alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 32. Jari Jemari Palsu

Badannya kurus, tingginya nggak jauh bedalah sama ane, kulitnya coklat mengarah ke dekil, rambut lebih ke arah nggak ketata dan cenderung acak acakan, ubun ubunnya punya dua, sama punya mata juling. Disini ane tekankan yak...ane nggak menghina kekurangan fisik. Cuma memang keadaanya dicerita ini seperti itu. Namanya Abdul...sering dipanggil Bedul. Dialah yang jadi teman semeja ane di kelas dua.

Badannya pendek, rambut belah tengah, sengaja betul dimirip miripin sama Ariel Peterpan, emang harus diakui kalo doi emang jago main gitar sih, lagu dibelakangmu pasti nggak pernah absen dari daftar genjrengan ni anak. Dan betul...giginya ompong dua gigi ditengah, oleh karena ini doi dipanggil dengan sebutan "Pongah", nama aslinya sih Herman. Boleh dibilang kalo doi emang kecil kecil cabe rawit karna bentuk bodinya yang pendek. Kecil kecil nggak kalah mental, aslinya doi emang gampang banget tersinggungan kalo becanda sama orang yang belum dikenal.

Dua orang ini...koplak dah, kalo Bedul musti nyengir mulu...nggak ada hari nggak nyengir, Pongah pun begitu jua...sama aja, paling demen nunjukin ntuh gigi ompongnya, cuma bedanya doi lebih tengil ketimbang si Bedul.

Yang terakhir, badan atletis, genggaman tinjunya asli gede banget dah, rambut cepak ala taruna tamtama, kalo jalan beneran udah kayak Paskibra, tinggi badannya emang sedikit lebih tinggi dari ane, kulit udah sama kayak si Bedul. Doi emang jarang banget bikin ulah buat ketawa, tapi sama aja...kalo dua sohibnya ini lagi kumat koplaknya, dia juga bakal ngakak nggak ketulungan. Namanya "Susan" ...yaik, ente nggak salah baca...beneran panggilannya Susan, kadang dipanggil dengan sebutan "Sus" dari nama panjangnya yang cuma tujuh huruf...Susanto. Udah gitu doank namanya, nggak ada embel embel lain, cuma segitu doank.

Ya seperti saat itu....

Bedul ngeliatin ane, ya ane otomatis ngampet ketawa ndul...Euis sama Rina udah nggak kuat nahan ketawanya...beneran lepas banget mereka bedua, ngeliatin Bedul celingak celinguk sambil nyengir tanpa noda.

Susan sama Pongah udah nggak bisa berenti dari ketawanya dari aksi ngejengkangnya Bedul barusan. Bedul ngeliatin ane sambil nyengir pula'...sepintas ane juga kaget, kalo bakal ane bakal disiram sama ni anak. Ternyata si Bedul malah nyengir sambil jitak pelan kepalanya si Pongah, dan juga ikutan ketawa.

Camp red...ane kirain doi bakal marah, lah ternyata malah ikutan ketawa. Bedul udah balik ke meja lagi sambil negurin ane.

"Sorry bro, kelakuan pongah emang gitu," kata Bedul sambil ngeliatin ane, tapi kayak ngeliatin jendela.

"Iya nggak apa apa bro, santai aja...lagian kan yang basah badanmu itu hehe," balas ane ke doi.

Bedul cuma nyengir sambil ngeliatin ane sama dua cewek yang dari tadi masih balik belakang. Itu suasana di kelas juga masih riuh, masih banyak yang nyambungin ketawanya dah. Bedul nggak ada tengsin tengsinnya...masih aja nyengir sambil ngeliatin orang yang ngeliatin doi.

Begitulah kali pertama ane mengenal The Genk Of Susan. Barulah ane ngeh ketika mereka bertiga sering jalan bareng. Dulu memang sering ane liat mereka, tapi memang mereka adalah kubu dari hulu, tentunya ane jarang banget bertegur sapa dengan mereka.

Track record Susan ternyata tidak jauh beda sama Deki, bedanya memang harus ane akui kalo doi lebih dikenal dari kalangan anak anak hulu. Dikelas satu kemaren mereka memang sering jalan betiga, dan ternyata satu kelas juga di kelas Satu Tiga. Dan sebuah kebetulan nan camp red...kalo mereka dipersatukan kembali di kelas Dua Enam ini.

Semenjak di hari itu, ane diajak mulu sama Bedul buat nongkrong bareng sama Susan dan Pongah. Ane juga sering berpapasan sama Deki kalo pas jalan bareng sama The Genk Of Susan, untungnya kedua belah pihak nyatai aja, dan ternyata juga udah saling kenal...sepertinya Deki sama Susan juga udan saling respek, walaupun mereka berdua berbeda kubu. Tapi jelaslah...ada semacam guratan kecewa dari ekspresi wajahnya Deki karna ane mulai sering ngumpúl bareng sama gengnya Susan.

Tapi memang sesekali ane masih sering nyamperin Deki ke kelasnya, tentunya kadang papasan pula' sama Vicky. Deki masih seperti biasa sih, doi menghargai ane kalo ane sekarang lebih sering maen sama anak anak kalangan hulu.

Basecamp dibawah gentong orange sudah sama sekali tidak terjamah...secara tidak langsung ane memang sudah tidak pernah lagi nongkrong bareng sama Deki lagi. Di beberapa kesempatan ane sering ngeliat Deki barengan sama Vicky barengan buat nongkrong di balik tembok kantin kelas Tiga, pastilah mereka bakal pesta miras disitu sama cecunguk hilir lainnya. Kadang kadang ane juga berpapasan dengan Rahman, dan doi sekarang sifatnya udah kalem beneran...sering nunduk dan senýum kalo ngeliat ane, entahlah...apa doi memang merasa hutang budi sama ane apa nggak...yang jelas ane cuma nyikapinya santai.

Mengenai The Genk Of Susan, ane dapat informasi dari Deki dan koleganya...ternyata memang paling demen yang namanya mukulin orang. Tapi semenjak ane bergaul dengan Bedul...ane paham kok, ternyata memang mereka bertiga nggak kenal takut...tapi pantang kalo diusik. Bedul cerita kalo Susan pernah ngadepin anak kelas Tiga sewaktu masih kelas Satu dulu. Dan dari situ mereka disegani..,kabarnya termasuk Danesh juga segan dengan Susan. Yang sudah jelas termasuk dua camp red yang menemani Susan ini juga masuk hitungan. Yang lebih keliatan tengil sih emang si Pongah...jalan pasti petantang petenteng, kalo Si Bedul lebih ke arah o'on nya. Tau dah beneran doyan berantem juga ni anak.

Ane sudah menjadi member tidak tetap dari The Genk Of Susan. Kadang ane ngikut jejak langkah genk ini, tapi kadang ane lebih milih untuk itikaf didalam kelas, biasanya cuma bercengkrama doank sama Euis dan Marina.

Pasti hampir disetiap kesempatan, gaya mereka jalan hampir sama. Si Pongah bakalan di depan dengan jalan petantang pententengnya, kaki udah semi semi ngangkang, kedua bahunya juga sengaja diayunkan. Kalo berpapasan dengan orang yang dikenal, tanpa ragu ragu Pongah bakal nyengir dan menayangkan pongahnya.

Ditengah pasti Susan, berjalan santai sambil makan...entah itu gorengan, ciki atau cemilan keripik singkong nan pedes. Kalo Bedul udah pasti bakalan berada di posisi buncit, emang sih doi kalo jalan nggak petantang petenteng...tapi mata juling yang berkolaborasi dengan cengar cengirnya itu, selalu mengundang senyum dan merangsang buat ngampet ketawa.

Tepat di jalur gaza ini, di samping kelas dua enam ini, di sebelah kantin yang selalu ramai karena menjadi jujugan jajan ketiga angkatan di sekolah ini...terdapat sebuah rumah dinas sang penjaga sekolah. Nah, tepat dibelakang rumah dinas ini ada semacam lorong kecil...persis keadaanya sama kayak lorong disamping lab. Lorong yang menjadi gerbang buat anak anak kalangan hulu berkumpul. Melintasi pagar bambu yang mudah banget diurai...disitulah tempat ngumpul anak anak kalangan hulu biasanya bercengkrama.

Memang persis banget kayak basecampnya cecunguk hilir, bedanya...disini terlalu semak semak. Kalo lagi ngumpul kadang sering banyak nyamuk pula'. Dari segi jumlah...memang boleh dibilang, nggak sebanyak anggota cecunguk hilir. Tapi disini memang para membernya keliatan lebih kompak dan menjunjung solidaritas yang cukup tinggi.

Jadi udah bisa ente bayangkan betapa beruntungnya The Genk Of Susan mendapatkan kelas yang juga begitu dekat dengan basecamp kebanggaan mereka.

Selama Ospek berlangsung...ane sama sekali nggak perduli akan hal itu. Memang sih kadang kadang masih aja ngeliatin Rida dari kejauhan, dan terkadang doi ngeh kalo ane lagi ngeliatin doi, untungnya doi kayaknya udah nggak marah sama ane...pasti dibalesnya pake senyum, ya pasti ane bales balik senyum lah hehehe....

Seperti saat itu...

Berbeda dengan musim kemarin, ketika ane masih jadi pengawal tuanku diraja Deki...di musim ini pertunjukan kesenian dari senior untuk junior diadakan di tengah hari bolong. Panggung udah dipersiapkan dengan matang oleh panitia dan anak anak OSIS tentunya.

Hari itu adalah hari terakhir buat pengenalan bagi siswa baru, mereka juga diperkenankan juga buat manggung di situ. Tepat disamping tiang bendera, berdirilah panggung yang kayak sering dipake buat hajatan.

Semua perlengkapan sudah dinyalakan, kursi bagi sang Mahadewa juga sudah tersedia. Seluruh anak anak kelas Satu juga sudah dikumpulkan dibagian samping. Para guru juga sudah menempati tempat duduknya. Pokokmen semua sudah tertata rapi.

Sedangkan ane cuma duduk sendirian di depan kelas, keadaan dikelas udah sepi...semua nya kebanyakan memilih untuk merapat ke panggung. Cek sound sudah berkali kali terdengar. Tapi ane hanya memlilih buat duduk sambil nyender ke tembok kelas dengan kedua dengkul ditindih kedua lengan.

Dari tadi Susan dekaka belum kembali dari markasnya, nggak tau juga pada ngapain mereka. Yang ane paham kayaknya aktivitasnya bakal nggak jauh beda dari aktivitas cecunguk hilir.


* Cek cek satu dua tiga, jrenggg gdubak tum tum cissss *


Sudah semakin terdengar riuh dari tribun penonton...mulai banyak yang berdiri tuh karena ada band pembuka diacara penutupan itu Ospek. Ane masih dengan posisi yang sama, ngeliat ke arah kantin juga nggak ada siswanya. Ane malah niat buat nongkrong di kantin, baru aja berdiri...dari arah kantin, Pongah udah berada di posisi paling depan....

Pongah = mau kemana Can?
Me = kantin
Pongah = ngapain ke kantin?...ayo' kesana ja
Susan = Kau ni ada ada Can, semua pada ngumpul disitu, kau malah mau jajan
Me = males sus ngeliatnya
Bedul = dah, ikut ja Can

Ane pun digeret paksa buat ngekorin Pongah dan Susan, ya udah mau nggak mau ane beneran ngekor mereka bertiga dah. Menyusuri lorong kelas dua, trus lorong kelas tiga hingga nyampelah disamping timur dimana panggung itu berdiri. Tepat di depan kelas Tiga IPS Satu...dimana disitu juga udah keliatan batang idungnya Deki sama Vicky. Mereka nggak mojok, tapi lagi rame rame sama anak kelas Tiga lainnya.

Ane berdiri nggak jauh dari mereka, disamping bahu kiri Susan, bahu kanannya tentunya si Bedul. Kalo Pongah udah ngejongkok aja dibagian depan Susan.

Sebuah Band Indi anak kelas dua sudah membuat suasana sedikit meriah, apalagi yang cewek cewek udah pada treak treak karena vokalisnya konon dibilang cakep. Dari tadi Susan nggak ada henti hentinya mengunyah kripik singkong, ada kali lima renteng kripik singkong pedes yang diplastikin, abis diembat sama Susan.


* Plok plok plok huiwiiiwiiitt plok plok *


Cukup meriah dah. Sang penenteng acara kembali ke atas panggung, Sang Mahadewa diperkenankan buat untuk menyampaikan petuah petuahnya. Tentu sudah sangat dipastikan jenuh dan bosan ditampilkan dari seluruh Siswa, untungnya nggak terlalu lama. Setelah emsi jayuz kembali mengambil alih acara...diperkenankan untuk dipertunjukkan sebuah tarian.


* Ning Nang Nung Geemmmmm *


Semua mata tertuju kepada Sembilan Perempuan yang memasuki panggung, dikawal dua orang pake tombak. Seorang penari membawa tepak yang terbuat dari kuningan, dan delapan lainnya mengiringi dari samping. Mereka bersembilan menggunakan aksesoris yang hampir serupa, mengenakan gelang kuningan yang berwarna emas, semua jarinya menggunakan jari jari palsu yang menutupi jari mereka juga dengan warna serupa.

Sesuai dengan irama yang diperdengarkan, kesembilan Penari tersebut dengan lentik nan lincah menjentikkan jari jari tersebut serta melambai lambai kan tangannya.

Anggun dah...bener bener anggun, cuantik'e puoolll pokokmen....

Ane cuma terperangah doank ngeliatnya, apalagi si Pongah...udah nggak kedip sama sekali dah. Kesembilan penari tersebut memang cantik, tetapi yang lebih menarik perhatian ane adalah sang Pernari utama yang berada ditengah, yang sudah turun dari panggung...memberikan tepaknya, yang berisikan sekapur sirih buat sang Mahadewa. Ya...dia Si Puan Manis.

Dari tadi ane nggak berhenti buat mengangguminya dengan aksinya ini, berkali kali ane tepis tetep aja nggak bisa...pandangan ini nggak bisa memungkiri dah, kalo doi sudah kembali lagi menawan hati ini.

Setelah doi sudah kembali keatas panggung, dan kembali lagi menari dengan lentikan jemari nya tersebut....

Tepat disuatu kesempatan dari gerakan menarinya, yang memaksa doi buat menghadap ke arah timur....


Doi tersenyum manis dengan pandangannya kearah ane....


* Plok Plok Hwiiiiwiiit *


Sebuah tepuk tangan lantang dari Pongah yang ternyata menular kepada penonton lainnya. Suasana mendadak gegap gempita karna ulah Pongah.

Sepersekian detik ane masih liat liatan sama Rida....

Sepersekian detik juga ada yang ngeh dengan arah senyuman Rida tersebut...

Deki dan Vicky menoleh ke arah yang sama, ke arah ane....

Mereka berdua nyengir geblek ngeliatin ane....


Vangke'!!!


Ane mendadak salting akut dibuatnya!!

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di