alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Kau berikan kepadaku
Harapan yang Semu
Tak Perdulikan Diriku
Akan kenangan yang Indah
Yang telah terpatri
Di dalam hatiku
Terukir Namamu

By : Jamica


Pack 40. Terqutuck

Terqutuck!!!

Sosok yang nongol diambang pintu jelas membuat ane terkejut bukan main pake kepalang juga lah ya. Doi menyeringai luck nutt trus melipatkan tangannya didada. Nggak lupa alisnya juga dimainin naik turun. Rasanya semua murid disekolah ini udah pada bubar, jebul ternyata...Deki pake acara nongol pula' . Seperti yang ane duga...nggak lama kemudian, sudah dapat dipastikan kalo bakal ada sosok Vicky disitu.

"Temen gue sekarang, kayaknya ada kemajuan hahahaha," Deki bilang kek gitu trus kemudian menggandeng tangan Vicky buat kembali menjauh dari ambang pintu.

Ane masih bengong sambil liat liatan sama Suci. Memang sempet nongol pula tuh kepala nya Vicky, sama kayak ekspresinya Deki tadi, nyengir doank, trus berlalu setelah digandeng Deki menjauh dari ambang pintu.

Dua menitan lebih kami diem dieman, saling liat liatan trus abis itu....

"Mereka berdua pacaran ya?" tanya Suci sambil menjauhkan wajahnya dari posisi semula.

"Iya, mereka berdua baru aja pacaran."

"Trus kalo lo, mau pacaran nggak Lek?"

"Ya kalo ada yang mau sih."

"Kayaknya banyak deh ya mau sama lo Lek."

"Kan kata situ tempo hari pilih pilih hehe..."

"Hahaha, bisa aja lo, emang lo cakep?"

"Hee...nggak tau dah."

"Lo itu jelekk!!! hahahaha..."

"Meh, emang kamu cantik?"

"Iya donk, gue cantik lah..."

"Serah dah...jadi sebenernya apa alasannya Ci?"

"Nggak ada, ya karna gue mau doank."

"Coba ulangi?"

"Ya karna gue mau doank, emang kenapa?"

"Mau?"

"Iyalah...suka suka gue lah."

Camp red, kayaknya percuma doank ane ngajak ngomong serius. Iya ndul, ane bener bener pengen ngerti apa maksudnya doi memberikan ntuh emplup. Tapi ya sudahlah, sepertinya memang doi nggak bisa atau memang sengaja mempermainkan perasaan ane, prasangka ane kayaknya gitu deh.

Ane pun beranjak dari bangku, dan kembali menyandang tas punggung ane....

"Mau kemana lo?"

"Ya pulanglah."

"Kok tega sih?"

"Tega gimana?"

"Trus gue pulangnya gimana?"

"Ya pulang seperti biasanya lah."

"Kok lo tega sih! "

"Lah...tega gimana sih?...kan tadi katanya suka suka, ya udah suka suka kamu lah."

Ane beneran beranjak dari itu meja. Suci pun juga mengambil tindakan serupa, doi juga ikutan menyandang tas punggung yang doi kenakan. Ane sudah berjalan santai, keadaan sekolah memang udah sepi nggak pake nyit nyit, tapi digerbang sekolah keliatan masih rame. Biasanya memang ada yang pulangnya dijemput ortunya, ada yang make motor, ada pula yang pulang naek angkot...kalo ane ya Jalan kaki lah.

"JELEK!!!...tungguin gue," Suci berlari kecil menghampiri ane yang masih berjalan santai menuju gerbang sekolah.

"Kok lo beneran tega sih?"

"Tega gimana?...bukannya udah jelas kan?"

"Trus gue pulangnya gimana nih?"

"Ya biasanya gimana?"

"Biasanya naek motor bareng motornya Euis."

"Owh, trus bingung pulangnya gimana gitu yak?"

"Iya, tanggung jawab lo, kan tadi lo yang ngajak pulang bareng."

"Kapan aku ngajak pulang bareng? Kalo ada yang mau diomongin sih iya, tapi kan udah jelas."

"Nggak mau tau, pokoknya gue pulang bareng lo, anterin gue sampe rumah."

"Lha, apa urusannya? Kan tadi katanya pulangnya suka-suka, ya udah."

"Kok lo tega sih, sama gue?"

"Emang mau? Kamu pulangnya jalan kaki?"

"Kok jalan kaki?"

"Lah kan rumah ku emang dekat sini."

Mendadak Suci berhenti sejenak, sepertinya dia kayak merasa tertipu, tapi ya sebodo amat lah...ane pulang pokokmen.

"JELEK!!...tungguin gue donk," Suci lagi lagi berlari kecil, mensejajarkan langkahnya dengan langkah ane.

"Kan kamu bisa naek angkot tuh."

"Nggak mau tau, lo harus tanggung jawab."

"Ya udah, kalo mau, ntar tak temenin naek angkot...tapi pulang kerumahku dulu, mau?"

"Jauh nggak rumahmu?"

"Mayan, kalo nggak mau...ya udah gih naek angkot."

Suci menjawabnya dengan muka cemberut dan dijelek jelekin gitu dah, mecucunya kembali kumat. Ane tetap sebodo amat, udah nyampe gerbang ane liat doi memang berhenti. Ya udah ane tetap berjalan kaki menuju Rumah.

Ternyata bener, doi tetap mengikuti langkah ane. Pulang jalan kaki menuju kerumah. Kebiasaan ane memang kalo jalan kaki, nggak pernah jalannya lambat, dan itu ternyata tetap membuat Suci menggerutu kesal karena beberapa kali doi harus tertinggal oleh langkah ane.

Nyampe rumah, Mamak yang jaga warung. Felin katanya bakal pulang telat karena langsung belajar kelompok sama temen temennya. Si Engking biasanya dipake Babah kerja, tapi memang kebiasaan Babah suka berubah ubah, kadang make motor, kadang bareng sama Om Dison atau konco lainnya. Ya ane wajarin juga sih, kadang kadang kalo keluar memang suka nggak menentu.

Mamak ngeliat ane pulang pulang bawa cewek kerumah, ya dicegat lah sama Mamak. Ditanyain dah tu sama Mamak. Ya untungnya Suci bersikap sopan dan ramah. Ditanyain sama Mamak, ya ane jelasin kalo mau kerja kelompok lagi sama doi. Mamak pun percaya, di suruh maem dulu tuh sama Mamak, tapi doi nggak mau...malah ikutan nemenin Mamak jaga warung.

Ane jelas makan sama mandi dulu lah. Kelar aktivitas tersebut, ane liat garasi ternyata memang Engking ditinggal sama Babah. Ane bilang dah tu sama Mamak kalo bakal berangkat kerja kelompok bareng Suci.

"Babah tadi berangkat sama siapa Mak?" tanya ane sama Mamak di dalam warung.

"Sama Om Ridwan, katanya ada perlu ke kota sebelah, kemungkinan ntar pulangnya malem," jelas Mamak.

"Kamu beneran nggak mau makan dulu Ci?"tanya ane ke Suci yang berada disamping Mamak.

"Iya, makan dulu di dalam ya," ucap Mamak menimpali pertanyaan ane.

"Nggak tante, beneran masih kenyang, berangkat sekarang kita Can?" balas Suci.

"Ya udah sekarang aja nggak apa apa, aku pamit dulu ya Mak," Ane langsung masuk dan salim tangannya Mamak.

"Iya, pulangnya jangan malam malam ya," ucap Mamak.

"Iya..."

Ane langsung beranjak ngeluarin Engking. Suci pun pamitan sama Mamak. Entahlah, memang ekspresi Mamak agak Beda pas ngeliatin Suci, emang nggak seheboh kalo yang dateng itu Rida. Tapi buat ane tetep, bodo amat. Dan pada akhirnya mau nggak mau ane tetap mengantar Suci pulang nyampe rumahnya.


<>***<>



Sungguh terlalu, giliran ane beneran nepati janji buat nganterin doi pulang kerumahnya. Doi beneran diem aja disepanjang jalan. Ane tegur cuma diem aja, mulai bertanya tanya lagi dah tu di dalam hati. Sebenernya Suci orangnya gimana sih? Kadang kadang beneran ngearasa aneh dengan sikapnya itu. Sepanjang jalan hanya sunyi senyap.

Sesampainya dirumahnya, niat hati mau langsung pulang. Tapi dicegah lagi sama doi, ane disuruh masuk dan markirin Si Engking di depan garasi rumahnya. Ya syudahhhh...apa mau dikata, ane lagi lagi duduk ditempat kemaren, di pinggir teras depan rumahnya. Dan lagi lagi balik lagi ngembat jambu aer yang bisa digapai tangan, sembari nungguin doi Mandi.

Ada kali setengah jam lewat, ane duduk diteras nungguin doi mandi. Sampe beneran doi keluar dari rumahnya udah pake baju kaos dan celana pendek. Duduk disebelah ane sambil menyisir rambutnya.

"Sekarang mau ngapain lagi?...jalan jalan?"

"Nggak kok, gue minta maaf ya."

"Minta maaf buat apa? "

Doi meletakkan sisirnya, kemudian duduk dengan pose kesukaannya, pipi ditopang dengan tangan kanannya, sambil ngeliatin halaman rumahnya yang luas.

"Iya gue minta maaf buat yang udah gue lakuin sama lo."

"Yang tempo hari?"

"Iya, yang itu juga."

"Kok minta maaf?"

"Ya kayaknya gue salah menilai lo deh."

"Salah menilai?"

"Iya....gue salah."

"Maksudnya gimana sih?"

"Lo tau Lek, sekarang gue sering ditinggal sama ortu."

"Ditinggal?...bukannya Bokap lo kerja dikantor komplek ini yak?"

"Iya...tapi sekarang lebih sering keluar kota."

"Nyokapmu?"

"Nyokap gue emang dokter, waktu lo datang tempo hari, Mama baru aja berangkat ke Jakarta."

"Terus?"

"Mama bakal sebulanan disana."

"Owh gitu...saudara?"

"Gue anak tunggal."

"Owh pantes..."

"Pantes kenapa?"

"Ngomong sama kelakuan suka seenak jidat hahahaha..."

* plak *

Suci menepuk pundak kanan ane cukup keras, tapi juga ikutan nyengir ane ngomong kek gitu.

"Trus maksudnya minta maaf gimana nih Ci?"

"Gue bakal jujur sama lo Lek."

"Apaan?"

"Tadi gue nanya kan, lo emangnya nggak mau pacaran kan?"

"Iya..."

"Kira-kira kalo menurut lo, gue pantas nggak jadi pacar lo?"

Wad de semprull!!!!...ane mendadak noleh ke arah doi, lagi lagi doi memang seneng mengeluarkan tatapan tajam dengan senyum yang agak sinis itu. Oke, kali ini ane nggak boleh gugup, ane harus siap sedia!

"Ya pantas nggak pantas itu, cuma masalah penilaian sih, kenapa emangnya?"

"Ya nggak kenapa-napa, kalo menurut lo...gue suka nggak sama lo? "

Etdah, itu pertanyaan emang bener bener camp red, bisa bisa nya ane bungkam sama itu pertanyaan. Dan memang selanjutnya ane cuma nunduk...nggak bisa jawab itu pertanyaan.

# CUPU!!!! #

Bodo amat Tag!!!!

"Jawab aja...Sincan."

"Harus gitu?"

"Iya, jawab aja."

"Iya...suka."

"Iya...emang gue suka sama lo kok."


* SWIIIIIIINGGGG *


Itu rasanya beneran macam ane terjun dari roller coster dah dengernya, seneng lah ndul...beneran ane seneng dengernya. Ane pun kembali menatap doi yang memang masih menatap ane lekat-lekat.

"Trus?"

"Ya justru itu...gue minta maaf sama lo."

"Kok malah minta maaf?"

"Gue minta maaf sama yang gue lakuin sama lo tempo hari."

"Iya...aku tau Ci."

"Tapi disitu jujur gue merasa bersalah."

"Kok merasa bersalah?"

"Iya gue merasa bersalah, udah nyium lo...tapi gue nggak bisa bohongin diri gue..."

Ane tetap menatap doi yang memang masih menatap ane...

"Kalo gue...memang udah jatuh cinta sama lo."

Wuaannnjjjjeeerrrr...rasanya beneran dah, gembira yang meluap-luap gitu dah. Tapi ane tetep dah, dengan sikap yang sok ku'ul, diem mingkem...tapi beneran pengen cengengesan.

"Gue salah...,gue udah merampas First Kiss lo,...gue bener bener nggak tau."

"Iya nggak apa apa Ci."

"Sekarang gue tanya...lo Cinta sama gue?"

Ane menatap doi dengan seksama...dengan sedetil-detilnya, semua yang terdapat diwajah cantiknya tersebut, mulai dari senyumnya yang memang tipis, rapinya doi punya alis, bibirnya yang memang sangat dipastikan akan berasa manis, sampe pipinya yang memang bakal kembang kempis.

"Aku nggak tau ini sudah disebut cinta apa bukan, yang jelas aku suka."

"Iya gue tau...ada satu hal lagi yang akan gue sampein ke lo."

"Apa?"

"Gue memang udah mulai sering mikirin lo, sepertinya gue juga udah sayang sama lo...tapi..."

Doi kembali mantap menatap itu halaman depan rumahnya. Ane juga ikutan...tapi ngeliatin po'on jambu aer yang memang lebih mantap buat disantap.

"Gue...berat untuk seling...kuh..."


* MAKJJLEEGGERRRRRR *


# SYOKORRRR #

Buangsss*tiiiitt*!!!!...Ane dengan reflek yang sangat super duper kilat melihat ke arah doi. Suci juga udah nundukin kepalanya, nggak tau...sumpah ndul, ane nggak tau harus ngomong apaan...beneran mendadak kaku mulut ane. Beneran rasanya itu... bagaikan camp red ketiban gajah dah. Harapan ane berasa langsung ambruk.

"Jadi?"

"Iya, gue minta maaf udah lancang sama lo waktu itu, jujur...gue cuma berharap lo nggak ngejauhin gue karna ini, gue tau gue salah, tapi gue nggak mau jauh dari lo," Suci ngomong gitu masih dengan menundukkan kepala.

Oh My Lord...apa yang harus ane lakukan?

"Pacarmu anak mana Ci?"

"Dia udah kuliah, seminggu sekali pasti kesini...dan biasanya weekend dia kesini."

Langsung puyeng dah, berarti minggu kemaren ane itu sisip, bejan...bener bener beruntung. Kalo nggak pasti runyam bin ribet bin ruwet bin riweh bin Semprul!!!

"Owh, jadi itu alasannya...minggu kemaren kamu nyuruh pake janjian dulu ya?"

Suci mengangguk dalam tunduknya....

"Trus kenapa kemaren cowokmu nggak datang?"

"Dia lagi ada urusan di kampusnya, maafin gue ya Lek."

"Mulai kapan Ci?...mulai kapan perasaan itu ada?"

"Nggak tau mulai kapan, yang jelas gue nyaman kalo dekat sama lo Lek "

Ai sudahlah...ane cuma melengos doank dengan omongannya itu. Jujur sih, perasaan ane campur aduk, marah iya, merasa tertipu iya, ada rasa sayang juga yang mulai tumbuh, kecewa juga ada, bangga juga ada...tapi tetep aja ujung-ujung nya....Pait!!!

"Ya udah...semakin jelas Ci, aku pamit pulang."

Gue beranjak dari tempat tersebut. Suci mulai mengangkat kepalanya...dan beneran ada air matanya disudut matanya. Sudah nggak ada lagi tuh, senyum sinis, sama tatapan tajam.

"Lo marah ya Lek?"

"Buat apa aku marah?"

"Lek, gue beneran minta maaf Lek."

"Dah dimaafkan...tapi hati mu bener, aku nggak bisa jadi selingkuhanmu."

Ane beneran melengos nggak memperdulikan Suci yang beneran udah memperlihat air matanya. Ane beneran harus tega dan nggak memperdulikan lagi dengan semua sikapnya. Pokokmen bodo amat. Ane ngengkol si Engking. Dan beneran lenyap dari pandangannya.

Pokokmen kali ini bener-bener lebih...terqutuck!
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di