alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 17. Muram Durjana

Mendadak pupil mata ane melebar, tapi nggak kayak orang kesurupan juga sih. Idung udah kembang kempis nggak karu karuan, rasanya pengen jingkrak jingkrak dah tu. Ini dia beneran serius kan yak?...rasanya pengen banget dah buat jempalitan.

" Kenapa? "

Ane masih belom merespon itu puan punya pertanyaan...cuma bengong seneng yang ada mah....

" Iya sincan...aku peduli sama kamu "

Lah??...bingung lah ane, jangan jangan doi beneran merhatiin percakapan ane sama Deki. Sincan, sincan, sincan....berapa kali emang si Deki manggil ane kayak gitu di beberapa kesempatan. Tapi baru kali ini Rida manggil ane persis pula di depan mata, mantap pula' waktunya...jozzz pula' dengan senyum manisnya tersebut. Aiiihhh...apa emang ane yang terlampau katrok ya buat memahaminya?

" Kenapa peduli sama aku Da? "

" Ya kan karena kita teman..."


* Wuiiiingg * - * bugh *


Macam terbang tapi kena sambit kayunya si Bahlul dah. Ya gimana ya ndul, lagi hepi hepinya, eh dijatuhkan pula' seketika itu juga. Itu ibarat minum kopi anget anget, tau tau di jejelin nggak boleh jeda berenti, ngunyah ampasnya sekalian...ngasudah!!

Walaupun itu bener sih...bener...teman mana yang nggak boleh peduli dengan teman, aiiihhh...rasanya ma'jleger dah nyambar di ujung limpa, pait.

" Hee...iya da, makasih buat pedulinya "

" Iya, aku nggak ngelarang kamu buat ngerokok...tapi jaga aja kesehatannya"

" Mengingatkan gitu ya? "

" Iya bener hihihi..."

Hadeh...mengingatkan, tapi dikau membuat daku salah tingkah da. Wuasyem lah....

" Ya udah aku kesana lagi ya," Farida beranjak dari duduknya.

" Iya da "

" Udah, ngerokok aja, biar tambah semangat kerjanya ya... "

" Hee...iya, jangan bilangin ke Mamak ya "

Entah dapet ilham dari mana, ketika udah beranjak...spontan Rida mengacak acak bagian depan rambut ane sambil senyum memukau. Hadooooh...ini mah tambah bikin...baper.

" Iya, nggak akan ku bilang sama tante tapi ama Felin hihihi..."

Bilang kayak gitu sambil ngacak ngacak rambut ane, kemudian senyum tanpa merasa bersalah walau udah memporak porandakan hati ini, hadehhh....

Ane cuma bisa memberikan senyum kecut doank....ngeliat Rida beranjak menjauhi ane.

Kelas ane beneran jadi juara?...boro boro ndul, masih untung kerjaan ane nggak dapat cela'an. Bu Wali datang ketika kelar Dzuhur, bener bener nggak merasa berdosa, perintahnya jam sembilan pagi datangnya jam dua setengah satu siang. Alasannya masak dulu, kalo gitu pan malah enak merintahnya kelar dzuhur aja, emang dah...kalo dewa, mana bisa dibantah.

Mendapatkan penghargaan seperti yang diharapkan???...itu ibarat ente pengen liat kuping sendiri tanpa kaca, kan mustahlil itu namanya. Maunya menang tapi bisanya merintah doank, ya gitu dah jadinya...formali task, nggak ada efeknya.


<>***<>



Di salah satu saat jam istirahat kedua....


* kiwing kiwing kiwing *


Dari atas pelan pelan memutar bolak balik tak tentu arah. Kemana angin berhembus disitu dia akan nyangkut. Ane sedari tadi memang memperhatikannya. Masih berputar putar, kadang kekiri kadang ke kanan,...lambat pake laun lalu hinggaplah....


* plik *


Deki memungut daun kedondong yang udah menguning tersebut dari atas kepalanya, kemudian membuangnya. Dia masih fokus ngeliatin lapangan bola yang nggak ada penghuninya sama sekali. Hanya memang ada batang kedondong yang melambai lambai, mengibaskan daun daunnya dengan tenang. Angin juga nggak segan segan berhembus lembut, semua juga mulai bergoyang santai mengikuti hembusan angin, macam tanaman berpesta reagge lah ya...kiri kanan melambai lambai, tapi bukan dipantai.

Sedari tadi ane sama Deki cuma duduk disini, dibelakang kelas tiga yang paling ujung, yang juga dekat dengan kantor Para Dewa. Dimana diperbatasan tersebut terdapat celah sempit dengan tiang tiang besi yang menyangga gentong gede berwarna oranye dengan logo pinguin item. Ngejongkrok dibawah gentong tersebut. Iyyaaakk...disitulah markas terbaru ane sama Deki buat ngudud. Rasanya jauh lebih aman dah, karena memang jarang sekali yang lalu lalang, kecuali ada pertandingan sepak bola.

Deki sih yang duluan meresmikan zona tersebut, doi berkilah nggak bakal ke gep sama Dewa Kerincit, semakin dekat dengan wilayah musuh...maka akan semakin amanlah kita bersembunyi. Entah beneran apa kagak, ane juga nggak memantaunya dengan seksama. Cuma memang berasa lebih aman juga sih.

" Bener kan kata gue, kelas kita nggak bakalan menang "

" Ya elah,...masih dibahas aja ki "

" Gimana nggak mau dibahas...ketua kelas geblek, gurunya juga geblek "

" Berarti kita juga ikutan geblek ki hehehe..."

" Lo aja kali,...gue mah ogah "

" Hehe...masih guondok rupanya "

" Tau lah Can, masih geram gue "

" Ya udah napa, nggak ada untungnya juga kan dibahas lagi "

" Iya,...eh kemaren gimana Can?...sukses kan gue tinggalin ke kamar mandi? "

" Apaan...ketar ketir mah iya ki "


* Fffuuusshhh *


" Tapi bukannya kemaren Rida ngacak ngacak rambut lo tuh? "

" Emang "

" Wah udah tu can...tandanya dia suka sama lo tuh "

" Etdah, mana ada ki...dia nganggap cuma teman "

" Teman itu cuma tameng geblek!! "

" Tameng gimana maksudnya ki? "

" Ya mana ada lah...dia ngomong sayang dulu sama elo...itu tandanya kalo dia butuh perhatian dari elo "


* ffuusssshh*


" Masa' sih ki? "

" Yee...dibilangin juga, nih ya can...gue kasih tau, yang mulai PDKT sama Rida udah banyak "

" Trus???...apa hubungannya sama ngacak ngacak rambut? "

" Kan??...bengak parah temen gue...ya elo juga harus nya mulai gerak, kupreeett!! "

" Gerak gimana sih ki? "

" Ya mulai PDKT juga lah,...masa' gitu aja perlu tutorial? "

" Kan saban hari PDKT ki? "

" Woi adonan sagon...bedain donk PDKT sama posisi tempat duduk, kok lo nggak tanggep amat si? "

" Ah nggak penting ki "

" Tuh kan, dibilangin...pasti lo ngeyel mulu "


* Teeeeeetttttt *


" Tuh ki, istirahatnya udah kelar, masuk nyok "

" Iya...nih tinggal dikit lagi "

" Udah, ntar masih bisa disambung lagi "


* swiing * - * pletuk * - * swiing * - * pletuk *


Bersamaan denga lentikan jari kami berdua, rokok yang mengenai tembok di belakang kami, menandakan selesainya sesi bincang dengan udud tersebut. Kami pun beranjak menuju kelas satu lima. Rute yang kami tempuh adalah rute depan sekolah, rute tempat satpam menunggu kehadiran hidayah dari Tuhan yang maha Esa. Ane pun berjalan penuh khidmad dan kebijaksanaan, tentunya Deki juga berjalan layaknya kemanusiaan yang adil dan beradab.

Masih bercengkrama dah tu sama Bos Ta'un, apa yang dibicangkan juga nggak jauh jauh sama kekonyolannya Deki. Nyeritain dia waktu maling mangga lah, seberapa besar ukurannya Asia Carerra lah, seberapa tangguhnya dia buat onana dalam bak kamar mandi lah...pokoknya yang gitu gitu lah ya, asli pembicaraan yang tak patut dicontoh apalagi dicerna.

Udah mendekati gerbang buat masuk ke barisan kelas satu...Deki mendadak berhenti.

" Kuat nggak lo liatnya Can? "

" Apaan? "

" Noh liat..."

Deki memonyongkan bibirnya ke arah sudut parkiran motor...nampak sesuatu yang membuat hati ini tersayat sayat, tercabik cabik, terlunta lunta, eh nggak dink. Kalo terlunta lunta nggak segitunya, tapi kalo yang sebelumnya, emang bener dah....Lagunya neng Cita Citata emang bener adanya...suaaakiittt ndul....

Rida lagi duduk disalah satu motor, ditemani seorang laki laki yang gagah...katanya sih gitu. Terpaan angin membuat rambut nya berkibar layaknya sang saka, wajahnya merona terpancar bahagia. Sang laki laki pun begitu pula adanya, tak segan untuk memegang tangan sang Puan.

Alamak jang...tak kuasa beneran dah, mata ane buat menandangnya...macam abis ditimpuk cabe gilig halus. Pedas, membara, pengen membuncah...namun apa daya, siapalah diri ini? Tak sanggup untuk memandanginya lagi, ambyarrr ndul.... pedes mata ane.

" Nah?...berasa kan lo? "

Ane beneran mendadak rasanya pengen menumpahkan semua apa yang ada didalam kegamuman diri ini tentang dirinya. Kandas ingin segera berlalu, diam dalam angan...muram durjana.

" Kan bener?...mendadak goeslaw temen gue "

Ane masih diem mengacuhkan Deki. Pengen rasanya mendampratnya...beneran nggak terima ane ndul. Itu rasanya kayak tanah warisan ente dirampas paksa sama kumpeni, damn cuk lah....

" Udah...mending kita nggak masuk aja di jam terakhir "

Deki nggak memberikan lagi kesempatan buat ane memandanginya lebih lama. Dia langsung menggeret paksa ane punya badan. Nggak pake aba aba, langsung mencapit leher ane...memaksa ane buat putar badan.

Muram durja lah pokokmen...nggak ada niat buat ngapa ngapain, sama persis dengan kecewa nya ane sama Mbak Kasih ataupun Mega. Tapi ini adalah pekat untuk pertama kalinya karena cinta.


<>***<>



Disaat masih dua puluh tahun....


" Gimana kabarnya sekarang Lin? "

Pertanyaan tersebut tiba tiba muncul keluar dengan sendirinya, nggak perlu nungguin ilham buat ngeluarin pertanyaan tersebut. Persis induk ayam mau bertelor lah ya...nggak perlu nungguin yang punya kandang buat ngeluarin telornya.

" Kenapa kakak nggak tanya langsung sama orangnya langsung aja? "

" Kok malah gitu? "

" Hmmm...ngaku nggak? kalo masih kangen sama yuk Rida hehe... "

Kalo dibilang kangen, nggak gitu gitu amat sih,...tapi hati ini tergelitik aja, tiba tiba wae Felin mengeluarkan kalimat tersebut. Ane pulang kerumah buat lebaran baru satu kali doank, itupun kondisi Babah udah pindah ke Bengkulu. Jadi semenjak lulus sampe kena typhus...ane sama sekali nggak kontak kontakan sama Rida.

Bodohnya ane, padahal Facebook udah meraja lela waktu itu, tapi sama sekali nggak ada niatan buat menjalin silahturahmi kembali. Ane disini bakal jujur sama ente pada yak...sifat ane aslinya terlampau apatis dan egois. Kadang emang sering terlalu dengan sifat masa bodoh alias bodo amat. Jadinya gitu lah ya...kadang suka nggak peka dengan kemajuan.

Ane masih ngeliatin TV, meskipun acaranya nggak ada yang seru sama sekali. Felin masih di posisinya Putri sebelumnya. Dia udah mainin hapenya. Khas ciwik gaol sudah adek ane satu ini, nggak kalah gaya lah ya sama anak anak sebanyanya. Jauh banget dah sama ane, kadang terlampau cuek juga sama penampilan, alat gadget, media sosial, dan sebangsanya...over kudet, itu dia ringkasnya.

" Jadi pacarnya kakak yang mana? " Felin kembali mengulangi pertanyaannya. Dia ngeliatin ane sama ngeliatin hapenya.

" Yang pertama tadi,...itu gebetan Lin "

Felin mengerucutkan mulutnya sambil mengangguk pelan.

" Yang kedua barusan,...itu mantan "

Felin mengulangi gerakan sebelumnya...tapi sedikit membelalakan mata.

" Hmmm...cukup aneh, tapi okelah "

" Aneh gimana Lin? "

" Ya aneh aja...masa' mantan bisa satu ruangan sama gebetan? "

" Haissss...udah nanya, pake komplain lagi..."

" Ya bukannya komplain sih...tapi masih nggak percaya aja "

Ane membalasnya pake roman muke kecut, karna pasti uda ketauan dah...kalo bakal diejek mati matian sama Felin.

" Masa' dari dulu pacarnya kakak tuh nggak ada yang jelek? "

Tuh kan...pertanyaan apaan kayak gitu, mau nya emang bener sendiri dah ni anak....

" Emang kenapa Lin? "

" Ya aneh aja,...masa' pacar kakak tuh nggak ada yang pas pasan gitu mukanya? "

"Eh nggak baek ngomong kek gitu Lin...semua orang berhak dicintai ata mencintai...nggak usah lihat tampang kan bisa?" Ane bilang gitu sambil melotot ke arah Felin.

Felin terdiam dan sedikit mencibirkan bibirnya, balik lagi ngeliatin hapenya. Kalo dirasa rasa emang iya sih, apa ane yang terlampau geblek ya?...dari baheula' bisa deket mulu sama cewek cewek yang aduhai...tapi entahlah, sekali lagi bodo amat.

" Facebook kakak namanya apa? "

" Nggak punya Lin "

Felin yang gantian melotot seolah olah nggak percaya dengan omongan ane barusan.

" Kak???...ini udah jaman milenium lho, masa nggak ada sama sekali? "

" Apanya? "

" Ya media sosial lah "

" Rmang penting gitu? "

" Ya penting lah...trus kakak jaga warnet kemaren, nggak pernah Facebookan gitu? "

" Iya...iya Lin, punya...tapi nggak banyak temennya "

" Tuh kan, masa' nggak punya...aku temenan sama Yuk Rida lho..."

" Trus? "

" Ya makanya itu, FB nya kakak tu apa?! "

Felin beneran gregetan sama jurus belibet yang ane keluarkan hehe...

" Penting gitu yak? "

" Mau nggak,...biar temenan sama Yuk Rida lagi "

" Nggak lah...biarin aja, dia udah punya kehidupan sendiri juga kan"

Felin masih berusaha mendapatkan apa yang harusnya dia dapatkan, ketebak sih arahnya mau kemana...

" Kak "

" Hmm "

" Percaya nggak kalo Yuk Rida itu tau kalo aku kesini? "

" Nggak "

" Percaya nggak kalo Yuk Rida itu masih punya rasa sama Kakak? "

" Nggak "

" Percaya nggak kalo Yuk Rida mau nyusul kesini? "

Spontan Uhuy...

Ane menatap seolah tak percaya dengan apa yang disebutkan Felin barusan, beranjaklah ane dari pembaringan...semoga itu tak terjadi, camp red....

Felin kali ini nggak menyunggingkan senyuman, dia menatap serius gelagap ane barusan.
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di