alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 16. Tumbal Satu Lima

Ya sallam...kejutan apa lagi yang ane tepiskan. Kenyang nggak kenyang, perut ane berasa dihentak dengan ucapan Om Dison tersebut. Rida menanggapinya kalem doank, malah sempet sempetnya buat haha hihi bareng si Felin, sedangkan Om Dison sama Babah tetep aja yang dibahas itu masalah kerjaan, ane doank yang nemenin maen si Mamad. Mamad pegang botol kecap, ane pegang botol saos...diadu dah tu. Maklumin aja lah ya hehe....

Sepanjang perjalanan pulang pun, Ane cuma bisa diem doank, walaupun memang tersirat rasa bahagia yang sempurna. Cuma memang ane bingung mau mengekpresikannya musti kek gimana. Berarti secara tidak langsung Babah sama Om Dison beneran udah merencanakan apa yang sudah mereka rencanakan berdua. Pertanyaan ane cuma atu'...apa motifnya? ane memang nggak demen kalo dijodoh jodohin...tapi kok ya, nggak bisa nolak yak...kalo bakal dijodohin sama Rida.

Sesampainya dirumah, Om Dison sama Rida mau langsungan pulang, jadi nggak menyempatkan buat mampir. Mamak sempet pula' dibeliin bakso sama Rida. Aiiihhh...bohong dah rasanya kalo ane nggak terima dengan perlakuannya Rida sama Om Dison, pokokmen Rida...ane padamu lah hehe....


<>***<>



Wali kelas hari itu menyampaikan kalo hari minggu pagi berencana bakal bikin acara bersih bersih kelas dan taman yang berada di depan kelas. Karena dalam rangka mengikuti perlombaan kelas mana yang paling sedap untuk dipandang. Wali kelas ane ambisius banget tuh buat menangin lomba antar kelas, tapi...murid muridnya pada nggak semangat. Bagi Bu Wali hal tersebut adalah gengsi yang sempurna buat menunjukkan existensi kelas satu lima...tapi bagi anak kelas satu lima yang memang nggak kompak kompak amat,...adalah tanggung jawab yang membosankan nan menjenuhkan.

Yang diberi amanah utama tentunya sang ketua kelas bersama perangkat perangkatnya. Tentu, Rida juga mendapatkan kepercayaan buat mengelola semua keperluan tersebut bersama sang bendahara, yang memang udah akrab sama dirinya...gimana nggak akrab, lah wong semeja sama doi. Ana yang bertugas menggalang dana bagi seluruh warga satu lima. Kurnia sang ketua kelas sudah pasti diberi amanah untuk mengerahkan seluruh warganya untuk ikut andil dalam menyemarakkan lomba antar kelas tersebut.

Semua warga satu lima memang pelan pelan juga udah pada tau kalo ane adalah satu satunya warga satu lima yang memang pribumi asli. Ya udah,...ane malah menjadi perangkat utama buat nyiapin semua perlengkapan buat lomba tersebut, buat nyari cat kaleng, bambu buat pembatas taman, sampe cangkul dan martil pun kudu ane yang nyiapin. Jujur, dalam hati kecil ane berontak...ini seolah olah ane yang jadi tumbal buat naikin gengsi Dewa Wali kelas satu lima. Tapi memang ane udah ngeh duluan sih,...semua warga yang bukan perangkat pasti udah ogah ogahan buat melaksanakan perintah sang Dewa Wali. Meskipun demikian, ane tetap menyanggupi kepercayaan yang diberikan oleh sang Wali.

Minggu pagi...cangkul, cat, parang, potongan bilah bambu, sapu lidi, sampe martil udah ane siapin semua nya. Itupun sempet sempetnya ane merengek rengek sama Deki buat bantuin ane dihari Sabtunya. Aslinya Deki udah ogah ogahan juga buat bantuin, tapi karena ane skak bilang kalo katanya udah nggak segan buat bantuin ane, jadilah ane ditemenin Deki buat nyiapin semuanya.

Yang bikin Deki beneran guondok bukan main adalah...belum ada satupun yang dateng dari jam yang ditentukan termasuk itu sang Dewa Wali. Jadinya ane sama Deki doank yang udah nongkrong di dinding luar kelas sambil ududtan.

" Gue beneran udah males can sama kelas ini "

" Apalagi aku ki, kalo nggak tinggal disini, mana mau aku datang ki "

" Cuma gara gara lo nih, gue bela belain "

" Ya kan katanya situ udah nggak sungkan lagi ki "

" Iye...demi lo nih gue bantuin "

Selain kami, yang menyempatkan hadir dan keliatan kompak adalah kelas dua dua yang kebetulan juga diperintahkan hal serupa dari wali kelasnya. Namun bedanya, sang wali kelas juga datang buat menemani murid muridnya. Sedangkan kelas ane?...boro boro bisa kek gitu. Yang terjadi adalah ane yang mencoba menjinakkan gerutuannya Deki. Ane sama Deki udah duduk duduk di depan kelas sambil ududtan,...Deki nggak ada niat sama sekali buat mulai ngerjain perintah sang wali. Sambil ngeliatin anak dua dua yang hilir mudik berdatangan menuju kelasnya....

" Tuan takur kok nggak keliatan yak? "

" Ketua kelas kek gitu lo harepin...can, can,...gue mah ogah "

" Ya bukannya gitu ki, biar gimanapun juga, dia kan ketua kelasnya ki "

" Ya seenggaknya kan, dia bisa tanggung jawab sama jabatannya can "

" Ya udah kalo gitu, gimana kalo kau aja ki yang jadi ketua kelas "

" Ogah! "

" Nggak apa apa, anak anak kelas keknya udah pada segan tuh sama situ "

" Segan dari Betlehem!!!...ogah can, nggak ada gunanya jadi ketua kelas "

" Ya udah kalo gitu, nggak usah nggerutu terus lah..."

" Gimana nggak gitu, ketua kelas apaan, ngerahin anak buah nya aja nggak sanggup "

" Ya makanya itu ki...biar kau aja yang gantiin tuan takur "

" Ogah! "

" Ya udah...makanya abis ini kita kerjain yang taman aja nyok...nggak usah nungguin tuan takur dateng"

" Masa' cuma kita bedua can?? "

" Ya elah, nggak usah itung itungan amat ki...biar cepat kelar juga "

" Noh liat anak dua dua can,...mereka ngerjainnya rame rame...masa' kita bedua? "

" Ck, udahlah ki...ambil hikmahnya aja, mungkin semua pada sengklek otaknya "

" Dipikir pikir, yang sengklek itu otak lo can "

" Udahlah,...biar cepat kelar juga kan, dari pada nungguin rame dulu...mending kita duluan aja biar cepat pulang "

Deki nggak membantah, doi menurut apa yang ane sampaikan, walau memang doi punya komuk emang ditekuk nan bersungut. Kelar ngabisin dua batang udud, ane yang ambil inisiatif duluan buat jejerin bilah bilah bambu agar bisa dijadiin pagar kecil sebagai pembatas taman di depan kelas. Deki masih dengan posisinya duduk didepan kelas sambil ngudud. Pikir ane saat itu, lebih baik ngambil yang pagar dulu aja, biar ngebersihin kelas bisa diambil sama anak anak yang lain...itupun kalo mereka beneran datang. Meskipun dalam hati udah menggerutu nggak jelas, ane coba untuk menyelesaikan tugas yang diperintahkan oleh sang Wali.

Akhirnya, anak dua dua udah pada nongkrong dan haha hihi di depan kelasnya, karena memang sebagian besar kerjaan mereka udah pada selesai. Iri hati ini muncul menyeruak ketika melihat kekompakan yang terjalin diantara mereka, meskipun begitu ane tetep nggak mau jadiin beban, biarlah...nyang penting ane ditemenin aja kalo lagi dijadiin tumbal gengsinya sang Wali.

Hampir dua jam, kerjaan ane masang pagar dan ngerapiin taman kelar juga. Pekerjaan yang tersisa cuma ngecat, untungnya Deki bantuin ane buat ngecat itu pagar. Bedua doank itu,... Deki yang sebelumnya mengeluh akhirnya menikmati juga pekerjaannya. Tau dah tu, doi kesian apa gimana ngeliatin ane yang bekerja sendirian. Deki mulai bantuin ane sejak negakin pagar sebagai pembatas taman sampai ngecat. Rokok udah habis berbatang batang tuan belum datang hehehe...de javu yak? Deki bersiul siul sambil ngecat, ane yang malah cengar cengir doank ngeliatnya.

Setelah mendekati adzan dhuhur, barulah pada berdatangan kaum hawa dari warga satu lima. Kaum adam nya cemana?...cuma Tuan Takur doank yang datang, itupun cuma ngeliatin ane sama Deki, trus ikutan bantuin kaum hawa buat ngedekor kelas. Deki udah keliatan banget kalo udah diubun ubun geramnya dengan kelakuan Tuan Takur. Ane sama Deki pun menyeleseaikan pekerjaan tersebut, dan akhirnya menjadi mandor ngeliatin kaum hawa. Akhirnya ane sama Deki memilih duduk ditempat favorit di bawah po'on cemara...tentunya sambil duet buat ngepulin asap dari mulut.

" Tuh liat kelakuan Tuan Takur can, cuma merintah doank kan?...aksi?...malah bantuin dekor "

" Ya udah lah ki, kali emang jiwanya disitu "

" Kalo gitu doank gue juga bisa kalee, maksud gue...kok nggak ada greget gregetnya buat bantuin ngecat, apa bersihin taman gitu "

Deki beneran masih geram rupanya sama kelakuan sang ketua kelas, ane cuma nyengir dan geleng geleng doank denger gerutuan Deki tersebut.

" Mungkin dia kelak cocok buat jadi penghias kamar pengantin ki hehe..."

" Ah, dasar emang pinter cari muka tu orang "

" Udahlah bro...seengaknya kan kita nyelesein kerjaan "

" Ck, lo mah emang suka ngambil pintasnya doank "

" Kau keknya udah sensi banget sama Tuan Takur ya ki? "

" Ya gimana nggak sensi, maunya enaknya aja...p*tiitt* tuh orang!! "

" Kan udah kubilang, mending kau aja yang ketua kelas ki, biar tak ngomong dah sama wali "

" Ogah...gue cuma gedek aja sama kelakuannya "

" Udah lah...nggak baek juga ki nggerutu terus "

Sebenernya kendaraan dilarang buat masuk sampe kedepan kelas, namun tentu berbeda dengan hari ini, hari minggu. Satpamnya aja libur...jadi diperkenankan lah ya sama Para Dewa dan penjaga sekolah tentunya. Itupun karena memang ada kegiatan terkait dengan sekolah itu sendiri.

Nampak dari kejauhan, ane ngeliat Rida udah datang dengan Shotgunnya, tepat berhenti di depan kelas. Turun dari Shotgun biru, langsung bawa plastik item gede. Menghampiri kelas...memang disambut hangat sama anak anak hawa lainnya, tentu nggak lupa juga sama Tuan Takur. Ternyata isi dari plastik item tersebut adalah nasi Padang, yang kemudian emang dibagi sama doi.

" Noh, pujaan lo udah dateng, seneng kan lo? "

" Etdah, nyantai aja kali ki...lagian biasa aja lagi "

" Kayaknya bawa makanan tuh can? "

" Iya udah tau ki "

" Ambil gih, gue laper "

" Ntar dulu dah, nanggung, dikit lagi udah nyampe gabus nih rokok "

" Kan bisa lo ngambil sambil roko'an "

" Nggak enak ki "

" Nggak enak kenapa? "

" Ya nggak enak sama Rida "

" Jaim lo "

" Iya, sabar...bentar lagi kelar ni rokok "

" Ck buruan gih, laper nih gue "

" Iya dah iya "

Baru aja ane mau berdiri, ternyata Rida langsung mengarahkan badannya kearah kami berdua. Jadinya ane nungguin dah tu kedatangannya. Deki keliatan beneran gusar sama perutnya...ane emang udah laper sih, tapi nggak segusar Deki yang dari tadi nggak ada hepi hepinya semenjak ngejongkrok di bawah ini po'on. Rida datang dengan senyum manisnya, sambil membawa plastik item tersebut.

Rida = udah laper ya?

Me = lumayan sih,...ini nih yang udah laper akut

Deki = iye udah laper banget gue

Rida = iya...nih buat kalian

Rida pun langsung memberikan dua bungkus nasi Padang buat ane sama Deki.

"Boleh gabung makan bareng kan?" lanjut Rida, yang tanpa kami persilahkan langsung duduk ndeprok disamping ane. Deki mulai keliatan pengen ketawa yang ngeliat ane mendadak jadi kaku.

"Boleh kok da, tapi ada minumnya nggak nih?" tanya Deki sama Rida.

"Ada kok,...nih," Rida kemudian mengeluarkan dua botol air mineral kemasan yang langsung ditaroh ditengah tengah. Kemudian doi juga mengambil satu nasi bungkus yang tersisa dalam plastik untuk dirinya sendiri.

Aiiihh...jadi berasa piknik beneran dah, makan bareng lah kami bertiga dibawah po'on cemara. Rida ternyata tadi bilang kalo sempet mampir kerumah buat barengan sama ane, tapi dibilang sama Mamak kalo ane udah duluan sama Deki. Makin kentara lah tu, cengir luck nuttnya si Deki, ane beneran kayak mati kutu dibuatnya, padahal pan ane nggak berbuat dosa, tapi beneran berasa gimana gitu dah, seneng iya, grogi iya, takut iya...padahal mah tinggal spik dikit paling bisa ane jalan bareng sama Rida. Tapi beneran dah ndul, ane semacam udah terjangkit Admirer Phobia.

Kelar makan, kelar minum, Deki langsung mengambil amunisi yang tersisa buat masem di bibirnya....

" Nggak ngerokok can? "

Vangke' idup emang nih orang...ane susah susah buat jaga image di depan Rida, eh doi malah strike nyaho'...ya sudah mau nggak mau ane ngambil itu rokok yang dikeluarin Deki.

" Ini...udah kusiapin juga kok "

Terhenyak hati ini serasa abis makan kaki gajah, Farida ngeluarin satu bungkus rokok mild yang emang sama persis dengan rokoknya Deki. Ngeliat Rida yang mengeluarkan bungkus rokok tersebut, Deki pun cuma melongo' sampe menunda ngidupin rokoknya.

Rida = aku tau kok kalo kalian udah dari tadi pagi kerja nya, ya kan?

Deki = iya...kok tau da?

Me = ini bukan dari uang kas kelas kan?

Rida = bukan kok

Deki = terus uangnya siapa?

Rida = ini dari uangku kok

"Tadi sebenernya aku udah nyampe depan, ngeliatin kalo kalian berdua udah ngerjain pagernya juga...tapi baru aja sampe sini, Ana telpon buat langsung pesen makan di tempat warung padang, karena dia barengan sama anak anak buat barengan kesini, jadilah aku yang mesen nasi nya "

Penjelasan panjang lebar tersebut, membuat ane sama Deki saling liat liatan bengong.

" Nyampe warung, aku telpon balik buat nanyain ada berapa orang disini...karena yang disebutin cowoknya cuma ada tiga, aku inisiatif buat beli'in rokoknya buat kalian...biar tambah semangat kerja nya, ya kan? "

Lagi lagi Rida sukses membuat kami berdua macam dua orang tolol yang kehilangan neneknya,...ya kok bisa bisa nya doi ngeh sama kebiasaan kami bedua.

" Bener ini kan rokoknya? "

Pertanyaan Rida tersebut, kompak ane jawab bareng sama Deki dengan anggukan. Apa yang dilakukan oleh Rida bener bener bikin ane sama Deki nggak bisa berucap apa apa. Timbul rasa nggak enak hati karena ulahnya, kayaknya Deki juga merasaken demikian pula'. Mendadak air muka ane sama Deki menjadi keruh, berasa segan dah.

Deki = kok repot repot segala da?

Rida = nggak repot kok, justru kalian yang lebih repot kan?

Me = repot nggak repot, udah jadi nasibnya gitu kan...

Deki = nasib ??...elo doank kalee, gue mah ogah!!

Me = iya dah ki, nasib badan dah

Rida = nggak boleh gitu, yang penting kerjaannya selesai kan?

Deki = selesai sih selesai..., tapi capek semua badan da

Rida = iya, tapi ikhlaskan?


" nggak " --Deki-- " ikhlas "--Me--


Berbarengan tapi beda suara, Rida menanggapinya hanya dengan senyum manisnya. Aiiihhh...cemana ane nggak kaku dah, ngeliatin Rida tersungging senyum cakep gitu, rasanya yo pengen mendadak vivis. Ane pun membalas nya cuma dengan cengir onta, Deki biasa doank sambil masih ngepush.

Ane kemudian pengen beranjak ke kamar mandi buat raup sama vivis. Tapi belom juga berdiri udah dipegangin tangannya sama Deki...

" Mau kemana lo? "

" Kamar mandi ki, mau buang hajat "

" Gue dulu...masa' lo tinggalin Rida sendirian disini, gantian! "

Tanpa menunggu tanggapan dari ane Deki yang duluan beranjak sambil masih terselip udud disudut bibirnya. Yakin ane, ini pasti strategi doi nih...biar ane bedua'an dibawah po'on. Apalagi udah ketauan dari roman mukanya kalo beneran ngampet nyengir. Dan memang Deki berjalan cepat mengarah ke kamar mandi...meninggalkan Rida sama Ane yang udah jelas muncul kekakuan diseluruh tubuh ini.

Cuma saling liat liatan dah tu. Entah kenapa, kali ini ane bener bener nggak kuat ngoceh banyak. Rasanya ada yang hiruk pikuk di dalam dada, semacam nggak kuat buat berlama lama dengan doi. Sepoi sepoi angin dzuhur semakin membuat ane terpesona dengan wajahnya yang masih ngeliatin ane dan pasti itu udah bikin ane kikuk. Dalam gugup....

Ane nyempetin buat mengambil rokok dihadapaan Rida, membuka nya dan ngambil sebat buat di hembuskan....

" Emang om sama tante udah ngijinin ya? "

Farida memandangi ane dengan santun, tanpa ada guratan marah di wajahnya. Namun seketika ane mulai ngeh, kalo doi bakal membahas ini. Aslinya ane udah mewanto wanti hal ini jangan sampe kedengaran ditelinga Mamak sama Babah. Apalagi Rida memang udah kenal Mamak sama Babah dengan baik.

Ane menggeleng pelan, nggak lupa nyengir sikit....

"Jangan dibilangin Mamak ya da," Ane macam menampilkan roman muka pengecut kalah perang.

" Emh emh...kalo dilarang kenapa masih mau ngelakuinnya? "

" Hee...udah kebiasaan da "

" Kalo nggak ngerokok, nggak semangat gitu ya? "

" Hee...iya gitu juga bener, please ya da...jangan bilangin Mamak "

" Hihihi...kamu lucu ya "

Mendadak ane mengerenyitkan dahi dengan tingkahnya tersebut. Kenapa pula' doi sempet sempetnya ketawa kek gitu, ditengah pergulatan jiwa dan pikiran.

" Apanya yang lucu da? "

" Udah takut sama tante, tapi masih aja ngelakuinnya...dosa tuh "

" Hee...ya mau gimana lagi da "

" Ya kalo bisa berhenti donk can "

" Susah da "

" Kalo susah, pelan pelan donk can, lama lama pasti bisa "

" Iya deh, ntar ku coba...tapi bener ya.., jangan bilang sama Mamak "

" Iya...ngapain juga aku bilangin sama tante, tapi kalo Felin boleh kan? "

Yungalah,...tambah perkara itu namanya da....

" Ya janganlah...itu mah sama aja...jangan ya, janji deh bakal ngurangin..."

" Kok janjinya sama aku? "

" Ya kan kamu yang udah tau "

" Kenapa emang nya kalo aku udah tau? "

" Ya berarti kamu peduli sama aku da"

" Emang sih,...aku perhatian sama kamu "

Eh nggak sadar, berarti....

Mendadak ane terperangah dibuatnya...
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di