alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 37. Hidung Lo Ngegemesin Lek

Tenggat waktu kian menipis, hari sudah semakin sore, gile aje ane musti mampir dirumahnya Suci. Walaupun memang sepertinya Bedul berharap banyak buat mampir dirumahnya Suci. Kalo Bedul mah, ngeliat kesempatan yang kek gini mungkin adalah cita cita yang hampir setengah terwujud.

"Nggak deh, lain kali aja ya," jawab ane balik lagi ngunyah bakso.

"Iya, nggak apa apa kok Lek, lain kali kalo main kesini lagi...jangan lupa mampir ya," ucap Suci masih dengan aktivitas yang sama dengan apa yang ane lakukan.

"Lagian, ada apaan dirumahmu?"

"Ya nggak ada apapa sih...kan jarang jarang rumah gue disinggahi."

"Iya dah...lain kali aja yak."

"Iya...gue bikinin makanan deh."

"Iya, boleh dah."

"Rumahnya Suci enak juga lho Can, kamu pasti bisa betah berlama lama disitu," tiba tiba si Euis nyeletuk.

"Iya dah lain kali yak...udah sore soalnya."

"Nggak apa apa Can, kita mampir dulu," si Bedul ikut ikutan nyeletuk.

"Dah besok besok lagi dul, udah sore juga," jawab ane sambil noleh ke Bedul.

Keliatan banget tuh si Bedul pengen mampir kerumahnya Suci. Tapi ane bukannya nggak mau, yakin dah...hasrat nya bedul pasti mengarah kemana mana. Bukan ane nggak mau ndul, tapi memang keadaan yang nggak memungkinkan, kata orang Sunda mah...Pamali, bertandang sore sore ke rumah orang.

"Iya nggak apa apa kok, lain kali aja main kerumah ku ya," balas Suci sambil menyudahi suapan terakhirnya.

"Iya."


<>***<>



Di suatu minggu pagi, seperti biasa Mamad udah ngilang dari pagi, buat maen bareng konco konconya. Biasanya Mamak suka ngamuk nih gegara tingkahnya si Mamad, suka ngilang nggak pake sarapan dulu. Tapi waktu itu Mamak nggak sempet buat mengeluarkan Seiya nya...karna Mamak pagi pagi udah kepasar bareng si Felin. Ane kebagian buat jaga warung, sambil nyuci Engking di samping warung. Babah udah diteras, baca kopi minum koran dan tentu nggak lupa pasti ngudud pula'...sakti kan Babah ane ndul? mwehehehe...

Ane masih berkutat dengan selang air, sabun dan kanebo tentunya. Dari tadi masih sibuk bersihin sela sela jemari si Engking. Dari tadi Babah cuma sibuk bolak balik koran, dan nggak memperhatikan ane sama sekali. Giliran Engkingnya sudah dilap trus dipoles gitu, barulah Babah nyamperin ane....

"Yang bersih kalo ngelapnnya tuh Can."

"Lah ini juga kek gitu Bah."

"Tuh liat, masih banyak debunya tuh disamping rantainya."

"Ya elah Bah...itu mah bekas oli Bah, iya dah...entar tak bersihin."

"Iya jangan nggak dibersihin."

"Iya dah...emang mau dipake kemana sih ni motor?"

"Kan entar kamu yang make."

"Lha?"

"Ya makanya itu, Babah suruh kamu bersihin sebelum berangkat."

"Ntar dulu...kok aku yang make?...emang mau disuruh apaan nih?"

"Emang Felin nggak bilang?"

Ane jawab gedeg gedeg doank, sambil masih ngelapin shock breaker si Engking. Babah udah njongkok disamping ane. Ududnya masih terselip disudut bibirnya.

"Ntar anterin Felin ketempat ulang tahun temennya."

"Lha...kok nggak Babah aja yang nganter?"

"Ya acara anak muda, masa' Babah juga ikutan."

"Hadehh...kan entar Babah bisa nganter doank, kenapa harus aku sih?"

"Babah males...lagian acara anak muda juga...ya udah anterin aja nggak apapa."

"Lagian kok ndadak gini sih Bah."

"Tanya sendiri aja sama Felin, bilangnya juga baru tadi malem."

"Hadeh,...pantesan."

"Apa?"

"Lha Babah nyuruh nyuci motor, biasanya kan Babah yang nyuci."

"Dibiasain...masa' Babah terus, sesekali kamu lah yang nyuci."

"Iya dah iya.."

"Lap yang bener...bikin mengkilat."

"Iya bah."

Kemudian Babah beranjak masuk kedalam rumah, sebelumnya buang puntung rokoknya di asbak, trus langsung ma'plencing udah duduk di ruang tengah nonton tipi. Hadehh...nggak Felin, nggak Babah...dua duanya bikin ane dongkol.

Kebiasaan si Felin emang nggak berubah, salah satu kebiasaan yang minta sama nyuruh tiba tiba itulah yang kadang membuat ane dongkol. Kalo jauh jauh hari ngomongnya, mungkin ane nggak akan menggerutu, pan kalo ane ada janji bisa runyam kalo kek gitu ndul, meskipun itu memang jarang jarang sih...kalo dulu memang sering janjian sama Bahlul. Semenjak SMA nggak ada lagi acara main ditempatnya Bahlul. Mungkin gegara diserang lebah setol tempo hari, doi udah tobat buat main ketempat ane.

Sepulangnya dari Mamak dan Felin dari pasar, ane samperin dah tu Si Felin di dalam kamarnya. Emang jarang ditutup sih kamarnya, doi nutup pintu kamarnya...paling buat ganti baju doank. Ane udah duduk ditepi ranjangnya, ngeliatin doi yang lagi bungkusin kado di meja belajarnya.

"Kok baru bilang sih Lin?"

"Apanya?"

"Lah iya...tumben tumbenya Babah minta kakak buat nyuci motor, ternyata buat nganterin kamu."

"Ya itu sih terserah...yang penting aku minta dianterin aja."

"Lah kan bisa ngomongnya nggak mendadak gitu."

"Ya mana aku tau lah, aku diundang aja baru kemaren siang."

"Emang siapa sih yang ulang tahun?"

"Temen sekelas."

"Lha???...teman sekelas ini, kenapa ngundangnya mendadak?"

"Ya mana aku tau lah...pokoknya aku minta dianterin, titik!!!"

"Hadehhh...anak anak SMP semua yak?"

"Iya."

"Emang tempatnya dimana?"

"Nggak tau."

"Lha??? Gimana sih...kok nggak tau?"

"Iya ntar...berangkatnya bareng-bareng."

"Lha kalo bareng bareng, ngapain minta diantar?"

"Iya ntar bareng bareng kerumahnya...naek motor bareng temen-temenku."

"Lha iya...kenapa nggak bareng sama temenmu aja?"

"Nggak dibolehin samma Mamak."

Hadehhh...ane langsung nepok jidat, doi yang diundang, ane yang ketularan repot. Semua nya jadi rempong dua belas akibat ulah ulang tahun temannya Felin. Biasanya minggu minggu gini, ane lebih sering ngabisin nonton tipi, biasa...nonton semua kartun yang tersedia dah. Paling kalo udah agak siangan dikit ngabisin waktu buat mancing kalo nggak ya berburu di belakang rumah.

Seperti yang sudah diagendakan, tepat setelah makan siang, Felin udah pake pakaian baju lebaran kemaren. Doi udah dandan melipis khas remaja masa kitu dah, anak SMP aja udah gaul abis, celana jeans, baju kaos dibalut sweater, sama nggak lupa bawa kado tentunya.

Ane?...bodo amat, yang penting leluasa. Pake celana jeans pendek, baju kaos item gambar lidah Rolling Stone yang ada gambar lidah meletnya gitu. Mamak ngeliat pakaian ane sempet treak treak nggak ketulungan tuh...tapi ane bantah, ane nggak bakal nungguin Felin. Ane pastiin betul tuh sama Felin terkait dengan selesainya ntuh acara ulang tahun.

Ya udah, berangkat lah ane sama Felin ke acara ulang tahun temennya itu. Ternyata bener, setelah di ancer ancerin, eh ancer ancer itu...gps pake mulut gitu lah ya, nunjukkin jalan kerumah temennya dulu. Lah dalah, ternyata nggak jauh dari tempat nya Bahlul. Semua konco konconya Felin udah bergerombol...mana bener bener nekat make motor pula'.

Ane ikutin dah tu konvoi motor temen temen kelasnya Felin. Elah dalah, ternyata mengarah pula' ke komplek Pertamiya. Ya Sallam...kebetulan sekali yak, tau dah tu...emang konspirasi semesta apa bukan. Ternyata tempat diadakannya pesta ulang tahun tersebut nggak jauh pula' dari rumahnya Euis...selang dua rumah dari rumahnya Suci.

Kelar nurunin Felin, ane bilang dah tu sama doi...kalo ane nggak bakal jauh dari sini. Niat hati pengen maen kerumah nya Suci dah. Lagian memang sempat ditawarin buat maen kesitu kan yak. Si Engking ane parkir barengan sama motor temen temennya Felin. Ane jalan kaki dah tu ke arah rumahnya Suci, sedangkan Felin udah cipika cipiki sama temen temennya.

Sampai lah ane disebuah rumah yang keadaan luarnya nggak jauh kayak rumahnya Euis. Yang bedain, rumahnya terkesan agak tertutup gitu dah. Luas halaman rumah sama rumahnya sendiri juga lumayan luas, banyak ditanamin tanaman Anggrek disisi dinding rumahnya, dibawahnya juga ada kolam ikan. Halaman rumahnya juga ditumbuhi rumput gajah gitu dah. Diteras rumahnya cuma ada kursi besi dua biji sama mejanya, sedangkan pagar nya juga lumayan tinggi dah... ane cuma ngeliat dari luar. Sempat terbesit buat ngurungin niat maen kesini, pengen ubah haluan aja dah. Baru aja mau beranjak, ternyata dari tempat ane ngeliatin rumahnya tadi, ada bel.


*Ning nung *


Ane pencet dah tu bel, baru aja mau mencet lagi...ada yang buka pintu di depan rumahnya, tapi ternyata itu bukan Suci. Tau dah itu siapa, emak emak tua gitu dah, lagi make baju daster dan menghampiri ane di pintu gerbangnya.

"Kalo minggu, prakteknya libur de'," ujar itu emak emak sambil nunjuk plang di atas kepala ane.

Yungalah, ternyata nyokapnya Suci dokter.

"Oh bukan mau berobat kok Wak, mau ketemu Suci...ada nggak ya?" tanya ane santun.

"Owh...sebentar ya saya panggilin dulu,"ujar beliau, tanpa membuka pintu gerbang.

Beliau masuk lagi dah tu kedalam rumah, tapi pintunya balik lagi ditutup. Ya Sallam...apa ane beneran kayak punya tampang maling yak, perasaan nggak gitu gitu amat deh. Sepuluh menitan dah tu ane nungguin Suci nongol, dan akhirnya beneran nongol. Tapi camp red....

Masih pake baju baby doll, tau pan yak maksud ane...baju tidur yang seragam gitu dah. Rambut panjangnya juga masih acak acakan, tuh komuknya juga masih lecek, kayak belon dicuci...pede bener nih anak yak.

Dia ngeliatin ane paka tatapan tajam dan senyuman sinis andalannya, trus membuka pintu gerbangnya....

"Ngapain lo kesini?" ucapnya sambil ngucek ngucek mata.

"Kemaren disuruh maen, giliran udah nyampe sini...malah diusir, ya udah tak pulang aja."

"Siapa juga yang ngusir...tapi janjian donk kalo mau maen."

"Ah gimana mau janjian?"

"Ya pake Hape lah," ucap doi sambil berjalan agak oleng menuju ke teras. Ane pun mengikutinya, nggak lupa nutup gerbang rumahnya lagi juga sih.

Doi udah duduk didepan teras rumahnya, ane juga udah duduk disalah satu kursi besi tersebut.

"Ibumu dokter ya?"

"Iya."

"Dokter apaan? "

"Dokter dokteran! "

Yungalah, ditanyai baek-baek...dijawab ketus gitu dah, hadeh....

"Kok diem?" ucapnya lagi sambil rapiin rambutnya.

"Yang ditandangi lagi moodnya jelek, males dah."

"Idih, pake acara ngambeg ni anak."

"Siapa yang ngambeg, mbok ya disuguhin minum apa gimana gitu, haus nih."

"Iya tunggu bentar," doi pun beranjak masuk kedalam rumah lagi.

Ane cunguk cunguk sendirian dah tu di teras depan rumahnya, ngeliatin suasana disekitarnya gitu dah. Di dekat kolam itu ternyata memang ada semacam ruangan yang terpampang jadwal praktek nyokapnya. Sejalan dari arah gerbang tadi memang ada garasi mobil. Ane nyempet nyempetin juga buat ngeliat isi kolam, yang dipenuhi gemericik air dan ternyata cuma diisi sama ikan Mas Koki. Tapi lumayan nyaman dah sama suasananya. Di dekat kolamnya, ada jambu aer nya gitu dah...ya udah, ane embat tuh jambu aer yang yang bisa digapai sama tangan. Lumayan lah...buat ngunyah ngunyah.

Ternyata ane dibiarin gitu aja di teras depan rumahnya, tau dah siapa yang nganterin minuman Segelas Sirop di meja, ane masih nyari nyari Jambu aernya doank. Bodo amat sama Suci, ane malah tertarik buat borong jambu aernya.

"Udah belum nyolongnya?"

"Ei? "

Ane balik badan dah tu,....

Waddehel is going on....doi udah pake baju you can see, iya ndul...you can see...and ai siii...itu belahan. Baju kaos putih yang keliatan ehemh ketiaknya, untung emang mulus banget itu lengannya. Jambu aer masih nyangkut di mulut, ane cuma nyengir....

Rasanya, doi emang cakep dah...pantes banyak yang demen sama ni anak, walaupun memang agak serampangan, cakep nya itu lho ndul...cakep agak semi semi gimana gitu dah. Rambut lurus yang memang mengikuti musim buat direbonding, itu bibirnya udah mengkilat, komuk juga udah putih mulus gitu, udah...cakep bener dah....

"Mau?" tanya ane sambil nyodorin itu jambu aer ke doi.

"Ngapain pake ditawarin, ambil yang banyak donk."

"Lha??? "

"Gih lo manjat, ambil yang banyak...gue ambil wadah dulu "

Lagi lagi ane dibuatnya terperangah sama sikap sok cueknya tersebut. Yo wis, udah dapet lampu ijo ini...ya ane naek lah tu po'on jambu aer disamping halaman rumahnya. Nggak lama emang doi dateng sambil bawa kantong plastik.

"Nih ambil, penuhin plasitknya ya," ucap Doi sambil menengadahkan kantong plastik ke arah ane, yang mau nggak mau, ane musti turun lagi...ngambil kantong plastiknya, Camp red...belahannya terpampang nyata, ya mendadak girap girap lah Can.Jr, mana lagi diatas po'on, hadeehhhh....

Ane ambil tuh kantong plastiknya, beneran ane embat dah, kantong plastik item udah penuh sama jambu aer, Can.Jr juga udah jinak, ane turun dah tu dari po'on jambu aer. Nyampe tanah rumput gajah, ane liat Suci udah ngeliatin ane. Matanya tetep aja tajem, itu bibirnya menampilkan senyum sinis yang beraura cuek, dan tentu aja pake pose tangan kanan menopang dagunya.

Ane hampirin dah tu, bawa sekantong plastik penuh jambu aer. Angin juga lagi sepoi sepoi banget tuh buat mengibaskan rambut rebond nya. Meskipun tidak bisa dipungkiri, hati ini mulai menangkap getaran getaran grogi ngeliat doi yang ngeliatin ane gitu.

"Kenapa?"

"Nggak apapa...penuh kan?"

"Iya penuh, buat tak bawa pulang kan ini?"

"Ya nggak lah "

"Lha??? "

Ane kira beneran buat oleh oleh Mamak, tapi ternyata nggak, hadehhh....

"Hehehe...ya kita makan bareng lah."

"Kirain memang buat oleh oleh orang rumah."

"Owh, ntar ngambil lagi aja..."

"Hmmm gitu, ya udah nih cuci dulu "

Ane kasihin dah tu sama Suci. Doi beneran nyambut itu jambu aer hasil jarahan ane. Ane udah duduk diteras tempat tadi Suci ngeliatin ane. Nggak berapa lama doi datang lagi, udah bawa piring gede, pisau, toples garam, kecap manis, sama cabe rawit...yang kesemuanya ditaroh dalam baskom. Tangan kanannya udah bawa baskom, dan tangan kirinya udah bawa jambu aer yang udah ditaroh dalam piring.

"Lah???...buat apaan nih?"

"Ya dimakan bareng-bareng lah."

"Beneran...kok pake kecap?"

"Ehmm...belum tau dia, liat aja ntar."

Ane memperhatikan doi mempersiapkan semuanya, piring tadi sudah menjadi wadah buat campuran kecap, potongan cabe rawit, garam halus sama potonga jambu aernya. Ane memperhatikan dengan seksama aktivitasnya ehemh belahannya juga mwehehe....

Hemat kata, kami berdua duduk dipinggir teras depan rumahnya, makan jambu aer dengan bumbu yang ala kadarnya tersebut. Gimana yak, emang enak sih...simple tapi yahud gitu lah ya. Pedes, manis, asin berbaur menjadi satu...pokokmen sedap ndul.

"Cp, cp,... Jelek, kenapa nggak kabar kabar sih kalo lo mau maen kesini."

"Lah mau ngabarin gimana?...yang penting aku udah mampir nih "

"Emang lo nggak punya hape ya?"

"Nggak."

"Kenapa? Bukannya sekarang udah banyak yang punya hape tuh?"

"Nggak kuat beli."

"Hahaha...kok lo polos banget sih jawabnya."

"Lha??? emang bener gitu."

"Hahaha iya deh, trus kalo gue mau hubungin lo gimana nih."

"Cari aja di Yellow pages."

"Owh, jadi kalo telpon rumah punya ya? "

"Iya...kalo telpon rumah ada, kenapa emangnya?"

"Ya nggak apapa, siapa tau besok besok mau ngajak ngerujak bareng lo lagi."

"Haiss...yang lengkap dikit lah, kalo mau rujakan."

"Nama bokap lo siapa? "

"Buat apaan nanyain nama bokap ku? "

"Kan katanya suruh cari di YePe."

"O iya yak...mana kertas, tak catetin aja "

"Nggak perlu disebutin aja."

"Kosong dua tujuh titik titik titik."

"Oke deh, ntar gue hubungin kalo ada perlu ya Lek."

"Emang hapal?"

"Hapal lah...Kosong dua tujuh titik titik titik kan?"

Hmmm...boleh juga hapalan nih anak, tau dah...beneran apa nggak ditelpon sama Doi, ane mah sebodo amat.

Pokoknya, hampir satu jam lebih ane nongkrong berdua didepan teras rumahnya, ngobrol sana sini sambil makan jambu aer yang dicocolin sama kecap manis pedes asin itu. Kalo dibilang Suci itu tipe perempuan yang ane suka, kayaknya nggak deh...meskipun memang secara fisik memang sangat menarik. Tapi buat ane, tipe cewek yang ane idamin itu memang yang kayak Rida, waktu itu sih gitu dah idealisme ane tentang perempuan yang memang menarik hati. Tapi memang lambat laun idealisme tipe seperti itu akan luntur...ya balik lagi kata pepatah baheula'...kita hanya bisa merencanakan Tuhan yang menentukan.


*Eeeaagghhh *


"Hahaha...kok lo bisa kenyang makanan kek gini sih Lek?"

"Ya elah...makannya udah dari tadi juga kalee."

"Hehehe...pedes ya?..tapi enak kan?"

"Ho'oh pedes, tapi enak sih hee... "


* Tuing sreepp *


Seketika ane terperanjat, kok bisa...ane bener bener terkesiap dengan gerakan reflek Suci barusan. Iya ane sadar kok, kalo memang bulir bulir keringat ada di batang hidung ane, tapi kan...haisss....


* degdegdegdeGdEGDEGDEG *


Suci bener bener kayak nggak merasa bersalah, setelah doi menjapit hidung ane sambil menariknya kebawah, yang otomatis itu bulir bulir keringat yang memang imbas dari makan itu jambu aer, tersapu oleh japitan tangannya tersebut.

Ane melongo'....

Mulai dah ane dongo' seketika dibuatnya....

"Pedes kan? "

Ane nggak menjawab sedikitpun, tapi yang jelas grogi akut diri ini dibuatnya....

"Kenapa?"

"Kok gitu?"

"Apanya?"

"Kok tiba tiba njepit idung kek gitu?"

"Hahahaha...lo ternyata lucu juga ya, habisya... "

"Apaan?"

"Hidung lo ngegemesin Lek."

Suci ngomong gitu, tapi tatapannya nggak tajem, melainkan berbinar binar gitu dah....

Ya Sallam....
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di