alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 43. Ik Hou Van Je

Ane berdiri lagi, trus menoleh lagi ke arah lorong kelas deretan kelas Tiga, Rida semakin menjauh. Rida beneran udah mau masuk ke kelasnya, akan tetapi baru nyampe diambang pintu...doi nyempetin noleh lagi tuh kearah ane. Farida beneran noleh lagi ke arah ane pake senyum, ya ane pun membalasnya dah.

Sempat bengong sejadi jadinya dah, yu no wat, isinya tuh Puisi gitu dah, puanjang beud ndul. Dari halaman buku yang berisi kertas folio tersebut, dari atas ampe bawah isinya ntuh puisi. Ane lupa dah bait per bait nya tuh gimana, tapi ane masih nangkep maknanya. Maknanya tuh, tentang doa orang tua gitu dah, tentang pentingnya punya harapan dan cita cita juga. Pokokmen duowo alias kebak alias menuhin itu isi halaman ke empat. Di bawahnya ditulis pula' tanggal sama jamnya doi nulis itu puisi...dan itu adalah tadi malam. Bagian yang bener-bener bikin ane shockable adalah...ada foto doi pula' disitu.

Fotonya memang hanya doi seorang, foto yang cuma ngeliatin komuk switynya doank, ya muanis dah...beneran manis, ane berkali kali ngeliatin itu poto, pokokmen susah buat mengedipin mata. Jujur ndul, waktu itu ane beneran nggak paham maksudnya apaan, yang ane tangkep cuma...doi perduli sama ane. Iya, sesimple itu doank, mungkin karena merosotnya ane dalam syahwat mengikuti pelajaran yang kian menurun, makannya doi bikin kek gitu.

Meskipun dikemudian hari ane bener bener merasaken, itu adalah hal yang paling berkesan, romantis tapi ya geblek juga dah. Ngapain pake nyelipin poto segala? Jujur waktu itu ane beneran nggak paham maksudnya apaan, tapi ya syahdulah...ane menanggapinya cuma bisa nyengir doank hehehe....


<>***<>



My Sweet Twenty....

"Harus satu kata juga Nda?" ane kembali berusaha tenang, walaupun ane yakin, pasti taunya dari Felin.

"Boleh, tapi abis itu dijelasin ya Mas," jawab Putri masih dengan senyum memandangi ane, keknya beneran doi ingin menyimak sesosok yang memang belum dikenalnya ini.

"Hadeh, emang harus tah?"

"Ya nggak apa apakan?...kan Putri juga mau tau Mas."

"Emang buat apaan?"

"Ya nggak adil donk, kayaknya mantannya Mamas, cuma dia deh yang Putri nggak tau."

"Nggak mungkin, pasti udah denger dari Felin kan Nda?"

"Kalo dari Felin, cuma sekilas doank sih."

"Emang Felin bilang apa?"

"Ya cuma bilang, kalo dulu Mamas punya mantan yang namanya Farida, gitu doank."

"Ah nggak mungkin, Felin tuh bocor orangnya...nggak mungkin cuma gitu doank bilangnya."

"Beneran, makanya Putri mau tau orangnya tuh kayak apa?"

"Satu kata aja ya."

"Iya deh, boleh."

"Rida itu...baik."

"Yahh...kalo itu mah sangat umum banget Mas, yang lain donk."

"Ya cuma itu."

"Nggak percaya, kayaknya ada yang Mamas tutup tutupin deh? "

"Nggak ada Dindaku sayangggg...beneran, menurutku dia terlalu baik."

# EBANK....KKEEE"!!!!, jelasin yang bener ONTA!!!! #

Lah, kok ente ikutan sewot Tag?

# BURUANN!!!!...wuopo pilih tak timpuk boto!!! #

Hadehh....iya dah iya, ah elah....

"Harus ya Nda?" ane balik nanya ke Putri.

Putri balik lagi nyeruput Es tehnya, trus matanya disipit sipitn gitu, trus langsung ngasih liat telunjuknya. Ane pun sedikit heran dengan aksinya itu...ngapain doi ngacung kayak mau nanya kek gitu coba?

"Apaan? "

"Coba liat Mas, Mamas ngeliat nya mundur trus liat lebih dekat, telunjukku ini...lurus nggak?" ucap Putri sambil gerakin telunjuknya, zoom in zoom out ke arah muka ane.

"Nggak sih, kalo dari jauh iya keliatan lurus, tapi kalo dideketin ya nggak lah."

"Ehemh, menurut Mamas, kenapa bisa gitu? "

"Lah??...meneketehe."

"Ini hanya sebuah perumpamaan Mas, apa yang kita lihat belum tentu sama dengan apa yang kita rasakan."

Set dah, langsung berat gitu dah doi ngomongnya, ane bengong nggak mudeng dengan apa yang doi omongin. Trus kemudian dalam senyumnya yang masih bae manis itu, doi meletakkan ujung telunjukknya di dada kiri ane. Lha, bingung lagi lah ane maksudnya apaan? Trus ngomong....

"Tapi...kalo yang disini, hampir dipastikan akan selalu sama."

"Maksudnya gimana sih? "

"Jujur aja deh Mas, Mamas masih suka sama dia kan? "

" Yungalah, ra percoyo tenan igh "
(Yungalah, nggak percaya beneran)

" Lha nggih tah? jenengan niku mboten sah nganggem topeng kalih kulo "
(lah iya kan? kamu itu nggak perlu pake topeng sama aku)

"Topeng pie tah maksudte Nda? "
(topeng gimana tah maksudte Nda?)

"Rida, Farida...kayaknya Felin masih sebut nama itu di hari terakhir dia disini kemarin."

"Lha?...kenapa emangnya? Apa masalahnya Nda?"

"Itu artinya, ada yang Felin sengaja nggak ceritain ke Putri, tentang Mamas sama Rida."

"Beneran Dinda Putriku tersayanggg....beneran, dia cuma mantan Nda, itupun cuma sebentar."

Putri menghela nafasnya, sepertinya doi akan beneran terus mengintrogasi ane tentang semuanya. Ane masih bersikap tenang, walaupun aslinya gugup juga, jangan sampe satu nama lagi nongol secara tiba tiba...kalo beneran nongol, asli bingung juga bakal jelasinnya kek gimana.

"Sebentar itu, maksudnya pacarannya?"

"Iya Nda."

"Ehmm...kalo kenalnya?"

"Ya lama lah, dari awal SMA."

"Owh, Ok Putri ngerti."

"Ngerti apaan? "

"Mamas, Dia cinta pertama Mamas Kan? "

"Wah kalo itu jelas lah Nda, Mamas mu ini dulunya mana berani pecicilan Nda hehehe..."

"Tuh kan, kayaknnya nggak deh...Ya udah sekarang ceritain singkat tentang dia Mas."

"Oke, Mamas ceritain singkat aja ya."

Putri mengubah posisi duduknya, tulen menghadap ke arah muka ane. Sepertinya doi beneran seperti antusias banget gitu dah. Ane pun akhirnya menyeruput es teh dulu, kemudian....

" Iya Nda, dia memang udah Mamas kenal dari awal SMA, dia anaknya temennya Babah, dan kita memang sempat dijodoh jodohin gitu dah, tapi Mamas menyikapinya biasa aja. Dia memang sempat sering maen kerumah, sering maen bareng Felin. Dan Memang...Mamas pernah cinta sama dia, cukup dalam malah...tapi itukan masa lalu Nda. Iya jelas dia Cinta Pertamaku, tapi bukan berarti dia masa depanku, ya kan?...Kalo dibilang masih suka, ya tentu nggak lah...udah lama juga nggak ketemu ini. Trus kalo ungkapin dengan satu kata, beneran...harusnya itu Baik, tapi kalo nggak boleh sama Dinda, ya Mamas ganti deh...mungkin satu kata yang tepat buat gantiin Baik itu...Tulus. Kayaknya itu deh kata yang tepat."

Lagi lagi Putri mengekspresikannya dengan senyum yang nggak kalah manis dengan senyum sang Puan Manis. Ane pun membalasnya pake nyengir geblek....

"Bener kan, tuh bisa Mamas jelasinnya, kenapa tadi ribet banget buat jelasinnya? "

"Ya kan...udah dibilangin, itu masa lalu Dinda...jadi buat apa dibahas hee..."

"Oke deh, trus kalo gitu, menurut Mamas, siapa Mantan yang terindah dimata Mamas? "

"Kok pertanyaannya gitu? "

"Ya jawab aja, kan Putri cuma mau tau."

"Ya nggak banding bandingin juga kali Nda."

"Kenapa? "

"Kan tadi udah dijelasin...Semua punya cara masing masing, dan punya cerita masing masing, jadi nggak bisa donk kalo dibandingin, siapa Mantan yang terindah gitu."

"Hmmm...iya deh, Mamas nyebelin!" tiba tiba ngerajuknya Putri kumat, doi ngeliatin ke arah bawah lagi, ke arah hamparan lampu lampu yang bertebaran di bawah.

"Tuh kan, beneran dah...hadeh," Ane bilang kek gitu, trus mendekap tubuhnya dari samping. Untungnya nurut, meskipun muka cemberutnya ditampilin gitu dah.

"Dindaku sayang...tidak perduli masa lalu siapapun itu, baik itu masa lalu mu, masa lalu ku juga. Yang penting...saat ini, hatiku nggak bisa berpaling darimu Nda,...anak kesayangannya kemendan hehe"


*Nyuuttt*


Ane beneran dicubit lembut sama tangan kanannya, trus abis itu merebahkan kepalanya di pundak ane. Biarpun ekspresinya ngerajuk gitu, ya ane paham lah...kalo doi memang lagi pengen diperhatiin. Rasa mendekap erat itu...beneran nyessss beud dah. Tentram jiwa Pokokmen....

"Nda..."

"Iya Mas..."

"Ik hou van je."
(ik hau van yei)

Putri kaget dengan apa yang barusan ane ucap, segera dengan tiba tiba doi mengangkat kepalanya dari pundak ane. Matanya beneran berbinar binar gitu dah, agak terharu mungkin. Pokokmen nggak berkedip sambil bibirnya beneran bergetar gitu.

Ane pun noleh clingak clinguk ke segala arah sejenak....


* Cup *

Mendarat dengan cepat dan kilat di kening pas pertemuan kedua alisnya. Putri masih bengong nggak berkutik. Ane cuma cengar cengir nggak jelas gitu dah ....

"Kok Mamas tau?"

"Apanya?"

"Kok mamas tau, kalo Putri lagi suka bahasa Belanda? "

"Yang penting jangan jadi Putri Nyonya Menir yak hehehe... "

"Mas... "

"Iya Nda."

"Aku sayang Kamu..."

Ane cuma jawab nya pake nyengir dan kembali mendekapnya, mengajaknya buat ngeliatin pemandangan yang terhampar di depan mata. Putri nurut, malah beneran mendusel didalam dekapan ane. Ane cuma nyengir ngeliatin tingkah nya.


<>***<>



Pelan pelan memang ane memang memperhatikan dengan seksama hal apa yang membuat Putri lagi antusias dengan apa yang dikerjakan. Setelah hari itu, dalam sebuah kesempatan Putri memang minta ditemenin buat ke toko buku gede dipusat kota, nggak usah ane sebut merek...pasti ente semua paham nama tuh toko buku.

Ane temenin dah tu, nyampe lantai paling atas, tempat dimana buku buku baru memang lagi hangat hangatnya. Ane berpisah jalan tuh, doi beneran mengitari rak buku yang agak berbobot gitu dah, sedangkan ane, malah nyangkut ketempat komik ehemh hentai hehehe...

Ternyata buku yang doi cari itu huarganya muahale puol, sempet menggerutu lah tu Tuan Putri akibat harga tuh buku memang mahal bukan main. Ane malah ini pake siatif buat ketempat buku buku yang lumayan murah, meskipun statusnya adalah loakan. Ane angkut dah tu Tuan Putri pake super X ketempat yang ane tuju.

Nyampe ditempat yang ane tuju, sebuah bangunan dua lantai yang isinya lapak lapak buku bertaburan gitu dah, ane udah nuntun Putri buat muter muter. Ane beneran udah percaya diri aja genggam tangannya Tuan Putri buat ngider alias muter muter ditempat itu.

Ane paham, doi lagi nyari sebuah buku yang cukup tebal. Sebuah buku bahasa asing, yang ane cukup heran, ngapain doi ngebet banget sama tuh buku. Tapi ya ane temenin lah...dan ternyata memang ada versi lawas dari yang kita temuin dari buku sebelumnya. Doi nyempetin juga tuh buat beliin ane sebuah buku yang bikin ane cukup lama buat ngeliatnya, iya buku Psikologinya Mbah Freud.

Harga buku itu memang lebih murah tiga kali lipat dari yang sebelumnya, meskipun statusnya bekas alias loak, doi senang banget dah tu sama bukunya. Setelah mendapatkan buku yang dicari, ane ajak pulang dah tu Tuan Putri, tapi sayang...hujan turus dengan derasnya. Ya udah, ane ajak dah tu buat naik ke lantai dua, disitu ada semacam balkon gitu dah. Nah dari situ, bisa ngeliat jalan, orang yang lewat hilir mudik tuh, tentunya sama ngeliatin ujan yang lagi turun. Ane udah ngidupin sebatang djayuminten, dan Putri masih mendekap erat buku yang barusan dibeli.

"Kok ngebet banget sih Nda, sama tuh buku? "

"Ya lagi pengen aja Mas."

"Kenapa nggak kursus aja Nda? "

"Pengen hemat aja sih."

"Tapi memang beneran mau baca tuh, buku setebal itu? "

"Ya iya donk Mas, bacanya juga pelan-pelan."

"Hmmm...sip lah."

"Kenapa?...Mamas juga pengen ikutan baca? "

"Nggak deh, yang ini aja cukup."

"Makasih ya Mas, udah dibeliin."

"Sama sama Nda, tapi dibaca beneran lho ya."

"Iya Mamasss...nanti Putri ajarin deh."

"Nop, makasih dah, itu aja tempo hari sempet nyari diperpus dulu hehehe..."

"Hehehmhmhmh...beneran tuh?"

"Iya lah, beneran, itupun ujung-ujungnya mumet, bacanya gimana...mana mirip pula tulisannya kaya tempo dulu hahaha..."

"Emang kenapa sih Nda, ngebet banget sama tuh buku?" Ane kembali bertanya disela sela Putri yang masih ngeliatin luar, hujan yang sedikit mulai mereda.

"Putri pengen kesana Mas."

"Ah elah, kan nggak perlu belajar bahasanya juga kale."

"Nggak apa apa, menarik aja."

"Apanya yang menarik? ngucapinnya aja ribet...emang kenapa pengen kesitu Nda?"

"Ya pengen tau aja, kota Amsterdam itu kayak apa."

"Yungalah...emang semenarik apa sih kota Amsterdam, ampe segitunya?"

"Ya menurut Putri sih menarik...ntar kalo kita bulan madu, kita kesitu ya Mas "


* Pluk *


Mendadak rokok ane jatuh, setelah Putri ngomong kek gitu....

Bulan Madu....

Bulan MADU....

BULAN MADU....

BULANNNN MAADDDUU!!!!!

Langsung terngiang ngiang dah tu dibenak ane dua kata tersebut, seketika itu muncul ketakutan akan rencana yang terlalu amat jauh ini...ada kesamaan dengan apa yang dulu diucapkan sama Mbak Kasih. Siap nggak nih ane jadi Imam yang baik?
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di