jadi nggak bisa dibilang sering lah ya.

# Rahman? Apa nggak ndeketin Rida lagi Can? #

Itu mah bodo amat tag!!!...ngapain ane stalking doi, perkara itu ya meneketehe lah. Rahman mau jungkir balik juga...sebodo amat. Pokokmen...terserah. Tapi kayaknya memang udah nggak deket lagi sih sama Farida.

# Nggak usah ngegas woi!!!! #

Ya udah, ane lanjutin yak....

Suasana gaduh tercipta dengan sempurna di dalam kelas, semuanya khas dah...karena memang hampir seisi kelas TiPesTu adalah anak anak dengan tipikal unik bin ajaib. Ada yang demen main pesawat kertas macam anak SD gitu dah, ada yang demen molor, ada yang demen main tebak tebakan duit koin, ada pula yang diem doank ngeliatin seisi kelas sambil jungkat jungkitin bangku yang didudukin...nah yang barusan itu ane.

Nah kalo yang lagi molor, yakni penghuni meja terakhir dari barisan pintu masuk, namannya Dodi, dan nggak punya teman semeja alias doi sendirian disini, makanya ane kadang suka maen ke meja nya ini. Dari tadi dengkurannya hampir mirip kayak Bedul dah. Suasana kelas memang lagi gaduh gaduhnya, dan tebak siapa yang jadi ketua kelasnya?...ezacli, Suci yang jadi ketua kelasnya.

Ane masih asyik jungkat jungkitin bangku sambil ngeliatin seisi kelas, memang dominan banyak yang ngobrol macam kelas dua kemaren, termasuk Suci yang lagi asik ngobrol sama yang berada dibelakang meja ane, sepasang juga sih...yang cewek namanya Heni, sedangkan yang cowok namanya Mulyo, kalo dipanggil cukup Mul doank yak.

Dari tadi ane sedikitpun nggak ada niat buat gabung ngerumpi sama mereka bertiga, cuma ngeliatin doank dari mejanya si Dodi, meskipun Suci sering tuh kedapatan kalo terkadang ngeliatin ane. Tau dah lagi ngobrolin apaan, yang jelas ane cuma ngamatin doank.

Lama lama bosen juga dah, ane pun melintasi mereka bertiga menuju tempat nongkrong di depan kelas. Walaupun bosan melanda di jam kosong, jelas hati ini juga jangan sampe ikutan melompong. Ane lebih memilih buat ngelamun di depan kelas, ya setidaknya pemandangan lapangan upacara lebih menarik lah ya dibandingkan pemandangan yang ada didalam kelas. Belum juga lama ane ngelamun syahdu, temen semeja ane udah ngampirin ane nggak pake bu babi.

"Lek, dari tadi gue liatin lo cuma diem doank, kenapa sih?" tanya Suci sambil ngelipat roknya trus duduk disamping kanan ane.

"Nggak apa apa, cuma lagi bosen aja, nggak tau mau ngapain."

"Oh lo lagi bete ya?"

"Apapun itu sebutannya, tapi ya gitu deh."

"Emang bete kenapa lo? "

"Kalo bete itu, harus ada sebabnya tah? "

"Ya nggak juga sih, siapa tau lo bete gara gara gue Lek "

"Nggak, ya bete aja, nggak tau, enaknya ngapain yak? "

"Kalo kita makan aja gimana? Mau nggak lo Lek? "

"Nggak deh, lagi malas ke kantin."

"Gimana kalo kita maen aja."

"Maen apaan? "

"Maen yang kayak waktu kelas dua kemaren, mau nggak? "

"Nggak deh, lagi nggak mood juga."

Suci berusaha mikir buat ngebuat mood ane balik lagi, doi udah masang pose andalannya, tangan kanan didagu sambil ikutan juga ngeliatin arah lapangan upacara. Ane mah dari tadi cuma nyender di pagar taman depan kelas. Cuma ngeliatin seisi lapangan yang kadang memang ada siswa yang hilir mudik melintasi lorong kelas satu dan dua.

"Ah gue tau," ucap Suci tiba-tiba sambil reflek ngeliatin ane, nggak lupa doi menjentikkan tangannya terlebih dahulu.

"Apaan?"

"Kita ke perpus aja."

"Perpus?"

"Iya perpus."

"Ngapain?"

"Bikin anak,... ya buat baca bacalah, yuk kita kesana aja yuk."

"Ogah ah, males."

Suci nggak menggubris penolakan ane, dengan sigap doi berdiri, kemudian menarik tangan kanan ane. Ya udah, terpaksalah ane digeret sama Suci buat ke perpustakaan. Seumur umur ane sekolah disini, kayaknya baru ini dah ane masuk ke perpustakaan yang niat nya buat baca, itupun karena memang dipaksa sama Suci. Selebihnya, dari dulu kelas satu sampe kelas tiga ini, masuk perpus, sudah sangat dipastikan buat ngambil buku Paket buat pelajaran.

Mau nggak mau, ane memang masuk kedalam perpustakaan yang berada diruangan paling ujung di barisan ruang para Dewa, ruangan yang memang berdekatan dengan barisan lorong kelas satu. Didalam perpustakaan, suasana benar benar sangat sepi, cuma ada ane bedua doank sama Suci didalam tuh ruangan, ya kalo penjaga perpusnya nggak masuk itungan lah ya. Suci langsung masuk kedalam deretan rak buku, sedangkan ane malah memilih buat duduk di meja baca. Yang ane perbuat, cuma naruh dagu diatas meja, kedua tangan dilipat juga ditaroh diatas meja, bener bener nggak niat dah buat ngikutin kemauan ni anak.

Suci cukup lama memilih bacaan yang bakal doi baca, sampe akhirnya, lima belas menit kemudian, doi muncul sambil bawa buku yang cukup lebar dan tebal, ya mirip majalah gitu lah ya, semacam National Geographic gitu dah. Suci membuka kursi yang dirapetin ke meja, yang posisinya persis berada disamping kiri ane, trus duduk, dan langsung membuka halaman satu tuh buku.

"Lo nggak milih buat bacaan Lek?"

"Nggak, udah dibilangin juga...lagi males ngapa ngapain nih Ci."

"Ya udah lo baca bareng gue aja."

Ane nggak menggubrisnya, cuma ngeliatin doi doank, yang mulai keliatan cengar cengir nggak jelas. Iya dah, ane akuin doi emang cakep, tapi emang nggak ada niatan sedikitpun buat nyolong hatinya, ane memposisikan diri cuma sebatas teman satu meja, nggak lebih nggak kurang. Meskipun, ane nggak bisa membohongi diri, kalo doi memang bener bener menggoda dengan tingkah dan senyum sungging kulum nya tersebut, awas yang sebelum kulum jangan pula' ente ganti hurufnya dengan en yak hehe....

"Lek, lek...liat, yang abis halaman ini itu lo ya," ucap Suci sambil ngebalik halaman selanjutnya.

"Hahaha, bener kan itu lo hahaha...," doi beneran heboh....

Suci memperlihatkan gambar monyet yang lagi momong anaknya gitu dah, doi beneran terpingkal pingkal ngeliatin itu gambar, sedangkan ane masih sikap cuek, meskipun masih ngeliatin tingkahnya tersebut.

"Yang abis ini, Heni ya,"

Doi membalik lagi halamannya...dan ternyata gambar poto yang muncul itu, Tapir.

"Hahahaha!"

Suci beneran heboh sendiri lagi, tapi ane mulai tertarik juga buat menyimak apa yang lagi doi lakukan tersebut. Suci sukses membuat ane buat tersenyum cengar cengir juga.

"Yang abis ini siapa Lek? "

"Ehmm..Si Mul "

"Oke, yang abis ini si Mul."

Suci pun membalik lagi halaman berikutnya, dan yang muncul adalah...Kuda Nil.

" Hahahaha!"
" Hwhahaha!"

Barengan ane ketawa sama Suci karena ngeliatin itu Kuda Nil. Ya reflek lah ane ketawa ndul, karena memang si Mul itu badannya gempal dan kulitnya rada legam gitu dah, jadi beneran ngebayangin si Mul berbadan kuda nil gitu dah.

"Abis ini siapa lagi Lek?"

"Ya kamu lah, kan kamu belom."

"Kok gue?"

"Lah kan tadi aku udah, giliran kamu yang belom tuh."

Suci seperti engan membuka halaman selanjutnya, agak males malesan doi membukanya, ane udah siap siap buat ketawa, beneran udah antusias buat ngeliat gambar apa yang selanjutnya bakal nongol.

Ketika dibuka...yang keluar adalah kepala...ular derik, yang pake mode dizoom gitu dah.

"KIYAAAAA!!! "...Suci spontan berteriak.

"Hwhahahaha "...ane spontan ngakak.

" Sssttt!!! BERISIK!!! "... Bapak yang jaga perpus langsung galak.

Kami berdua langsung mendadak mingkem dah, Suci spontan menutup halaman yang menampilkan ntuh kepala ular derik. Ane masih cengengesan sambil ngampet ketawa.


<>***<>



Hari demi hari, harus ane akuin kalo ane semakin dekat sama Suci. Setelah mengenalnya dengan cukup intens ini, barulah ane paham sifat doi yang ternyata memang bener bener aneh dan kadang kekanak kanakan, apakah memang anak tunggal itu memang kek gitu? Wallahualam.

Semenjak hari itu, ada sebuah kebiasaan rutin yang ane lakukan bareng Suci, kalo istirahat pertama, pasti kami berdua ngabisin waktu di dalam perpustakaan, entah itu ngerjain PR yang belom kelar, ngerjain tugas kelompok, ataupun iseng doank sambil baca baca gitu dah. Iya, ane akuin juga, Suci adalah orang yang menularkan kebiasaan baik buat ane, yaitu membaca. Semenjak itu juga ane memang mulai demen sama kegiatan yang namanya membaca, walaupun memang kadang sepintas doank, tapi terkadang ada yang nyangkut didalam otak.

Salah satu kebiasaan Suci yang pelan pelan ada untungnya juga buat ane adalah...tiap hari doi bawa bekal, tau dah siapa yang masak, yang jelas doi bawa bekal nasi dan lengkap sama sayur dan lauk pauknya. Dan itu pasti, dibagi sama ane sewaktu istirahat kedua. Jadi, setiap istirahat...ane benar benar nggak pernah ke kantin. Walaupun memang pada akhirnya hal itu menimbulkan gosip baru di kelas, ketua kelas pacaran sama teman semejanya...sekali lagi, ane sebodo amat dengan gosip yang beredar di seantero kelas, pokokmen yang berlaku Simbiosis Sincanisme mwehehehehe...

Semakin mengenal Suci, ane semakin merasakan sedikit perubahan yang cukup kentara antara Suci sewaktu kelas dua sama Suci sewaktu menjadi warga TiPestu. Apa itu?...jahil, iya jahil...ane waktu itu nggak paham yang namanya Prank, yang ane paham itu namanya jahil.

Seperti kejadian kayak waktu itu...

"Lek, gue duluan ya" ucap Suci seperti tergesa gesa setelah meletakan buku yang abis doi baca ke rak tempat semula buku itu berada.

"Lah, tadi berangkatnya bareng, tungguin dulu na."

"Gue udah kebelet Lek, pingin pipis, gue duluan ke kelas ya."

Belum sempat ane balas, doi udah kayak beneran ngibrit udah nggak ketahan lagi dah. Ya udah ditinggallah ane sama beberapa orang yang masih nyangkut di dalam ni perpus. Suara bel memang sudah berbunyi, itu tandanya semua siswa mau nggak mau harus masuk ke kelas lagi, ya termasuk ane donk.

Setelah sempat mengantri sejenak dari orang orang yang mau keluar dari ni perpus, ane bakal melintasi ruangan Dewa Krincit, trus ruangan Mahadewa, trus ruangan Para Dewa, barulah kemudian bakal ketemu sama ujung buntut kelas Tiga IPS Satu.

Ane udah disitu tuh, ujung buntut kelas...nampak dari kejauhan ada sesuatu yang cukup ganjil. Bisa bisanya ada dompet item cewek, jatuh nggak jauh dari ambang pintu kelas. Ya udah, dengan langkah agak cepat ane samperin dah tu dompet.

Satu meter dari dompet...tidak terjadi apa apa.



Setengah meter...tuh dompet mulai bergerak sendiri masuk ke dalam kelas.



Ya ane kejarlah tu dompet...


Tuh dompet, semakin ane kejar semakin gesit pula' bergerak sendiri.


Ane udah didalam kelas...


Dengan posisi setengah jongkok, masih terus berusaha menggapai tuh dompet....


" HAHAHAHAHAHA "


Seisi kelas ngakak berjamaah...termasuk Pak Yahya yang juga udah megangin perutnya.


Kuprrrett!!!....


Tuh Dompet memang sengaja ditaroh disitu, ditarik sama benang jait oleh...Suci. Entah itu direncanain apa nggak, apakah targetnya memang ane apa bukan, yang jelas ane tengsin nggak ketulungan dah.

Seisi kelas udah riuh ngakak ngeliatin komuk ane yang merah abing nahan malu. Ane ngeliatin Suci yang juga udah ngakak nggak ketulungan, ngeliatin ane yang lagi garuk garuk kepala sambil nahan malu.

Ya ya ya...yang geblek juga ane, udah tau ada benangnya, ngapain juga ane kejar tuh dompet, tau dah...yang jelas, kupret bin camp red!!
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di