alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 13. Es Sirup Plastikan

Masih ane perhatikan dengan seksama dalam tempo dua perempat ketukan, mata ane juga nggak berkedip ngikutin perkembangan yang terjadi. Itu Romeo sepertinya memang berharap banyak kalo Rida bakal menerima cintanya. Cuma ane beneran asing sama itu Romeo, dari mana dia kenal sama Rida yak?...ane berpikir keras, meskipun setengah dari hati ini merasa tidak terima atas apa yang dilakukan sama itu Romeo. Ane semakin bergerak lambat menerobos pelan pelan sambil nenteng es sirup plastikan.

" TE..RI..MA...TE..RI..MA...TE..RI..MA "

Bergema, menggema diudara...walau malam gelap tiada berbintang, asalkan laguku tetap menggema di udara hehehe...de javu yak hee...pokokmen beneran menggema diantara lingkaran orang orang yang menyaksikan, saling bersahut sahutan dah tu ngucapin kata itu. Ane semakin menerobos hingga barisan depan, benar benar warbyasssaahh pemirsa...semua mata tertuju pada adegan tersebut. Rida udah macam mau dilamar depan umum gitu dah, salut buat ente...wahai Romeo STM.

" Gimana da? "

Sang Romeo bertanya demikian tanpa memalingkan matanya sedikitpun dari Rida. Dan Rida hanya tersenyum tanpa mengucapkan sepatah katapun...ane yang ngeliat mulai berasa panas, padahal jelas jelas Rida bukan siapa siapanya ane, tetapi sungguh wahai saudara saudara sekalian...ane kagak terima, beneran kagak ridho kalo Rida menerima cinta Romeo semprul ini.

Ane kian melipir dibarisan depan lingkaran yang tercipta, pelan pelan mata ane masih tertuju pada adegan ini. Romeo semakin terlihat antusias agar cintanya disambut oleh Rida.

"Gimana ya?" Farida berujar singkat.

" TERIMA...TERIMA...TERIMA "


* Plok...plok...plok *


Sekarang malah ditambah tepukan sama pemirsa dengan ketukan empat perempat. Ane masih melipir pelan menuju Rida punya posisi. Ane masih dengan seksama pula' memperhatikan adegan demi adegan, beberapa kali juga ane sempat bersenggol gudal sama bukit bukit empuk salah arah karena fokus ngeliatin adegan ini. Pokokmen, tetep mlipir tiada henti menuju belakang Farida punya punggung. Ane sempetin juga buat ngeliatin engking yang tertutup dengan pemirsa yang kian berjubel menyaksikannya.

"Da...aku udah lama nungguin saat ini," ujar sang Romeo.

Namun Rida masih nggak bergeming, ane juga menyaksikan persis itu muka sang Romeo, yang emang udah nggak ketulungan buat cinta nya diterima sama Rida.

" Farida...sekali lagi, maukah engkau menjadi ratu hatiku? "

Puaaagghhhh..., najes parah dah ane dengernya. Makin cenat cenut dah tu isi otak sama hati ane, mungkin disisi lain ini Romeo udah capek pegel juga kali yak, berlutut kek gitu. Tapi ane akuin juga dah, doi emang jentel pake men buat ngerancanainnya.

"Ehm...gimana ya," keliatan Si Rida udah gelisah pengen segera bubar dari acara kek ginian, resah mungkin sedang menghinggapinya.

Itu sang Romeo bener bener berharap penuh dengan pernyataan dari Rida. Ane yang ngeliatinnya juga mulai kasian dengan posisinya tersebut, pasti capek banget tuh...apalagi baru kelar upacara kan yak.

" Joko...maaf ya, boleh nggak kalo kita temenan aja "

Elahdalah..., Mas Joko tak u'uk ternyata langsung berubah roman mukannya, mendadak jadi kecut. Itu para suporter rata rata mengucapakan "yaaaahhh" secara berjamaah.


* Sep *


Ma'petungul tangan ane ngasih es sirup plastikan dari arah belakangnya Rida. Dan tentunya Rida reflek ngeliatin ane yang udah nyengir Onta tanpa merasa bersalah. Mendadak pula' para suporter ngeliatin ane. Ane pun mendadak ngancungin dua jari dah tu...apalagi itu Sang Romeo alias Mas Joko tak u'uk udah ngeliatin ane semacam mau nelen ane idup idup gitu.

" Ups, maaf bos...tadi aku diminta buat beliin nih es sama Rida, sok lah dilanjutken lagi "

Semua masih pada bengong ngeliatinnya, cuma Deki yang ane liat dari kejauhan sempat nepok jidatnya...Rida malah langsung ngeh buat nyambar es sirup plastikan dari ane. Tuh kan, ane bilang juga apa...harE genE masih pake kembang buat nembak cewe,...sorry ya Joko tak u'uk, ente lewat dah hehe....

Ane menjauh sedikit lagi dah tu, Rida juga masih nenteng Es Sirup nya.

"Tapi aku udah cinta kamu dari SMP kemarin da," masih gigih si Joko tak u'uk buat ngedapatin hati nya Farida.

"Maaf ya, tapi aku belum bisa terima cinta kamu," kali ini cukup tegas nan lantang penolakan dari Rida, meskipun intonasi suaranya masih terdengar sangat sangat lembut.

Ane sudah sedikit cuek dah sama acara yang membosankan ini, ane menorobos pelan buat keluar dari lingkaran ini, mending ngampirin si Engking dah. Masa bodoh pula' sama adegan ini, ada untungnya buat ane juga enggak, mending siap siap pulang aja dah.

" Can, tungguin "

Ei???...mendadak bengong lah ane, kenapa Rida manggilin ane dalam mode seperti ini, lah semua tertujulah matanya sama ane. Udah macam diremot kontrol sama raja ta'un itu kepala kepala ngeliatin ane yang disamperin sama Rida. Ane pun kembali memutar badan, itu sang Romeo langsung berdiri dan sepertinya geram karena Rida malah ngampirin ane. Karena ane langsung ngeh dengan keadaan yang tidak menguntungkan ini, langsung dah ane kasih klarifikasi...

"Maaf ya bos, jadi ganggu acaranya, soalnya tadi aku dititipin sama bokapnya buat barengan dan jagain Rida," ucap ane dengan tenang, walau udah ketar ketir juga sih ngeliatin Mas Joko tak u'uk dan pasukkan dibelakangnya yang udah keliatan nggak senang sama ane.

" Emangnya kau siapa hah??!!! "

Pan bener...langsung keras nada bicaranya sang Romeo.

Farida juga mulai keliatan takut, dan sepertinya tambah nggak respect sama ni orang.

" Bos, maaf nih...sekali lagi aku minta maaf kalo gangguin acaranya, tapi bener dah...bener bener nggak maksud buat ngerusak acaranya, aku bukan siapa siapanya Farida, tapi orang yang diberi kepercayaan sama bokapnya, buat berangkat bareng dan mengantarnya selamat sampe rumah...jadi kalo ada apa apa sama Farida, tentunya aku yang bakal dapat masalah "

"NGGAK...AKU CUMA TANYA KAU SIAPA HAH?!!!" Mas Joko tak u'uk semakin membentak setelah denger penjelasan ane barusan...yang imbasnya Farida semakin merapatkan diri ke ane punya badan.

" Aku bukan pacarnya bos, nggak ada halangan kalo situ mau jadi pacarnya...tapi kan tadi dengar sendiri, Farida cuma ngajak berteman...termasuk aku yang juga berteman sama dia "

"LANCANG KAU!!!" teriak Romeo mendapati pernyataan dari ane.

Semua pasukannya Romeo pada merapatkan diri dah tu disampingnya, seakan akan ane layak mendapatkan hujan bogem. Wah sudah,...ane bener bener nggak demen dah kalo harus berkelahi, apalagi cuma gara gara cewek kek gini. Ane memundurkan badan sambil tetap merangkul Rida yang masih menggengam erat es sirup plastikan di tangannya, beneran belum sempet diminum sama doi. Semua kaum hawa sepertinya juga mulai merasakan iklim yang semakin kurang kondusif ini. Perlahan lahan juga mulai membubarkan diri, tinggalah Romeo yang kurang lebih ada sepuluh orang dibelakangnya, berjalan pelan ke arah ane sama Rida.


* Breeeng Breengg Brreeeeeeeeng *


Ane langsung ngeh dah tu, kalo itu suaranya engking. Ane mendadak raba raba kantong, dan langsung panik ketika mendapati kunci motor nggak di kantong celana, noleh lah ane ke arah Engking. Ya Sallam....

Ternyata Deki yang mengendarai si Engking, dan berjalan pelan terus berhenti tepat ditengah jalan sambil menutupi ane sama Rida. Kemudian Deki turun dari engking, dengan tatapan tajam seorang diri menghadang itu Romeo u'uk dan pasukannya.

Aje gile dah, nih anak bener bener nggak ada takut takutnya...ane pun merasa terpanggil dengan solidaritas yang ditunjukkan oleh Bos Ta'un. Ane melepaskan rangkulan Rida ke lengan ane, yang sepertinya bener udah ketakutan dengan situasi ini, meskipun juga ane mulai ketar ketir karena di lingkungan sekitar seperti mulai tanggap kalo bakal terjadi tawuran nggak mutu ini. Ane pun merapat mendampingi Deki.

" Emang geblek lo can, siap bonyok kan lo? "

" Siap sih siap ki, asal si Engking jangan kenapa napa dah "

" Malah mikirin motor, pikirin nih nasib lo "

Kesumat sudah nyampe ubun ubun keknya dikepala nya si Romeo. Itu diam diam pasukannya mulai jelalatan semua buat nyari bahan apa yang pas buat ditimpukin ke ane sama Deki. Namun tanpa kami sadari, pelan pelan mulai banyak yang markirin motornya disamping ane sama Deki berdiri, ternyata kakak kelas dua dan tentunya cecunguk cecunguk pasukan hilir lainnya yang udah kenal sama Deki. Semua mulai satu persatu bergabung sama Ane dan Deki.

"Ngapa ini ki?" tanya salah seorang dari mereka.

" Nolongin temen bro "

" Tawur ni kita sama anak STM??...padahal sama sama dari hilir ki "

" Bodo amat, temen gue nggak salah ini,...cuma memang dia bengak "

Ya sallam...sempet sempetnya ni anak buat menyanjung ane di dapan sohib sohibnya, ngasudah.

"Nggak usah ikut campur kalian," ujar Romeo yang sedikit mulai tenang.

"Temen gue nggak salah...kalo lu emang punya nyali gede, nggak usah main keroyokan" lantang pula' si Deki ngomong kek gitu.

"Tapi dia udah ngerusak acaraku!!!" dibalas lantang sama Romeo.

" Dia nggak salah, emang salah kalo bokapnya Rida lebih percaya sama temen gue?!!"

" Dia siapa??? nggak percaya kalo bokapnya Rida bakal nitipin ke dia? "

Masih ngeyel si Romeo dengan pernyataan Deki tersebut.

" Masih nggak percaya lo???...tanya sendiri sama Rida kalo nggak percaya "

Ane ngliat ke belakang, Rida udah ditemenin sama anak anak kelas satu lima lainnya yang mungkin juga udah ngeh kalo Rida sedang dapat masalah. Ane mulai ngerasa nggak nyaman dah sama situasi yang kek gini, ane mulai melipir dah tu buat beli Es...ya apalagi kalo bukan es sirup plastikan ndul, ah elah...

"WOIII...NGGAK USAH LARI KAU!!!!" lantang si Joko tak u'uk membentak ane.

" Sorry Bos, aushh...tak beli es dulu dah, jangan kemana mana...nggak lama kok "

Semua masih celingukan karena ane mulai melipir buat beli Es Sirup Plastikan, tapi ane langsung ditarik sama salah satu cecunguk dari hilir, dan ngajak merapat kembali ke barisan.

" Entar gue beliin Can, malah kabur lo "

" Beneran aush ki..., ada yang punya minum? "

" Ai dah...tunggu bentaran napa, kita selesein dulu urusan lo ini "

" BILANG TUH SAMA TEMAN KAU, KALO CEMEN MENDING NGGAK USAH NYAMPURIN URUSAN ORANG!!! "

Sssuuueekk...ane kalo yang bilang itu orang dekat no problem dah, tapi kalo orang asing...kagak bisa dibiarken, harus diselesaiken...dalam tempo yang sesingkat singkatnya. Habis dibilang gitu sama Romeo tak u'uk ane mulai berjalan pelan ke arahnya. Agak heran, itu teman temannya mulai celingukan karena mulai ngerasa aneh dengan perilaku ane. Cuma si tengil Romeo yang masih diem nggak bergeming dari posisinya. Ane tatap tajam tajam doi punya mata....

" Bos, kalo mau klahi nggak usah disini...tengok polisi udah mulai ada yang mendekat, cuma disayangkan aja kalo situ punya nyali mudah tersulut gara gara Farida...kalo emang nyali mu besar, tonjoklah muka ku..."

Berujar demikian sambil menatap si Romeo yang sepertinya juga mulai memperhatikan sekitar. Sedangkan ane masih menatapnya tanpa kedip dan tanpa sunggingan sedikitpun.

" Oi nyan...nyapain nyau dinyitu "

Tanpa ane sadari dari sisi barat laut nongollah si Bahlul disitu lengkap dengan pakaian yang juga ternyata sama kayak si Romeo. Ngeliat ane yang bertatapan sama Si Romeo, Bahlul mendekat ke arah kami. Dan tanpa ane sadari pula si Deki juga udah berada tepat dibelakang pundak kanan ane.

"Weh si Bahlul, belon sembuh tu jontor lo?" tanya Deki ke Bahlul.

"Vhelom nyi, anya abva inyi?" tanya Bahlul yang masih bingung.

"Ini nih anak sekolah lo mau nyari ribut sama Sincan" ujar Deki sedikit menjelaskan.

Ane sama Joko masih saling liatan liatan, sambil masih nonjolin geraham mana yang kekar. Jujur ane mulai panas dah tu, sama sekali nggak menggubris Bahlul sama Deki.

" Wah, nyau rivyut nyama nyinnyan, verarnyi rivyut nyama anyu gho "

Si Bahlul ngomong gitu sambil ikutan ngeliatin si Joko yang mulai merasa terpojok. Pelan pelan temen temennya Romeo tak u'uk mulai melepaskan semua bahan buat nyambit ane sama Deki tadi. Pelan pelan itu pasukan hilir mendekati juga ane sama Deki.

"Jadi gimana ki?" tanya salah satu cecunguk hilir.

" Entar dulu, nih tenyata dedengkotnya temen gue juga" Jawab Deki santai.

" Nyadi nyang rivyut rivyut nyau gho...vyani nyau zhamah anyu??" Si Bahlul bertalak pinggang sambil ikutan menatap tajam ke arah Joko tak u'uk.

Mas Joko tak u'uk beneran merasa terpojok dan bener bener mumundurkan badanya pelan pelan. Itu pasukannya tadi juga mulai memisahkan diri. Sedangkan ane beneran masih menatapnya tajam, Deki pun demikian...apalagi si Bahlul. Nggak nyangka ane kalo bakal di bantuin sama duo grandong rawa disaat saat seperti ini, trenyuh ane ndul hehe....

"Jadi gimana Can?" tanya Deki memecah keheningan.

" Nyivok anya nyan, nyahivada nyanyapan nyanyapan nyini vhavhavha..."

Si Bahlul sempet sempetnya ketawa disela sela bibir jontornya tersebut.

"Nih anak tengil dari mana sih lul?" tanya ane.

"Anyak nyarang nyeruk zhonyoh...anyak mayin zhoreh unyah vlagguh" Bahlul menjawab.

"Ah elah, anak hilir beneran, minta maaf nggak lo sama Sincan?!!" Si Deki sedikit geram.

Si Romeo mukanya mulai kecut melihat ane yang udah dikelilingi orang orang yang mendukung ane, nggak nyangka juga kalo si Bahlul ternyata cukup disegani disekolahnya.

"MINTA MAAF NGGAK LO...MON*ttiiitiiit*!!!" Deki beneran geram dengan itu Romeo, keluar sudah cadasnya si Deki.

" Nyenger nyak!!" Si Bahlul juga ikut ikutan.

" Iii...ya..sorr..ii" terbata batalah itu si Romeo.

" Denger ya Bos, aku nggak suka cari ribut, Farida nggak salah feeling kalo nggak suka sama situ, dan jangan salahkan Farida yang emang selektif buat berteman, apalagi pacaran..., lain kali nggak usah repot repot gulung lengan baju, cari tempat yang baguslah buat berkelahi, trus kurang kurangi dikitlah tengilnya ya bos "

Berujar demikian, dengan Deki dan Bahlul yang ikutan melompong dengernya. Apalagi pasukannya yang mulai pelan pelan membubarkan diri, si Romeo cuma bisa tertunduk. Ane pun membalikkan badan diiringi sama Deki dan Bahlul. Geli nya ane ketika Si Deki udah merangkul pundaknya Bahlul...sedangkan ane menghampiri pujaan hati, ya apalagi kalo bukan si puan manis yang masih berdiri dibawah po'on jarak sama temen temennya...sambil nyedot itu es sirup plastikan.
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di