alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 33. Upil Dan Gorengan

Itu pasangan ganda campuran yang lagi hangat hangatnya dimabok gelombang asmara ngeliatin kebelakang, mereka bedua kompak pula' buat nyengir bareng menatap ke arah ane. Sedangkan diatas panggung, golek gemulai yang dipertontonkan membuat suasana semakin terhanyut. Pandangan ane masih belum lepas dari arah panggung, walaupun Rida udah nggak noleh ke arah ane. Ya harus ane akuin juga sih, kalo rasa kagum ini belom hilang adanya.

Kelar aksi panggung dengan tari tradisional nan teaterikal tersebut, ane mencabutkan diri tanpa permisi dari Susan dekaka. Beneran nggak sanggup ane ndul buat menyaksikan ntuh acara ampe kelar. Kemudian ane berjalan santai meninggalkan kerumunan dan kembali lagi melewati lorong kelas tiga...buat ke kantin pojok kelas tiga.

Sampe dikantin yang ternyata memang lengang tersebut, ane duduk ditempat buat empat mata sama Rida. Es marimasuk udah tersedia, ane duduk sambil melamun kayak hidup nggak bergairah. Menghela nafas sejenak, minum lagi...dan akhirnya bingung mau ngapain.

Di dalam benak ini masih penuh dengan wajah Rida barusan, cantik dah...bener bener cantik. Yang ane heranin, kenapa ane bisa bisanya mengagguminya sedalam ini yak, tapi tanpa secuilpun buat bertindak guna mendapatkan cintannya...beneran ane seolah tak berdaya ndul.

Hadehhh...sudah susah pake lemah pula'...camp red lah....

Sempet sih kepikiran dengan omongannya Deki, apa ane yang kurang gesit plus greget yak?...apa ane memang beneran cupu?...kek gitulah perasaan dan pertanyaan yang timbul dalam diri ini. Emang sih harusnya ane lebih sedikit sigap dalam menentukan sikap, tapi...yakinlah sumpah, itu susah.

Setengah jam berlalu, entah beneran rejeki atau memang itu takdir, ditengah khusyuknya ane melamun....

Kesembilan penari datang berduyun duyun ke kantin ini, pakaian mereka udah ganti dengan pakaian sekolah. Tapi bekas riasan mek ap masih terpampang, mereka berjalan beriringan dan melintasi ane. Rida ngeh tu kalo ane lagi sendirian disitu, ane cuma kasih senyum doank tuh pas lagi papasan sama doi. Ada kali hampir setengah jam, marimasuk ane juga udah banyak berkurang, mereka bersembilan menghabiskan waktu mereka buat makan. Bersenda gurau di dalam kantin, ane nggak ngapa ngapain cuma duduk diam melamun di depan segelas marimasuk.

"Hei."

Ane dikagetkan dengan sapaan tiba tiba dari Rida yang udah bawa segelas minuman pula' untuk dirinya. Langsung dah tu ane gelagapan nggak ketulungan ngeliat doi datang tanpa babibu menghampiri meja ane. Ini adalah kali pertama ane disapa lagi setelah pembagian raport dan diem dieman nggak saling tegor.

Ane cuma diam aja tuh...lah bingung akut, mau ngomong apa sama mau ngapain.

"Kok diem aja Can?"

"Ei?"

"Iya...kok kamu diem aja sih?"

"Nggak apapa."

Keadaan masih canggung, nggak tau mau ngomong apaan, apaan juga yang musti diomongin, ya udah nggak ngomong apa apa, kalo emang ada apa apa ya mestinya diomongin ya nggak ndul? mwehehehe....

Tak lama berselang dan nggak pake bochor kemana mana, itu temen temen narinya yang sudah sangat dipastikan satu angkatan juga, pada bubar...tapi nggak sama Rida, doi masih diem anteng di depan ane. Temen temennya pada pamit, entah apa pula kodenya...pas pamit gitu pada ngeliatin ane sama Rida, yakin ane dah...dibenak mereka pasti ada something antara ane dan Rida. But just simple for me...ane cuma senyum kecil dan sedikit menganggukan kepala, and done...mereka pergi. Yang tersisa hanya senggok tubuh ramping, berambut panjang, tidak lupa sama senyum nya yang dari tadi masih betah ditayangkan kepada diri ini.

Nggak ngapa ngapain itu...cuma diem mingkem, saling liat liatan, cengar cengir sesekali trus liatan liatan lagi, trus diem lagi...pan geblek ntuh yak? Hadeehhh....

"Kam..."

"Kita lagi ngap..."

Barengan pula'...giliran tadi diem dieman, eh sekarang malah berebut buat ngomong duluan. Ya udah ane duluan dah...

"Kita tuh sebenernya lagi ngapain sih?"

"Kamu tuh sebenernya yang kenapa Can? Hihihi.."

"Kok aku?"

"Iya...dari kemaren kayaknya kamu nggak mau negurin aku ya? "

"Eh siapa bilang...nih buktinya ku tegurin."

"Ya kan karna kita kebetulan lagi ketemu di sini aja."

"Ya...kan karna emang kebetulan hehe..."

"Berarti dari kemarin nggak kebetulan donk."

Ane diem, doi masih senyum...hadehh...baper dah ah....

"Ya karna emang nggak kebetulan Da."

"Kamu masih marah sama aku? "

"Lho???...siapa yang marah?...marah ngapain coba???"

"Kirain kamu yang lagi marah sama aku?"

"Lho??? kirain kamu yang marah sama aku?"

Saling bingung dah tu, setau ane doi yang mulai duluan buat ngediemin ane, tapi malah doi yang ngerasa ane yang mulai, cemana dah?

"Bukannya kemaren kamu yang marah ya Da??...gara-gara kelahi kemaren??"

"Iya, awalnya aku sebel sama kalian berdua, doyannya berantem."

"Bukan doyan da...tapi memang baiknya gitu."

"Baik dari mana coba??...kan bisa diomongin baik-baik."

"Hmmm...iya dah, sebelum nya aku minta maaf ya, udah bikin cowok mu kek gitu."

"Aku dah maafin kok, memang dia nggak pantes buat dijadiin cowok."

"Ya terlepas dari itu...aku minta maaf Da."

"Trus kenapa kamu kemarin diemin aku?"

"Lhaa??...bukannya kamu duluan yang diemin aku ya??"

"Nggak tuh...kayaknya kamu deh yang diemin aku duluan."

Ya Sallam...persis, persis kek Felin dah...dirumah kek gitu kelakuannya, beneran nggak mau ngalah, ya sudah lah...apa boleh dikata. Balik lagi kayak tadi, cuma mingkem, abis itu lirik-lirikan lagi, senyum, balik diem lagi. Hadehh...lima belas menitan tuh kek gitu.

"Hmmm...ya udah aku minta maaf lagi yak?"

"Sebenernya kamu lagi marah sama aku kan?"

"Nggak tuh, kalo marah ngapain aku senyum kalo liat kamu."

Nah kan, apa ane bilang, kadang sedikit sentilan bisa bikin sontoloyo mendadak. Ane bilang kek gitu, eh malah doi langsung mingkem sambil ngampet nyengir.

"Ya udah...aku minta maaf lagi nih, dimaafin nggak? "

"Iya."

"Beneran...kok jawabnya pendek gitu? "

"Iya Sincan...abisnya kadang kamu tuh suka nyebelin sih."

"Lho kok???...emangnya aku tuh ngapain kamu??...kok bisa bilang kek gitu?"

"Ya sebel lah...kamu diemin aku kek gitu."

Ane masih bingung, maksudnya dari omongan dia ini apaan yak?...ane beneran bengong, dan mendadak pangling nan ling lung.

"Kok aku bisa bikin kamu sebel ya??...tapi tak pikir semua udah clear deh, kan udah damai juga...nggak bakal dibawa ke ranah hukum juga, emang da...itu salahku, harusnya kan nggak sampe berantem juga, tapi kan semuanya kamu dah tau...jadi aku tuh bingung, sebenernya aku tuh bikin salah apa lagi sama kamu?? "

Dan respon Rida cuma menghela nafas, ya nggak panjang panjang banget sih...tapi itu sudah menunjukkan suatu respon yang seharusnya ane ngerti apaan. Rida kemudian tersenyum kecil, berdiri dan hendak beranjak dari hadapan ane.

"Lho mau kemana?"

"Ehmm...mau balik lagi ke situ."

"Emang mau ngapain lagi disana?"

"Ya kan aku panitia."

Ane cuma diem dan membiarkan doi beranjak melangkahkan kaki dari tempat ane ini...tapi belum juga lima langkah doi melangkah.

"Da..."

Doi pun membalikkan badan, trus nengok lagi ke arah ane....

"Cakep banget narinya," ujar ane sambil ngancungin kedua jempol.

Dan dibalas senyum manis...kemudian membalikkan badan lagi, trus kembali melangkah menyusuri lorong kelas tiga.

Hadehhh....


<>***<>



Banyak tingkah absurd dari teman semeja ane yang kadang emang lebih menjengkelkan dibandingkan dulu sewaktu kelas satu. Setengil tengilnya Deki, segahar gaharnya Deki, doi nggak kayak Bedul dah. Kalo yang sekarang...beuh ampun dah, beneran masa bodoh bener orangnya. Ane kira ane sudah termasuk orang yang apatis dan egois, ternyata...ini ada lagi yang lebih parah.

Okelah kalo tulisan udah kayak tongseng bihun, ane masih wajarin dah...meskipun itu sudah mencerminkan kepribadian yang menulis. Sejelek jeleknya tulisan Dokter, terkadang ane masih bisa ngerti maksud dan tujuannya apa yang ditulis. Tulisan Presiden Soekarno juga gitu, pake huruf sambung kadang keliatan acak acakan tapi masih bisa dibaca. Tapi kalo tulisan Bedul...yakin dah, memang bener bener amburadul. Tulisan pake huruf sambung, cuma dua huruf doank itu yang ketauan maksudnya...selebihnya tidak lebih macam tulisan anak TK, macam kurva denyut jantung. Dari situ masih ane anggap wajar, kalo doi memang pemalas akut.

Tapi ternyata nggak sampe disitu, ternyata ada yang lebih luck nutt lagi dari kelakuannya si Bedul. Bisa bisa nya dia yang ngupil, tapi upil nya dimuseumkan di bagian depan buku tulis ane. Ya jelas camp red lah itu namanya ndul!!...kalo pas bukunya dipake tugas, trus dikumpulin, trus dibaca sama guru yang bersangkutan?...pan pencemaran nama baik itu kan yak?

Kejadiannya pas jam istirahat, Susan sama Pongah udah duluan ke basecampnya...tinggallah si Bedul masih sama posisinya kayak pertama kali kenal doi. Kedua kaki ditaroh di meja, tangan kiri megang buku tulis ane...dengan maksud buat nyontoh kerjaan ane, sedangkan tangan kanannya lagi asik ngupil.

Ane belum sempat keluar, masih sibuk dengan ngerjain pe'er lainnya yang memang belum sempat dikelarin di rumah. Itupun ane ngerengek sama Euis buat nyontoh hasil punya doi, ringkasnya ane salin dah tu kerjaannya si Euis. Lagi sibuk nyatet...eh ane dapet kesempatan buat menyaksikan detik-detik upilnya si Bedul distempelin di bagian depan buku tulis ane.

Ya ane guondok akut lah....

"Ngapain musti ditempelin disitu Dul!!! "

"Hee...nggak sengaja Can "

Njirrr dah...nggak sengaja dengkulmu pitak!!!....

Ya ane rampas dengan paksalah tuh buku ane. Bedul cuma nyengir polos sambil matanya ngelirik kanan kiri, camp red lah...tetep susah buat marah sama ni anak, bawaanya pasti ngampet ketawa mulu'.

"Ya kan bisa pake bukumu Dul, kalo mo ngupil mah, ngapain pake buku ku."

"Tadinnya kukira ini buku ku Can hehehe..."

"Mana ada...tulisanmu aja udah jelas beda, jahanam lah...keluarin nih upil!!!"

Dibersihin tuh upilnya Bedul dari buku ane, tetep dah...cengar-cengir tanpa merasa berdosa. Ane masih guondok nggak ketulungan, datang lah si Euis sambil bawa gorengan yang diplastikin. Ngeliat komuk ane yang masih geram dan bertentangan dengan komuknya Bedul yang cuma cengengesan....

"Kenapa Can?" tanya Euis sambil naroh gorengan di meja ane.

Bedul masih aja cengengesan sambil ngeliatin ane. Tugasnya si Euis masih ane salin dengan seksama dan sedetil mungkin, tapi tetap aja dengan raut muka yang sama.

"Marah sama aku wis," jawab Bedul sambil ngeliatin Euis.

"Ya gimana nggak marah wis...dia yang ngupil, tapi upilnya di taroh tempat orang lain," ucap ane sambil nyatet.

Euis = ih Bedul jorok ih.

Me = tuh Dul...bukan aku aja yang bilang kek gitu.

Bedul = ya kan nggak sengaja Can.

Me = nggak sengaja gimana, jelas jelas itu buku ku, ya disengaja lab itu namanya.

Euis = hahaha.., bukumu jadi sarang upilnya Bedul ya Can? hahaha...

Bedul = siapa tau Can, di templokin upilku...bukumu jadi bertuah hahaha...

Me = jahanam lah Dul...

Bedul mau ngambil gorengan yang disajiin sama Euis...tapi....


* Plok *


Punggung tangan kanan Bedul langsung ditepok sama Euis....

"Jorok ih...cuci tangan dulu sana!!" ucap Euis.

" Syokkorrrr...gidah cuci tangan dulu Dul, jorok bener dah."

Ane bilang kek gitu, tapi Bedul masih aja cengar-cengir dan tetap saja ngembat bakwan satu, cengengesan...menurunkan kakinya dan beranjak pergi meninggalkan kami.

Euis cuma geleng geleng aja ngeliat kelakuannya si Bedul, ane balik lagi nyelesein buat nyalin peernya si Euis di buku ane.

"Dimakan lho Can."

"Iya ntar...dikit lagi kelar."

"Kalo dipikir-pikir kayaknya upilnya Bedul siapa tau memang bertuah lho Can HAHAHA "

Ane cuma ngeliatin Euis yang kayaknya beneran puas ngeledekin ane, tapi ane masih balik nyatet lagi dah tu. Semenitan lebih Euis ketawa puas tapi nggak ane respon sama sekali, sampe....

"Lagi ngetawain apaan sih? "

"Ini bukunya Chandra ditempelin upil sama teman sebelahnya HAHAHAHA "

Ane masih nggak ngerespon sama siapa Euis ngomong, masih sibuk nulis dengan kecepatan enam puluh detik perparagraf. Temennya ini juga ikutan ngetawain ane...tapi ane sebodo amat dah, tetep fokus biar ntar cepat kelar.

Mereka udah berhenti ketawa, akhirnya ane dicuekin dah tu...mereka berdua udah asik ngerumpi. Hingga akhirnya...kelar sudah sampe titik terakhir ane menyalinnya. Melipat bukunya Euis yang ane pinjem barusan....

"Nih wis...makasih yak," ucap ane memberikan bukunya ke Euis, dan langsung mengambil gorengan yang ada di depan mata.

Buku sudah diterima dengan baik sama Euis. Dan barulah ane sadar...siapa itu temennya Euis.

"Eh iya kenalin dulu Can," ujar Euis sambil ngeliatin ane sama itu cewek.

Doi langsung menyodorkan tangannya ke ane, dan ane cukup menganga karena senyum kulumnya itu.

"Kamu Suci kan?"

"Lho?? kok udah kenal?" Euis heran dengan celetukan ane.

Dan doi pun juga sama herannya dengan Euis, ngeliatin ane sambil tertegun.
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan rudymojopahit memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di