alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!



Pack 23. Prasasti

•{ Maaf ya da, kita lanjut lain waktu ya...aku ada janji
•} emh, maaf kalo udah ganggu waktu mu


* Klik *


Ane yang langsung memutuskan saluran tersebut. Ya sallam....

Kenangan dengan yang namanya Rida memang amat sangat susah untuk diluapkan begitu saja. Memang sih ane harus mengakui kalo dia yang memang sempat membuat hati ini berasa pesimistis untuk mendapatkan cintanya. Tapi ya sudahlah...lebih baik menatap ke masa depan aja kan yak.


<>***<>



Back To Fifteen....


Semua sudah berbaris dengan rapi. Sengaja dilakukan begitu sama panitia ujiannya, sebelum masuk ke kelas. Yak, sekarang sudah waktunya ujian buat naik naikan kelas dua. Perihal yang terkait dengan Rida ane pasrahkan saja sama yang Maha Esa. Walaupun memang kekaguman diri ini kepada Rida belum luntur adanya.

Huruf depan nama Ane memang "M" dan bukan "C", tapi nama depan itu sedari kecil memang nggak dipake, semua merata memanggil ane menggunakan nama tengah...Chandra, kenalan pun begitu...pakenya nama itu. Bedanya sama Deki adalah tentu ketika ujian gini kami bakal terpisah. Ya sesuai absen juga dipisah sih...dan itu neraka buat Deki, karna jelas nggak bakal bisa contek contekan sama ane.

Ujian ini adalah ujian terakhir di kelas satu. Nah, sistem ujiannya memang dipisah antara satu sama lain, dan peserta lainnya adalah kelas dua. Di ujian pertengahan semester sebelumnya ane memang satu meja sama kakak kelas cowo dari kelas dua. Bedanya di ujian kali ini ane berdampingan dengan kakak kelas dua yang seorang cewek. Sampe sekarang ane masih inget mukanya kayak gimana, tentu sama namanya juga.

Namanya Vicky. Kalo dibilang cakep, nggak juga...,tapi kalo dibilang bahenol...it's fact. Sering banget ane ketemu dia kalo lagi jajan dikantin. Dibilang tenar, kayaknya sih gitu. Vicky adalah seorang perempuan yang supel nan gaul, baik di mata guru maupun dikalangan anak anak kelas dua. Katanya...katanya sih gitu, menurut cuat cuit kabar burung yang beredar.

"Ssst..," Vicky nyenggol ane dan berbisik kayak gitu sebelum masuk ke kelas.

" Iya? "

" Entar jagain gue ya? "

Ane mendadak bingung dengan omongannya, ngapain coba ane jagain doi, pacar bukan segala bukan, malah minta dijagain. Dari tadi doi nggak lepas dari kenyat kenyot, mirip kayak Sir Alex Ferguson kalo lagi ngeliatin pemainnya dilapangan. Ane cuma balesnya cuma mingkem sambil mengangguk ringan. Ketika pemeriksaan buat masuk ke kelas barulah permen karet yang dikunyahnya dibuang.

Sesampainya dikelas, ane barulah ngeh dengan apa yang dimaksud Vicky barusan. Ternyata tempat duduk kami berdua adalah deretan baris yang sejajar dengan pintu masuk, dan...dipojok baling belakang. Oalah, jebul...ane bakalan mojok sama Vicky di paling belakang rupanya. Dan barisan untuk kelas dua ternyata bersebelahan pula' dengan dinding.

Lima belas menit ujian di hari pertama dimulai, semua nampak biasa saja. Tapi setelah itu, dua guru cewek yang lagi ngawas hanya berbincang bincang ria sambil berbisik...nggak ada fokusnya ngawasin peserta ujian. Ane masih fokus ngerjain soal yang dianggap paling mudah buat dijawab dulu. Namun berbeda dengan Vicky yang mulai keliatan gelisah gundah gulana.


* tuck tuck *


Sepatu ane disenggol sama sepatunya Vicky, doi udah ngeliatin ane sambil ngelirik ke arah ane. Semula ane bingung, tapi mulai ngerti kalo doi minta ditutupi badannya biar nggak diliat sama pengawas. Ane cuma diem dan menuruti perintahnya, dan kembali fokus dengan ujian ane.

Pelan pelan tangan kirinya udah meraba raba roknya. Sedikit banyak ane mulai ngeliatin apa yang dilakukan oleh Vicky. Tangannya mulai pelan pelan menyingkap tabir, itu rok bagian kiri nya mulai pelan pelan tersingkap.

Wuannjjiirr....pelan pelan berbagai macam tulisan super mini bermunculan dipaha kirinya. Ini pahanya bener bener jadi prasasti, putih dan berkilauan dah...ane malah bengong ngeliatnya. Vicky juga ngeh kalo ane ngeliatin pahanya tersebut. Bukannya marah, dia malah fokus ngeliatin pahanya, kemudian balik lagi ngerjain dilembar ujiannya.

Vangke'...ane malah nggak fokus ke ujian, malah fokus ngeliatin pahanya. Haiiisss...Can.Jr juga mendadak bangun dari tidurnya. Vicky nggak perduli dengan keberadaan ane, dia masih fokus dengan prasasti di pahanya yang putih mulus tersebut.

Oke, fokus...fokus...fokus.....

Gitu mulu yang ada diotak ane, sugesti diri ini biar nggak terpancing dengan apa yang terpampang di depan mata. Tapi tetap aja...susah camp red !!!

Vicky makin lincah membuka roknya, baik kiri maupun yang sebelah kanan. Malah yang sebelah kanan udah bannyak banget itu tulisan prasasti di pahanya...ampe disebelah lipatan dalam pahanya juga ada, anjaayyyy...tambah mumet nggak karu karuan lah ane. Can J.r makin beringas nggak mau diem, otak ane semakin konak tiada terhingga.

Vicky beneran nggak memperdulikan keberadaan ane yang memang harus ane akuin kalo sering curi curi pandang ke arah Prasasti tersebut. Ampun dah, ini godaan yang nggak bisa ane lukiskan...betapa lihainya para setan membuat skenario seperti ini.

Tangan Vicky semakin bergerilya tiada henti, hingga terpampang pula' tepian berenda yang tiba tiba muncul diujung pahanya. Aihhhh....kenapa ane dapat pasangan camp red kayak gini sih? Coba kalo dulu udah ada CCTV, mungkin nggak bakal kayak gini kejadiannya.

Entah ane musti kek gimana, tapi ini sudah mengarah ke durjana namanya...ane beneran udah nggak bisa konsentrasi dibuatnya. Vicky beneran acuh nggak acuh dengan keberadaan ane, dari tadi malah ane yang nggak ada fokus fokusnya buat ngerjain soal yang makin buat ane kalang kabut. Apalagi waktu kian berlalu...yang bisa ane ucapkan dalam hati, Camp red bener nih cewek...wuuuasssemmmlah.


<>***<>



Begitulah yang terjadi sampai satu minggu lamanya, untungnya ane samakin hari semakin terbiasa dan ngeh apa yang dilakukan oleh Vicky tersebut. Hari pertama memang gangguan yang terberat...tapi lama kelamaan, biasa aja...emang dasar cewek geblek sih. Tiap hari itu, prasasti dipahanya berubah ubah. Kelar ujian dia juga biasa aja, koplak banget dah...kalo pas papasan gitu malah nyengir doank, doi juga gitu. Camp red emang dah.

Seperti yang udah udah, kalo tiban class meeting...ane sama Deki nggak pernah itu yang namanya ikutan lomba lomba antar kelas. Yang ada memang cuma minggat ke warung buat udud, ya setidaknya memang kami berdua bukanlah orang orang yang dibutuhkan kontribusinya dalam kelas.

Apalagi Deki,...dia mah udah masa bodo sama wali kelas, cuma memang kadang ane masih berusaha buat ngajak doi ngerjain apa yang seharusnya dikerjain. Walaupun itu sudah tabiatnya, buat melakukan apa apa seenak jidantya sendiri.

Class meeting...kerjaan ane sama Deki selalu berkumpul dengan para cecunguk cecunguk dari Hilir. Ane memang bukan orang resmi dari kubu Hilir, tapi ane pelan pelan juga udah paham sama tabiat tabiat mereka. Dimana tempat ngumpul mereka, sama kebiasaan kebiasaan mereka.

Ada tiga orang dari cecunguk hilir yang lagi gantian muter Mr.Tomi dibelakang kantin antara kelas dua sama tiga, dimana sebelah barat lautnya adalah pojokan yang biasa dipanjat oleh para master parkour buat bolos dari sekolah ini. Ane nemenin Bos Ta'un buat bercengkrama doank bersama tiga cecunguk hilir tersebut.

Ane sama Deki baru aja nyampe buat nyamperin mereka, rokok sudah terselip disudut bibirnya Deki. Setelah bersalaman ala cecunguk hilir tersebut, ane sama Deki udah mengambil posisi buat bergabung dengan mereka. Deki memang sempat ditawari buat ikutan muterin Evil waterhard tersebut, tapi doi bilang cuma pengen ngudud doank.

Cecunguk satu = dari mana ki?

Deki = biasa bro, dari kelas doank

Cecunguk dua = nggak ikutan lomba lo?

Dzeki = Males bro...nggak penting

Me = biasa...Deki mana mau ikutan kayak gituan bro

Cecunguk satu = hahaha...sama aja kita, males buat ikutan yang kayak gituan

Cecunguk tiga = Lo beneran nggak mau ki?

Deki = entaran dah...pengen ngudud doank

Cecunguk satu = oke, dienakin aja ki

Deki = Siap

Ane pun berinisiatif beli minuman marimasuk, biar nggak serak serak amat buat ngisap asap. Ane pun beranjak buat ke kantin yang bersebelahan dengan tempat nongkrong tersebut...

Deki = Mau kemana lo can?

Me = Aushhh...mau nitip nggak ki?

Deki = ya udah sekalian...

Deki ngeluarin sepuluh ribuan dari kantongnya dan memberikan ke ane, ya langsung ane samberlah...

Cecunguk dua = napa nggak minum yang ini aja ki?

Deki = entaran dah, gue nemenin bocah ini minum dulu

Me = iya kalo kau mau, diminum aja ki

Cecunguk satu = tuh temen lu aja bilang gitu

Deki = iya, buruan can beli...gue juga aussh

Ane pun beranjak ke kantin disebelah tembok. Tak dinyana malah ketemu sama Vicky disitu, dia barengan sama dua temen ceweknya juga. Sempet tuh ane nyengir dan nundukin kepala sedikit, kalo mau menyapanya duluan...ane masih terasa sungkan, walau udah ketauan tabiatnya juga sih.

" Eh, ada de' Ican "

" Iya yuk...aush "

Doi yang malah nyapa ane duluan. Itu dua temennya udah ngelirik ke arah ane dengan liarnya, paham sih...kalo yang kayak ginian ane paham, tapi ane berusaha tetap tampil nggak mencolok dimata mereka berdua.

" Mau beli apa de'? "

" Minum lah yuk, masa' beli bensin hehe.. "

" O yaudah, ambil aja...ntar ayuk bayarin "

" Nggak usah yuk, ini beliin temen juga "

" Nggak apa apa...beli lah, entar ayuk yang bayarin "

Aslinya mah ane sungkan, tapi ane tetep pesen minuman es marimasuk sama ibu kantinnya. Vicky masih bercengkrama sama temen temennya tersebut. Setelah dua gelas es marimasuk udah ditangan, ane niat bayar sama ibu kantinnya. Tapi beneran dicegah sama Vicky...dia bilang beneran mau bayarin ane. Ya udah ane beneran beranjak sambil nenteng dua gelas tersebut, tapi....

"De'...sini dulu," Vicky kembali memanggil ane yang udah berada diambang pintu kantin.

"Iya yuk?...ada apa?" Ane kembali menghampiri Vicky, ane perhatiin kedua temennya tersebut memang keliatan salah tingkah pas ane samperin.

" Temenku ada yang mau kenalan, boleh nggak? "

" Boleh "

Vicky kemudian memang menyuruh temennya tersebut buat salaman sama ane, entah siapa pula' namanya. Kelar salaman, memang ada salah satu cewek yang udah keliatan genit nggak ketulungan ngelirik ane tanpa henti, hadeh....romannya kebaca dah.

"Minumnya disini aja de'," pinta Vicky sama ane.

" Lain kali aja yuk,...beneran udah ditunggu "

" Uhmmm...mang mau minum dimana? "

" Ini...cuma disebelah kok "

" Owh ya udah...nanti ayuk kesitu "

Vicky ngomong kayak gitu sambil menyunggingkan senyuman luck nutt ke arah ane. Dan ane cuma balas dengan senyuman doank, sambil beringsut pamit buat kembali ke tempat Deki berada.

Sesampainya di tempat semula, ane kasih dah tu marimasuk buat Deki beserta uangnya. Ane juga udah menggenggam minuman yang serupa, dan menyeruputnya sambil ngambil sebatang buat dihisap.

Deki = pake duit lo?

Me = nggak, dibeliin tadi

Deki = Siapa?

Me = itu kakak kelas yang diujian kemaren

Cecucunguk Tiga = wuidih...ditraktir nih ceritanya bro?

Me = ya namanya juga rejeki kan?

Deki = cewek yang lo bilang binal itu can?

Me = sssttt...orangnya dibalik tembok ini ki, nggak usah keras keras napa?

Itu ketiga cecunguk hilir seperti antusias dengan apa yang dibilang Deki barusan.

Cecunguk satu = sssstt...siapa?

Cecunguk dua = iya bro...siapa?

Cecunguk tiga = anak kelas berapa bro?

Ketiga cecunguk tersebut mendadak tersedot perhatiannya, ane masih ngepush...sambil menenggak marimasuk terlebih dahulu...kemudian....


* phusssshhhh *


" Vicky "

Ketiga malah memberikan ekspresi kecewa....mendadak mereka bertiga langsung menenggak Mr.Tomi bergantian.

Deki = lah??...kenapa emangnya bro?

Cecunguk dua = kirain siapa

Deki = lah iya kenapa emangnya?

Cecunguk tiga = kalo dia mah, nggak heran gue

Me = nggak heran gimana nih maksudnya?

Cecungguk satu = ck, entar lama lama lu ngerti

Deki = Ngerti gimana nih maksudnya?

Namun ketiga nya nggak ada yang menjawab pertanyaan Deki tersebut, aktivitasnya kembali menenggak Mr.Tomi, walaupun sedikit bingung...ane paham apa yang dimaksud dari ketiga cecunguk tersebut.

Deki = Woi, kenapa sih?

Cecunguk dua = ya kalo dia mah nggak heran gue ki

Deki = Lah iya, nggak heran kenapa emangnya?

Cecunguk satu = Dia mah emang demen berondong kali ki

Me = Demen gimana nih maksudnya bro?

Cecunguk Tiga = Ya elah gitu aja masih minta dijelasin

Deki = Maksudnya gimana sih?

Me = Iya maksudnya gimana bro?

Baru aja cecunguk tiga mau njelasin...Vicky udah dateng menghampiri kami. Masih seperti kemarin, kunyahan permen karet juga nggak lepas dari bagian style nya Vicky. Kedua dayangnya juga setia mendampinginya, keduanya juga ikutan ngunyah permen karet. Hmmm...ane cukup penasaran dengan sosok Vicky ini.

Tapi, untuk itu....mari kita rehat sejenak, ada yang mau lewat mwehehehe...

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di