alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 24. Sedotan Naik Turun

Vicky dan kedua temannya tersebut sudah menghampiri kami berlima. Ane??...jujur memang keliatan nggak nyaman juga dengan kedatangan mereka bertiga. Terlebih para ketiga cecunguk hilir yang udah keliatan pasang muka nggak sreg. Vicky dan kedua temannya tersebut hanya berdiri menyender ke tembok. Deki hanya menoleh sekilas kearah mereka, terus ngalihin pandangan lagi.

Vicky = Owh...jadi minum itu ya de'?

Me = Mereka doank yuk, aku nggak

Vicky = Iya juga nggak apa apa kok, kapan kapan bisa minum barengan sama gue

Deki = Nggak usah yuk, ini orangnya nggak bisa minum

Deki beneran memasang tembok antipati dengan gelagat yang diberikan oleh Vicky. Dibelakang Vicky...ada salah seorang temannya yang dari tadi ngeliatin ane nggak pake kedip. Jujur, lama lama ane risih juga sih...

Cecunguk Satu = Ki...ini buat lo aja, gue mau pipis...

Deki = lah??

Vicky = loh kok nggak diabisin?

Cecunguk satu = Udah vick, udah kenyang...

Ngehe' emang dah...emang bisa kenyang sama minuman kek gitu?

Cecunguk Satu tanpa menunggu aba aba langsung beranjak meninggalkan kami, entah kenapa keadaan semakin kurang mengenakan. Kedua cecunguk yang tersisa juga beranjak, dan melintasi kami berdua yang bengong melompong. Asli...ane sama Deki udah nggak bisa berkutik dengan kedua Vicky dan temen temennya ini.

"Diminum aja de'...kita nggak minta kok," ujar salah satu cewek yang dari tadi ngeliatin ane.

"Iya...diminum aja, entar kalo mabok kan tambah seru tuh," tambah cewek yang satunya lagi.

Oke fix...ane mulai penasaran dengan mereka bertiga, kok bikin ketiga cecunguk hilir langsung nggak mau melanjutkan kegiatannya.


* Sruuuupppp * - * ahhhhhh *


Tanpa menunggu aba aba dari Deki ane langsung menenggak habis marimasuk jeruk yang ane beli. Deki juga entah ketularan ato gimana, dia juga udah menenggak habis Mr.Tomi yang kurang dari seperempat tersebut.

"Kok buru buru sih?" ujar cewek yang dari tadi ngeliatin ane.

"Mau tanding yuk," Ane jawab sekena nya aja, biar cepat berlalu juga sih.

"Nanti dululah de'...ayuk kan mau ngomong ngomong dulu sama kamu," ujar cewek yang dari tadi ngeliatin ane, beneran nggak ada henti hentinya ngelirik ke arah ane.

Namun tiba tiba....

Deki beranjak dan langsung menghadap ke arah Vicky....

"Gue nggak ada urusan sama lo pada," ujar Deki menatap Vicky.

Vicky hanya tersenyum sambil melipatkan kedua tangannya di bawah bukitnya...ya sudah mau nggak mau menyembullah bukitnya Vicky.

"Hhmmm...menarik, siapa nama lo?" Tanya Vicky yang juga menyunggingkan senyumannya sambil menatap Deki lekat lekat.

"Gue???...Deki!!" jawab Deki lantang berhadapan dengan Vicky.

" Owh...iya Vick, ini anak yang kemaren di bilang sama Danesh..." ujar cewek yang satunya lagi.

"Hmmmm...jadi yang anak dari komplek P*M itu elo?" tanya cewek yang dari tadi ngelirik ane ke arah Deki.

"Iya gue...kenapa emangnya?" balas Deki.

"Bener kata Danesh,...tengilnya boleh juga" ucap Vicky sambil ngeliatin Deki.

"Sebenernya kalian mau apa?" Deki kembali lantang bertanya kearah Vicky.

"Gue, udah lama perhatiin temen lo...dan temen gue suka sama temen lo" ujar Vicky yang juga lantang membalas pertanyaan Deki, tapi buat ane itu adalah....

Camp red bin Kalong!!!!

Ane beranjak mendekati Vicky....

" Maksudnya gimana yuk? "

Ane beranjak juga dan mendampingi Deki disamping bahu kirinya. Itu cewek yang dari tadi ngelirik ane mulu juga udah buang permen karetnya. Temennya Vicky yang satu lagi cuma ngeliatin kami sambil ngunyah permen karet dan bersender di tembok.

"Gue cuma pengen kenal sama lo...boleh kan?" ucap Cewek yang ngelirik ane yang lagi berjalan mendekati Vicky juga.

"Kan tadi udah kenalan?" ane menjawab sambil menepuk pundak Deki, biar dia ngeh kalo ane udah jengah.

"Lo semua udah denger kan?...gue sama temen gue mau tanding, jadi kami mau lewat," ujar Deki yang untungnya udah ngeh dengan kode dari ane.

"Kalo nggak boleh gimana?" Tanya Vicky.

Oke...ane ikutin permainan ni orang.

"Terserah," ane menjawab tantangan Vicky dan berusaha menembus hadangan ni orang.

"Entar dulu de'...ihhh...gemes juga lama lama," ujar cewek yang ngelirik ane tadi, udah nahan dada ane supaya nggak lewat.

"Sebenernya mau kalian itu apa sih?" Ane masih bertanya baik baik lagi ke arah ni cewek.

"Kan udah dibilang tadi," Cewek tersebut menjawab.

"Kan udah kenal, sekarang boleh kami lewat kan?" ane menjawab sekaligus bertanya.

"Boleh, tapi minta nomor hapenya dulu" ujar cewek genit tersebut ke ane.

Ya sallam...mau jawab apaan ane kalo udah gitu, ane ngeliatin Deki yang antara jengah tapi ngampet ketawa ngeliatin ane.

"Aku nggak punya hape yuk...," akhirnya mau nggak mau ane jawab juga...dan jujur emang gitu keadaanya.

"Serius de'...jangan bohong" ujar cewek itu lagi.

"Lah...udah dijawab tapi masih nggak percaya juga?" Deki menjawab pernyataan cewek itu.

Kemudian Vicky dan temen temennya itu saling liat liatan, okelah...ane siap dijadiin bahan ledekan mereka, asal beneran pergi dari mereka.

"Serius?" tanya Vicky lagi mencoba meyakinkan.

"Kan udah dijawab sama temen gue, jadi biarin kami lewat," Deki yang kali ini berjalan melintasi Vicky.


* tap *


Tangan Deki dipegang sama Vicky tiba tiba...Ane terkejut juga dengan kelakuan Vicky tersebut. Kedua temannya juga terhenyak dengan ulah Vicky.

" Gue suka gaya lo "

Ucap Vicky kemudian, tentunya itu membuat ane melompong dengernya. Kupret bener dah...bisa bisa nya nih cewek bikin muka Deki memerah malu. Meskipun demikian, Deki melepaskan tangannya Vicky tersebut.

" Oi!!!! "

Ada gertakan super ngebass dari arah belakang Vicky dan dayang dayangnya, ane melihat sesosok....

Celana cubray khas Band Coolkhas, rambut ala Om Kasino muda, kancing baju dikancingin sampe paling ujung kerah, jambang juga udah mau nyampe sudut bibir....


* Jreng jeng ...trak tak dum dum cis *


Dialah sang penguasa pasukan hilir saat ini...Daneshwara. Kami semua ngeliatin Danes yang datang sambil ngunyah pipet sedotan akua yang masih nyelip dimulut. Dikunyah kunyah hinga naik turunlah itu sedotan....

Deki menganggukan kepala sedikit sebagai tanda hormat, mau nggak mau ane juga ngikutin apa yang dilakuin sama Deki.

"Ngapain lu disini ki?" suaranya super ngebas, ditunjang badannya yang emang super gede sih.., untuk ukuran anak SMA, dia udah pantas jadi bapak bapak dah.

"Nggak bang...abis nongkrong disini, trus mau ke kelas...tapi dicegat sama anak ini" Deki monyongin bibirnya nunjuk kearah Vicky.

"Lu ngapain ngadang dia mbot?" tanya Danesh ke Vicky.

Mendengar Danesh memanggil Vicky dengan sebutan "mbot" ane mendadak bingung?...ini kalo ditambahi jem didepannya...wah parah, haiissss....

"Gue cuma kenalan doank Kon" jawab Vicky.

Wuassyyyuu...ini anak dua nggak ada beres beresnya manggil satu sama lain, camp red lah...mau ngakak tapi kok ya nggak bisa.

Deki yang dari tadi mau beranjak, mengurungkan niatnya setelah Danesh semakin dekat, itu sedotan yang nyempil di mulutnya Danesh masih aja naik turun naik turun.

"Trus kalo udah kenal mau ngapain Mbot?" Danesh ngeliatin kami satu persatu, itu dua dayang dayangnya Vicky cuma bisa nunduk doank pas diliatin Danesh.

Ane tau Danesh, tapi memang cuma sebatas tau. Kalo Deki emang udah kenal, kalo nongkrong bareng Bos Ta'un emang sering ketemu Danesh. Tapi aslinya memang jarang ngomong, kalo ada cecunguk hilir bercanda, dia seringnya mah diem, tapi sesekali emang nyengir sih.

"Lu nggak usah ganggu dua orang ini," ucap Danesh lagi ke arah Vicky dan dayang dayangnya.

"Kenapa emangnya Kon?" Vicky bertanya ke Danesh lagi.

Danesh sudah melipat tangannya ke dada, tapi tetep aja itu sedotan naik turun naik turun. Dari tadi gerahamnya nggak henti hentinya mengunyah itu sedotan.

"Kalo gue bilang nggak usah...berarti nggak usah, jangan ditanyain lagi J****t!!" Danesh cukup lantang bilang kek gitu sama Vicky.

Vicky mengalihkan pandangannya, kemudian mengerucutkan bibirnya kalo nggak terima dengan apa yang dibilang Danesh barusan. Dia pun berlalu sama dayang dayangnya tanpa menghiraukan kami.

" Sini lu bedua...ikut gue "

Danesh mengajak kami tanpa melihat kami sedikitpun. Yang ternyata ane sama Deki diajak masuk lagi ke kantin di sebelah tembok tadi. Keadaan kantin ini memang nggak terlalu ramai, tapi memang ada terus yang silih berganti buat jajan disini. Danesh meminta kami buat duduk disalah satu meja yang ternyata udah ada minumannya disitu, marimasuk lagi.
Kami pun udah duduk ditempat yang udah disediain sama Danesh.

Danesh = sorry, kelakuan sepupu gue emang kayak gitu

Deki = nggak apa apa bang...gue paham

Me = ei?...itu sepupunya bang?

Danesh = iya,...dia keponakan emak tiri gue

Me = wah, sorry bang... nggak tau

Danesh = Nggak apapa...kelakuanya emang tengil

Me = bentar bang, ki kau tau kalo dia sepupunya Bang Danesh?

Deki = cuma sering denger...tapi nggak tau kalo namanya Vicky

Danesh = Udah, nggak usah diambil hati...

" Iya bang "

Kompak kami berdua membalas Bang Danesh.

" tadi siapa yang digodain sama dia? "

Ane sama Deki saling tunjuk, dan Bang Danesh cuma nyengir geleng geleng sambil tetep aja naik turun naik turun itu sedotan yang dia kunyah.


<>***<>



Masih dalam suasana class meeting di hari yang berbeda....

" Lumayan juga Bang Danesh mainnya "

" Ya badan gede kek gitu...gampang lah buat dia masukin ke ringnya ki "

" Basket bukan ngandelin badan tinggi doank can, tapi skill juga perlu "

Ane mengerucutkan bibir dan mengangguk angguk mendengar ucapan Deki tersebut. Semua lagi ngeliatin pertandingan basket antara kelas satu lima versus dua empat, yang cewek cewek pada heboh tuh saling adu yel yel buat nyemangati teamnya.

Ane sama Deki juga udah nyempil di dalam barisan di pinggir lapangan basket buat ngeliatin doank...tapi kalo treak treak buat nyemangati...ogah pake banget. Masih untung ane sama Deki ngeliat pertandingan ini. Ya gara gara perihal kemaren juga sih, ane masih rada rada parno sama dayang dayangnya Vicky, jadi ane memutuskan buat memunculkan batang hidung buat mensuport satu lima.

" Ki "

" Hmm "

" Tak tinggal ke wc yak "

" Iya "

Deki beneran masih fokus ngeliatin pertandingan Basket tersebut. Ane sebenernya nggak begitu antusias, jadi ya masa bodo lah. Ane beneran beranjak ke Wc buat jadi seniman. Ane berjalan ke arah Wc yang nggak jauh dari Wc. Kelar buang hajat, tentu ane rapiin dulu pakaian.

Langkah ini hendak mengarah ke lapangan basket lagi, tetapi baru aja mau mengarah ketempat Deki berada...Ane mendapati sesuatu yang diluar dugaan. Ane mendapati Rahman yang lagi mengajak seorang cewek dengan berjalan cepat ke arah belakang WC kelas tiga ini.

Ane pun tergelitik untuk membuntuti, hadeh...ente biasain aja yak dengan buntut membuntut ini. Pokokmen...ane mengendap endap membuntuti Rahman dengan gadis itu. Disisi lain, ane sempet melihat Farida lagi antusias banget sama anak anak satu lima lainnya buat menyemangati pertandingan Basket tersebut.

Mereka berjalan seolah olah tidak ada yang bakal membuntuti, itu cewek beneran udah kayak dihipnotis sama Rahman...keknya udah bener bener bertekuk lutut dengan pesona nya Rahman.

Hingga sampailah dibelakang salah satu gudang, tepat disebelah utara lapangan sepak bola...kalo markas ane sama deki di selatannya ya...nah ini di utarannya. Gudang ini memang jarang disentuh umat siswa...tapi kalo penjaga sekolah kayaknya sih sering.

Seorang gadis berambut panjang dipegang tangannya oleh Rahman. Sepertinya gadis tersebut tersipu malu dengan rayuan Rahman, fokus ane sekarang ngeliatin tingkahnya Rahman dibalik semak semak Bonsai dibelakang salah satu gudang sekolah ini.

Persis....persis yang ane duga sebelumnya, masih dengan mengendap endap...entah ente sadar apa kagak, kalo ente perhatiin...dari pack satu sampe pack dua empat ini, ane banyak adegan mengendap endapnya yak hehehe....awas....salah satu doktrin sesat yang mulai meresap dibenak ente pada mwehehe...

Ane perhatiin lagi dengan seksama dan sedetil detilnya...Rahman udah duduk bersebelahan dengan gadis tersebut didepan tembok gudang, sedangkan ane masih dengan posisi ngejongkrok dibelakang rimbunnya bonsai dengan buah kuning kuning kecil yang berjuntai juntai, dan tentunya juga mencoba menghalangi pandangan.

Pelan tapi pasti adegan ini sudan menjerumus kearah....

Nah kan bener, mereka berdua sudah saling pandang pandangan teduh....

Tuh kan,... Kedua bibir nya udah menyatu....


* mmmhhhh *


* koplap kuplup koplap kuplup *


# oi tang, kok bunyinya gitu? #


* banyak protes ente tag *


* ahhhh...ahhhhh *

Kedua tangannya Rahman semakin lincah mendaki gunung melewati lembah....

Tangan gadis itu juga tak kalah gesitnya memegang tengkuknya Rahman,...seolah olah liurnya Rahman nggak boleh habis...

Pandai bener dah dua insan ini bergulat lidah, kayaknya kedua lidah tersebut udah saling tindih satu sama lain....


Tetapi tiba tiba....

Mata gadis itu yang semula udah merem melek merem melek, mendadak melotot ke arah ane...


Juangkrik!!!!!


Ane akhirnya ketauan pula'....

Dia melepaskan lumatannya secara tiba tiba, dan itu memancing reaksi Rahman yang gelagapan dan spontan juga melihat ke arah ane yang bersembunyi dibalik rimbunnya semak semak.


Mau nggak Mau....

Ane berdiri dan menampakkan Diri....

Rahman kaget bukan kepalang....

Terjawab sudah....ternyata itu bukan Mitos, kalo Rahman doyan serong kekiri serong kekanan...

Ketauan sudah...siapa nona minta dansa nya...

Rahman berdiri...menampilkan wajah yang digahar gaharin...

Ane??...hanya melipatkan kedua tangan di depan dada, menatapnya dingin....
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di